Megaloceros matritensis: rusa raksasa yang menghuni lembah sungai Manzanares di Pleistocene

Megaloceros matritensis: rusa raksasa yang menghuni lembah sungai Manzanares di Pleistocene



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyelidik di National Museum of Natural Sciences (MNCN-CSIC) Jan van der Made telah menggambarkan keturunan yang lebih baru dari Megaloceros savini, yang merupakan bentuk kerdil dari kumpulan rusa gergasi.

Spesies baru, bernama Megaloceros matritensis, berkait rapat dengan orang lain dari genus rusa gergasi Megaloceros. "Ia jelas merupakan haiwan yang cukup umum sekitar 350.000 tahun yang lalu, pada masa itu ia adalah zaman kerabatnya yang lebih terkenal, M. giganteus," kata Van der Made.

Fosil-fosil yang menjadi asas definisi spesies disimpan dalam koleksi MNCN di mana, sejak 7 Februari yang lalu, anda boleh mengunjungi sampel yang menggambarkan bagaimana rusa ini dan ciri-ciri geologi teras sungai. Masa di mana mereka berada didokumentasikan dengan baik di Eropah dan sangat mengejutkan bahawa spesies ini belum pernah dikesan sebelumnya.

“Sampai sekarang dianggap bahawa fosil teres Manzanares milik pendahulunya M. savini, yang menyebabkan kontradiksi dalam penetapan teras sungai. Dengan penemuan ini, kekeliruan mengenai usia teres telah diselesaikan: mereka terbentuk antara 400,000 dan 300,000 tahun yang lalu ”, jelas penyelidik.

Rusa gergasi yang lebih kecil

Selain perbezaan bentuk tanduk dan ukuran gigi dan tulang mereka, spesies tersebut mempunyai penyesuaian masticatory, seperti premolar besar, gigi dengan enamel tebal dan kedudukan condyle yang lebih rendah (sendi yang bergabung dengan rahang dengan tengkorak).

"Walaupun kita tidak tahu diet rusa ini, data yang diberikan oleh fosilnya memungkinkan kita untuk menyimpulkan bahawa itu adalah herbivor pelayaran yang memilih banyak makanan. Ketebalan enamel giginya, membuat kita berfikir bahawa mungkin memakan tanaman yang lebih keras daripada yang biasanya membentuk diet rusa gergasi. Begitu juga, ciri-ciri geologi kawasan di mana fosil-fosilnya dijumpai mendorong pertumbuhan tanaman yang disesuaikan dengan tanah yang kaya dengan gipsum yang mungkin merupakan sebahagian daripada makanan mereka, ”jelas ahli paleontologi itu.

Spesies ini telah dijelaskan terima kasih kepada bahan fosil yang dikumpulkan di teres bahawa selama ribuan tahun membentuk sungai Manzanares di selatan Madrid.

"Kami berbicara mengenai tahap geologi yang sangat didokumentasikan," jelas Van der Made. "Banyak bahan yang sekarang kita ketahui milik M. matritensis telah dijumpai di laman arkeologi, bersama dengan industri litik Acheulean dan Mousterian, kerana protagonis kami adalah sebahagian daripada diet penduduk lembangan Manzanares pada masa itu," lanjut ahli.

"Salah satu keingintahuan dari penelitian ini adalah bahwa hal itu bertentangan dengan aturan Cope, yang mana spesies cenderung berkembang dengan meningkatkan ukurannya, suatu peraturan yang tampaknya dipatuhi oleh serviks. Walau bagaimanapun, M. matritensis, anggota terakhir dari keturunan rusa raksasa, saiznya semakin berkurang semasa tahun Pleistosen Tengah"Kata Van der Made.

Rujukan bibliografi:

Jan van der Made. «Megaloceros matritensis n.sp. "rusa gergasi" yang kerdil dari Middle Pleistocene Madrid - Keturunan M. savini dan kontemporari M. giganteus«. (2018) Quaternary International. DOI: https://doi.org/10.1016/j.quaint.2018.06.006.


Video: What Happened to the Worlds Greatest Ape?