Tengkorak dengan ubah bentuk buatan dari 1,500 tahun yang lalu dijumpai di Eropah

Tengkorak dengan ubah bentuk buatan dari 1,500 tahun yang lalu dijumpai di Eropah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The Deformasi Kranial Buatan (ACD, untuk singkatannya dalam bahasa Inggeris) adalah modifikasi sengaja tengkorak seseorang dengan tujuan, sering, untuk menunjukkan status sosial tertentu. Deformasi ini dilakukan dengan menggunakan kekuatan dan biasanya dilakukan pada masa kanak-kanak, kerana ini adalah masa di mana kepala paling mudah dibentuk.

Sekarang, ubah bentuk kranial ini telah dikaji dalam karya baru, yang diterbitkan dalam PLOS SATU dan diarahkan oleh Ron Pinhasi, dari University of Vienna (Austria), dan Mario Novak dari Institut Penyelidikan Antropologi Zagreb (Croatia).

Pasukan ahli antropologi mengekstrak tiga rangka lelaki remaja lubang yang digali pada tahun 2013 di laman Croatia Hermanov Vinograd di Osijek, dikenali sejak abad ke-19. Fosil-fosil yang berasal dari tahun 560 dan 415, yaitu, mereka termasuk dalam masa migrasi yang hebat, di mana terdapat banyak perpindahan budaya Eropah yang berbeza.

Dalam sisa-sisa ini mereka mendapati bahawa dua kerangka memiliki tengkorak yang sangat dimodifikasi: yang satu memanjang secara serong dan yang lain telah dimampatkan dan dinaikkan. Ini adalah episod ubah bentuk buatan tertua yang pernah dijumpai di Croatia.

Penulis mencadangkan bahawa pengubahsuaian ini dapat dilakukan untuk membezakan anggota kumpulan etnik dan budaya yang berbeza, "Mungkin kaum Hun, Alans dan beberapa suku Jerman seperti Ostrogoth atau Gepids", jelas Mario Novak, pengarang utama kajian ini.

Walau bagaimanapun, para pengarang tidak dapat mengesahkan bahawa menggunakan ACD untuk menunjukkan status ini adalah amalan yang meluas atau hanya sesuatu yang spesifik bagi individu-individu ini.

"Untuk ini, lebih banyak penyelidikan diperlukan, kerana ini hanya kajian kedua yang berkaitan dengan keturunan genetik orang dengan ubah bentuk kranial buatan dari masa migrasi dari Eropah," jelas Novak.

Kebersamaan antara pelbagai etnik

Walaupun analisis tidak dapat menunjukkan sama ada mereka mempunyai status sosial yang berbeza, mereka mengesahkan bahawa mereka berasal, seorang dari Timur Tengah dan seorang dari Asia Timur. Yang terakhir adalah individu pertama nenek moyang ini yang dijumpai di Eropah semasa tempoh penghijrahan.

"Pemerhatian yang paling mengejutkan adalah bahawa badan-badan ini mempunyai nenek moyang yang sangat beragam: salah satunya dikaitkan dengan Eurasia barat - yang tanpa ubah bentuk kranial - yang lain dengan Timur Tengah dan yang terakhir dengan Asia Timur," jelas Novak.

Walaupun ahli arkeologi ini tidak dapat mengesahkan mengapa terdapat tiga kerangka dari sumber yang berlainan di lubang yang sama, mereka tidak menolaknya ini terbunuh walaupun tidak ada kecederaan pada tulang.

Rujukan bibliografi:

Fernandes D, Sirak K, Cheronet O, Howcroft R ,? Avka M, Los D, et al. (2019). "Deformasi kranial dan kepelbagaian genetik pada tiga individu lelaki remaja dari Zaman Migrasi Besar dari Osijek, timur Kroasia". PLOS SATU 14 (8): e0216366. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0216366.


Video: Apakah Umur Umat Islam 1500 Tahun? - Syaikh Abdurrozaq bin Abdul Muhsin Al Badr