Pembentukan semula penampilan Denisovans

Pembentukan semula penampilan Denisovans


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kira-kira 50,000 tahun yang lalu, manusia moden tinggal bersama orang lain hominid seperti Neanderthal –Apa yang kami tahu banyak berkat fosilnya yang banyak terdapat di Eropah dan Asia– dan denisovans –Dari mana hampir tidak ada sisa-sisa–.

Yang terakhir ditemui hanya satu dekad yang lalu dari analisis DNA mereka, bertentangan dengan spesies manusia yang lain yang dikenal pasti berkat fosilnya. Mayat Denisovan ditemui - phalanx jari kelingking, tiga gigi, dan rahang bawah - terlalu sukar untuk memberi maklumat mengenai penampilan mereka.

Walau bagaimanapun, pasukan saintis antarabangsa, yang telah mendapat kerjasama kumpulan Tomàs Marquès-Bonet, Institut Biologi Evolusi (IBE), pusat bersama Universiti Pompeu Fabra (UPF) dan CSIC, telah berjaya membina semula rupa Denisov yang misterius bermula dari hujung tulang jari kelingking.

Kajian yang diketuai oleh Hebrew University of Jerusalem (Israel) dan diterbitkan dalam jurnal Sel, memberikan gambaran pertama mengenai anatomi populasi manusia yang kurang dikenali ini, berdasarkan data genetik fosil yang mungkin milik gadis Denisovan.

Pembentukan semula hominid Denisovan dari DNA

Pasukan ini menggunakan teknik analisis genomik baru untuk mengungkapkan buat pertama kalinya hingga 56 sifat yang menjadi ciri Denisova hominid, 34 daripadanya di tengkorak. Kaedah baru membolehkan mengaitkan perubahan dalam aktiviti pengawalan genetik dalam fosil dengan perubahan anatomi antara kumpulan manusia untuk meramalkan penampilan fizikal mereka.

Untuk melakukan ini, para penyelidik menggunakan maklumat mengenai kesan penyakit monogenik - hanya mempengaruhi satu gen - pada anatomi populasi hominid yang diketahui. Oleh itu, teknik ini memungkinkan untuk meramalkan rupa manusia ini hanya dengan menganalisis DNA jari kelingking.

"Buat pertama kalinya kami dapat idea bagaimana denisovans, hanya dari data molekul ”, komen Tomàs Marquès-Bonet, profesor penyelidikan ICREA dan pengarah IBE, dan salah seorang penulis kajian ini. "Selain itu, karya ini adalah contoh bagaimana pengetahuan bioperubatan dapat diterapkan pada evolusi untuk membantu kita menguraikan bagaimana nenek moyang kita," tambah pakar itu, yang juga berafiliasi dengan Institut Paleontologi Catalan Miquel Crusafont (ICP).

Tetapi bagaimana rupa populasi misteri ini? "Dalam banyak ciri mereka menyerupai Neanderthal, misalnya di dahi mereka yang miring, muka memanjang dan pelvis besar," jelas David Gokhman, pengarang pertama dan saintis di universiti Israel. "Namun, ciri-ciri lain sangat menarik, seperti lengkungan gigi yang besar dan tengkorak yang sangat lebar, unik di kalangan hominid," katanya.

Untuk menguji keberkesanan kaedah ini, para penyelidik pertama kali menunjukkan bahawa teknik tersebut dengan tepat menyusun semula anatomi Neanderthal dan simpanse yang dijelaskan secara meluas. Tetapi pada masa itu, kumpulan itu tidak mempunyai rahang Denisovan pertama yang mengesahkan penampilan hominid. Ini datang kemudian.

"Salah satu momen paling menggembirakan berlaku beberapa minggu setelah artikel ini diserahkan untuk ditinjau: Pasukan lain mengenal pasti rahang Denisovan pertama, jadi kami membandingkan tulang dengan ramalan kami untuk mengetahui bahawa ia sesuai. Oleh itu, tanpa merancangnya, kami menerima pengesahan bebas mengenai kemampuan kami untuk membina semula profil anatomi dengan tepat berdasarkan sedikit DNA dari hujung jari kelingking ”, komen Profesor Liran Carmel dari HUJI, yang bertanggungjawab untuk belajar.

Cetakan Denisovans pada kelingking

Hingga kini, analisis DNA telah menunjukkan bahawa Denisovans berkawan dengan nenek moyang manusia moden yang tinggal hari ini di Australia, Kepulauan Pasifik, Asia Timur, dan Asia Tenggara. DNA Denisovan kemungkinan besar akan menyumbang pada kemampuan orang Tibet untuk hidup di ketinggian tinggi, dan kemampuan Inuit untuk hidup di wilayah kutub, dengan cara kawin dengan populasi di daerah ini puluhan ribu tahun yang lalu.

Sekarang, kajian ini membuka jendela untuk memahami bagaimana hominid ini menyesuaikan diri dengan persekitaran mereka dan memberikan maklumat mengenai sifat-sifat yang unik bagi manusia moden dan yang memisahkan kita dari populasi lain yang pupus ini.

Mungkinkah sifat-sifat ini menerangkan gaya hidup anda? Bolehkah anda menerangkan bagaimana Denisovans selamat dalam keadaan sejuk di Siberia? Masih ada jalan yang panjang untuk menjawab soalan-soalan ini, tetapi artikel ini menunjukkan kekuatan menggabungkan data bioperubatan dengan kajian evolusi ”, menyimpulkan Marquès-Bonet.

Rujukan bibliografi:

Gokhman et al. "Membina Semula Anatomi Denisovan Menggunakan Peta Metilasi DNA" Sel (2019).

Penyelidikan ini telah dipromosikan oleh "la Caixa", kerjaya antarabangsa Howard Hughes, Persatuan Geografi Nasional dan Yayasan Clore Israel, antara lain.


Video: Meet the Denisovans. The True Founders of a Lost Civilization. Andrew Collins. Origins Conference


Komen:

  1. Ransley

    Bravo, frasa cemerlang dan tepat pada masanya

  2. Tal

    Topik yang menarik

  3. Taugami

    Ya sememangnya. Ia berlaku. Mari kita bincangkan isu ini.

  4. Shayten

    Sorry, but this is completely different. Siapa lagi yang boleh mencadangkan?



Tulis mesej