Siasatan mendedahkan "pembunuhan" Perang Saudara sebelum Dolmen de Menga

Siasatan mendedahkan

The pengisytiharan Antequera dolmens sebagai Warisan Dunia tiga tahun lalu telah membangkitkan minat masyarakat yang besar terhadap set monumen megalitik ini yang diketuai oleh pembinaan Menga lintel yang megah, permata yang tidak dapat dipertikaikan di kawasan ini yang beban sejarahnya jauh melebihi apa yang dapat dilihat dengan mata kasar.

Ekstrem seperti itu tercermin, misalnya, di kajian yang diterbitkan pada tahun 2018 dengan tajuk 'Titik rujukan masa lalu di lanskap megalitik Antequera: Pendekatan multidisiplin untuk seni batu di tempat perlindungan Matacabras', Yang menangani hubungan antara Menga dolmen dan Peña de los Enamorados, ke arah yang berorientasikan paksi pembinaan prasejarah tersebut.

Dan pengarang karya tersebut mengingatkan dalam teks mereka bahawa "penyelidikan terkini menunjukkan" bahawa dolmens Antequera mempunyai penggunaan "sangat panjang" semasa "Prasejarah Akhir, Zaman Besi, Zaman Kuno, Zaman Pertengahan dan bahkan Sejarah Moden", menyatakan bahawa Megalith dari Menga "Tempat itu berulang kali digunakan sebagai tempat pemakaman" antara abad keempat dan kesebelas dari era saat ini dan kemudian sebagai "lipatan, tempat tinggal atau mungkin untuk bekalan air" terima kasih kepada telaga yang terdapat di dalamnya.

Justru dalam konteks inilah yang mencolok Penyiasatan 2016 bertajuk ‘Proyektil 9 mm dijumpai di atrium dewan Menga. Kesaksian Perang Saudara Sepanyol?', Karya yang diterbitkan di Jurnal Prasejarah Andalusia, diterbitkan oleh Pentadbiran Autonomi wilayah tersebut.

Kajian ini, yang disiapkan oleh penyelidik dari Universiti Seville Leonardo García Sanjuán, Mark Hunt dan Coronada Mora; Ángel Rodríguez Larrarte dari Persatuan Sains Aranzadi dan Gonzalo Aranda dari University of Granada, berputar sekitar 23 peluru yang ditemui pada tahun 1991 di atrium pembinaan megalitik yang disebutkan di atas, dalam rangka penggalian arkeologi yang kemudian dipromosikan oleh University of Malaga .

"Konteks pelik" projektil

Walaupun pengarang karya ini mengakui "Had" tersirat dengan tidak adanya "dokumentasi mengenai taburan spasial projektil yang memungkinkan untuk menilai corak penyebarannya" atau di kekurangan sarung peluru, kebenarannya adalah bahawa berkat "ciri morfologi dan teknologi" artifak, "penilaian balistik dan forensik" dan data sejarah mereka, kemungkinan merumuskan teori mengenai kehadiran "peluru abad ke-20 dalam konteks seni bina dan ruang yang sangat pelik" untuk bahan tersebut.

Menurut hasil kajian ini, 23 proyektil berkenaan dengan kaliber Panjang 9 milimeter atau "Parabellum 9 mm (…) ditembakkan dengan senjata yang sesuai secara profesional untuk tujuan ini, karena mereka menunjukkan tanda membujur yang menunjukkan bahawa mereka didorong melalui tong senapang", kerana peluru berkaliber tersebut adalah "sangat biasa dalam Perang Saudara Sepanyol, digunakan dalam senjata pendek seperti pistol Astra-M400, Astra Condor, Campo Giro-M1910 dan Campo Giro-M1912 dan senjata panjang seperti Destroyer carbine atau senapang mesin Laba ”.

Berdasarkan premis ini, penulis kajian ini bergantung pada penyelidikan sebelumnya dari seorang anggota Jabatan Sejarah Moden Universiti Malaga Miguel Angel Melero Vargas, tentang dia perkembangan Perang Saudara di wilayah tersebut dan berbeza "Keganasan" dilakukan di Antequera dari pemberontakan tentera pada bulan Julai 1936.

«Keganasan» Perang Saudara di Antequera

"Pertama, kita harus mempertimbangkan kekerasan yang dilakukan dari pihak Republik, yang diperhatikan antara 19 Julai dan 8 Ogos 1936. Di sisi lain, terdapat kekerasan yang menindas yang dilakukan dari pihak pemberontak dari penjajahan Antequera oleh pasukan pemberontak pada 12 Ogos 1936 ", kajian ini menunjukkan terima kasih atas pertanyaan Melero Vargas, yang menurutnya"penindasan yang dilakukan oleh pemberontak di Antequera itu akan berlaku di dalam atau di luar pengumpulan banteng, di mana berpuluh-puluh orang dibunuh ", sementara" berbagai kesaksian yang didokumentasikan bertepatan dengan menunjukkan bahawa hukuman mati yang dilakukan oleh anggota-anggota pihak Republik berlaku di sekitar kawasan perkuburan, di mana ikan lumba-lumba Menga dan Viera dijumpai”.

Di samping itu, keterangan mantan walikota Antequera pada masa kudeta tahun 1936 menimbang dalam penyelidikan ini, Antonio Garcia Prieto (PSOE), yang seperti yang disebut dalam karya ini "menyatakan selama perbicaraannya oleh pengadilan Francoist bahawa seorang ahli Jawatankuasa Perang Antequera secara peribadi telah menyerahkannya salah satu senjata kecil yang digunakan oleh para anggota tentera, khusus pistol Largo jenis Mauser 9 mm ”. García Prieto, omong-omong, akhirnya ditembak pada tahun 1940 di tangan rejim Franco.

Oleh itu, sebagai hasil kajian teknologi, balistik dan forensik terhadap projektil ini dan "data yang diperoleh oleh sejarawan Melero Vargas dari laporan lisan dan maklumat arkib", para pengarang penyelidikan ini menganggap bahawa proyektil tersebut pada dasarnya akan dihubungkan denganpembunuhan itu dilakukan pada hari-hari selepas pemberontakan tentera oleh anggota milisi parti dan kesatuan yang menyokong Republik”.

Wartawan Europa Press, kolaborator "Sevillanos de Guardia" di Onda Cero Radio dan penulis kolaborator di MRN Aljarafe.


Video: SD Azilah Hadri dirancang semenjak bulan Februari lagi