Ringkasan ‘Seratus Tahun Kesendirian’ oleh García Márquez

Ringkasan ‘Seratus Tahun Kesendirian’ oleh García Márquez


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kesendirian Seratus Tahun adalah karya maksimum Gabriel García Márquez, menjadi salah satu karya terpenting Amerika Latin dan kesusasteraan dunia dan eksponen terhebat dari Realisme ajaib.

Biografi ringkas pengarang: Gabriel García Márquez

Produktif Pengarang Gabriel Garcia Marquez, dilahirkan di Aracataca Colombia pada 6 Mac 1926. Dia dibesarkan oleh datuk dan neneknya dan, menurut penulis itu sendiri, memiliki "masa kecil yang luar biasa" di kampung halamannya, yang terletak berhampiran laut. Kisah bandar pesisir yang diceritakan oleh datuk dan neneknya adalah lapisan dunia peribadi yang akan disebutnya "Macondo”.

Pada usia dua belas tahun, dia pindah ke Bogotá untuk belajar di sekolah menengah, menyelesaikannya dan memulai ijazah undang-undangnya, tetapi keperluan kewangan membuatnya berusaha keras dalam kewartawanan. Dia bekerja di surat khabar "El Espectador" yang kemudian mengirimnya ke Eropah sebagai wartawan. Dia mendirikan kediamannya di Rom dan kemudian pergi ke Paris tempat dia menulis cerita dan diterbitkan Sampah, yang pertama novel pada tahun 1955.

Pada tahun yang sama diktator Rojas Pinilla menutup "El Espectador"; dan wartawan Eropah anda dibiarkan dalam keadaan kewangan yang teruk. Dia kembali ke Colombia dan telah berkahwin dengan Mercedes barcha kekasihnya sejak kecil, dan ibu kepada dua anaknya; danmereka berkahwin selama 56 tahun.

Dia pindah ke Caracas, Venezuela, dipekerjakan oleh majalah Venezuela Momento dan Elite. Dia berada di negara itu hingga tahun 1961 ketika dia tiba di Mexico, di mana dia bertanggungjawab untuk menghasilkan skrip filem, kreativitinya tidak berhenti dan dia menerbitkan Kolonel tidak mempunyai siapa-siapa untuk menulis surat kepadanya, novel pendek yang menjadikannya terkenal sebagai penulis.

Dia diikuti oleh beberapa cerpen dan cerita sehingga pada tahun 1967 dia menerbitkan karya yang pasti akan menguduskannya, dan akan memberinya pahala sebagai eksponen utama Realisme ajaib dalam kesusasteraan Amerika Latin abad ke-20: Kesendirian Seratus Tahun, diterbitkan di Argentina.

Pada tahun 1982 Akademi Sweden memberinya Hadiah Sastera Nobel, untuk karya naratifnya, di mana realiti dan khayalan bergabung menjadi satu keseluruhan, untuk menghasilkan kesan ajaib yang realistik. Semasa upacara penerimaan anugerah, dia memberikan ucapan sepenuh hati "Kesunyian Amerika Latin", Di mana dia mendedahkan tragedi negara kita, dilupakan Y dijarah, di bawah stigma "Ketiga dunia”.

Pengeluaran sasteranya terus, antara karya terbaik yang diterbitkannya kemudian, adalah ‘Cinta di Zaman Kolera ' Y 'Jeneral dalam bukunya Labirin ', didedikasikan untuk Liberator Venezuela, Colombia, Bolivia, Ecuador dan Peru; orang Venezuela Simon Bolivar. Dia mendapat banyak penghargaan dan pengiktirafan di pelbagai negara.

García Márquez meninggal di Mexico City pada 17 April 2014 pada usia 87 tahun.

Ringkasan dan analisis ‘Seratus Tahun Kesendirian’

Novel ini adalah sintesis mahir dari semua kisah sebelumnya yang menyinggung 'Macondo‘: ‘Pengebumian Big Mom ', ‘Jam Buruk ’, 'The Isabel kami, 'Isabel Menonton hujan'.

Menurut penulis biografinya Luis Harss, García Márquez memberitahunya sebelum penerbitan novelnya:

Seratus Tahun Kesendirian akan menjadi asas teka-teki yang karya saya telah saya berikan dalam karya sebelumnya. Hampir semua kunci diberikan di sini. Asal dan akhir watak dan kisah lengkap, tanpa jurang, Macondo diketahui.

The realisme ajaib hadir dalam sejarah, ia menampakkan diri dari pelbagai sudut dalam bentuk yang sempurna kerana unsur-unsur hebat bercampur dengan unsur-unsur dunia nyata, sehingga menjadi kenyataan tunggal dalam karya.

