'Homo erectus' terakhir tinggal di Indonesia 117.000 tahun yang lalu

'Homo erectus' terakhir tinggal di Indonesia 117.000 tahun yang lalu


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adakah manusia pertama yang berjalan tegak sepenuhnya kira-kira dua juta tahun yang lalu dan hadir semasa Pleistosen. Sebilangan besar pengetahuan semasa mengenai Homo erectus di Asia berasal dari pulau Jawa di Indonesia, khususnya di tebing Sungai Solo, di Ladang minyak Ngandong.

Pada tahun 1930-an, hingga dua belas tengkorak dan dua tibia mula ditemui di tempat tidur tulang di mana lebih daripada 25,000 tulang dari pelbagai spesies haiwan pada asalnya dijumpai.

Peninggalan jenazah manusia sukar dilakukan selama beberapa dekad, oleh itu para pakar mencadangkan sebagai zaman kuno a pelbagai tarikh bermula dari 550,000 hingga 27,000 tahun yang lalu.

Terima kasih kepada temu janji yang panjang ini, selama bertahun-tahun dihipotesiskan bahawa Homo erectus mungkin hidup serentak dengan populasi Homo sapiens, 50.000 tahun yang lalu, dan dikesampingkan bahawa manusia moden dapat berevolusi dari populasi manusia kuno ini.

Walau bagaimanapun, kajian baru, yang diterbitkan di Nature, memberikan usia fosil yang tepat yang ditemui hampir 90 tahun yang lalu dan membantah beberapa teori sebelumnya.

“Jenazah bermula dari 117,000 hingga 108,000 tahun yang lalu. Ini mengesahkan bahawa Ngandong adalah laman web Homo erectus termuda yang dikenali di seluruh dunia. Kami telah mengakhiri kontroversi panjang mengenai usia tempat penting ini dalam evolusi manusia. Russell L. Ciochon, saintis di jabatan Antropologi di University of Iowa (USA) dan pengarang utama karya.

Pasukan ini dapat mengetahui apa yang belum pernah dicapai oleh kumpulan penyelidikan lain kerana stratigrafi dan kekeliruan laman web ini dengan perincian lokasi asal dari penggalian sebelumnya. Mereka menggunakan siri uranium dengan pencahayaan dan putaran elektron secara langsung pada fosil mamalia yang ditemui di dasar tulang Sungai Solo untuk menentukan usia akhir.

“Kami kemudian menggabungkan hasil kaedah yang berbeza ini menggunakan pemodelan Bayesian. Penentuan sedimen dengan luminescence tidak terdapat dalam kajian sebelumnya ”, perincian Ciochon. Anggaran menunjukkan bahawa fosil milik individu H. erectus yang terakhir diketahui wujud.

Bagaimana Homo erectus terakhir mati

Dating membolehkan para penyelidik memberikan maklumat mengenai kepupusan salah satu nenek moyang kita. Sebenarnya, disebabkan oleh pelupusan fosil-fosil yang dijumpai pada awal abad ke-20 - mayat dan sisa-sisa disartikulasi yang berakhir di sana setelah dicuci ke hilir - para pakar menunjukkan bahawa di hulu dari Ngandong, kejadian kematian besar seperti banjir dapat terjadi. Tetapi ada teori yang berbeza tentang apa yang menyebabkan kematian besar-besaran ini, termasuk aliran lumpur gunung berapi.

Apa yang diketahui ialah peristiwa ini bertepatan dengan perubahan keadaan persekitaran kerana hutan terbuka diubah menjadi hutan hujan tropika. "Ketika kawasan itu menjadi lembap, hutan hujan meluas ke timur melalui Jawa, menggantikan persekitaran hutan terbuka yang berkaitan dengan Homo erectus," jelas penyelidik Amerika itu.

Kehilangan manusia di Jawa serentak dengan perluasan hutan tropika. Persekitaran yang berubah mungkin menyumbang kepada kepunahan mereka kerana mereka mungkin tidak dapat mencari sumber makanan yang biasa mereka makan atau lebih rentan terhadap pemangsa baru.

Satu-satunya hominin yang dapat bertahan dalam persekitaran hutan adalah manusia moden, terima kasih "untuk penyesuaian tingkah laku dan teknologi kita."

Oleh itu, penyelidikan baru menunjukkan bahawa H. erectus tidak bertahan cukup lama untuk berinteraksi dengan manusia moden di Jawa. Tambahan pula, kerana Ngandong adalah laman H. erectus termuda yang diketahui, “tidak ada bukti bahawa H. erectus telah dijumpai pada manusia moden"Kata Ciochon.

Namun, dalam sebuah kajian yang diterbitkan dalam jurnal Cell, sekumpulan saintis antarabangsa menunjukkan bahawa Denisovans berkawan dengan manusia moden dan spesies yang lebih tua, mengirimkan isyarat sisa DNA purba sekitar 1%.

“Spesies tertua ini mungkin H. erectus. Kini ada spekulasi tentang di mana dan kapan Denisovans menemui Homo erectus dan apa hasil interaksi tersebut, ”kata ahli paleoanthropologi itu.

Rujukan bibliografi:

Yan Rizal et al. "Penampilan terakhir Homo erectus di Ngandong, Jawa, 117.000–108.000 tahun yang laluAlam 18 Disember 2019


Video: EKSPLORASI JEJAK HOMO ERECTUS MOJOKERTENSIS - DIES 8 TEKNIK GEOFISIKA ITS


Komen:

  1. Kazrataur

    Ia bersetuju, ia adalah varian yang sangat baik

  2. Kigashura

    Terima kasih atas petua, bagaimana saya boleh berterima kasih?

  3. Abdul

    rubbish by God))))) the beginning looked at more was not enough))))

  4. Yom

    Saya setuju, pengumuman lucu ini



Tulis mesej