Simpanan amphora Rom yang luar biasa ditemui di Aquileia

Simpanan amphora Rom yang luar biasa ditemui di Aquileia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

A deposit amphora Rom yang luar biasa digunakan pada zaman kuno untuk pengangkutan tawas adalah hasil kempen penggalian Università Ca ’Foscari di Venezia, yang sedang berlangsung di Aquilea di bawah arahan Daniela Cottica sebagai sebahagian daripada projek«Pelabuhan Rom Aquilea - pantai timur: penyelidikan arkeologi di ladang kuno Sandrigo”.

"Ini, yang merupakan salah satu penemuan paling signifikan di seluruh Rom Barat, mengisi jurang dokumentari untuk Aquileia emporium yang, berkat penemuan pasukan Cafoscarino 2019, menunjukkan bagaimana Aquileia adalah laman rujukan untuk laluan perdagangan" Cottica menerangkan.

Kawasan ini, yang menjadi subjek penelitian dan penggalian sejak tahun 2001, adalah lokasi yang terletak di pantai timur jalan lama sungai Natiso merangkap Turro, di hadapan dermaga monumental sistem pelabuhan sungai Aquilea.

Ini adalah kawasan yang mendedahkan perkaitan yang kompleks perubahan persekitaran yang berkaitan dengan aliran sungai kuno dan interaksi berterusan antara manusia dan alam sekitar sejak abad ke-1 SM. sehingga abad ke-6 Masihi.

Kempen penggalian yang sedang dijalankan sedang menyiasat bekas kompleks tukang kerajaan, yang kehilangan fungsinya dan dibongkar antara abad ke-1 hingga awal abad ke-2.

Apakah penggunaan tawas pada zaman dahulu?

Dengan istilah tawas, alumen dari Ploria's Historia Naturalis, kami menetapkan sekumpulan garam yang pada zaman Rom digunakan untuk memperbaiki warna pada serat tekstil dan penyamakan kulit, untuk membuat kain dan kayu tahan api.

Ia juga digunakan di metalurgi dan farmakopia kerana sifat astringen dan antiseptiknya. Khususnya, istilah 'tawas' hanya merujuk kepada aluminium sulfat dan kalium dodecahydrate KAl (SO4) 2 · 12H2O, juga dikenali sebagai tawas kalium atau tawas batu.

Ampor yang dijumpai oleh pasukan Caforscarino Mereka pecahan (lebih daripada 6000 serpihan) tetapi memungkinkan pembinaan semula lebih dari 100 unit (yang kapasitinya dapat 15 atau 30 liter, dengan kelaziman yang terakhir) berasal dari dua kawasan bekalan yang berbeza yang digunakan pada zaman Rom: Lipari dan pulau-pulau sekitar ladang angin dan pulau Milos di Aegean.

Sumber purba mempunyai eksploitasi dan pengkomersialan yang sangat baik baik tawas kepulauan Lipari, dan tawas Melo (hari ini Milos), yang disebut melinum oleh Pliny.

Selain amphora, bekas yang berisi serbuk merah juga dijumpai, mungkin pigmen, yang kini sedang dianalisis dan yang dapat dikaitkan dengan kitaran pewarnaan tisu.

Penemuan ini hanya berlaku pada tahun perayaan 2,200 tahun sejak penubuhan jajahan Aquileia.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: MONSTA X 몬스타엑스 - ALLIGATOR Color Coded Lyrics EngRomHan가사