Pot telur berusia 2,500 tahun dijumpai di China

Pot telur berusia 2,500 tahun dijumpai di China


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sepasukan ahli arkeologi China telah menemui periuk dengan telur berusia 2,500 tahun di sebuah kubur di Changzhou, wilayah Jiangsu.

Menurut laporan yang diberikan oleh para pakar, telur itu dijumpai di dalam periuk tanah liat bersama dengan kapal keramik, periuk dan piring lain, di sebuah kubur di kampung Shangyang.

"Tidak seperti penggalian lain yang serupa, telur yang digali kali ini jelas terpisah antara satu sama lain, yang akan memudahkan pembersihannya," jelasnya. Lin liugen, Pengarah Institut Arkeologi Muzium Nanjing.

Periuk Telur Ia akan ditempatkan di ruang dengan suhu dan kelembapan yang stabil untuk kajian lanjutan. Pada masa ini, masih belum diketahui apakah telur itu berasal dari ayam atau burung kecil.

Melalui China Plus

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Rahsia Melayu u0026 Piramid Tenggelam