Alat Neanderthal dijumpai di gua Foradada di Tarragona

Alat Neanderthal dijumpai di gua Foradada di Tarragona


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The chatelperronian sepatutnya peralihan dari Palaeolitik Tengah ke Hulu, dan bertepatan dengan saat Neanderthal bersentuhan dengan Homo sapiens sapiens, yang tersebar di seluruh Eropah dari Timur Tengah.

Di Semenanjung Iberia, hingga kini sahaja Chatelperronian kekal di Pyrenees dan pantai Cantabria.

Sebenarnya, dianggap bahawa wilayah semenanjung tetap menjadi tempat perlindungan bagi orang Neanderthal, yang tinggal di dalamnya selama beberapa ribu tahun tanpa kontak dengan Homo sapiens sapiens, mempertahankan tradisi material dari Paleolitik Tengah.

Walau bagaimanapun, kini pakar dari Seminar Kajian dan Penyelidikan Prasejarah (SERP) University of Barcelona telah menemui di gua Foradada (Calafell) kekal antara 40,000 dan 41,000 tahun lama apa yang sampel budaya Chatelperronian dijumpai lebih jauh ke selatan di Eropah Sehingga kini.

Dalam artikel yang diterbitkan di majalah PLOS SATU, penyelidik menerangkan perkaitan penemuan dan bagaimana Gua Foradada Oleh itu, ia menjadi "rujukan geografi dan kronologi yang penting untuk memahami penghilangan Neanderthal dan pengembangan manusia moden."

«Penemuan ini menunjukkan a pengembangan Chatelperronian ke selatan yang sangat ketara di Eropah, di luar kawasan yang secara tradisional ditubuhkan oleh para penyelidik, ”jelas penulis pertama artikel dan pengarah penggalian, Juan Ignacio Morales, seorang penyelidik untuk program Juan de la Cierva yang melekat pada SERP.

Artikel itu menunjukkan bahawa gua Foradada terletak berhampiran dengan kemurungan Ebro, yang dikendalikan oleh beberapa penyelidik telah menggambarkan aliran penduduk dan budaya sebagai penghalang semasa pengembangan pertama Homo sapiens sapiens melalui Semenanjung.

Juga dijelaskan bahawa tidak ada peninggalan budaya peralihan seperti Chatelperronian di selatan Ebro.

Pada akhirnya, Morales menyimpulkan bahawa dengan penemuan "wilayah di mana perubahan dari Tengah ke Paleolitik Atas terjadi 40.000 tahun yang lalu diperluas ke kemurungan Ebro dan mungkin interaksi antara dua spesies manusia, Neanderthal dan Homo sapiens sapiens '.

Seperti yang ditunjukkan oleh Morales, «gua Foradada mungkin merupakan salah satu laman web terakhir di mana hubungan langsung, atau setidaknya pengaruh bersama, terjadi antara Neanderthal dan Homo sapiens sapiens. '

Apa yang telah dijumpai di gua Foradada?

The peninggalan gua Foradada Mereka termasuk lapan bilah khas batu api dari Chatelperronian, yang secara teknis dikenal sebagai titik Châtelperron, dan yang dapat digunakan sebagai titik (mungkin mata lembing) tetapi juga sebagai pisau pemotong.

Alat batu dan tanduk telah dijumpai di laman web milik Homo sapiens sapiens dari sekitar 38.000 tahun yang lalu, sesuai dengan orang Aurignacia awal, dan dari 31.000 tahun yang lalu, dari zaman Gravettian.

Peninggalan laman web menunjukkan bahawa kedua Neanderthal terakhir dan Homo sapiens sapiens pertama Mereka menggunakan gua Foradada untuk aktiviti yang berkaitan dengan memburu. Di dalamnya, tempat tinggal yang sangat pendek dibuat dan alat diperbaiki, sementara yang sudah tidak berguna dibiarkan.

Penggalian di gua Foradada bermula pada tahun 1997. Pada masa ini, arah penggalian bertugas di Juan Ignacio Morales dan Artur Cebrià.

Kajian arkeologi laman web ini termasuk dalam kedua Projek SERP, dibiayai oleh Jabatan Kebudayaan Generalitat dan juga yang disubsidi oleh Kementerian Sains, Inovasi dan Universiti, yang diketuai oleh profesor UB dan pengarah SERP Josep M.ª Fullola.

Rujukan bibliografi:

Morales, J. I .; Cebrià, A .; Burguet-Coca, A .; Fernández-Marchena, J. L .; García-Argudo, G .; Rodríguez-Hidalgo, A. et al. «Pekerjaan peralihan Paleolitik Tengah ke Atas dari Cova Foradada (Calafell, NE Iberia)«. PLOS ONE, 14 (5), Mei 2019.


Video: Denisovans: A New Cousin at the Family Reunion