Mereka menemui petunjuk baru mengenai kemungkinan makam Alexander the Great di Mesir

Mereka menemui petunjuk baru mengenai kemungkinan makam Alexander the Great di Mesir


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Tujuh tahun yang lalu, pada saat terakhir penggalian yang panjang dan mengecewakan, ahli arkeologi Calliope Limneos-Papakosta menemui, berkat pergerakan bumi di dalam lubang yang digali, sebidang marmar milik Patung Hellenistik Alexander the Great yang kini dipamerkan di National Museum of Alexandria.

Sejak masa itu, Papakosta, yang mengetuai Institut Penyelidikan Peradaban Hellenic di Alexandria, telah menggali 10 meter di bawah tanah di bawah Alexandria moden, dan Anda sekarang telah menemui sebuah bangunan awam yang penting di kawasan kerajaan kuno.

Harapan besar ahli arkeologi adalah untuk membuat salah satu penemuan arkeologi hebat yang masih perlu dibuat: cari makam Alexander the Great.

Setelah dia meninggal dunia Alexander yang Agung, jenazahnya dikuburkan pertama kali di Memphis, dan kemudian di kota yang menanggung namanya, tempat makamnya dikunjungi dan dihormati sebagai kuil dewa.

Selama berabad-abad kota kuno perlahan-lahan tenggelam, tetapi ia tidak menghalang bandar itu berkembang dan berkembang menjadi seperti sekarang kini Iskandariah. Walau bagaimanapun, asas-asas kota dikuburkan dan dilupakan dan bersama mereka, makam Alexander the Great.

Tempat sebenar pengebumiannya tidak diketahui, tetapi pengarang seperti Strabo (antara lain) menggambarkannya dengan sempurna, walaupun dengan bandar baru itu sangat sukar untuk mencarinya.

Sebenarnya, lebih dari 140 penggalian rasmi telah dilakukan di makam tersebut, tetapi tidak ada yang memberikan hasil, meningkatkan prestijnya dan penemuannya berada di puncak penemuan makam Tutankhamun.

Papakosta dipandu oleh peta kuno Alexandria, yang ditulis, dan oleh teknologi paling moden untuk meneruskan penemuannya, yang memungkinkannya mencari kawasan sebenar kota, termasuk jalan Rom, dan tinggalan bangunan awam yang sangat penting yang boleh menjadi makam Alexander.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Misteri Firaun, Tangan Terangkat Setelah Tiga Ribu Tahun. Khazanah 24 November 2018