Iklim berubah secara radikal sejuta tahun yang lalu oleh peredaran lautan

Iklim berubah secara radikal sejuta tahun yang lalu oleh peredaran lautan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sejuta tahun yang lalu, iklim Bumi berubah secara tiba-tiba dengan alasan yang masih belum diketahui.

Sebilangan besar ais benua terkumpul di kawasan kutub, kitaran glasial menjadi lebih lama dan lebih sejuk - yang paling kuat dalam sejarah Kuarter - dan sebagai akibatnya, sistem iklim global diubah pada skala planet.

Hakikat sebenar mekanisme yang mengubah radikal iklim planet Dalam tempoh tersebut, telah menjadi perbahasan dalam komuniti saintifik antarabangsa selama beberapa dekad.

Menurut kajian yang diterbitkan dalam jurnal Geosains Alam, penurunan mendadak dalam intensiti peredaran lautan dalam atau termohalin 950,000 tahun yang lalu - fenomena yang telah didokumentasikan oleh oseanografi Leopoldo Pena dan Steven Goldstein (Science, 2014) - meningkatkan penangkapan dan penyimpanan di laut dalam karbon dioksida atmosfera (CO2) pada skala planet.

Sebagai kesan dari kelembapan peredaran laut global ini, "sebahagian CO2 ini terperangkap di lautan dalam dan ini dapat menyumbang kepada perubahan iklim yang drastik dalam sistem planet", kata penyelidik terperinci Leopoldo Pena dan Maria Jaume-Seguí, anggota dari Jabatan Dinamika Bumi dan Laut Universiti Barcelona dan pengarang bersama karya tersebut.

Pengarang karya baru ini menganggarkan bahawa, semasa fasa paling ekstrim dari peralihan iklim ini, Atlantik dalam menyimpan kira-kira 50 bilion tan karbon tambahan, berbanding dengan siklus glasier yang kurang kuat yang wujud sebelum satu juta tahun.

Dengan ini sejumlah besar karbon terhad ke kedalaman lautan, tahap karbon dioksida menurun di atmosfer, suhu global menjadi lebih dingin, dan lapisan es tersebar di seluruh planet selama periode Kuarter ini.

“Lautan dalam telah bertindak dan bertindak sebagai takungan atau gudang untuk CO2. Apabila gas ini terkumpul selama beratus-ratus atau ribuan tahun di dasar lautan, terdapat penurunan CO2 di atmosfer yang mempunyai akibat iklim global. Sekarang, penting untuk menekankan bahawa mekanisme yang berlawanan juga mungkin dilakukan, ”Leopoldo Pena memberi amaran.

Di kedalaman lautan, sedimen laut memelihara rekod iklim tempoh luar biasa ini yang bermaksud a titik perubahan iklim Bumi.

Dalam rangka penyelidikan, para pakar telah menganalisis komposisi isotop sisa-sisa fosil dari foraminifera planktonik dan bentik, organisma unisel yang mampu menghasilkan cangkang mineral kalsium karbonat. Kajian protozoa ini, yang terdapat dalam catatan fosil sedimen lautan, sangat menentukan untuk memahami ciri-ciri iklim dan ekosistem laut pada masa lalu.

Perubahan iklim: dari masa lalu ke masa depan planet ini

Fahami sifat perubahan iklim masa lalu ini adalah kunci untuk meningkatkan ramalan evolusi iklim pada masa akan datang.

Hari ini, beberapa cabaran besar di paleoklimatologi dan paleoceanografi Mereka benar-benar mengetahui mekanisme menangkap dan mengeluarkan CO2 dalam ekosistem lautan, mengenal pasti dan menentukan ukuran takungan ini, dan mengetahui keupayaan tindak balas mereka terhadap perubahan peredaran laut.

Kajian baru ini menerangkan beberapa mekanisme iklim yang menyumbang kepada peralihan Pleistosen Tengah dan memberikan pandangan baru untuk membuat ramalan iklim masa depan dengan ketepatan dan kebolehpercayaan yang lebih tinggi. Menurut para pakar, masih diperlukan untuk membongkar banyak perkara yang tidak diketahui mengenai perubahan peredaran laut dalam yang menandakan tempoh ini.

"Yang Sistem iklim bumi, seperti yang kita tahu, tidak bertakung. Kajian kami menunjukkan bahawa ada mekanisme yang mengawal iklim planet kita yang tidak kita fahami sepenuhnya », jelas Leopoldo Pena.

"Satu juta tahun yang lalu," lanjutnya, "banyak komponen sistem iklim Bumi bekerjasama untuk mendorong iklim global ke arah era es yang ekstrem dan tahan lama. Hari ini, peningkatan kepekatan karbon dioksida di atmosfera oleh tindakan manusia juga dapat menyebabkan sistem iklim ke keadaan yang sama sekali berbeza.

Pada masa kini, terdapat bukti bahawa peredaran laut di Atlantik telah perlahan sebanyak 15% sejak pertengahan abad ke-20. Terlepas dari sebab-sebab yang menyebabkan fenomena ini, "penting untuk tidak membuat persamaan sederhana: seseorang mungkin tergoda untuk mengatakan bahawa jika peredaran melambat, CO2 atmosfera akan menurun, tetapi itu akan menjadi kesalahan yang sangat serius", memberi amaran kepada Leopoldo Pena.

"Dalam hal ini - dia melanjutkan - perairan permukaan yang kaya dengan CO2 tidak akan diangkut ke lautan dalam, sementara, di wilayah seperti Antartika, perairan dalam yang kaya dengan CO2 akan terus sampai ke permukaan, dan akibatnya CO2 atmosfera akan terus meningkat ».


Video: Tengger dalam Ancaman Perubahan Iklim