Siapa Eleanor dari Aquitaine? Biografi ratu yang tidak konvensional

Siapa Eleanor dari Aquitaine? Biografi ratu yang tidak konvensional


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Eleanor dari Aquitaine (Poitiers, 1122 - Fontevraud-l'Abbaye, 2 3 1 April 12044) adalah seorang wanita bangsawan abad pertengahan Perancis dan dari tahun 1137 di Duchess of Aquitaine dan Guyenne dan Countess of Gascony sendiri.

Eleanor nampaknya sezamannya yang paling konvensional dari permaisuri england, Tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran.

Dia tidak hanya menyediakan suami pertama, Louis VII dari Perancis, dengan wilayah yang luas, tetapi dengan keturunan yang luas. Semasa Perang Salib Kedua, di mana dia berkeras untuk menemani suaminya, dia tinggal di Antiokhia di istana bapa saudaranya Raymond of Poitiers.

Menghadapi desas-desus mengenai hubungan yang terlalu intim antara paman dan keponakan, kesahihan keturunan Raja Perancis mula dipertanyakan. Dan dengan perselisihan dalam perkahwinan kerajaan, krisis kempen ketenteraan juga datang.

Louis VII dan Eleanor perkahwinan mereka dibatalkan kerana hubungan mereka dan, tidak lama kemudian, Eleanor mengahwini Henry II dari England.

Kerana kehamilan Eleanor yang berturut-turut menghalangnya untuk mengambil bahagian dalam kehidupan politik, pengaruh wanita terbesar Enrique adalah ibunya Matilda dan, hanya setelah kematian permaisuri, Eleanor meletakkan dirinya sebagai kekuatan politik.

Menjelang tahun 1167, sebahagian besar Normandia dan Inggeris membentuk sebuah kerajaan tunggal. Enrique telah menyatukan wilayah-wilayah ini berdasarkan kekuatan dan strategi politik dan telah memenangkan pemberontakan menentangnya saudara Godfrey. Hanya tinggal mengedarkan wilayah ini kepada anak-anak mereka.

Semasa, Eleanor mengekalkan penguasaan ke atas Aquitaine dengan ketiadaan Henry, memperoleh pengikut dan kuasa selama ini.

Pada tahun 1173, Eleanor belum menikmati kehebatan yang dijanjikan suaminya kepadanya, dan walaupun dia menikmati beberapa kekuasaan dalam pemerintahannya, dalam praktiknya, pengendalian sejati jauh dari jatuh ke tangannya.

Henry III, pewaris England, Normandy dan Anjou

Pada masa itu anaknya Henry III Dia telah dinobatkan sebagai pewaris Inggris, Normandia, dan Anjou, dan ketika Count Ramon memberi penghormatan kepada raja masa depan, Aquitaine menjadi bergantung kepada mahkota, sesuatu yang menjijikkan pengikutnya dan permaisuri.

Atas sebab ini, mengumpulkan sokongan ketenteraan di Aquitaine, di antara orang-orang sepi dari tanah suaminya dan di antara anak-anaknya sendiri, berangkat untuk menakluki negeri-negeri yang berada di luar kawalannya kerana pemerintahan Enrique.

Namun, raja itu ternyata menjadi saingan hebat bagi permaisurinya dan pertandingan tersebut membawa kepada perjanjian damai pada tahun 1174 yang memberi mereka kekuatan yang mereka mahukan begitu banyak. Akan tetapi, untuk Leonor yang bermaksud tinggal di penjara sehingga kematian Enrique.

Sedikit berita sampai ke selnya, sehingga, lebih dari setahun setelah kematian puteranya dan pewaris takhta pada tahun 1183, Leonor kembali ke mahkamah untuk menemui anak-anaknya.

Ricardo dan kawalan ke atas Aquitaine

Jadi, Richard, sebagai pewaris masa depan ke England, Normandy dan Anjou, dia mahukan mengesahkan semula kawalannya ke atas Aquitaine bukannya memberikannya kepada adiknya dan dia menghadapi pasukan tentera ayahnya.

Sekiranya dia memberikan Aquitaine kepada ibunya, dia masih akan mewarisi bangsawan itu, tetapi kemudian ayahnya juga berhak menuntut tanah tersebut. Leonor masih harus bersabar untuk bermain kadnya. Paling tidak, sehingga kematian Henry II pada tahun 1189.

Sehingga itu, Leonor bebas dan menikmati autonomi sendiri. Sementara anaknya Richard tidak hadir, ratu memerintah atas namanya.

Di belakang pertabalan raja baruLeonor tinggal bersama anak lelakinya dan tidak hanya terlibat dalam pelbagai urusan pengadilan, tetapi dalam melakukan segala daya untuk menolong Ricardo dalam pertempurannya dan dengan demikian mempertahankan kekuasaannya.

Akan tetapi, Leopold V dari Austria dia menangkap Ricardo pada tahun 1193 semasa kembali ke England. Eleanor menerima permintaan anaknya untuk mengumpulkan wang tebusan dan rundingan untuk pembebasannya segera dimulakan, yang tidak akan berlaku sehingga 1194.

Selama tahun ini, kedudukan Leonor sangat penting, dan Ricardo tidak hanya harus menghadapi penawanannya, tetapi juga percubaan saudaranya Juan dan Philip II dari Perancis untuk mengambil takhta.

Eleanor tetap berada di biara Fontevraud tanpa memberikan penentangan terhadap keputusan anaknya, yang akan terus memperkuat penguasaannya ke atas wilayah dan memadamkan pemberontakan sehingga kematiannya pada tahun 1199.

Bagi Eleanor, tidak dapat dipungkiri kerajaan sekarang akan menyerahkan tangan anaknya yang lain, John I dari England, yang memerlukan kehadiran ibunya di kepala tentera yang diarahkan menentang Anjou.

Dia menghadapi ancaman terhadap puteranya dan Duchy of Aquitaine, mendukungnya dalam perkahwinannya dengan Elizabeth dari Perancis, dan menasihatinya mengenai masalah politik dan strategi.

Leonor tidak pernah berputus asa, masih letih dan sakit, tanpa rasa takut akan apa yang mungkin terjadi padanya.

Dia meninggal pada tahun 1204 pada usia 82 tahunSelepas kekaisaran, suaminya membangun runtuh di tangan anaknya, tetapi dia selalu dikenang sebagai ibu kerajaan Inggeris dan penjaga yang berhati-hati dari Aquitaine yang dicintainya.


Video: Kekuasaan Ratu Elizabeth II Diguncang Prahara, Sejumlah Fakta Mencengangkan Ini Baru Terungkap!


Komen:

  1. Halomtano

    Bravo, apa kata yang perlu..., idea yang hebat

  2. Kagalkis

    Itu masih apa?

  3. Minos

    Portal ini sangat baik, semua orang akan seperti itu!

  4. Calfhierde

    Cool, what else can I say.

  5. Selik

    Pada pendapat saya, anda salah. Saya boleh membuktikannya. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.



Tulis mesej