Persembahan dengan 11 buaya yang berusia lebih dari 2,000 tahun ditemui di Mesir

Persembahan dengan 11 buaya yang berusia lebih dari 2,000 tahun ditemui di Mesir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi yang bertanggungjawab untuk penemuan tersebut percaya bahawa penerima persembahan itu adalah Sobek, dewa buaya yang diberi kepercayaan untuk mencipta Sungai Nil.

Sepasukan ahli arkeologi dari Universiti Jaén (Sepanyol) ditemui di Qubbet el Hawa, sebuah nekropolis Mesir yang dikhaskan untuk para bangsawan dan penguasa di tebing Sungai Nil, sebuah menawarkan lebih dari 2,000 tahun dari zaman purba yang terdiri daripada 11 buaya, salah satunya mumi, kata Alejandro Jiménez, pemimpin penggalian yang bekerja di kawasan itu, kepada El Mundo.

Jiménez memberi jaminan bahawa mereka tidak akan menjumpai apa-apa lagi, kerana mereka sudah hampir sampai di pinggir bukit Qubbet el Hawa, juga dikenal sebagai Lembah Pangeran, tempat mereka menggali. Namun, dan yang mengejutkan mereka, mereka menemui jalan masuk ke beberapa ruang yang masih utuh, tempat penemuan itu dibuat.

Dari sebelas tulang buaya yang digali, 10 telah dibungkus "tanpa menghormati bentuk asalnya."

Namun, salah satu daripadanya dibalut dan ditutup dengan pembalut linen yang dimakan oleh anai-anai, sehingga hanya beberapa sisa yang melekat pada kulit reptilia, jelas ahli arkeologi itu.

Para saintis mengesyaki bahawa persembahan itu dibuat oleh penyembah setempat untuk menghormati Sobek, dewa buaya yang menjadi pandangan dunia Mesir mengenai penciptaan Sungai Nil dan mengaitkannya dengan kesuburan.

Persembahan itu terletak kira-kira lima meter dari makam Shemai, saudara salah seorang gabenor Elephantine yang paling terkenal pada dinasti ke-12.

Di samping itu, bersama dengan reptilia, dua keranda polikrom didapati dimakan oleh anai-anai. Ada juga pengebumian seorang anak yang berasal dari Kerajaan Baru awal yang akan menjadi hasil dari pekerjaan semula, kata penyelidik.

Walaupun temu janji buaya yang tepat belum dilakukan oleh ahli arkeologi, kerana cara penyimpanannya dan membandingkannya dengan rujukan teks yang dapat dijumpai oleh pasukan arkeologi, Jiménez berani mengatakan bahawa makam itu milik Zaman Rom.

Melalui RT.


Video: Lebih Dekat dengan Mumi