Mereka menemui mayat kira-kira 60 buah rama-rama di mana lapangan terbang Mexico City baru sedang dibina

Mereka menemui mayat kira-kira 60 buah rama-rama di mana lapangan terbang Mexico City baru sedang dibina

Bandar Mexico. Ahli arkeologi Mexico dijumpai kerangka sisa kira-kira 60 mammoth di premis di mana lapangan terbang antarabangsa baru sedang dibina untuk Mexico City, yang - pasti - menandakan tonggak ilmiah di negara ini.

Tulang mamalia raksasa ini, yang akan hidup lebih dari 14 ribu tahun yang lalu, dijumpai di pangkalan tentera Santa Lucía, kira-kira 45 km dari ibu kota, tempat salah satu karya lambang Presiden Andrés Manuel López Obrador berdiri.

Ia mengenai "penemuan terbesar seumpamanya»Di negara ini, jelas ahli arkeologi Pedro Sánchez, dari Institut Antropologi dan Sejarah Negara (INAH).

«Ini akan membolehkan kita mempunyai sampel yang sangat penting untuk melakukan banyak kajian di dunia mengenai mamalia ini"Dia menambah.

Iringan yang telah dijalankan oleh INAH sejak April 2019 meninggalkan Oktober lalu penemuan tulang pertama dari kira-kira 14 mammoth, yang tarikh dari Pleistosen.

«Kami tidak menyangka terdapat kerangka yang banyak (…), penggalian yang sedang dibuat, sangat berhati-hati untuk dapat memulihkan sisa-sisa ini", Diadakan.

Pakar itu menjelaskan bahawa hampir semua rangka berasal dari Ragam Columbi atau raksasa Columbia. 31 ahli arkeologi dan tiga pemulih bekerja di kawasan itu, yang juga menemui rangka manusia, kapal, obsidian dan jenis fauna lain seperti bison dan unta.

«Kami sedang melakukan kerja-kerja pemasangan tulang. Pasti apabila kita selesai menghitung, kita akan mendapat lebih banyakMammoth, dia menjangkakan.

Ahli arkeologi mengumumkan bahawa INAH merancang untuk mendedahkan mayat di galeri.

Sisa-sisa raksasa telah ditemui pada tahun 1970-an ketika metro Mexico City sedang dibina.

Ramuan herba ini memerlukan sejumlah besar makanan yang terdapat di persekitaran tasik lembangan Mexico ruang yang sesuai untuk didiami, menurut pakar.


Video: Dance with Hare Krishna