Kisah Macondo dan Buendia disatukan secara serentak dalam novel dan tidak ada kemungkinan untuk memisahkannya. José Arcadio Buendía dan Úrsula Iguarán akan memulakan keluarga yang akan bermalam di Macondo selama lima generasi.

Permulaan hidup berkahwin mereka ditandai dengan kejahatan yang menyeksa patriark sepanjang hidupnya, yang pada akhirnya, kerana kegigihan dan penemuannya, akhirnya kehilangan akal.

Srsula adalah mesin keluarga, dia tanpa lelah mempertahankan semangat semua orang, dan semangat juangnya bingung dengan firasat yang menemaninya dan memberitahunya tentang perkara-perkara yang tidak ada yang diberitahu kepadanya.

Ketiga-tiga anaknya: Aureliano, Jose Arcadio Y Amaranth, mereka masing-masing tinggal di dunia mereka sendiri, berjuang dalam pertempuran peribadi mereka. Pada gilirannya, Macondo akan mengalami beberapa transformasi yang akan memberinya kemasyhuran dan kekuatan sesaat: pembangunan ekonomi kerana penubuhan syarikat pisang Amerika Utara dan eksploitasi pisang di rantau ini.

Banyak kekayaan berkembang, tetapi ketika mogok pekerja meletus; pihak berkuasa menangkis mereka, membunuh banyak dari mereka. Kemajuan ekonomi runtuh dan kota itu ditinggalkan dalam ikatan dan ditinggalkan secara beransur-ansur, yang seiring dengan kemajuan penduduknya.

Skim Struktur Kesendirian Seratus Tahun

Penataan Seratus Tahun Kesendirian tidak ditentukan oleh pembahagian grafik atau angka; tetapi untuk peristiwa yang diceritakan di setiap bahagian. Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa karya itu terdiri daripada 20 bab tanpa tajuk.

Bab I hingga VI

José Arcadio Buendía dan Úrsula Iguarán adalah perkahwinan sepupu yang takut kelahiran keturunan dengan ekor babi, kerana hubungan antara mereka. Ini pertanda mencetuskan tragedi, kerana, dalam pertempuran sabung yang kalah, Gambar placeholder Prudencio Aguilardia berteriak pada José Arcadio “Mari lihat sama ada ayam jantan itu sesuai untuk anda wanitar ”, menyinggung khabar angin yang mengesahkan tidak adanya hubungan intim dalam perkahwinan mereka setelah satu tahun berkahwin.

Pertarungan berlaku di antara mereka dan José Arcadio membunuh Prudencio Aguilar dengan menusuk tekaknya dengan tombak. Hantu itu menyiksanya sedemikian rupa sehingga mereka memutuskan untuk pergi ke gunung. Bersama dengan sekelompok keluarga lain, mereka berangkat ke jalan keluar yang membosankan yang berakhir ketika dalam mimpi, patriark Buendia diberitahu kedatangannya di tempat di mana dia mesti tinggal.

Macondo adalah nama yang diberikan dalam mimpi ke tempat itu. Tiga anak dilahirkan dan dilahirkan: Jose Arcadio, Aureliano Y Amaranth; nama-nama ini akan diulang pada anggota keluarga yang lain.

Ledakan ekonomi tidak memerlukan masa yang lama untuk muncul dan bandar berkembang dengan orang-orang yang tiba dari seberang paya. Sakit tidur muncul di kampung dan Melquiades bijak mengembara menyembuhkannya dengan ramuan. Oleh itu, dia mendapat hak untuk tinggal di rumah Úrsula dan meninggalkan mereka beberapa gulungan yang ditulis olehnya, yang tidak dapat diuraikan oleh siapa pun; mereka jauh dari mengetahui bahawa, pada mereka tatal, sejarah kedua-dua keluarga Selamat hari seperti itu bandar.

Mereka menggambarkan permulaan dan juga selesai dari mereka berdua. Aureliano Buendía mengahwini Remedios Moscote, dia meninggal ketika melahirkan. Amaranta tumbuh dan berkembang di antara dia dan kakak angkatnya Rebeca, persaingan yang semakin meningkat untuk cinta Pietro Crespi, guru tariannya.

Keadaan diselesaikan apabila Rebeca dan José Arcadio Jr. berkahwin. Perang saudara bermula di negara ini. Aureliano menyertai perang, Pietro Crespi membunuh diri kerana Amaranta enggan menikah dengannya. Pengasasnya, José Arcado Buendía kehilangan akal dan harus diikat dengan kaki pohon berangan di halaman untuk menghalangnya daripada memusnahkan rumah itu.

Bab VII hingga XVI

Perang berakhir, Kolonel Aureliano Buendía ditawan bersama dengan salah seorang letnannya; Dihukum mati, dia menanti hari yang ditakdirkan itu, tetapi saudaranya membebaskannya dari ditembak dan bangkit kembali dengan peleton yang harus menjalankan perintah untuk menjatuhkannya.

