Mercantilisme, asal usul, ciri dan doktrin merkantilisme

Mercantilisme, asal usul, ciri dan doktrin merkantilisme


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Abad ke-18 adalah abad penting bagi evolusi sistem kapitalis kerana di dalamnya laluan kapitalisme komersial (iaitu, kapitalisme di mana sumber utama keuntungan tinggi adalah aktiviti komersial, dilengkapi dengan tahap pertama pengembangan kewangan) kepada Kapitalisme Perindustrian (berasal dari Revolusi Perindustrian, terkenal dari tahun 1770) dan disertai dengan pengembangan kewangan baru sejak separuh kedua abad ke-19.

Tahap pertama pengembangan kewangan, penumpuan logam, pengumpulan alat pembayaran, yang akhirnya akan menyalurkan daya beli yang sangat besar ke arah pelaburan industri, adalah akibat dari proses panjang yang dimulai dalam revolusi komunal pada Abad Pertengahan. Y menyatukan dalam transformasi komersial dan kewangan abad ke-16.

Pada masa yang sama, perubahan juga berlaku pada tahap dasar ekonomi, sejak abad kelapan belas menandakan peralihan dari kapitalisme yang memerintah dan mengatur tahap sebelumnya, ke apa yang disebut kapitalisme "serentak" iaitu persaingan antara unit produktif pembuatan baru di mana Negara akan berhenti memenuhi fungsi pedoman ekonomi sehingga ia "campur tangan" di dalamnya lagi dari tahun 1880-an.

Untuk memahami tahap perubahan yang dihasilkan pada abad kedelapan belas, perlu mengetahui anteseden, di peringkat komersial, yang memungkinkan.

Akhir Zaman Pertengahan: asal-usul kapitalisme

Tidak diragukan lagi, keamanan umum tertentu yang dicapai di Eropah pada abad ketiga belas, disertai dengan pertumbuhan penduduk yang cukup besar dan dimulainya semula hubungan yang lebih erat antara Timur dan Barat setelah Perang Salib, memicu kebangkitan semula kehidupan kota, berdasarkan kedua-duanya "kota-kota episcopal" lama dan "kota awam", sebagai bandar baru yang akan diwujudkan dalam proses pengembangan komersial, yang terletak di tempat-tempat yang disesuaikan dengan permintaan pasaran baru.

Selama abad terakhir dunia abad pertengahan, yang bertepatan dengan apa yang telah disebut sebagai pentas "proto-kapitalisme", Tiga fakta wajar diketengahkan untuk unjuran mereka kemudian:

Pengayaan pedagang.

Kelas baru yang terbangun dan terbentuk di bawah perlindungan tembok besar kota-kota lama dan baru (Kaum borjuasi) menunjukkan pada tahap keberadaannya proses pengayaan dipercepat. Ini mesti dikaitkan dengan sebab yang berbeza, saya hanya memetik fakta-fakta yang menyebabkan penyebab pengumpulan kekayaan ini:

- The kebangkitan semula perdagangan Mediterranean, antara Timur dan Barat, yang walaupun tidak pernah hilang, jilidnya tidak memiliki kesan dinamik yang akan diperolehnya dari abad ke-13 (seperti yang ditunjukkan oleh Henri Pirenne)

- Werner Sombart mengaitkan pengayaan ini dengan pinjaman faedah, keuntungan berasal dari persepsi cukai dan faedah lain untuk Raja dan Takhta Suci dan dalam penghormatan tanah-tanah tertentu kerana perluasan kota-kota.

- Pengarang lain telah menunjukkan keuntungan besar yang berasal dari pinjaman yang dibuat oleh borjuasi kepada para Raja dan bandar-bandar itu sendiri.

Pembangunan semula kuasa kerajaan

Pada tahun-tahun ini, para raja berjaya membangun kembali kekuasaan kerajaan di sekitar rakyatnya, menghadapi raja-raja feudal, membangun kembali kekuasaan Negara dan meninggalkan pangkalan mereka untuk muncul, pada abad keenam belas, "Negeri Moden

Perjanjian sosial raja dan borjuasi

Ada yang jelas pakatan antara raja dan kelas sosial baru burgos, di mana kedua-dua pihak akan mencari faedah bersama. Raja-raja, di satu pihak, mesti memperoleh sumber-sumber baru dan penting untuk membiayai negara baru dan perang melawan tuan-tuan yang diperlukan oleh pembinaannya. Oleh itu, borjuasi memperoleh sumber pendapatan baru dan penting, ketertiban dalaman, keselamatan relatif di jalan raya sehingga mereka dapat mengembangkan perdagangan.

