Mereka menghasilkan lima dakwat abad pertengahan dengan resipi dari abad ke-15 dan ke-16

Mereka menghasilkan lima dakwat abad pertengahan dengan resipi dari abad ke-15 dan ke-16

Fakta yang disimpan oleh arkib, perpustakaan, muzium, bengkel penulisan dan biara-biara manuskrip abad pertengahan Tidak menjadi persoalan bahawa ada orang yang peduli untuk menjaga mereka, dari generasi ke generasi, atau menyembunyikan mereka untuk mengelakkan kehancuran mereka.

Bahan yang digunakan untuk menulis dan melukis di atas kertas sangat penting bagi tulisan suci yang masih bertahan untuk dibaca, diterjemahkan dan ditafsirkan hari ini.

Mengenal reaksi kimia komponen yang memungkinkan untuk menulis di atas kertas dan bahawa penulisan ini berlangsung beratus-ratus tahun telah menjadi objektif yang selama berbulan-bulan memfokuskan karya kumpulan penyelidikan Sejarah Abad Pertengahan ‘Meridies’ dari University of Córdoba, dengan kerjasama ahli kimia dari Nova University of Lisbon.

Pasukan ini, yang diketuai oleh Profesor Sejarah Zaman Pertengahan di UCO, Ricardo Cordoba, telah melakukan penghasilan semula lima dakwat abad pertengahan dengan menggunakan setiap ramuan dan kaedah yang digunakan pada abad ke-15 dan ke-16 untuk membuatnya.

Bagaimana mereka melakukannya? Menganalisis resipi tulisan tangan mengenai pengeluaran tinta selepas kerja pencarian yang sukar di berbagai belahan dunia seperti Episcopal Chancellery of Braga di Portugal, di mana resipi dari 1464 disimpan, Perpustakaan Fakulti Perubatan Montpellier, dengan yang lain bertarikh antara 1469 dan 1480, atau Arkib Sejarah Wilayah Córdoba, bertarikh 1474. Lima dokumen yang tidak diterbitkan yang membenarkan pengeluaran semula lima dakwat.

Kaedah tepat

Kulit buah delima, galls dengan tumbuhan mana yang mempertahankan diri dari parasit yang menyerang mereka, caparrosa, air, gusi arab dibuat dengan resipi kulit haiwan, adalah beberapa bahan yang membentuk dakwat ini dan bahawa para penyelidik telah mencampurkan dalam kuantiti, perkadaran, suhu dan kaedah yang tepat seperti yang ditunjukkan dalam resipi abad pertengahan, dan dengan itu telah memungkinkan untuk menghasilkan semula tinta tepat dengan yang digunakan enam abad yang lalu.

Hasil kerjasama ini antara sejarawan dan ahli kimia, baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Ilmu Warisan, telah terjemahan teks dan prosedur yang dinyatakan dalam resipi abad pertengahan, pembuatan manual mengikuti langkah demi langkah petunjuk yang terdapat di dalamnya, dan analisis reaksi kimia dari kombinasi bahan-bahan ini, dengan tujuan untuk mencari kunci untuk pemuliharaan warisan bertulis.

Dengan pembiakan tepat dan analisis dakwat yang digunakan pada Zaman Pertengahan, penyelidik dapat menentukan rawatan terbaik yang harus dilalui oleh dokumen sejarah untuk memulihkan dan memperbaiki keadaan semasa dan, di atas semua, untuk mencapai ketahanannya dari masa ke masa.

Rujukan bibliografi:

Hidalgo, RJD; Cordoba, R; Nabais, P; Silva, V; Melo, MJ; Pina, F; Teixeira, N; Freitas, "Wawasan baru mengenai tinta batu empedu melalui penggunaan rekonstruksi yang tepat dari segi sejarah”. Ilmu Warisan (2018).
Melalui Segerakkan.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh menemui berita-berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: KAMU DIBOHONGI!!! Kita Hidup di Abad 18, Bukan Abad 21