José Arcadio Jr., dibunuh oleh tembakan di telinga, tidak pernah diketahui siapa yang melakukannya. Patriarki pengasas tetap di bawah pohon berangan; dia selalu berkomunikasi dengan Prudencio Aguilar, teman yang dia bunuh dalam pertengkaran di masa mudanya.

Aureliano, anaknya, mempunyai firasat dan memberitahu Úrsula bahawa ayahnya akan mati. Dia meninggal di tempat tidurnya dan mandi bunga kuning kecil dan berterusan menutupi kota ini.

Peperangan berlanjutan sehingga Kolonel Aureliano Buendía menyedari betapa bodohnya perang itu revolusi, menyedari bahawa dia telah menjadi bochinche.

Dia bersetuju untuk menandatangani perjanjian untuk menamatkannya setelah dua puluh tahun perang sia-sia. Bertahun-tahun kemudian, dengan kepalanya tertunduk di pohon berangan di halaman, di mana ayahnya telah diikat selama bertahun-tahun; dia mati dengan tenang tanpa menyedarinya.

Amaranta Buendia dia menganyam kain kafan yang lebih awal dan pada petang hari di mana ia selesai, dia mati; begitulah kematian yang dijangkakan ketika dia menjahit dengannya di koridor.

Rebeca, adik angkatnya meninggal di dalam empat dinding rumah perkuburannya, sendirian dan dilupakan oleh semua; sehingga menamatkan generasi kesepian kedua.

Macondo berubah dengan kedatangan elektrik dan penemuan moden lain, syarikat pisang tiba, dan ledakan ekonomi palsu membanjiri segalanya. Meletup mogok pekerja terhadap syarikat pisang: Negara menangkis mereka dengan api dan lebih daripada 3.000 pekerja adalah dibunuh dan dilemparkan ke laut.

Tragedi ini menandakan awal akhir untuk Macondo. Tidak lama kemudian, banjir melanda bandar. Hujan turun "empat tahun, sebelas bulan dan dua hari" Srsula, lemah dan setengah buta, mengembara dalam aktiviti demam sambil meramalkan bahawa dia hanya menunggu hujan berhenti sebelum dia meninggal. Hujan berhenti dan kemusnahan dapat dilihat:

Macondo hancur. Di rawa-rawa jalan-jalan terdapat perabot yang robek, kerangka binatang yang ditutupi bunga bakung merah, kenangan terakhir dari gerombolan orang-orang baru yang melarikan diri dari Macondo secara sembrono ketika mereka tiba. Syarikat pisang membongkar kemudahannya. Rumah-rumah kayu, teras yang sejuk di mana kad-kad malam yang tenang dihabiskan, nampaknya hancur oleh jangkaan angin kenabian bertahun-tahun kemudian terpaksa padam ke Macondo dari muka dari bumi.

Srsula meninggal pada tahun yang sama dan kepanasan yang tercekik pada hari dia dikebumikan menyebabkan kematian burung yang mengerikan, yang jatuh ke dinding dan memecahkan tingkap tingkap sehingga mati di dalam bilik tidur. Dengan kematian Úrsula, generasi pertama keluarga Buendía berhenti. Dia melihat suaminya dan semua anaknya pergi.

Bab XVII ke XX

Keturunan kedua dari Buendia, Aureliano, anak lelaki dari Pemulihan Renata, (cucu cicit pengasas), dan Maurice Babylon; sedang berusaha untuk menguraikan tatal dari Melquiades. Dia selalu menemaninya walaupun sudah bertahun-tahun mati.

Dia tahu bahawa bahasa yang digunakan adalah bahasa Sanskrit. Melquiades menunjukkan petunjuk yang harus diikuti dan dia meneruskan tugasnya yang tidak kenal lelah tanpa banyak kemajuan. Pada suatu petang, ibu saudaranya tiba, kakak ibunya bersama suaminya dan barang yang begitu besar sehingga tidak sesuai di koridor. Amaranta Úrsula menetap di rumah lama dan bobrok, menyerahkan tugas untuk memulihkannya sepenuhnya. Cinta sumbang mahram timbul antara Aureliano dan ibu saudaranya, yang tersembunyi dari suaminya.

Mereka saling mencintai di mana sahaja, memanfaatkan kecerobohannya, sampai suatu hari dia tidak hadir dengan alasan mencari kapal terbang. Dia tidak pernah kembali dan para kekasih memberikan kebebasan kepada semangat gila mereka, mungkin satu-satunya berdasarkan cinta sejati, dalam kehidupan keluarga seratus tahun.

