Ahli arkeologi berjaya membina semula bengkel metalurgi Phoenician yang lengkap di Alicante

Ahli arkeologi berjaya membina semula bengkel metalurgi Phoenician yang lengkap di Alicante

Walaupun karya perak yang dilakukan oleh orang Phoenicia diketahui, belum pernah ada bengkel yang lengkap digali. Penulis penemuan ini adalah penyelidik dari universiti Alicante dan Murcia, dan Muzium Arkeologi Guardamar del Segura (Alicante).

Hasilnya baru sahaja diterbitkan di majalah Complutum, disunting oleh Complutense University of Madrid.

Jenazah digali dalam kempen arkeologi, yang dilakukan antara tahun 2015 dan 2017 di Deposit Kepala Tin Kecil (CPE), di Guardamar del Segura (Alicante).

Bengkel ini mengekalkan seni bina, sebuah bangunan dengan rancangan melingkar, dan perabot dalaman, yang terdiri dari sebuah tungku, meja kerja, peralatan pengecoran dan penempaan dan sisa-sisa galena perak (mineral dari mana mereka mengeluarkan perak).

Perabot dan objek terletak di penggalian arkeologi telah membolehkan penyelidik untuk membina semula fungsinya, khususnya metalurgi perak. Pengesahan aktiviti ini menunjukkan prestij kedua bangunan itu sendiri, dan pengrajin yang menggunakannya sepanjang s. VII SM

Penyelidikan arkeologi yang dilakukan di CPE Guardamar del Segura telah memungkinkan untuk menyelamatkan kajian Phoenician laman web ini.

Walaupun terdapat pemeliharaan separa, kerana pada tahun 1988, ia mengalami tindakan yang merosakkan kuari haram untuk pengambilan agregat, ini adalah penyelesaian yang masih dalam posisi untuk menawarkan informasi yang sangat relevan pada kesan Phoenicia pertama di semenanjung timur yang, menurut data, boleh berlaku sejak dekad pertama s. VIII SM

Bengkel Phoenician digunakan antara 700 dan 650 SM.

Seperti yang dikomen Gambar placeholder Fernando Prados, pengarang pertama karya, "bengkel ini digunakan sekitar 700 dan 650 SM, saat yang sesuai dengan fasa kedua kehidupan kota ini yang didirikan sekitar 780 SM. dan sebahagiannya hancur akibat gempa bumi yang terjadi sekitar tahun 730. Kurma diperoleh dengan teknik Carbon 14 (C14) yang dilakukan pada biji, dan kajian logam telah dilakukan di Perkhidmatan Penyelidikan Teknikal UA (SSTTI) ”.

Ahli arkeologi memperincikan asal-usul mineral tersebut, yang menyatakan "mereka tiba dengan kapal dari pergunungan Almería dan Murcia. Ingot dihasilkan di Small Tin Head, yang, dari sini, dieksport ke seluruh Mediterranean ke Timur Dekat. Berkat penemuan ini, kita dapat mengenali rangkaian komersial Phoenician di tenggara Hispanik, yang menjadikan perak sebagai objektif utamanya dan memberikan nilai simpanan yang unik ini ”.

Penemuan ini baru-baru ini dibentangkan di Kongres Antarabangsa Kajian Fenisia dan Punik IX, diadakan di Mérida (Badajoz) Oktober 2018 yang lalu.

Untuk musim bunga 2019 a pameran monografi di laman web di Muzium Arkeologi Guardamar.

Kemudian, pada musim panas, yang diandaikan oleh INAPH dan dengan penajaan Majlis Bandaraya Guardamar, Fernando Prados Martínez dan Antonio García Menargues, pengarah penggalian, akan meneruskannya. Pelajar dan guru dari UMU dan UA mengambil bahagian dalam karya.

Rujukan bibliografi:

Prados Martínez, F .; García Menárguez, A .; Jiménez Vialás, H. "Phoenician Metallurgy in the Iberian Southeast: the Small Head of Tin Workshop" (Guardamar, Alicante) Complutum, 29 (1): 79-94 (2018) http://dx.doi.org/10.5209 /CMPL.62396.
Melalui Penyegerakan.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Penemuan Pasak Kuno