Kadal tanpa kaki tinggal di Murcia sejuta tahun yang lalu

Kadal tanpa kaki tinggal di Murcia sejuta tahun yang lalu



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Hugues-Alexandre Blain, penyelidik di Catalan Institute of Human Paleoecology and Social Evolution (IPHES), bekerjasama dengan Salvador Bailon dari National Museum of Natural History di Paris (MNHN), telah menjelaskan spesies baru kadal tanpa kaki panjangnya kira-kira 40 cm dari genus Ophisaurus, keluarga anguidos seperti lución, hadir hari ini di Semenanjung Iberia.

Mayat yang ditemui pada tahun 2006 dan dianalisis sekarang dalam projek baru adalah rahang atas, tiga rahang bawah, dua parietal, banyak tulang belakang dan osteoderm.

Penemuan kadal, bernama Ophisaurus manchenioi, telah didedikasikan untuk Miguel Ángel Mancheño, profesor di University of Murcia dan ahli paleontologi, mantan pengarah penggalian di Quibas (Abanilla, Murcia), di mana sisa-sisa fosil yang telah menimbulkan spesies baru muncul.

Pada masa kini, Ophisaurus diwakili oleh spesies lain yang tinggal di persekitaran tropika dan subtropika di Afrika Utara seperti Maghribi dan Algeria, di Amerika Utara dan di Asia Tenggara. Analisis paleobiogeografi genus menunjukkan bahawa ia muncul di Eropah di Eosen (56 dan 34 juta tahun yang lalu), dan yang memiliki perpanjangan maksimumnya selama Miosen (antara 23 hingga 5.3 juta tahun yang lalu).

Tempat perlindungan Eropah terakhir untuk Ophisaurus

Semasa Pliosen (antara 5.3 dan 1.8 juta tahun yang lalu), pengedaran Eropahnya terhad kepada Laut Tengah. Setelah bertahan lama di selatan Semenanjung, yang akan bertindak sebagai tempat perlindungan, kadal akhirnya pupus sejuta tahun yang lalu dengan sebutan terakhir di laman Murcian di Quibas.

"Hingga kini, kehadiran fosil gen ini diketahui di simpanan Pleistosen Bawah di Semenanjung Iberia lain seperti Barranco León dan Fuente Nueva-3 (Granada), tetapi elemen utamanya tidak tersedia untuk membandingkannya dengan spesies fosil lain yang Mereka didefinisikan dari tulang tengkorak: tulang parietal ”, menunjukkan Hugues-Alexandre Blain, pengarang bersama artikel tersebut.

Dengan menganalisis tulang, "spesies baru ini lebih berkaitan dengan spesies fosil Ophisaurus holeci dari Miosen Jerman dan Republik Czech daripada wakil Afrika Utara modennya (Ophisaurus koellikeri)," tambahnya.

"Itulah sebabnya kita dapat mengatakan bahawa ia adalah spesies peninggalan Eropah dan itu bukan berasal dari komunikasi antara Afrika Utara dan Selatan Semenanjung," katanya.

Dengan perbandingan dengan spesies genus lain yang ada, dapat disimpulkan bahawa reptilia ini mempunyai keperluan ekologi tropika atau subtropika. Kepupusannya di Semenanjung dan di Eropah bertepatan dengan penghilangan progresif taksa pokok subtropika tertentu seperti Cathaya, Elaeagnus, Engelhardia atau Eucommia.

“Oleh itu, dapat dikatakan bahawa kepupusan reptilia ini seiring dengan hilangnya keraguan terakhir dengan keadaan subtropis (hutan panas dan lembap) di Eropah selatan 1.2 juta tahun yang lalu, selama periode perubahan iklim. sangat penting yang dikenali sebagai peralihan Pleistosen Bawah ke Tengah ”, kata Hugues-Alexandre Blain.

Tapak Quibas: lebih daripada 70 spesies dari Pleistocene

The Laman paleontologi Quibas (Abanilla, Murcia) telah memberikan sumbangan sejak penemuannya pada 1994 sisa-sisa fosil lebih dari 70 spesies dari akhir Pleistosen Bawah, berusia satu juta tahun.

"Ini adalah laman karst, yang penting terletak pada kepelbagaian fauna, pemuliharaan tinggalan yang sangat baik dan kebarangkalian untuk menemukan bukti manusia," kata Pedro Piñero, pengarah bersama penggalian di Quibas dan kolaborator IPHES.

Kehadiran tinggalan monyet, kucing besar, lynxes, rubah, lembu musk, kambing, badak, rusa fallow, landak, burung nasar berjanggut, burung helang atau iblis calamita, serta senarai taksonomi panjang vertebrata kecil Ini termasuk landak, tikus, asrama, tukang, kelawar, ular, ular, tokek, agamid, dll.

"Penyelidikan terhadap peninggalan yang dijumpai menyoroti pentingnya laman web ini dengan adanya spesies baru yang belum diketahui oleh sains hingga sekarang, seperti kadal baru," kata Pedro Piñero.

Rujukan bibliografi:

Hugues-Alexandre Blain & Salvador Bailon. 2019. «Extirpation of Ophisaurus (Anguimorpha, Anguidae) di Eropah Barat dalam konteks hilangnya ekosistem subtropika pada peralihan Pleistosen Awal-Tengah» Palaeogeography, Palaeoclimatology, Palaeoecology. https://doi.org/10.1016/j.palaeo.2019.01.023.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: KADAL TANPA KAKI DI RUMAH KA PANJI PETUALANG?!