Mereka menemui tanda-tanda penduduk pertama di Quito, Ecuador

Mereka menemui tanda-tanda penduduk pertama di Quito, Ecuador


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi dari Pontifical Catholic University of Ecuador, dijumpai bukti pendudukan tertua yang paling lama diketahui di Quito, antara 4,400 dan 1,600 SM, di sektor El Condado, barat laut ibu negara.

Pada tahun 2011, Criminalística menghubungi ahli arkeologi María Fernanda Ugalde setelah penemuan pengebumian manusia secara kebetulan. Pemilik tanah itu, yang sedang membina sebuah rumah, menganggapnya adalah kuburan besar dan oleh itu melaporkannya kepada polis. Selepas penggalian penyelamatan aset arkeologi, pembinaan disambung semula.

Dalam penggalian itu, yang dibiayai oleh SOS Warisan Institut Warisan Budaya Nasional (INPC) yang masih ada, 18 rangka ditemui di ruang kecil.

Di seluruh Quito dan sekitarnya, perkuburan pramatang tidak pernah digali. Itu adalah perkara baru. Sudah jelas bahawa ia adalah tanah perkuburan tertua di Quito. Itu disahkan oleh analisis karbon 14: 1.600 SM. Dengan tarikh tersebut, mereka menjadi Quiteños pertama yang kita sedari selama ini”Ugalde mengulas.

Analisis isotop stabil menunjukkan bahawa kumpulan ini memakan jagung dalam jumlah kecil dan berkongsi makanan, kerana kesamaan nilai yang terdapat pada semua orang dalam kumpulan tersebut. Oleh kerana pentingnya penemuan itu, penyelidik mencari dana untuk melakukan penerokaan baru di tanah berhampiran.

Institut Warisan Metropolitan (IMP) menyokong dan membiayai tahap kedua dan ketiga. Pada tahun 2013 penggalian kedua dilakukan di tempat lain dari tanah perkuburan digali. Di samping itu, berhampiran sungai berdekatan (penting untuk akses ke air), sebuah laman web dijumpai di mana obsidian sedang diusahakan.

Ahli arkeologi Eric Dyrdahl menyertai projek ini pada tahun 2014, pertama kali melakukan analisis dengan teknik pendarfluor sinar-X, dengan mana sumber obsidian dikenal pasti. Kira-kira 40 km ke timur Quito, di kawasan Papallacta, terdapat lombong bahan ini.

Cara mendapatkan obsidian tidak diketahui, tetapi ada dua alternatif. Pose pertama pertukaran antara kumpulan yang berhampiran dengan lombong dan Rancho Bajo. Pilihan kedua ialah rakyat Rancho Bajo pergi ke sumber dan mengangkut bahan tersebut. "Pertukaran itu lebih mungkin," menurut Dyrdahl.

Salah satu penemuan yang paling penting ialah biji hangus, berumur 5,000 dan 5,300 tahun. Ini adalah petunjuk untuk pelestarian tanaman pada tarikh awal untuk kawasan tersebut. "Jauh sebelum perkuburan ada penduduk yang mungkin menggunakan tanaman peliharaan," jelas Ugalde.

Selepas itu, analisis mikrobotani dilakukan pada alat obsidian dan andesit, yang menunjukkan palet lima produk: labu, angsa, melloco, kacang dan -mungkin- jagung.

Bukti tertua adalah dari 6,400 tahun yang lalu. Sebelum penyiasatan ini, dianggap bahawa pendudukan paling awal di Quito adalah di Cotocollao, yang dihuni dari tahun 1500 hingga 500 SM. dan bahawa ia mempunyai pertanian dan tembikar.

Ia juga dipercayai bahawa kedatangan pertanian di Sierra kemudian, tetapi dengan penemuan ini didapati bahawa tarikhnya hampir dengan apa yang berlaku di Pantai: 7.000 tahun SM, penduduk budaya Las Vegas, di Santa Elena, sudah menanam tanaman. Ini adalah tarikh awal pertanian di Ecuador yang ada bukti.

"Selalu ada masalah di Sierra untuk mencari laman web dengan bukti awal. Kerana aktiviti gunung berapi, jenazah terkubur di bawah reruntuhan meter ”, kata Dyrdahl, yang menyertai penggalian tahap ketiga, pada tahun 2018. Kepentingan penemuan ini adalah kemungkinan memahami kronologi pendudukan Quito.

"Kami mempunyai jurang waktu antara bukti yang ada di Ilaló, di daerah yang kami sebut El Inga (pemburu-pengumpul dari 10.000 SM), dan Kumpulan formatif, yang kita panggil Cotocollao”, Kata penyelidik.

Ugalde menerbitkan penyelidikan dalam jurnal Arqueología Iberoamericana, dengan tajuk 'Rancho Bajo: bukti pertama terminal pra-keramik di Quito’.

Langkah seterusnya adalah melakukan penggalian baru di tanah berdekatan, untuk mencari rumah, kerana Ugalde dan Dyrdahl yakin bahawa itu adalah penduduk yang tidak aktif.

Sebagai tambahan, ahli arkeologi sedang menulis sebuah buku bersama dengan semua maklumat mengenai penemuan ini, kerana selama bertahun-tahun telah dilakukan pelbagai kerja antara disiplin. Ia dirancang untuk diterbitkan pada tahun 2020.

Melalui: Puce


Video: Expat City - Quito Ecuador, pros and cons


Komen:

  1. Mazragore

    Ara! Bagus!

  2. Vojin

    So the story!

  3. Garvyn

    Something fashionable nowadays.

  4. James

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, anda melakukan kesilapan. Saya boleh buktikan. Tulis kepada saya dalam PM, kita akan bercakap.

  5. Balabar

    pemikiran yang anggun



Tulis mesej