Neanderthal menggunakan resin untuk merekatkan alat batu mereka

Neanderthal menggunakan resin untuk merekatkan alat batu mereka


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli arkeologi yang bekerja di dua gua Itali telah menemui sebahagian dari contoh Neanderthal yang paling awal diketahui menggunakan pelekat pada alat batu mereka, kejayaan teknologi yang disebut «mengembara«.

Kajian baru yang dilakukan oleh Vila Paola dari University of Colorado Boulder, menunjukkan bahawa Neanderthal yang tinggal di Eropah antara 55 hingga 40 ribu tahun, mereka pergi jauh dari gua ke kumpulkan resin dari pokok pain dan kemudian menggunakannya untuk melekatkan alat batu ke pegangan yang diperbuat daripada kayu atau tulang.

Penemuan ini menambah bukti yang menunjukkan bahawa Neanderthal lebih pintar daripada yang difikirkan sebelumnya.

«Kami terus mencari bukti bahawa Neanderthal tidak primitif atau rendah diriMereka mampu melakukan hal-hal yang secara tradisional hanya dikaitkan dengan manusia moden, ”kata Villa, pengarang kajian baru dan kurator tambahan di Muzium Alam dan Sejarah Universiti Colorado.

Wawasan itu, tambahnya, berasal dari penemuan kebetulan di Grotta del Fossellone dan juga Grotta di Sant'Agostino, dua gua berhampiran pantai yang kini menjadi pantai barat Itali.

Gua-gua itu adalah rumah bagi Neanderthal yang tinggal di Eropah pada zaman Paleolitik Tengah., ribuan tahun sebelum Homo sapiens menjejakkan kaki ke benua itu.

Ahli arkeologi telah menemui lebih daripada 1,000 alat batu di kedua-dua tapak, termasuk potongan batu api yang berukuran antara 2 hingga 5 sentimeter dari ujung ke ujung.

Dalam kajian alat tersebut baru-baru ini, Villa dan rakan-rakannya mereka perhatikan sisa yang pelik hanya dalam segelintir batu, serpihan dari bahan organik.

"Kadang-kadang bahan itu hanyalah sedimen bukan organik, dan lain-lain itu adalah jejak pelekat yang digunakan untuk menahan alat di tempat," kata Villa.

Untuk mengetahui, penulis lain kajian ini, Ilaria Degano dari University of Pisa, melakukan analisis kimia 10 batu api menggunakan teknik yang disebut kromatografi gas / spektrometri jisim.

Ujian menunjukkan bahawa alat batu itu telah dilapisi dengan resin dari pinus tempatan. Dalam satu kes, resin itu juga dicampurkan dengan lilin lebah.

Villa menjelaskan bahawa Neanderthal di gua-gua ini tidak hanya menggunakan tangan mereka sendiri untuk menggunakan alat batu. Sekurang-kurangnya dalam beberapa kes, mereka juga melekatkan alat-alat itu ke pegangan untuk memberikan cengkaman yang lebih baik semasa mengasah lembing kayu atau melakukan tugas lain, seperti memotong daging atau mengikis kulit.

"Anda memerlukan alat batu untuk memotong dahan pokok dan mengubahnya untuk kegunaan lain," kata Villa.

Penemuan itu bukan contoh penggunaan gam tertua yang diketahui oleh Neanderthals di Eropah: dua skala ditemui di Kuari Campitello, di Itali tengah, adalah sebelumnya. Tetapi ini menunjukkan bahawa teknik ini lebih umum daripada yang dipercayai sebelumnya.

Kewujudan mengembara juga menyediakan lebih banyak bukti bahawa Neanderthal dapat menyalakan api bila mereka mahuVilla berkata, sesuatu yang telah lama diperdebatkan oleh para saintis.

Villa menjelaskan bahawa resin pinus mengering apabila terkena udara dan Neanderthal perlu memanaskannya di atas api untuk membuat gam yang berkesan.

«Ini adalah salah satu dari beberapa bukti yang jelas menunjukkannya Neanderthal dapat membuat api ketika mereka memerlukannya«Kata Villa.

Penyelidik dari Universiti Nanterre Paris di Perancis, Universiti Witwatersrand di Afrika Selatan, Universiti Wollongong di Australia, Institut Max Planck di Jerman, Institut Paleontologi Itali Umana dan Universiti Pisa juga turut serta dalam kajian ini.

Penyelidikan ini dibiayai oleh geran dari Yayasan Sains Nasional kepada Paola Villa dan Sylvain Soriano.


Video: MEMBUAT PAJANGAN FOTO DAN RESIN. LANGSUNG BENING TANPA AMPLAS