Evolusi pembungkusan wain dalam sejarah

Evolusi pembungkusan wain dalam sejarah


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Manusia telah minum arak selama ribuan tahun. Baru-baru ini, di sebuah laman prasejarah di Macedonia, mereka menjumpai anggur berusia 6.000 tahun, yang akan menjadi yang tertua di Eropah.

Anggur merebak ke seluruh dunia melalui perdagangan, misi keagamaan, dan penjajahan. Mengetahui bagaimana arak diangkut dari satu tempat ke tempat lain melalui darat dan air memerlukan mengkaji sejarah dan kemajuan teknologi lebih dari 8,000 tahun.

Mengangkut arak adalah tugas yang sukar, kerana bekas itu harus memenuhi syarat tertentu:

  • Udara mesti dijauhkan dari bekas untuk mengelakkan pengoksidaan.
  • Ia harus cukup kuat agar tidak pecah, tetapi tidak terlalu berat sehingga tidak dapat dipindahkan dengan mudah.
  • Dalam kebanyakan kes, bekas itu boleh dibuka dan kemudian ditutup semula.
  • Pembungkusan itu sendiri tidak boleh berinteraksi dengan wain.
  • Bekas mesti boleh disimpan di persekitaran yang mempunyai suhu yang stabil.

Hari ini, kira-kira dua belas bilion botol kaca diperuntukkan untuk pembungkusan wain setiap tahun. Tetapi ini tidak selalu berlaku, pembungkusan kaca agak baru, sudah digunakan sejak abad ketujuh belas dan tidak sampai sekitar tahun 1800 ketika botol mula dikeluarkan secara bersiri.

Menurut sumber kuno dan alkitabiah, itu biasa gunakan periuk tanah liat yang besar untuk menapai, menyimpan dan mengangkut wain.

Sementara orang Rom memanggil kendi tanah liat mereka yang besar dolium, orang Yunani memanggil mereka pithoi. Mereka mengeluarkan benda dari bekasnya kalis air dan hermetik dan kemudian mereka menyimpan anggur di amphorae.

Amphorae sedikit lebih kecil dan biasanya mempunyai bahagian bawah yang runcing. Mereka tertutup rapat mereka dapat memelihara anggur dan memudahkan umur panjang, yang menerangkan wain tua yang dibuktikan dalam sumber kuno.

Mengelilingi Abad ke-2 Masihi, di tengah populariti tempayan terakota, penggunaan kayu muncul dalam industri anggur. Populariti yang semakin meningkat masuk gaul memudahkan penggunaan tong secara meluas sejak mereka tidak terlalu menguasai seni seramik. Apabila kendi terakota akhirnya tidak disukai, tong mengambil tempatnya.

Walau bagaimanapun, kayu tidak memberikan kedap kedap udara dan wain dengan cepat kehilangan kualitinya, jadi mereka hanya minum anggur muda.

Setelah berabad-abad dikuasai oleh tong kayu, pencarian dimulakan untuk bekas alternatif. Walaupun botol itu sudah ada, ia digunakan sebagai perantaraan untuk pindahkan wain dari tong ke gelas.

Corks tidak ketatkerana mereka hanya berusaha menjauhkan serangga dan habuk, tidak membuat penutup rapat. Botol wain yang asli pendek dan berjongkok dengan leher yang menonjol, yang menjadikannya mustahil untuk memusingkannya dan perlu disimpan dalam kedudukan tegak.

Hanya apabila didapati bahawa, meletakkan botol di sisinya gabus akan tenggelam, a pemeliharaan jangka panjang yang serupa dengan amphora. Ini mengubah bentuk botol dari botol yang pendek dan kuat hingga botol yang memanjang seperti yang kita ada sekarang.

Evolusi ini memungkinkan pengembalian wain vintaj, kerana kematangan dan umur panjang sekali lagi mungkin.

Bagi pencinta anggur, perkara kecil sama dengan keseronokan membongkar botol dengan pembuka botol, kerana, seperti yang kita lihat, dalam pembungkusan wain dalam gelas, sama pentingnya dengan botol juga gabusnya.

Imej: Pixabay


Video: LIVE Sejarah SPM - Perang Dunia Pertama