Juan Planelles Ripoll, penemu vaksin disentri

Juan Planelles Ripoll, penemu vaksin disentri


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Walaupun pada mulanya nampaknya hanya cirit-birit yang sederhana tetapi menjengkelkan disentri ia dapat mencapai tahap intensiti sehingga mengakhiri nyawa pesakitnya. Sehingga abad ke-20, mempunyai rekod kematian yang setimpal dengan penyakit paling mematikan.

Itu telah meragut - antara lain - nyawa raja-raja Inggeris Juan sin Tierra dan Enrique V, maharaja Mongolia Akbar yang Agung dan juga corsair Francis Drake. Juga, menghancurkan Grande Armée dengan yang Napoleon cuba menyerang Rusia dan tentera Amerika yang saling terlibat di Perang saudara.

Lelaki yang menemui vaksin yang dibenarkan untuk melawan penyakit berbahaya ini, Juan Planelles Ripoll, dilahirkan di Jerez de la Frontera a 8 April 1900. Mengikuti tradisi keluarga, dia belajar perubatan di Madrid.

Selama tiga puluhan dia bekerjasama Gregorio Marañón dan diperkenalkan di Sepanyol teori-teori behavioris Pavlov. Dia menggabungkan pekerjaan profesionalnya dengan komitmen politiknya, sejak dia menjadi anggota Jawatankuasa Pusat PCE, yang dia bergabung kerana persahabatannya dengan La Pasionaria.

Dengan tercetusnya Perang Saudara, dia bertugas mengatur kesihatan di Madrid dan, pada Mei 1937, dia dilantik sebagai Setiausaha Kesihatan Awam untuk seluruh wilayah Republik. Tetapi kekalahan pemberontak membuatnya terpaksa diasingkan ke USSR, di mana dia terus bekerja sebagai guru.

Di sanalah dia menemui vaksin disentri, yang dia uji di Rumah Kanak-kanak Sepanyol. Penemuan mereka akan ditunjukkan dalam buku Kesan Sampingan Rawatan Jangkitan Antibiotik yang Disebabkan oleh Bakteria

Akhirnya, pada tahun 1970 - lebih dari 40 tahun setelah pemergiannya - dia dapat kembali ke Sepanyol, untuk mengadakan beberapa ceramah dan berjumpa dengan ibunya yang sudah tua, yang telah tinggal di Malaga.

Dua tahun kemudian, pada tahun 1972, dia akan meninggal di Abkhazia kerana strok.


Video: Persiapan Distribusi Vaksin COVID Sambil Menunggu Izin