Seperti masa berlalu Amaranta Ursula dia menyedari kehamilannya dan bersama-sama dengan Aureliano berusaha untuk menentukan, tanpa kejayaan, hubungan antara mereka. Kemusnahan secara beransur-ansur mengambil alih rumah, semut memakan asasnya dan pertumbuhan tumbuh tanpa henti:

Pada waktu malam, berpelukan di tempat tidur, mereka tidak terintimidasi oleh letupan semut di bawah tanah, atau raungan ngengat, atau desiran berterusan dan jelas dari sikat yang tumbuh di bilik-bilik sebelah.

Suatu petang Ahad Amaranta Úrsula merasakan desakan kelahiran. Bidan datang dan setelah berjam-jam mendera dan melakukan penyelewengan, seorang anak yang kuat dilahirkan, yang ayahnya bernama Aureliano Buendía. Ibunya memerhatikannya dan menggambarkannya dalam khayalannya:

Amaranta srsula melihat melalui air matanya bahawa dia adalah Buendía yang hebat, padat Y sengaja Seperti Jose Arcadios, dengan mata terbuka dan berpatutan daripada Orang Aurelians, dan cenderung untuk memulakan baris lagi dari awal dan menyucikannya dari keburukan dan panggilannya yang menyendiri, kerana itu adalah satu-satunya dalam satu abad yang dilahirkan dengan cinta.

Membalikkannya, bidan menyedari perkara itu mempunyai ekor babiIni tidak membimbangkan mereka, kerana mereka tidak menyedari preseden keluarga dan bidan memberitahu mereka bahawa ekor itu dapat dipotong ketika anak itu menggigit giginya.

Darah yang meriah dan berapi-api Amaranta Ursula ia tidak berhenti mengalir, semua permainan wanita dicuba dan hanya berhenti ketika profilnya diasah, dan semua orang menyedari bahawa telah meninggal dunia kerana dia tersenyum lagi dan warna alabasternya muncul kembali.

Aureliano, seorang tahanan kesakitan, pergi menemui rakan pelacur dan menghabiskan masa yang lama di sana. Tiba-tiba dia teringat akan anaknya dan kembali menjumpainya berubah menjadi badan yang tidak berbentuk yang dimakan oleh semut. Lumpuh dengan kegelisahan, dia dengan jelas mengingati epigraf pada gulungan Melquiades:

The Pertama garisan itu diikat pada sebatang pokok dan ke terkini semut sedang memakannya.

Kemudian dia berlari mencari gulungan, mengetahui bahawa asal usul dan takdirnya ditulis di sana dan dia mula menguraikannya dengan lantang. Dia tidak menyedari serpihan debu dan serpihan yang menjadi Macondo, tetapi dia tahu itu keluarga yang ditakdirkan Seratus tahun kesendirian, mereka tidak mempunyai peluang lain di bumi.

Hubungan tajuk karya dengan isi

Semasa kita membaca Kesendirian Seratus Tahun, dari saat pertama kita memahami bahawa kekosongan rohani, kegelisahan bahawa suasana kesedihan dan pengabaian dipenuhi. Sukar untuk berhenti membaca kerana menarik perhatian anda dengan segera.

Kisahnya bermula dengan pasukan penembak, di mana Kolonel Aureliano Buendía akan dihukum mati. Namun, hukuman itu tidak dilaksanakan kerana abangnya membebaskannya. Dia mengangkat tangan lagi dan pergi, tanpa mengucapkan selamat tinggal kepada ibunya, yang begitu risau. Kesunyiannya di kalangan orang akan selalu menyiksanya:

Hilang dalam kesendirian kekuatannya yang sangat besar, dia mula kehilangan jalan. Dia diganggu oleh orang-orang, yang menceriakannya di kampung-kampung yang kalah, dia merasa tersebar, berulang dan lebih sunyi daripada sebelumnya. Sendirian, ditinggalkan oleh pertanda, melarikan diri dari kedinginan yang akan menemaninya hingga mati, dia mencari perlindungan terakhir di Macondo dalam kehangatan kenangan tertua.

Kakaknya Amaranta memelihara kebencian yang tenang dan sedih sepanjang hidupnya dan walaupun dia menolaknya, dia tidak pernah melakukan apa-apa untuk menolaknya:

Amaranta terlalu terjerat di tengah-tengah ingatannya untuk memahami kehalusan maaf itu, ketika dia mendengarkan getaran Pietro Crespi dia merasakan keinginan yang sama untuk menangis seperti yang dia miliki ketika remaja, seolah-olah waktu dan pengajaran tidak berguna. Kadang-kadang menyakitkan untuk meninggalkan jejak penderitaan itu, dan kadang-kadang ia membuatnya sangat marah sehingga dia menusuk jarinya dengan jarum, dan lebih pahit jambu cinta yang harum dan cair sehingga dia menyeret hingga mati.

