Burung Noailles, pendahulu jarum jahit

Burung Noailles, pendahulu jarum jahit


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sekumpulan penyelidik yang diketuai oleh Kawasan Prasejarah Universiti Negara Basque baru sahaja menerbitkan, dalam Journal of Laporan Sains Arkeologi, artikel yang dikhaskan untuk fungsi salah satu alat yang paling ciri dan misterius pada zaman Gravettian, yang dipanggil 'Burung Noailles‘.

Artikel ini mengusulkan agar pemakaman tersebut digunakan terutamanya untuk menusuk kulit atau bahan organik lembut yang mudah hilang nenek moyang jarum.

Sampel yang dianalisis berasal dari penggalian baru-baru ini yang dilakukan oleh ahli arkeologi Christian Normand di Gua Basque-Perancis Isturitz, yang menempatkan salah satu simpanan terpenting dalam tempoh itu di seluruh benua Eropah.

Karya ini membentangkan hasil yang dicapai dalam teknologi, tipometrik, morfotipologi dan, terutamanya, analisis fungsional (disokong oleh program eksperimen) dari Koleksi burin Noailles dari tingkat IV gua Isturitz.

Ini adalah salah satu beberapa kajian diterbitkan sehingga kini mengenai perkara ini, yang berbeza dengan kepentingan dan bilangan perkakas seperti itu biasanya muncul, dengan urutan ribuan di laman web seperti Isturitz.

Untuk apa burin Noailles?

The Burung Noailles Ini adalah perkakas kecil (selalunya kurang dari 3 cm panjang dan 2 cm lebar) dibuat, dalam kebanyakan kes, di atas kepingan kecil batu api.

Untuk ini, retouch cekung tiba-tiba digunakan ke tepi distal, mewujudkan platform kecil. disebut pemotongan, dari mana salah satu tepi sisi helaian dikeluarkan; ini menghasilkan hujung runcing, yang akan menjadi bahagian fungsional alat ini.

Analisis menunjukkan bahawa sampah kecil ini berguna sangat standard bertujuan untuk tugas khusus dan tepat.

Secara khusus, pengedaran dan jenis jejak penggunaan yang diperhatikan di peringkat mikroskopik menyebabkan para penyelidik mencadangkan hipotesis bahawa kubu Noailles dari gua Isturitz digunakan terutamanya dalam kerja penggerudian, terutamanya dari bahan kekerasan rendah seperti kulit haiwan.

Sudah tentu, keberkesanan alat-alat ini dalam tugas jenis ini sangat tinggi, seperti yang penulis hargai setelah mencuba semula aktiviti ini.

Semua ini boleh dikaitkan dengan apa yang diperhatikan dalam konteks pengkebumian simpanan gravetian Eropah yang lain sebagai Sunghir (Rusia), Arene Candide atau Ostuni (Itali), di mana kubur dengan barang kubur yang terdiri daripada ratusan atau ribuan manik.

Hiasan ini pada mulanya dijahit dengan hiasan pada pakaian seperti topi, jaket atau seluar.

Oleh itu, "yang Burung Noailles dari gua Isturitz boleh digunakan di dalam proses penggerudian pakaian atau jenis elemen kulit yang lain untuk hiasan dengan manik atau benda lain yang serupa. Dari segi itu, buruan Noailles akan mendahului jarum jahit pertama (seperti yang kita kenal sekarang), yang muncul dalam periode segera setelah orang Gravettian, orang Solutrean ”, menyoroti penyelidik Aitor Calvo.

Rujukan bibliografi:

Aitor Calvo, Unai Perales, Maite García-Rojas, Christian Normand dan Alvaro Arrizabalaga «Tepat sebelum menjahit jarum. Hipotesis berfungsi untuk kuburan jenis Gravettian Noailles dari gua Isturitz (Negara Basque, barat daya Perancis) »Jurnal Sains Arkeologi: Laporan (Jilid 25. Jun 2019. Halaman 420-432).


Video: Ternyata Dilubangi Satu-satu!!! Beginilah Proses Pembuatan Jarum - Hal-hal Unik Tentang Jarum