Kes Xujiayao, anak kuno dengan perkembangan pergigian moden

Kes Xujiayao, anak kuno dengan perkembangan pergigian moden



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

A hominin Asia Timur kuno, dikenali sebagai budak lelaki dari Xujiayao, mempunyai pertumbuhan gigi sangat serupa dengan masa kini.

Penyelidik dari China, Amerika Syarikat, Sepanyol, Perancis, United Kingdom dan Afrika Selatan telah melakukan penilaian sistematik pertama perkembangan gigi pada fosilnya, yang sesuai dengan kajian seorang budak lelaki berusia enam setengah tahun yang hidup antara 104,000 dan 248,000 tahun yang lalu di lokasi Xujiayao, China Utara.

«Xujiayao muda adalah fosil tertua yang terdapat di Asia Timur dengan perkembangan gigi yang setanding dengan manusia moden. Apa yang ditunjukkan olehnya adalah bahawa manusia kuno ini mempunyai sejarah hidup yang lambat seperti manusia moden, dengan jangka masa ketergantungan masa kanak-kanak yang berpanjangan, "kata Debbie Guatelli-Steinberg, pengarang bersama kajian dan profesor antropologi di Ohio State University. UU). Kajian ini diterbitkan dalam jurnal Science Advances.

Garis pertumbuhan pada gigi menyimpan rekod perkembangan gigi, memberikan data mengenai perkembangan nenek moyang kita. Berbanding dengan primata lain, manusia moden, termasuk giginya, memerlukan masa yang lama untuk terbentuk dan berkembang. Ahli antropologi percaya bahawa ciri ini dikaitkan dengan pergantungan yang lebih lama pada sokongan penjaga.

"Sehingga sekarang, Ahli Homo sapiens menganggap diri kita unik, kerana mempunyai perkembangan yang perlahan dan kompleks, yang berakhir sekitar usia 18 tahun. Tiada primata hidup yang mempunyai keempat-empat tempoh perkembangan kita: bayi, kanak-kanak, fasa remaja dan remaja”, Kata José María Bermúdez de Castro, penyelidik di Pusat Nasional Penyelidikan Evolusi Manusia (CENIEH). Sebaliknya, penemuan baru ini menunjukkan bahawa kita tidak begitu unik seperti yang kita sangka.

Sifat Xujiayao yang lain adalah kuno.

Maxila remaja mengekalkan tujuh gigi pada peringkat perkembangan yang berbeza. Pasukan penyelidik mengkaji status perkembangan relatif individu ini sehubungan dengan manusia moden pada usia yang sama, bukan tugas yang mudah.

Para saintis terpaksa menggunakan teknik yang sangat kompleks, seperti Kemudahan Phase Contrast Synchrotron yang hebat di Grenoble (Perancis). Alat lain seperti mikrotomografi terkomputeran atau mikro-CT juga digunakan, dan hasilnya disokong oleh pekerjaan sebelumnya yang dilakukan pada fosil lain.

Hasilnya agak mengejutkan kerana banyak ciri lain dari hominid ini tidak moden, seperti bentuk dan ketebalan tengkorak dan ukuran gigi yang besar. "Menurut apa yang kita ketahui sejauh ini, manusia pada akhir Pleistosen Tengah mengalami perkembangan yang lebih cepat daripada kita," kata saintis CENIEH.

"Kami tidak tahu dengan tepat di mana hominin Asia Timur yang penuh teka-teki ini sesuai dengan evolusi manusia," kata Song Xing, pengarang utama kajian di Akademi Sains China di Beijing.

Spesimen ini mempunyai beberapa persamaan dengan Denisovans dan Neanderthalserta beberapa ciri yang lebih moden. "Ini mozek yang pelik," tambahnya.

Geraham pertama anak ini, yang sekarang disebut molar enam tahun, telah datang beberapa bulan sebelum kematian dan mulai sedikit usang. Tiga perempat akarnya lengkap, sesuatu yang sangat serupa dengan apa yang berlaku pada manusia hari ini.

"Pemuda ini berkembang, sekurang-kurangnya gigi, dengan perkembangan yang serupa dengan orang moden," jelas Mackie O'Hara, pengarang bersama kajian itu dan seorang antropologi di Universiti Ohio.

Walaupun perkembangan pergigian remaja ini menunjukkan bahawa ia menjalani kehidupan yang lambat yang serupa dengan manusia moden, Guatelli-Steinberg mengingatkan bahawa anda tidak dapat memberitahu apa yang berlaku seterusnya. "Akan menarik untuk melihat apakah perkembangan gigi pada masa kanak-kanak kemudian, seperti geraham ketiga, juga serupa dengan manusia hari ini," dia menyimpulkan.

Rujukan bibliografi:

"Penilaian sistematik pertama pertumbuhan dan perkembangan gigi di hominin kuno (genus, Homo) dari Asia Timur" Song Xing, Paul Tafforeau, Mackie O'Hara, Mario Modesto-Mata, Laura Martín-Francés, María Martinón-Torres, Limin Zhang , Lynne A. Schepartz, José María Bermúdez de Castro, Debbie Guatelli-Steinberg, Science Advances http://advances.sciencemag.org/content/5/1/eaau0930.

Melalui Segerakkan

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah menjalani banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh mendapatkan berita terpenting mengenai arkeologi, sejarah dan kemanusiaan, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Proses Cabut Gigi Dimasa Pandemi Covid 19 #deldido