Stigma kesunyian ini berulang dalam semua watak kecuali untuk Amaranta Ursula, wanita terakhir dari garis keturunan yang tidak pernah kehilangan kegembiraan, dan melihat pada putranya harapan untuk keturunannya, harapan yang tidak dipenuhi. Itu adalah keluarga yang ditandai oleh pengasingan malah geografi, di sebuah bandar yang sunyi penuh kepercayaan, impian, mitos dan tradisi budaya campuran.

Bentuk penyampaian fakta

Kedudukan pencerita

Perawi menceritakan kisah pada orang ketiga, dia adalah seorang perawi Maha Mengetahui. Ketahui secara mendalam suasana watak dan segala yang berkaitan dengan kepercayaan, ketakutan dan keinginan tersembunyi mereka:

Pada saat-saat bersantai, rasa sebenar Meme terungkap. Kebahagiaan mereka berada di sisi lain dari disiplin, dalam pesta yang bising, dalam gosip kekasih, dalam kurungan yang berpanjangan dengan rakan-rakan mereka, di mana mereka belajar merokok dan bercakap mengenai urusan lelaki "

Urutan naratif

Narasi berbentuk bulat; di dalamnya rantaian pengulangan menyatukan di mana semuanya berlaku semula secara berkala. Nama yang sama, ciri peribadi diwarisi dari generasi ke generasi, fakta serupa dari awal hingga akhir dalam karya. Sebagai contoh, hobi dari Aureliano Buendía untuk menguraikan tatal dari Melquiades dan komunikasi gipsi yang bijak dengan mereka walaupun dia sudah bertahun-tahun mati:

Aureliano Segundo memikul tugas menguraikan manuskrip. Tidak mungkin. Surat-surat itu kelihatan seperti pakaian yang dikeringkan di atas wayar, dan lebih mirip tulisan muzik daripada tulisan sastera. Pada suatu siang, ketika dia meneliti gulungan itu, dia merasa bahawa dia tidak sendirian di dalam bilik. Terhadap berkumandang daripada tingkap, duduk dengan tangan di lutut, dia Melquiades. Aureliano Segundo segera mengenalinya, kerana itu ingatan turun temurun telah diturunkan dari generasi ke generasi, dan datang kepadanya dari ingatan datuknya.

Salud - kata Aureliano Segundo.

"Ceria, anak muda," kata Melquiades.

Mari lihat sekarang pengulangan dengan Aureliano kedua belakang:

Aureliano lama dia tidak meninggalkan bilik Melquiades. Pada bila-bila masa Santa Sofía de la Piedad masuk, dia mendapati dia berminat membaca. Seperti yang berlaku pada Úrsula dengan Aureliano Segundo ketika dia belajar di bilik, Santa Sofía de la Piedad percaya bahawa Aureliano bercakap sendirian. Sebenarnya, bercakap dengan Melquiades. A terbakar tengah hari, sejurus selepas kematian si kembar, gergaji melawan berkumandang daripada tingkap lelaki tua yang suram dengan topi yang dipenuhi gagak, seperti terwujudnya a ingatan itu, dalam ingatannya sejak sekian lama sebelum dilahirkan. Aureliano telah selesai untuk mengelaskan abjad bagi naskah.

Watak dari Kesendirian Seratus Tahun

Utama

    • José Arcadio Buendía. Pengasas keluarga.
    • Srsula Iguarán de Buendía. Pengasas keluarga.
    • José Arcadio Buendía. Anak lelaki.
    • Aureliano Buendía. Anak lelaki.
    • Amaranta Buendía. Anak perempuan.
    • Anak perempuan angkat Buendía.

Menengah:

    • Anak lelaki José Arcadio (anak kepada bapa saudara) dan Pilar Ternera.
    • Aureliano José. Anak lelaki Aureliano dan Pilar Ternera.
    • The 17 Aurelians. Anak-anak Kolonel Aureliano Buendía dalam 17 wanita yang berbeza.
    • Santa Sofia de la Piedad. Selir Arcadio.
    • Remedios la Bella. Anak perempuan Arcadio dan Santa Sofía de la Piedad.
    • José Arcadio Segundo. Anak lelaki Arcadio dan Santa Sofía de la Piedad.
    • Aureliano Segundo. Anak lelaki Arcadio dan Santa Sofía de la Piedad.
    • Fernanda del Carpio. Isteri Aureliano Segundo.
    • José Arcadio Buendía. Anak lelaki Aureliano Segundo dan Fernanda del Carpio.
    • Renata Remedios (Meme) anak perempuan Aureliano Segundo dan Fernanda del Carpio.
    • Amaranta Úrsula. Anak perempuan Aureliano Segundo dan Fernanda del Carpio.
    • Anak lelaki Meme dan Mauricio Babilonia.
    • Aureliano Buendía. Keturunan ekor babi terakhir; anak lelaki Aureliano dengan ibu saudaranya Amaranta Úrsula.
    • Gaston. Suami Amaranta Úrsula.
    • Gerineldo Marquez.
    • Saudara perempuan Moscote.
    • Ubat Moscote. Isteri Kolonel Aureliano Buendía.
    • Don Apolinar Moscote.
    • Lawatan ke India.
    • Rasa India. Saudara pelawat.
    • Gipsi dengan sikap ghaib yang menulis awal dan akhir sejarah keluarga Buendía dan Macondo.
    • Sapi muda. Ibu kepada dua anggota pertama generasi kedua Buendía.
    • Pietro Crespi. Guru tarian itu menimbulkan kebencian antara Amaranta dan Rebeca.
    • Petra cotes. Selir Aureliano Segundo.
    • Bapa Antonio Isabel.