Pengembangan kapitalisme pada abad ke-16

Selama abad keenam belas, sistem kapitalis menunjukkan kekuatan yang tidak diketahui sehingga saat itu, bersama dengan "kebangkitan seni"Dan kepada"kebangkitan agama” (Pembaharuan Lutheran dan Pembaharuan balas). Abad ini sudah menjadi era kapitalisme, tetapi didaftarkan dalam revolusi komersial, sumber keuntungan utama bukan pada kraf tetapi perdagangan antarabangsa.

Sebilangan fakta dan keadaan menjelaskan perkara ini pengembangan kapitalisme pada abad ke-16:

- The penemuan laluan baru dan wilayah yang tidak diketahui sehingga ketika itu (penemuan Tanjung Harapan di Afrika dan penemuan Amerika oleh Columbus)

- The kenaikan harga am abad ke-16Dengan kata lain, inflasi harga bermula di Sepanyol dan kemudian merebak ke seluruh Eropah, yang memungkinkan kenaikan keuntungan yang ketara sekaligus merupakan faktor penentu dalam pengagihan semula kekayaan.

- The Semangat kebangkitan Ini membantu meningkatkan jumlah perniagaan dan kemungkinan keuntungan. Sesungguhnya, Renaissance menafikan keprihatinan dunia lain dan meningkatkan selera sementara dan kesenangan.

Doktrin Mercantilist

Untuk memahami doktrin, kita dapat meringkaskan a model teori umum dengan prinsip asas penerapan merantilisme di setiap negara.

Prinsip-prinsip ini adalah seperti berikut:

Logam: sebahagian daripada tesis kepercayaan bahawa emas dan perak merupakan kekayaan, dan oleh itu, negara terkaya akan menjadi negara yang berjaya mengumpulkan lebih banyak logam berharga. Ini adalah tesis yang muncul di Eropah setelah penemuan Amerika, pada masa itu sejumlah besar logam diperoleh menghasilkan bentuk ekonomi monetari baru dan mengurangkan barter.

Penduduk: peningkatan populasi sesebuah negara adalah faktor lain untuk pertumbuhannya. Contoh terbaik dari prinsip ini adalah Jerman, sebuah negara yang mendorong imigrasi sambil mencegah penghijrahan. Namun, di negara-negara seperti Inggeris, penjajahan mengganggu.

Perindustrian: pengembangan industri sangat mendasar bagi para penjual barang, sebagai kegiatan yang harus disokong oleh negara-negara, baik dengan mendukung orang Bugis yang menciptakannya, dan menciptakannya sendiri, atau menawarkan subsidi, proteksionisme perdagangan, memfasilitasi teknik produksi atau meningkatkan kualiti. Perancis dan Inggeris adalah pendukung utama prinsip ini, menjadi penyokong utama Revolusi Perindustrian.

Kepimpinan: Sebagai hasil dari perkara di atas, para mercantilis memahami bahawa perlu untuk mengatur ekonomi dan oleh itu mempercayai campur tangan negara (misalnya, dengan bea masuk ke atas produk yang diimport). Itu tidak menghalang inisiatif swasta, tetapi mereka berusaha melindungi negara dan ketika rasa kolektif dilindungi, industri ini akan berkembang.

Imbangan perdagangan yang menguntungkanKuncinya adalah bahawa Negara harus mengeksport banyak dan sedikit mengimport, sehingga keseimbangan perdagangan selalu menguntungkan negara.

Watak nasional doktrin: perhatian para merkantilis adalah "memperkayakan bangsa kepada yang berdaulat", dan bukan kepentingan individu, sesuatu yang akan kelihatan goyah pada akhir abad ke-18 dengan kedatangan liberalisme.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Kelas 11 - Sejarah - Merkantilisme #VideoPendidikanIndonesia