Warisan genetik berganda dari pemburu terakhir di Semenanjung

Warisan genetik berganda dari pemburu terakhir di Semenanjung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

The warisan genetik dari kumpulan pemburu Eropah terakhir yang tinggal di Semenanjung Iberia jauh lebih beragam daripada yang dipercayai sebelumnya, menurut kajian antarabangsa yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology dan diketuai oleh penyelidik Vanessa Villalba dari Institut Max Planck (Jerman) dan Universiti Zaragoza.

"Selepas tempoh zaman ais (Maksimum Glasial Terakhir, sekitar 20.000 tahun yang lalu), hanya dua garis keturunan Palaeolitik yang bertahan dari masa kritikal ini untuk populasi manusia," jelas Villalba.

Tambahkan "yang berkaitan dengan Budaya Magdalenia atau teknokompleks (dengan wakil dari 19,000 hingga 15,000 tahun yang lalu dijumpai di Belgium, Jerman dan Sepanyol, di mana individu tertua adalah: gua Cantabria El Mirón) dan yang lain dengan orang epigravetian, terletak buat pertama kalinya di Itali dan yang wakilnya adalah individu dari Villabruna, kira-kira 14,000 tahun yang lalu. Cuma cuaca bertambah baik dan Keturunan Epigravet adalah keturunan yang bertahan dan merebak ke seluruh Eropah dari tarikh itu hingga 7,000 tahun yang lalu. '

Tetapi apa yang berlaku pada masa itu dengan kepelbagaian genetik di Semenanjung Iberia, yang diketahui bertindak sebagai tempat perlindungan spesies haiwan dan tumbuhan dalam tempoh paling sejuk?

Untuk menjawab soalan itu, penulis telah menganalisis sampel dari 15,000 hingga 8,000 tahun yang lalu milik sebelas pengumpul pemburu, seperti yang terdapat di Moita melakukan sabastiäo (Portugal) dan Balma de Guilanyà (Sepanyol), dan pelbagai individu Neolitik.

"Oleh itu, kita telah melihat bahawa kedua-dua garis keturunan itu bersatu dalam individu pemburu pengumpul di Semenanjung Iberia", menyoroti Villalba, "dan ini bermaksud bahawa kedua-duanya selamat dan bergaul, walaupun tidak diketahui kapan hibridisasi ini berlaku. Individu dari El Mirón sudah menunjukkan kedua komponen dan yang satu dari Balma de Guilanyà, dari 12,000 tahun yang lalu, melakukannya dalam perkadaran yang sama ».

Penulis lain, Wolfgang Haak dari Institut Max Planck, menambah: 'Kita boleh mengesahkan kelangsungan keturunan Paleolitik tambahan sejak Zaman Es terakhir di Iberia. Ini menguatkan peranan Semenanjung Iberia sebagai tempat berlindung selama maksimum glasier terakhir, tidak hanya untuk fauna dan flora, tetapi juga untuk populasi manusia.

Warisan berganda diberikan kepada petani Neolitik

Pengarang juga telah menganalisis sampel dari petani Neolitik yang datang ke Semenanjung kira-kira 7,500 tahun yang lalu dari Timur Tengah, membawa komponen genetik baru, tetapi mereka telah mengesahkan bahawa kedua garis keturunan Paleolitik juga dapat dikesan di dalamnya.

Ini menunjukkan bahawa pengumpul-pemburu terakhir dan orang-orang Neolitik disatukan di Semenanjung«, Menekankan Villalba.

"Objektifnya adalah mengkaji pengaruh bahawa komposisi genetik sampel dalam konfigurasi warisan genetik populasi Semenanjung Iberia, baik pemburu-pengumpul, serta pemeliharaan gen atau gen tertentu sepanjang zaman Neolitik ”, menunjukkan pengarang bersama Manuel Rojo Guerra, profesor Prasejarah di Universiti dari Valladolid.

Pasukannya mempunyai sampel individu yang terdapat di Tapak gua Els Trocs (San Feliu de Veri, Huesca) dan Makam Tambang (Alcubillas de las Peñas, Soria), sesuai dengan Neolitik Lama dan Tengah.

"KE Holocene lewat (yang bermula kira-kira 11,700 tahun yang lalu) di Semenanjung terdapat pengaruh pengaruh genetik dari populasi Eropah. Salah satunya berkaitan dengan jenazah Belgia (Goyet Q2) dan yang lain dengan Villabruna (Itali) ”, kata Rojo Guerra.

Keturunan berganda yang sama ini telah diperhatikan pada individu dari Neolitik Lama dan Tengah., menyokong hipotesis kelangsungan populasi pemburu-pengumpul ini di Iberia sejak awal Neolitik, yang bercampur dengan yang baru yang disertakan dengan cara hidup pengeluar baru ”, kata penyelidik itu.

«Sangat bagus untuk melihat tanda-tanda percampuran antara pemburu tempatan dan petani pendatang baru: ini hanya menunjukkan berapa banyak yang kita masih perlu tahu mengenai masa lalu kita ”, menyimpulkan Haak, yang bersama dengan Villlalba juga telah mengambil bahagian dalam kajian lain yang diterbitkan tahun ini di Science sejarah genom semenanjung 8,000 tahun kebelakangan.

Mengenai sama ada kedua-dua keturunan genetik penggembala terakhir dikekalkan di penduduk Semenanjung sekarang, penyelidik mengakui bahawa mereka masih belum memeriksanya: «Sangat sukar untuk mengira campuran lama seperti itu, kerana setelah zaman Neolitik juga muncul keturunan yang berkaitan dengan populasi padang rumput Rusia, orang Rom, umat Islam ... Untuk memahami susunan genetik kita hari ini, kita harus maju dalam masa dan melakukan kajian mengenai sejarah lain.

Bibliografi:

Vanessa Villalba-Mouco, Marieke S. van de Loosdrecht, Cosimo Posth, Rafael Mora Jorge Martínez-Moreno, Manuel Rojo-Guerra, Domingo C. Salazar-García, José I. Royo-Guillén, Michael Kunst, Hélène Rougier, Isabelle Creveer, Isabelle Creveer Héctor Arcusa-Magallón, Cristina Tejedor-Rodríguez, Iñigo García-Martínez de Lagrán, Rafael Garrido-Pena, Kurt W. Alt, Choongwon Jeong, Stephan Schiffels, Pilar Utrilla, Johannes Krause, Wolfgang Haak. "Kelangsungan Leluhur Pleistosen Akhir Pemburu-Gatherer di Semenanjung Iberia". Biologi Semasa 29 (7), April 2019.

Pusat Sepanyol yang mengambil bahagian dalam kajian ini: University of Valladolid, Autonomous University of Barcelona, ​​University of the Basque Country, Direktorat Jenderal Kebudayaan dan Warisan Pemerintah Aragon, Institut Arkeologi Jerman Madrid, Institut Sains Warisan (Incipit-CSIC) dan Universiti Autonomi Madrid.

Sumber: SINC / DICYT / Max Planck Institute


Video: Limpahan air Sungai Kuantan