Rujukan:

  • Mauricio Babylon. Kekasih Meme dan bapa Aureliano yang kedua dari belakang.
  • Nigromanta.
  • Bapa Nicanor Reina.
  • Kawan Aureliano.
  • Orang bijak Catalan.
  • Patricia Brown.
  • Mercedes syarikat perubatan.
  • Gadis-gadis yang tidur kerana kelaparan.

Alam Sekitar Kesendirian Seratus Tahun

Persekitaran fizikal

Peristiwa itu berlaku di Macondo, sebuah bandar yang diciptakan oleh imaginasi novelis; berdasarkan beberapa aspek pengalaman di bandar tempat dia menghabiskan masa kecilnya. Ia adalah ruang tertutup, ia bermula dengan novel, tumbuh dengannya, dan berakhir dengan kesimpulannya.

Dalam beberapa tahun, Macondo itu adalah kampung yang lebih teratur dan rajin daripada yang diketahui sehingga 300 orang oleh penduduknya. Adakah sungguh kampung yang bahagia, di mana tidak ada yang lebih tua dari tiga puluh dan di mana tidak ada yang meninggal.

Macondo Saya sudah menakutkan habuk dan serpihan berpusing tersentak oleh murka taufan alkitabiah, ketika Aureliano melangkau sebelas halaman agar tidak membuang masa pada semua fakta yang sangat terkenal, dan mula menguraikan saat dia hidup.

Persekitaran Psikologi

Watak-watak novel bergerak dalam persekitaran kesedihan bahawa tidak ada yang dapat mengelak. Konflik dan konfrontasi peribadi antara ahli keluarga memberikan aura tragis kepada persekitaran. Unsur-unsur cemerlang adalah kesunyian dan juga benci bahawa, mereka tidak memberikan gencatan senjata untuk perasaan tegas:

Amaranta merasa terhina dan memberitahu Pietro Crespi dengan kebencian yang jahat bahawa dia bersedia untuk mencegah perkahwinan kakaknya, walaupun mayatnya sendiri harus melalui pintu..

Srsula tidak pernah memaafkan apa yang dianggapnya sebagai rasa hormat yang tidak dapat dibayangkan, dan ketika mereka kembali dari gereja, dia melarang pengantin baru memasuki rumah itu lagi. Baginya seolah-olah mereka telah mati.

Dia merasa sendirian sehingga dia mencari syarikat suaminya yang terlupa di bawah pohon berangan. -Lihat apa yang telah kita tinggalkan, katanya_ Lihatlah rumah kosong, anak-anak kita yang tersebar di seluruh dunia, dan kita berdua bersendirian lagi seperti dia. bermula_ José Arcadio Buendía, tenggelam dalam jurang ketidaksadaran, pekak terhadap tangisannya.

Rasa sakit hati terserlah sepanjang kerja. Hubungan sumbang mahram berlaku dari awal hingga akhir. Perkahwinan berlaku kerana banyak sebab, tetapi hampir tidak pernah kerana cinta. Satu-satunya hubungan yang menunjukkan ini adalah hubungan José Arcadio dan Rebeca dan hubungan Amaranta Úrsula dan Aureliano, anak saudaranya:

Di Macondo itu dilupakan walaupun oleh burung, di mana debu dan kepanasan menjadi sangat kuat sehingga sukar untuk bernafas, terpencil oleh kesepian dan cinta dan oleh kesepian cinta di sebuah rumah di mana hampir mustahil untuk tidur kerana makan malam semut merah, Aureliano dan Amaranta Úrsula adalah satu-satunya makhluk bahagia, dan yang paling bahagia di bumi.

Pelbagai topik yang diliputi dalam novel

Dalam Seratus Tahun Soledad sebuah lagu digubah. Tidak sukar untuk mengenal pasti dua cerita yang bersatu dalam karya: salah satunya adalah keluarga Buendía, yang lain adalah kota yang didirikan oleh mereka dan kumpulan pengembara lain Macondo.

