Asal-usul tamadun Sumeria

Asal-usul tamadun Sumeria


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Asal usul tamadun Sumeria di Mesopotamia Ia masih diperdebatkan hari ini, tetapi bukti arkeologi menunjukkan bahawa mereka menubuhkan kira-kira selusin negara kota pada milenium keempat SM.

Biasanya ini terdiri daripada metropolis berdinding yang dikuasai oleh a ziggurat, kuil berbentuk piramid melangkah, sementara rumah dibina dari alang bata paya atau lumpur, dan saluran pengairan kompleks digali untuk memanfaatkan perairan Tigris dan Efrat yang dipenuhi sedimen untuk pertanian.

Yang utama Negeri-negeri bandar Sumeria merangkumi Eridu, Ur, Nippur, Lagash dan Kish, tetapi salah satu yang tertua dan paling luas adalah Uruk, pusat perdagangan yang berkembang pesat yang hampir berjumlah 10 kilometer tembok pertahanan dan penduduk antara 40,000 hingga 80,000 penduduk.

Pada puncaknya, sekitar tahun 2800 SM, kemungkinan besar ini adalah bandar terbesar di dunia.

Salah satu yang terbesar sumber maklumat mengenai Mesopotamia kuno adakah panggilan «Senarai Raja', Sebuah tablet tanah liat yang mendokumentasikan nama-nama kebanyakan penguasa kuno Sumer, dan juga masa pemerintahan mereka.

Walaupun mereka berkongsi tradisi bahasa dan budaya yang sama, Negara-negara kota Sumeria terlibat dalam perang yang hampir berterusan yang menimbulkan beberapa dinasti dan pemerintahan yang berbeza.

Senarai itu adalah gabungan fakta dan mitos sejarah yang pelik (raja primitif dikatakan telah hidup selama 4300 tahun), tetapi juga termasuk satu-satunya raja wanita Sumer dengan cara Kubaba, "penjaga penginapan wanita" yang konon mengambil takhta di Negeri-bandar Kish sekitar 2500 SM

Sangat sedikit yang diketahui mengenai Pemerintahan Kubaba atau bagaimana dia berkuasa, tetapi senarai itu memberi penghargaan kepadanyamengesahkan asas Kish"Y menjalin dinasti yang berlangsung selama 100 tahun.

Imej: Stok Foto - Fedor Selivanov dan Homo Cosmicos di Shutterstock


Video: Peradaban Bukan Dongeng MESOPOTAMIA