Kuil megalitik berusia 3,000 tahun pemujaan air ditemui di Peru

Kuil megalitik berusia 3,000 tahun pemujaan air ditemui di Peru



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi Peru dijumpai sebuah kuil megalitik sejak 3,000 tahun yang lalu yang digunakan untuk mementaskan ritual penyembahan kafir untuk menyiram air di Peru kuno, kata penyelidik Walter Alva.

Mereka juga menemui 21 makam di tempat ini, terletak di huaca (tempat perlindungan) El Toro, di Oyotún, distrik wilayah Lambayeque, 800 km di utara Lima.

“Kami telah menemui sebuah kuil megalitik kecil yang berusia 3.000 tahun. Itu suci (untuk upacara) menyembah air, sangat penting ", kata Alva dari Chiclayo, ibu kota wilayah Lambayeque.

Kuil ini, yang membentang seluas 40 meter dan lebar 56, masih memiliki bongkah batu besar. Dinding yang mengagumkan mengelilingi tugu. Tangga tengah selebar 10 meter dan panjang 15 meter juga dijumpai, jelas Alva.

Di tempat itu terdapat sebuah alun-alun dengan mezbah, yang dianggap biasa membuat persembahan pemujaan ke air. Air dianggap ketuhanan oleh para peneroka. Laman web ini ditemui beberapa minggu yang lalu, tetapi penemuannya telah didedahkan beberapa hari yang lalu untuk mengelakkan kehadiran penjarah harta karun.

Penemuan ini unik kerana ia adalah satu-satunya seni bina megalitikum di Lambayeque"Alva menunjukkan. Ahli arkeologi menunjukkan bahawa mereka telah mengenal pasti tiang bulat, di mana terdapat bukti pemendapan dari hujan dan ritual.

“Kuil ini melihat gunung. Tempat ini hanya bersifat istiadat kerana terdapat tanda-tanda pembakaran yang berlaku, ”tambahnya.

Ritual dilakukan untuk kesuburan", Alva yang diketengahkan. Di tempat itu, 21 makam juga ditemukan, di antaranya 20 tergolong dalam budaya Chimú (Abad ke-12 hingga ke-14) dan a bermula dari zaman formatif Amerika (1500 SM hingga 292 Masihi). Bersama-sama dengan kubur, barang-barang tembikar dan logam seperti tupus (pisau) dijumpai.

Cincin tembaga dari seorang kanak-kanak ditemui dalam dua pengebumian. Kuil itu kemudian digunakan kembali pada periode budaya Chimú Inca, seperti yang dibuktikan oleh 20 penguburan dari periode Chimú yang sesuai dengan tahun 1000 hingga 1470 Masihi, para arkeolog merujuk.

Melalui Perdagangan


Video: Situs Zaman Megalitikum. Batu Menhir, Sisi Timur Kota Raja MAJAPAHIT