Dari generasi ke generasi, ketakutan, yang diberi makan oleh Úrsula, kerana mempunyai anak lelaki dengan ekor babi berterusan di Buendías. Ketakutan ini didasarkan pada preseden sepupu yang, sebagai anak orang tua dengan pertalian darah yang erat, dilahirkan dengan pelengkap makhluk asing ini untuk umat manusia.

Kerana mereka sepupu, Úrsula dan José Arcadio merasakan ancaman terpendam ini terhadap keluarga mereka. Itu dipenuhi ketika keturunan terakhir dilahirkan, anak lelaki Amaranta Úrsula dan anak saudaranya Aureliano, yang mempunyai ekor babi.

Sejarah Macondo ia berlaku antara waktu primitif semasa penubuhannya; kemajuan yang salah dengan syarikat pisang dan pemusnahan mereka yang perlahan dan beransur-ansur bersama dengan keluarga Buendía sehingga angin apokaliptik menyapu mereka dari muka bumi.

Ketepatan kisah dalam Keseratus Seratus Tahun

Dalam drama ini García Márquez menggunakan Magic Realism secara maksimum, juga disebut oleh Alejo Carpentier «The Real Wonderful». Melalui teknik ini, fantasi dan realiti dicampurkan sedemikian rupa sehingga mereka menjadi keseluruhan, tidak jelas dan diterima oleh pembaca sebagai satu kenyataan.

Kami melihat penggunaan hiperbola, pengulangan dan penghitungan berulang, sebagai kaedah yang sesuai untuk memberikan sentuhan realiti yang hebat. Contohnya adalah penghitungan eksploitasi Kolonel Aureliano Buendía:

Kolonel Aureliano Buendía dinaikkan pangkat tiga puluh dua pemberontakan bersenjata dan kehilangan semuanya. Dia ada tujuh belas kanak-kanak dari tujuh belas wanita yang berbeza, yang semuanya dibasmi satu selepas yang lain dalam satu malam sebelum yang tertua berusia tiga puluh lima. Melarikan diri ke empat belas serangan ke atas Tujuh puluh tiga penyergapan dan a skuad penembak. Terselamat a banyak strychnine dalam kopi yang sudah cukup untuk membunuh seekor kuda.

Ia mengetengahkan lagi persembahan mengenai fakta yang tidak masuk akal sebagai urusan seharian:

Amaranta tidak merasa kecewa, tetapi sebaliknya dibebaskan dari segala kepahitan, kerana kematian memberinya keistimewaan untuk mengumumkan dirinya beberapa tahun sebelumnya Dia ternampak siang yang terik, menjahitdengan dia di koridor sejurus Meme berangkat ke sekolah. Dia mengenalinya di tempat kejadian, dan tidak ada yang menakutkan tentang kematian, kerana dia adalah wanita yang berpakaian biru dengan rambut panjang, tampak agak kuno, dan dengan kemiripan tertentu dengan Pilar Ternera pada saat dia menolong mereka perdagangan dapur. Beberapa kali Fernanda hadir dan tidak melihatnya, walaupun dia begitu nyata, begitu manusia, bahawa pada beberapa kesempatan tanya kepada Amaranta the nikmat bahawa dia mengikat jarum.

Contoh seperti ini terdapat di sepanjang keseluruhan novel.

Gaya

Jenis bahasa

Bahasa yang digunakan adalah formal, sastera dan berbudaya, dengan beberapa variasi dimasukkan ke dalam mulut watak-watak. Nada naratif pengarang adalah agen penyatuan dalam novel ini. Perawi menyampaikan fakta secara langsung, tanpa tafsiran atau penilaian; tanpa membezakan antara realiti dan fantasi secara semula jadi.

Contoh bentuk ekspresif dalam Kesendirian Seratus Tahun

Narasi

Srsula harus berusaha keras untuk menunaikan janjinya untuk mati ketika ia hilang. Hembusan kejernihan yang begitu jarang terjadi semasa hujan menjadi lebih kerap mulai bulan Ogos, ketika angin gersang mulai bertiup, mencekik semak mawar dan membatu paya, dan akhirnya menghamburkan debu terik yang menutupi Macondo hingga selalu atap zink berkarat dan pokok badam kuno.

Penerangan

Rebecca, bertentangan dengan apa yang diharapkan, adalah yang paling indah. Dia memiliki kulit diaphanous, mata besar, tenang, dan tangan ajaib yang sepertinya membuat sulaman menenun dengan benang yang tidak terlihat. Amaranta, yang bongsu, sedikit tanpa rahmat, tetapi mempunyai perbezaan semula jadi dari bahagian dalam nenek yang mati. Di sebelah mereka, walaupun dia sudah mendedahkan semangat fizikal ayahnya, Arcadio kelihatan seperti anak kecil.

