Kekeringan menunjukkan bangunan berusia 3.400 tahun dari kerajaan Mitanni Iraq

Kekeringan menunjukkan bangunan berusia 3.400 tahun dari kerajaan Mitanni Iraq


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kerana kemarau di Sungai Tigris, beberapa hari yang lalu sebuah istana berusia 3.400 tahun milik kerajaan Mitanni ditemui.

Istana ini muncul dari perairan Dam Mosul, disebabkan oleh keperluan untuk menggunakan rizab air untuk mengurangkan situasi dramatik yang dialami negara ini kerana kekurangan hujan.

Laman web ini bermula dari Zaman Gangsa Akhir, waktu di mana kerajaan Mitanni menguasai wilayah Timur Tengah yang luas.

The istana kemune Telah diketahui sejak tahun 2010, tetapi sekarang hanya dapat digali karena penggunaan cadangan air bendungan untuk mengurangi kekeringan.

Di dalamnya, bukti arkeologi yang dijumpai mendorong para penyelidik membicarakan "penemuan luar biasa" berkaitan dengan Tamadun Mitanni.

Salah satu penemuan hebat adalah yang dibuat di bilik-bilik kandang, yang berukuran lebih kurang 1.850 meter persegi, dan dihiasi dengan lukisan dinding dan mural.

Penemuan menarik lain adalah struktur bilik, dengan dinding setebal hingga dua meter dan tinggi 7 meter, menjadi bukti struktur yang mengagumkan.

Dr Ivana Puljiz, dari University of Tübingen, menjelaskan bahawa bangunan itu sudah lama digunakan, dengan dua fasa pekerjaan yang dapat dikenali dengan jelas.

Sebaliknya, tablet tanah liat yang terdapat di dalamnya menunjukkan bahawa istana ini mungkin terletak di Bandar Zakhiku.

“Kerajaan Mitanni adalah salah satu kerajaan yang paling tidak dipelajari di Timur Tengah kuno. Maklumat mengenai bangunan anda hanya tersedia, setakat ini Beritahu brak, di Syria, dan di bandar-bandar di Nuzi Y Alalakh (Iraq dan Turki, masing-masing), kedua-duanya terletak di pinggiran kota yang pernah menjadi Empayar. Bahkan modalnya belum dapat dikenal pasti, di luar hipotesis ”, jelas Pulijz.

Kerajaan Mitanni

The kerajaan mitanni memerintah sebahagian Mesopotamia antara abad ke-18 dan ke-13 SM, penduduknya adalah Hurrians.

Hampir tidak ada yang tersisa dari peradaban ini, dan sebahagian besar maklumat yang ada adalah dari rujukan ke peradaban kontemporari lain yang diperjuangkan dan diperdagangkan oleh orang-orang Huruf selama kira-kira empat abad.

Modalnya mungkin Waššukanni, terletak di Syria di tebing Efrat dan saat ini dapat dikenali dengan tapak arkeologi Beritahu Fekheriye.

Imej dan melalui: Universiti Tübingen

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Upaya Irak Membangun Kembali Kota Mosul