Kepentingan kucing dalam budaya Mesir

Kepentingan kucing dalam budaya Mesir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Menurut Diego Pérez de Guiademascotas, terdapat penyiasatan yang berbeza di mana tingkah laku kucing pelik menonjol jika dibandingkan dengan haiwan peliharaan lain.

Pakar menegaskan bahawa terdapat faktor perbezaan antara, misalnya, anjing dan kucing: «Seekor anjing selalu mengubah tingkah lakunya ketika berinteraksi dengan seseorang. Sebaliknya, kucing sama sekali tidak mengubah sikap mereka. Maksudnya, kucing mengangkat ekornya, menggosok kaki kita, dan duduk di sebelah kita. Sama persis seperti yang mereka lakukan dengan kucing lain. Itu menjadikan mereka haiwan peliharaan yang agak pelik.«, Manifestasi.

Sikap menantang inilah yang menjadikan mereka salah satu spesies yang paling disembah di Mesir Kuno. Dan itulah, penduduk masa ini mengaitkan serangkaian makna ketuhanan kepada mereka. Mereka juga dihormati sebagai Mereka dianggap reinkarnasi dewi Bastet.

Peliharaan kucing dalam budaya Mesir

Walaupun di Mesir Kuno mereka selalu berusaha menjinakkan haiwan, kes kucing itu istimewa, kerana mereka mempunyai tempat penting di rumah Mesir untuk semua yang mereka wakili. Setakat ini, ia telah dikenali dua spesies kucing paling popular pada masa itu.

Yang pertama adalah kucing liar. Spesies ini adalah spesies yang paling banyak tersebar di seluruh dunia, ia dapat dijumpai di mana-mana kecuali hutan tropika dan Sahara, kerana iklimnya.

Kucing yang dimaksudkan beratnya antara 3 hingga 7 kg dan boleh tumbuh hingga 75 cm. Kebanyakannya pada waktu malam dan pada waktu siang biasanya dilindungi dari panas di pokok atau di tempat tertutup. Spesies ini adalah salah satu kegemaran di kalangan peneroka.

Begitu juga, bangsa lain yang dikenali di Mesir kuno adalah kucing paya, yang, seperti namanya, tinggal di kawasan lembap. Ia juga lebih besar daripada kucing liar tetapi mempunyai kaki pendek dan berat hingga 15 kg.

Perlu diperhatikan bahawa pada zaman kuno mereka tidak pernah membiarkan kegemukan pada kucing, baik mereka juga menjaga pemakanan mereka. Dianggap sebagai ketuhanan, seluruh keluarga menderita jika dia jatuh sakit. Lebih lagi, sekiranya kucing itu mati, semua ahli keluarga mencukur alisnya. Ini mewakili duka yang mereka lalui.

Mumifikasi kucing

Keluarga kaya mempunyai kebiasaan mumi kucing anda semasa mereka mati. Pemujaan yang diterima oleh kucing betina sedemikian rupa sehingga jika terjadi kebakaran, orang-orang berada di sekitar api untuk mencegah salah satu haiwan ini melompat ke dalam api.

Yang terburuk akan berlaku sekiranya orang Mesir membunuh kucing. Tidak peduli sama ada secara kebetulan atau sengaja, orang yang tidak beruntung itu menerima hukuman maksimum, yaitu, dia dijatuhi hukuman mati. Bahkan beberapa ahli antropologi menunjukkan bahawa bahkan firaun sendiri tidak dapat mencegah perkara ini terjadi.

Menurut penemuan yang dibuat di Mesir, pada tahun 1890 ditemukan sebuah perkuburan kucing, yang berisi lebih dari 170 ribu kucing dikebumikan. Sebilangan besar dari mereka telah dimumikan untuk memastikan pemeliharaannya.

Pemeliharaan oleh kucing tidak ada di sana, kerana di Mesir kuno Ia juga dilarang membawa kucing ke luar negara, sama ada melalui perjalanan atau penjualan. Tidak ada alasan yang sah bagi penduduk kampung untuk membawa kucing itu bersama mereka.

Bahkan undang-undang diisytiharkan merujuk kepada larangan ini. Bagaimanapun, mereka mengambil haiwan ini secara haram dan itulah cara kucing mulai menyebar ke seluruh Eropah.

Dianggap juga sebagai ketuhanan, orang Mesir percaya bahawa kucing itu dapat melihat di dalam diri manusia. Dengan cara ini, mereka mempercayai intuisi atau reaksi haiwan kesayangan mereka ketika mereka melihat tingkah laku yang berbeza ketika berhadapan dengan lawatan tersebut.

Kata "kucing", seperti yang sekarang diketahui, bukan kata yang digunakan oleh orang Mesir. Mereka, dalam bahasa mereka, menggunakan onomatopoeia "Miu" untuk merujuk kepada kucing jantan dan "Miut" untuk wanita.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: 7 Fakta Kucing Yang Selama Ini Kita Tidak Ketahui!!! Pecinta Kucing Wajib Tau