Pedang Ali Atar, komandan tentera Boabdil, didigitalkan dalam 3D

Pedang Ali Atar, komandan tentera Boabdil, didigitalkan dalam 3D

Ali Atar, gabenor Loja dan Dewa Zagra, adalah pemimpin Hispano-Muslim di Layanan Raja Boabdil, sultan terakhir Granada, yang dengannya dia juga berhubungan dengan menikahi puterinya Moraima.

Pada bulan April 1483 Boabdil berusaha merebut kota Kristen Lucena (Córdoba) dengan bantuan bapa mertuanya, tetapi mereka kalah dalam pertempuran: raja Nasrid ditawan Y Ali Atar mati berperang pada usia 90 tahun.

Pedangnya yang luar biasa, ditutupi dengan emas, gading dan logam berharga, kemudian diserahkan ke tangan orang-orang Kristian dan, setelah banyak perubahan sejarah, hari ini harta Andalusia ini dipelihara dan dipamerkan di Muzium Tentera Toledo (MUZIKAT).

Untuk mendokumentasikan karya berharga ini secara grafik dan membuatnya dikenali melalui web, para penyelidik dari Universiti Politeknik Valencia (UPV) dan syarikat Ingheritag3D telah menjalankan proses pendigitan tiga dimensi. Kajian itu baru sahaja diterbitkan di majalah Kajian Arkeologi Maya.

Mula-mula mereka memotret pedang dari pelbagai sudut menggunakan teknik yang disebut fotogrametri. Setelah mereka menindih semua gambar, mereka telah mengesan planimetri (gambar tanda air minit di lereng) dan menghasilkan model 3D anda.

"Teknik-teknik ini menawarkan kemungkinan untuk menonjolkan karya-karya yang relevan di dalam dan di luar muzium, kerana pemodelan tiga dimensi disediakan baik untuk pakar - yang dapat memanipulasi karya itu secara maya - dan dapat dikongsi secara terbuka dan interaktif. melalui Internet ”, menyoroti jurutera Margot Gil-Melitón, pengarang bersama karya tersebut.

Menggunakan penonton web, mana-mana pengguna dapat menangani dengan tetikus mereka replika tepat dari gagang pedang gen ini, sejenis senjata Nasrid yang benar-benar diperkenalkan di Al-Andalus oleh Zenetas (orang Berber dari mana ia mengambil namanya).

Itu dari Ali Atar Ini memiliki pommel dalam bentuk kubah bulat, pegangan gading yang diukir dengan gambar dan huruf Arab, dan mahkota emas dihiasi dengan angka-angka zoomorphic.

Untuk merakam perincian hiasan halus ini, para penyelidik telah membuat penyelesaian yang telah memudahkan analisis bahan yang sangat reflektif dan geometri yang rumit. Alur kerjanya juga dapat diterapkan untuk mencirikan karya muzium lain.

"Sumber yang berharga seperti warisan budaya tidak lagi berpuas hati dengan pemeliharaan fizikal: ia mesti dilengkapi dengan pemeliharaan digital yang lengkap dalam semua bentuknya, yang memudahkan penyiasatan potongan-potongan itu, perlindungan mereka yang betul dan penyebaran pengetahuan kepada yang hebat umum ”, kata penulis kajian lain, profesor UPV José Luis Lerma.

Rujukan bibliografi:

Margot Gil-Melitón, José Luis Lerma. "Warisan ketenteraan bersejarah: pendigitan 3D pedang Nasri yang dikaitkan dengan Ali Atar (Warisan ketenteraan bersejarah: digitalisasi pedang Nasri yang dikaitkan dengan Ali Ata)”. Kajian Arkeologi Maya, Vol 10 - No 20, hlm. 52-69, 2019. DOI: https://doi.org/10.4995/var.2019.10028.

Animasi interaktif 3D pemegang pedang genetik Ali Atar: https://skfb.ly/ZzzA.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Inilah Pedang yang Dipercaya Milik Sayyidina Ali di Panjalu, Jawa Barat