Dialog

"Kami tidak akan pergi," katanya. Di sini kita tinggal, kerana di sini kita mempunyai seorang anak lelaki.

Kami masih belum mempunyai orang mati, "katanya. Anda dari mana-mana selagi anda tidak mempunyai orang mati di bawah tanah.

_Jika perlu bagi saya untuk mati agar mereka tinggal di sini, saya akan mati.

_ Daripada memikirkan novel-novel gila anda, anda harus menjaga anak-anak anda_ dia menjawab _, Lihatlah bagaimana mereka, ditinggalkan untuk kebaikan Tuhan, seperti keldai.

"Baiklah," katanya. Suruh mereka datang bantu saya mengeluarkan barang dari laci.

Sumber sastera dalam Kesendirian Seratus Tahun

Simile:

Kulitnya yang hijau, perutnya yang bulat tegang seperti gendang, menunjukkan kesihatan yang buruk dan kelaparan lebih tua dari dirinya..

Metafora:

Sejarah keluarga itu adalah pengulangan yang tidak dapat diperbaiki, roda berputar yang akan terus berpusing hingga keabadian, jika bukan kerana memakai gandar yang progresif dan tidak dapat ditanggalkan.

Pengimejan deria

Gambar visual

Dia terseksa oleh kesunyian besar yang ditatap orang mati itu dari hujan, nostalgia mendalam yang dia rindukan orang yang masih hidup.

Sentuh gambar

Dia menunggu kepingan panas di telinganya memudar, dan dia memasukkan suaranya dengan penekanan kematangan yang tenang.

Gambar penciuman

José Arcadio terus mencarinya sepanjang malam dengan bau asap yang ada di ketiaknya.

Pengimejan auditori

Muziknya keluar pertama kali dalam nada, kemudian pada musim semi nota berbelit-belit.

Gambar gusti

Pada waktu tengah hari hujan, bersulam dengan sekumpulan rakan di koridor begonia, dia kehilangan rentak perbualan dan air mata nostalgia melelehkan lelangitnya.

Hiperbola

Suatu malam, ketika Meme berada di bilik mandi, Fernanda masuk ke bilik tidurnya secara kebetulan, dan ada begitu banyak kupu-kupu sehingga dia hampir tidak dapat bernafas.

Kemanusiaan

Dikelilingi oleh kekejaman alam, Aureliano dan Amaranta Úrsula terus menanam oregano dan begonia. Selebihnya rumah menyerah pada pengepungan kehancuran.

Ulasan mengenai Kesendirian Seratus Tahun

Seratus Tahun Soledad adalah sebuah novel yang tergolong dalam apa yang disebut "boom" Hispanik Amerika. Ini membentangkan pengubahsuaian dalam dua aspek utama: teknik naratif dan bidang tema.

Aspek asasnya bukan lagi keluhan, tetapi penciptaan karya estetik. Berkaitan dengan pesawat temporal, perubahan drastik dicatat disebabkan oleh gangguan kronologi, dengan banyak perubahan yang harus dibuat oleh pembaca.

Perubahan pesawat secara tiba-tiba dan pemandangan panorama, menyerahkan kisah dalam pusaran sensasi baru, yang tidak diketahui dan menyenangkan bagi pancaindera.

The dunia watak dilahirkan dari dalam, mendedahkan nilai-nilai intim dan penderitaan watak manusia. Kesengsaraan lelaki masa kini dan kesepian batinnya terungkap dalam karya ini, yang mewakili naratif kontemporari.

Dunia halusinasi dan impian, orang yang tidak sedar dan sedar mempunyai tempat yang luas dalam novel ini di mana, semula jadi dan juga ghaib mereka berjalan seiring dengan kesesuaian yang sempurna.

Rujuk bibliografi

Gullón, Ricardo. "García Márquez atau Seni Mengira".

Vargas Llosa, Mario. "García Márquez, Sejarah Pembunuhan". Monte Ávila Editores. Caracas Venezuela.

García Márquez, Gabriel. «Kesendirian Seratus Tahun». Editorial Sudamericana. Buenos Aires, Argentina.

Sambrano Urdaneta, Oscar dan Milliani Domingo. «Sastera Hispano-Amerika. Jilid II ». Teks Pengarang. Caracas. 1972,


Video: 4 Jenis orang di dalam suatu permasalahan


Komen:

  1. Kijinn

    I think you are not right. I can prove it. Write to me in PM, we'll talk.

  2. John

    Anda tidak betul. Saya menawarkan untuk membincangkannya. Tulis kepada saya dalam PM, kita akan bercakap.

  3. Shim'on

    Bravo, frasa apa..., idea yang hebat



Tulis mesej