Rumusan statistik baru untuk menetapkan seks kepada fosil manusia

Rumusan statistik baru untuk menetapkan seks kepada fosil manusia


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Para saintis dari Universiti Oviedo dan CENIEH telah mengembangkan yang baru kaedah untuk mengetahui jantina fosil manusia. Hasil kajian telah diterbitkan dalam jurnal Sains Arkeologi dan Antropologi.

Terima kasih kepada kajian ini, ketahui lebih lanjut mengenai paleobiologi populasi manusia masa lalu, dan membuka kemungkinan menggunakan metodologi yang sama untuk mengetahui seperti apa perwakilan genus Homo spesies yang berbeza dari kita. Selanjutnya, ia akan berlaku dalam konteks forensik untuk mengenal pasti individu, kata penulis.

Biasanya, apabila fosil manusia terpencil dipulihkan dari laman web sangat sukar untuk menetapkan mereka seks. Dalam kes fosil kaki, formula matematik berdasarkan populasi semasa biasanya digunakan, yang memungkinkan pendekatan terhadap jantina individu fosil berdasarkan ukuran lelaki yang lebih besar, secara umum, dibandingkan dengan wanita yang sama penduduk.

Rumus matematik

Seperti yang dijelaskan Adrian Pablos, seorang penyelidik di CENIEH dan salah seorang penulisnya, "masalahnya adalah bahawa terdapat perbezaan besar antara populasi yang membuat hasilnya tidak dapat diandalkan ketika formula ini diterapkan pada populasi selain dari yang digunakan untuk mengira formula matematik ini."

Dalam kajian ini, pelbagai formula diskriminasi telah dikira menggunakan tulang kaki, seperti talus dan calcaneus. Untuk menjadikan kaedah lebih mantap, formula ini telah diuji dengan individu dari populasi yang sama dari mana formula tersebut berasal, dan mereka juga telah dibandingkan dengan formula dan data dari populasi lain yang berbeza.

"Kemudian persamaan ini dikembalikan ke uji dengan fosil jantina yang diketahui untuk kebolehpercayaan. Dalam kes-kes di mana peratusan kebolehpercayaannya cukup tinggi, formula ini telah digunakan untuk fosil seks yang tidak diketahui, sehingga menawarkan kekuatan yang lebih besar terhadap kaedah ini ”komentar Carmen Alonso-Llamazares, penyelidik di University of Oviedo dan penulis pertama kajian.

Rujukan bibliografi:

Carmen Alonso-Llamazares, Adrián Pablos. "Anggaran seks dari calcaneus dan talus menggunakan analisis fungsi diskriminan dan kemungkinan penggunaannya dalam sisa fosil". Sains Arkeologi dan Antropologi (2019).


Video: Game Changers DEBUNKED The Film Just the Science