Fosil kera tegak pertama merevolusikan asal usul bipedalisme

Fosil kera tegak pertama merevolusikan asal usul bipedalisme


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sekiranya tiada rekod fosil, hipotesis mengenai bagaimana bipedalisme bermula Hingga kini mereka memusatkan perhatian pada nenek moyang berkaki empat, yang melangkah dengan semua kakinya seperti monyet moden, atau pada binatang berkaki empat yang digantung, serupa dengan simpanse moden. Akan tetapi, penemuan sisa-sisa kera yang berusia 11.6 juta tahun yang pupus bertentangan dengan teori sebelumnya.

Danuvius guggenmosi, kerana mereka memanggil spesies baru, ia adalah kera bipedal pertama menurut pasukan saintis, yang diketuai oleh Eberhard-Karls-Universität Tübingen di Jerman, yang telah menemui mayatnya di wilayah Allgäu, Bavaria.

Fosil yang dijumpai sesuai dengan sekurang-kurangnya empat individu (satu lelaki, dua betina, dan satu remaja) dan merangkumi anggota badan, tulang belakang dan jari dan jari kaki yang terpelihara sepenuhnya. Terima kasih kepada tulang ini, penyelidik dapat membina semula cara Danuvius bergerak di persekitarannya. Gambar pergerakannya menunjukkan bahawa ia tidak seperti makhluk hidup yang diketahui.

"Buat pertama kalinya, kami dapat mengkaji beberapa sendi yang berfungsi secara fungsional, termasuk siku, pergelangan tangan, pinggul, lutut dan pergelangan kaki, dalam rangka fosil tunggal pada zaman itu," Madelaine Böhme, dari jabatan Geosains universiti Jerman dan pengarang pertama kajian yang diterbitkan minggu ini dalam jurnal Nature.

Analisis menunjukkan pergerakan yang tidak diketahui sehingga kini: bahawa kera ini memanjat dengan anggota badan yang memanjang. Hasilnya menunjukkan bahawa asal usul bipedalisme berlaku pada pokok, atau dalam konteks arboreal, sebelum sampai ke tanah. Selain itu, kera-kera awal ini tidak melalui tahap tertutup, kata penulis.

"Kami menyimpulkan bahawa bipedalisme disesuaikan dengan sempurna pada pohon kerana jari kaki yang dilawan, yang bukan hanya sangat panjang dan kuat, tetapi juga diputar secara lateral (untuk memberikan penentangan yang lebih baik terhadap jari kaki yang lain) dan dapat menjadi terlalu fleksibel untuk menangani kurungan diameter kecil. Dia boleh berjalan tegak kerana dia dapat mengimbangkan badan dan dadanya di pinggulnya ”, perincian Böhme.

Bagaimana D. guggenmosi berjalan?

Kerana morfologi tulang, kera ini boleh digantung dari dahan dengan tangannya. Tetapi tidak seperti ‘saudara’ lain, seperti gibbon atau orangutan, yang tidak menggunakan kaki mereka seperti tangan mereka untuk bergerak, spesies ini mempunyai anggota badan belakang yang dipegang tegak dan boleh digunakan untuk berjalan.

Danuvius seperti kera dan hominin pada masa yang sama. Mengenai yang pertama, kerana lengan yang sedikit memanjang (seperti lengan bonobo, tetapi tidak selagi dengan gorila, orangutan atau gibbon) dan kerana jari kaki yang berlawanan ”, menggarisbawahi penyelidik, di mana haiwan ini menunjukkan keadaan di yang mana kedua-dua kera besar dan manusia berbeza.

Oleh itu, salah satu aspek yang paling mengejutkan pasukan penyelidik adalah persamaan tulang Danuvius tertentu dengan manusia, berbanding dengan kera besar. "Secara peribadi, saya sangat terkejut dengan kesamaan morfologi vertebra dan tibiae dengan manusia (hominin), berbeza dengan kera. Ini sama sekali tidak dijangka untuk kita semua, ”komen pakar itu.

Dalam pengertian itu, kumpulan itu menyoroti bagaimana siku spesies kera yang baru ditemui tidak seperti kera besar, ia lebih menyerupai manusia atau primata kecil.

Sebenarnya D. guggenmosi, yang mirip dengan bonobo tingginya lebih dari satu meter, ciri gabungan bipedal (toraks lebar, tulang belakang lumbar memanjang dan pinggul dan lutut yang memanjang) dan kera gantung (lengan depan memanjang dan memanjang).

Walaupun fosil anatomi penting masih belum ada untuk mengesahkan hasil ini, pasukan mencadangkan itu Bipedalisme Danuvius biasa terjadi hampir 12 juta tahun yang lalu dalam ekosistem Eropah. "Sekiranya Danuvius benar-benar kera besar (dan bukan hominin atau manusia), apa yang mendefinisikan yang terakhir jika bukan bipedalisme biasa?" Tanya Böhme.

Menurut penulis, artikel ini tidak hanya merevolusikan pandangan kita mengenai evolusi pergerakan bipedal, tetapi juga boleh mewujudkan dilema paleoanthropologi dalam definisi anatomi hominin.

Bibliografi

Madelaine Böhme et al. "Kera dan gerak Miosen baru dalam nenek moyang kera besar dan manusia"Alam semula jadi 6hb November 2019.


Video: CARA MANUSIA PURBA MENEMUKAN API HINGGA MEMBAKAR HUTAN