Manusia mula mengubah Bumi 3,000 tahun yang lalu

Manusia mula mengubah Bumi 3,000 tahun yang lalu


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Peta yang menyusun semula sejarah penggunaan tanah di Bumi selama 10,000 tahun terakhir dan yang memungkinkan kita untuk melihat secara gambaran kelahiran dan pengembangan pertanian yang luas dan intensif, penampilan merumput, penurunan perburuan yang lama. dan berkumpul dan, akhirnya, kemunculan dan kebangkitan masyarakat bandar.

Ini adalah hasil kerja yang dilakukan dengan sumbangan 255 ahli arkeologi dari seluruh dunia, yang telah berpartisipasi dalam penciptaan pangkalan data arkeologi terbesar mengenai penggunaan tanah di Bumi dalam rangka Projek ArchaeoGLOBE.

Dalam projek ini, yang diketuai oleh Lucas Stephens dan Erle Ellis, dari University of Maryland (AS), penyelidik CSIC Ferran Borrell dan José Antonio López-Sáez, dari Milá y Fontanals Institution (IMF-CSIC) di Barcelona, ​​telah mengambil bahagian. dan Institut Sejarah CSIC, di Madrid, masing-masing.

Hasilnya, yang diterbitkan minggu ini dalam jurnal Science, mengungkapkan bahawa manusia mulai mempunyai kesan global yang signifikan terhadap iklim dan ekosistem Bumi 3.000 tahun yang lalu, jauh lebih awal daripada yang diusulkan sebelumnya.

The Projek ArchaeoGLOBE Ini adalah usaha kolaboratif yang hebat untuk mengumpulkan dan mensintesis pengetahuan arkeologi mengenai penggunaan tanah manusia sepanjang sejarah di seluruh planet ini dan dengan demikian membuktikan kesan global yang dimiliki oleh aktiviti manusia terhadap ekosistem darat.

Transformasi mendalam 3,000 tahun yang lalu

"Masyarakat manusia telah mengubah dan mengurus lanskap selama ribuan tahun, mengubah corak keanekaragaman hayati, fungsi ekosistem, dan iklim," kata penulis. Transformasi itu bermula dengan masyarakat pemburu-pengumpul dan diperhebat dengan munculnya pertanian dan bandar yang intensif.

Hasil yang diperoleh menunjukkan, kata Ferran Borrell, seorang saintis di CSIC, "bahawa manusia mulai mempunyai pengaruh global yang signifikan terhadap iklim dan ekosistem Bumi lebih awal daripada yang diusulkan sebelumnya. Data menunjukkan planet yang diubah secara intensif oleh pemburu-pengumpul, petani dan gembala sudah 3.000 tahun yang lalu, jauh lebih awal daripada apa yang dicadangkan oleh paradigma yang diajukan secara tradisional bahawa perubahan persekitaran global yang berasal dari antropik pada dasarnya merupakan fenomena baru-baru ini.

Borrell juga menunjukkan bahawa "hasil projek kolaboratif besar ini membuka pintu untuk pemahaman yang lebih baik tentang transformasi Bumi oleh masyarakat manusia, ini menjadi aspek penting untuk menafsirkan Asal Anthropocene”.

Akhirnya dia menjelaskan bahawa "walaupun terdapat perbezaan yang diamati antara hasil ArchaeoGLOBE dan yang lain yang diperoleh dalam model rekonstruksi iklim dan tumbuh-tumbuhan planet lain, itu tidak membatalkannya, itu melengkapkan mereka. Mereka adalah model yang dihasilkan dari berbagai disiplin ilmu dan data, yang mesti memungkinkan kita untuk memahami hubungan antara evolusi penggunaan tanah pada 10,000 terakhir dan perubahan global sistem Bumi yang lalu, yang merupakan kunci untuk memperbaiki unjuran iklim dan persekitaran. persekitaran pada masa akan datang ”.

255 ahli arkeologi telah mengambil bahagian dalam karya ArchaeoGLOBE dari seluruh dunia menyediakan data. Dari jumlah tersebut, 120 adalah pengarang artikel. Untuk merealisasikan peta, planet ini telah dibahagikan kepada 146 wilayah.

Para saintis telah memberikan data dari wilayah tempat mereka menjadi pakar, berdasarkan bukti arkeologi seperti sisa serbuk sari dan arang, tulang dan penemuan penggalian lain.

"Walaupun ada usaha besar yang dilakukan untuk mengumpulkan informasi yang ada dari seluruh planet ini," kata Borrell, "masih ada bidang di mana kita memiliki sedikit pengetahuan arkeologi, baik kerana kurangnya penelitian di wilayah itu atau karena tidak dengan format pekerjaan ini begitu terbuka dan inklusif telah memungkinkan untuk menjangkau seluruh komuniti saintifik. Jangan lupa bahawa ini adalah projek yang dirancang dan dipimpin oleh universiti di AS dan Inggeris dan oleh itu berkait rapat dengan komuniti saintifik yang berbahasa Inggeris ”.

Rujukan bibliografi:

Lucas Stephens et al. Penilaian arkeologi menunjukkan transformasi awal Bumi melalui penggunaan tanah. Sains. DOI: 10.1126 / sains.aax119z.


Video: Inilah yang Akan Terjadi di Bumi Tahun yang Akan Datang