Biografi Leo I the Great, Paus yang menghentikan Attila di pintu-pintu Rom

Biografi Leo I the Great, Paus yang menghentikan Attila di pintu-pintu Rom

Leo I "Yang Hebat", adalah pengganti Sixtus III di takhta pontifik ketika dia meninggal semasa ketiadaannya di Gaul (11 Ogos 440), dengan andaian pada 29 September tahun yang sama ketika dia dipilih sebulat suara, dengan cepat menunjukkan semua nilai dan potensinya untuk mentadbir Gereja.

Tidak lama setelah mengambil kepausan, Leo I mengecam praktik yang sedang berkembang di Aquileia, di mana Pelagian diterima oleh gereja tanpa penolakan kesalahan mereka secara rasmi, memaksa diadakan sinode provinsi di mana ia diharuskan bekas Pelagian membuat penyataan yang tegas.

Leo I dan Attila di gerbang Rom

Salah satu tugas terbesarnya sebagai penguasa berlaku ketika Attila menyerang Itali pada tahun 452, menjarah bandar-bandar seperti Aquileia dan menuju ke Rom.

AttilaDia nampaknya menuntut agar saudari maharaja yang berkuasa, Valentinian III, dihantar kepadanya bersama dengan mahar, dan sebagai tindak balas, maharaja itu menghantar tiga orang untuk berunding dengannya: Konsul Gennadius Avienus, mantan Prefektur Memmius Aemilius Trygetius, dan kepada Paus Leo I.

Tidak diketahui apakah rundingan itu, tetapi semua bersetuju bahawa Kejayaan Attila tidak merosakkan Rom adalah disebabkan oleh pengantaraan Leo I.

Namun, ia tidak begitu berjaya ketika orang Vandal, dengan komando Genseric, memecat kota itu pada tahun 455, walaupun ya bahawa jika perantaraan, sementara para pengacau memecat kota, ia akan menghalang Rom daripada terbakar dan Basilika San Pedro, San Pablo dan San Juan, di mana sebahagian besar penduduk disembunyikan, tidak diserang.

Ia didirikan seperti pembela kuasa pontifikal terhebat, membuat pemerintah Barat mengambilnya sebagai contoh. Peragaan terbesar kepemimpinannya adalah ketika dia mengesahkan hukuman Flavian terhadap ajaran sesat Eutyches.

Pada masa yang sama, Leo I mempertahankan ketuanan uskup Rom daripada yang lain para uskup dari seluruh Barat, yang dapat diketahui berkat mengesahkannya dalam berbagai khutbah yang masih tersisa dari keperibadiannya.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Trump Staff: Giuliani Making Trump Look Like an Idiot