DNA purba mengesahkan asal Afrika Utara penjajah pertama di Kepulauan Canary

DNA purba mengesahkan asal Afrika Utara penjajah pertama di Kepulauan Canary


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Satu kajian baru mengesahkan asal Afrika Utara berkat kajian pertama DNA purba dari Kepulauan Canary yang merangkumi sampel arkeologi dari semua pulau dan yang pertama menganalisis genom mitokondria.

Lebih kurang 20 juta tahun yang lalu, aktiviti gunung berapi menyebabkan pulau-pulau yang membentuk kepulauan Canary muncul dari laut dalam, sebab itulah tanah-tanah ini tidak pernah dihubungkan dengan benua Afrika. Namun, pada abad ke-13 ketika pelayar Eropah menemui pelbagai kumpulan pulau di Atlantik, hanya Canary yang didiami.

Penduduk pribumi ini mempunyai tabiat dan dialek yang serupa dengan penduduk Berber yang terdekat, tetapi mereka tidak mengetahui kaedah navigasi. Mereka benar-benar terpencil dari benua Afrika.

Penaklukan berikutnya oleh Kerajaan Castile, permulaan ladang tebu dan perdagangan hamba Mereka menyebabkan kehilangan bukan sahaja budaya dan bahasa orang asli ini, tetapi susunan genetik anda akan diubah suai.

Tetapi asal usul orang-orang ini selalu menimbulkan banyak minat dari komuniti saintifik. Analisis arkeologi, antropologi, linguistik dan genetik telah menunjukkan beberapa tahun kebelakangan kepada a Berber asal penduduk Canarian pertama.

Sekarang, kajian baru mengesahkan keturunan Afrika Utara terima kasih kepada kajian pertama mengenai DNA kuno dari Kepulauan Canary yang merangkumi sampel arkeologi dari semua pulau dan yang pertama melakukan analisis menyeluruh mengenai genom mitokondria. Hasilnya diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE.

"Ini adalah pertama kalinya sampel dari pulau-pulau Lanzarote dan Fuerteventura dimasukkan, dan ini juga pertama kalinya analisis perbandingan semua pulau dibuat untuk mencoba menjelaskan bagaimana penempatan penduduk asli Nusantara terjadi", menekankan Rosa Fregel, penulis pengetua kerja dan penyelidik di Universiti Stanford (Amerika Syarikat) dan Universiti La Laguna, dan yang telah mendapat kerjasama muzium Canary Island banyak pakar arkeologi dan antropologi Kepulauan Canary.

Untuk menjelaskan penjajah pertama di Nusantara yang tiba di Kepulauan Canary sekitar tahun 1.000 M, pasukan saintis menganalisis 48 genom mitokondria kuno - diwarisi secara langsung dari ibu dan sangat berguna untuk mengesan migrasi manusia - dari 25 laman arkeologi di tujuh pulau utama.

[Tweet «Sebilangan besar haplogroup dari populasi orang asli di kepulauan Canary kini mempunyai taburan Mediterranean»]

"Kami telah melakukan analisis filogenetik yang memungkinkan kami untuk menganggarkan kemungkinan asal usul garis keturunan mitokondria - yang juga disebut haplogroup - yang terdapat pada populasi orang asli Canaria dan untuk menentukan apakah beberapa di antaranya adalah autochthonous ke pulau-pulau," tambah Fregel.

Empat keturunan autochthonous baru Kepulauan Canary

Dengan membandingkan keturunan mitokondria yang terdapat di Kepulauan Canary dengan sampel kuno dan moden dari Afrika Utara, kumpulan penyelidik mendapati bahawa sebahagian besar kumpulan hapulasi penduduk asli di kepulauan Canary kini mempunyai taburan Mediterranean.

"Sebilangannya terhad kepada afrika tengah utara (Tunisia dan Algeria), sementara yang lain mempunyai pengedaran yang lebih luas, termasuk keseluruhan Maghreb, dan dalam beberapa kes, Eropah dan Timur Tengah", Kata pakar.

Keturunan tertentu lebih jauh berkaitan dengan kelompok haplograf yang khas dari populasi yang berkembang dari Timur Dekat dan itu membintangi pengembangan Neolitik dengan pemerolehan teknik penternakan dan penggembalaan sekitar 10.000 tahun yang lalu, seperti yang disahkan oleh analisis DNA kuno baru-baru ini di Maghribi.

Dalam kajian ini, penghijrahan populasi Neolitik Eropah di Afrika Utara 5,000 tahun yang lalu.

"Kehadiran haplogrup penyebaran Mediterania di suku asli Canary mengesahkan kesan migrasi prasejarah dan sejarah ini ke Berber dan menunjukkan bahawa mereka sudah menjadi populasi campuran pada masa penjajahan asli pulau-pulau", Fregel menyatakan.

Tetapi salah satu penemuan yang paling mencolok dari kajian yang diterbitkan hari ini adalah pengenalan empat keturunan autochthonous baru Kepulauan Canary, yang pengedarannya serupa dengan U6b1 yang sudah diketahui di Kepulauan Canary: H1e1a9, H4a1e, J2a2d1a dan L3b1a12. "Salasilah autokthonus baru ini juga memiliki zaman kuno yang bertepatan dengan kedatangan populasi manusia di Kepulauan Canary, jadi ada kemungkinan mereka berasal dari pulau-pulau", jelas penyelidik.

[Tweet «Terdapat sekurang-kurangnya dua gelombang penempatan di #Canarias. Salah satu daripadanya hanya mempengaruhi pulau-pulau paling timur »]

Dua gelombang penjajahan di Kepulauan Canary

Kajian ini juga telah mengungkapkan model penjajahan orang asli, kerana penyebaran garis keturunan mitokondria tidak simetri di pulau-pulau. "Telah diperhatikan bahawa kumpulan haplograf tertentu (misalnya, U6c1) eksklusif ke pulau-pulau yang paling dekat dengan daratan", Fregel menekankan.

Hasil ini menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya ada dua gelombang penempatan di Kepulauan Canary. Salah satu daripadanya hanya mempengaruhi pulau-pulau paling timur.

Para saintis menunjukkan bahawa populasi orang asli Canary tidak homogen dan beberapa di antaranya, seperti El Hierro dan La Gomera, menunjukkan kepelbagaian genetik yang rendah.

"Pemerhatian ini nampaknya menunjukkan bahawa setiap populasi orang asli harus menghadapi situasi yang berbeda yang ditentukan oleh pengasingan mereka dan hubungan langka antara pulau-pulau," kata saintis itu.

Pulau-pulau dengan kemampuan untuk mendukung populasi yang lebih besar, seperti Tenerife dan Gran Canaria, mereka mengekalkan a kebolehubahan genetik yang tinggi, sementara yang lain dengan cara yang lebih terhad, seperti La Gomera dan El Hierro, mempunyai kepelbagaian genetik yang lebih rendah. "Ini menyebabkan pembiakan dan mereka harus menangkalnya dengan mengembangkan praktik eksogamous," Fregel menyimpulkan.

Rujukan bibliografi:

Fregel R, Ordóñez AC, Santana-Cabrera J, Cabrera VM, Velasco-Vázquez J, Alberto V, et al. (2019) «Mitogenomes menerangi corak asal dan migrasi penduduk asli Kepulauan Canary». PLOS SATU 14 (3): e0209125. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0209125.

Melalui Penyegerakan


Video: Wander Voice - SMA PURBA Official Musik Video