Masyarakat stepa membawa bahasa Indo-Eropah ke Asia Selatan kira-kira 3,500 tahun yang lalu

Masyarakat stepa membawa bahasa Indo-Eropah ke Asia Selatan kira-kira 3,500 tahun yang lalu


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Orang-orang dari stepa antara Laut Kaspia dan Laut Hitam menyebarkan bahasa Indo-Eropah melalui Asia tengah dan selatan antara 4.000 hingga 3.500 tahun yang lalu, menurut kajian dengan penyertaan Institut Biologi Evolusi (IBE, pusat bersama Majlis Pengajian Ilmiah Tinggi (CSIC) dan Universiti Pompeu Fabra (UPF).

Dengan 523 sampel prasejarah, karya yang diterbitkan dalam jurnal Science, adalah kajian genom kuno terbesar yang dilakukan sehingga kini. Berkat kolaborasi antara disiplin antarabangsa yang luas, yang diketuai dari Universiti Harvard (Amerika Syarikat), para penyelidik mempunyai hasil genom yang kontekstual melalui catatan arkeologi, linguistik dan sejarah.

Menurut kajian, keturunan bangsa Yamnaya dari anak tiri, yang sampai ke Semenanjung Iberia melalui Eropah 5.000 tahun yang lalu dan menyebarkan bahasa Indo-Eropah ke seluruh benua, mereka juga membawa bahasa Sanskrit, bahasa klasik India, Asia Selatan.

“Berkat kajian ini, kami dapat merungkai corak migrasi kompleks yang telah membentuk kepelbagaian genetik Asia Tengah dan benua kecil India. Hasilnya menunjukkan bahawa orang-orang dari stepa dapat menyumbang kepada penurunan peradaban Lembah Indus, yang bersama-sama dengan Mesir dan Mesopotamia salah satu daripada tiga peradaban manusia tertua yang hebat, "jelas Carles Lalueza-Fox, IBE.

Asal kasta

Para penyelidik mendapati bahawa populasi semasa di benua India utara mempunyai peratusan keturunan stepa yang luar biasa. Dengan pengecualian satu, semua populasi ini secara historis merupakan kelompok pendeta, seperti Brahmana, salah satu kasta tinggi sistem sosial India, yang sejak zaman kuno bertugas menjaga teks-teks yang ditulis dalam bahasa Sanskrit.

Penemuan itu Brahmin sering mempunyai keturunan stepa yang lebih besar daripada kumpulan lain di Asia Selatan memberikan penulis kajian dengan hujah baru yang menyokong asal usul stepa bahasa Indo-Eropah di Asia Selatan.

[Tweet "Pembicara hari ini dari cabang Indo-Iran dan Baltik Slavia Indo-Eropah berasal dari subkumpulan penggembala yang berhijrah ke Eropah kira-kira 5,000 tahun yang lalu"]

"Fakta bahawa kasta atas lebih erat kaitannya dengan orang-orang dari anak tiri akan menunjukkan bahawa mereka mungkin telah menetapkan stratifikasi sosial yang ketat ini," tambah Lalueza-Fox.

Perbahasan diselesaikan

Selama beberapa dekad, pakar telah membahaskan mengenai bagaimana bahasa Indo-Eropah dapat menjangkau wilayah yang sangat jauh dan jauh antara satu sama lain. Terdapat dua hipotesis utama: bahawa Indo-Eropah menyebar melalui penggembala nomad dari padang rumput Eurasia atau sebaliknya, ia melakukan perjalanan dengan kumpulan pertanian di Semenanjung Anatolia (Turki sekarang) yang berhijrah ke timur dan barat.

Kajian baru ini menunjukkan, melalui data genetik, arkeologi, linguistik dan sejarah, bahawa penduduk Asia Selatan hampir tidak berkaitan dengan petani dari Anatolia.

"Kita dapat mengesampingkan pengembangan besar di Asia Selatan petani dari Anatolia, yang merupakan inti dari hipotesis Anatolia, yang mengusulkan agar migrasi orang dari barat membawa kedua-dua bahasa pertanian dan bahasa Indo-Eropah ke rantau ini," komen penyelidik Universiti Harvard, David Reich.

Penyelidik mendapati bahawa penutur dari cawangan Indo-Iran dan Baltik Slavia Indo-Eropah berasal dari subkumpulan pastoralis yang berhijrah ke Eropah hampir 5,000 tahun yang lalu dan kemudian berkembang dari sana ke arah barat ke Asia tengah dan selatan dalam 1,500 tahun akan datang.

"Ini memberikan penjelasan sederhana dalam hal migrasi kuno untuk ciri-ciri linguistik umum yang membingungkan dari dua cabang Indo-Eropah ini, yang kini dipisahkan oleh jarak geografi yang luas," Reich menyimpulkan.

Rujukan bibliografi:

Vagheesh M. Narasimhan et al. «Pembentukan populasi manusia di Asia Selatan dan Tengah«. Sains. DOI: 10.1126 / science.aat7487.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: TRUMP and Jerusalem in PROPHECY Is Donald Trump Fulfilling Prophecy? The Underground#82