Wanita juga menggambarkan manuskrip pada Zaman Pertengahan

Wanita juga menggambarkan manuskrip pada Zaman Pertengahan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Semasa zaman pertengahan di Eropah, manuskrip yang diterangi adalah karya yang diciptakan untuk digunakan oleh anggota institusi agama dan golongan bangsawan.

Umumnya, teks-teks ini ditandai dengan disertakan dengan sempadan, miniatur dan huruf besar yang dihiasi, dalam beberapa kes, dengan cat dan pigmen mewah seperti kepingan emas dan perak atau ultramarine.

Sehingga kini, persembahan seni ini secara eksklusif dikaitkan dengan orang-orang pada masa itu.

Walau bagaimanapun, kajian yang diterbitkan dalam Kemajuan Sains menunjukkan bahawa wanita tahun lalu juga dapat mengambil bahagian secara aktif dalam penghuraian manuskrip ini.

[Tweet «Penemuan pigmen berharga seperti itu dapat menjadi petunjuk langsung mengenai penglibatan wanita dalam manuskrip Zaman Pertengahan #News #History»]

Pendekatan sejarah baru ini bergantung pada penemuan pigmen lapis lazuli - Mineral biru tua yang digunakan dalam lukisan dan hiasan - tertanam di plak gigi yang terkalsifikasi pada rahang seorang wanita dikebumikan lebih dari 900 tahun yang lalu, yang telah dijumpai dan dianalisis oleh penyelidik dari Max Planck Institute for the Science of Human History (Jerman) dan University of York (United Kingdom), antara lain.

Menurut pakar, penemuan ini Tidak disangka adanya pigmen berharga dan awal di mulut wanita abad ke-11 di luar bandar Jerman tidak pernah berlaku sebelumnya, boleh menjadi petunjuk langsung penglibatan wanita dalam pembuatan naskah ini.

Ilustrator di sebuah biara kecil di Jerman

Plak gigi ditemui pada tahun 2014 di tanah perkuburan lama biara wanita abad pertengahan wanita beragama yang terletak di Dalheim, Jerman Tengah. Walaupun masih ada beberapa catatan mengenai biara ini, dianggarkan demikian komuniti wanita ini dibentuk pada abad ke-10.

Karya-karya biara pertama yang diketahui bermula dari 1244 Masihi. dan mencadangkan bahawa ia menempatkan kira-kira 14 wanita sejak penubuhannya, hingga hancur dalam kebakaran semasa pertempuran pada abad ke-14.

Sergún menerangkan kepada Segerakkan Christina Warinner, pengarang utama kajian Institut Max Planck, hampir tidak ada unsur biara yang bertahan hingga kini. “Tidak ada seni, tidak ada buku, hampir tidak ada artifak. Malah bangunan itu sebahagian besarnya musnah. Yang tinggal hari ini hanyalah asas batu, sisir yang patah, dan kuburan”, Komen penyelidik.

Warinner dan pasukannya mula menganalisis mayat yang dijumpai di tanah perkuburan tersebut untuk menyiasat tabiat makan dan status kesihatan orang di Zaman Pertengahan.

Pemerhatian pertama menganggarkan bahawa rahang ini milik wanita yang berumur antara 45 hingga 60 tahun pada masa kematiannya, yang berlaku antara tahun 1000 dan 1200 Masihi. Selanjutnya, tidak ada patologi yang dikenalpasti dalam kerangka, atau bukti trauma atau jangkitan pada tubuh.

Walau bagaimanapun, setelah kajian lanjut mengenai jenazah mereka mula memerhatikan bahawa wanita ini mempunyai lebih banyak kisah untuk diceritakan.

Kisah gigi palsu yang pelik

Pemimpin bersama kajian itu, Anita Radini, dari University of York, mengingatkan bahawa "kejutan nyata untuk melihat bagaimana batu itu larut, melepaskan ratusan zarah biru kecil."

"Kami menemui pigmen biru di kalkulus gigi secara tidak sengaja. Kami sebenarnya melakukan kajian diet dan mencari biji-bijian pati dan serbuk sari. Setelah kami menjumpainya, kami cuba mengenal pasti apa itu, dan kemudian apa maksudnya, ”tambah Warinner.

Melalui pelbagai teknik ditentukan bahawa zarah-zarah ini berasal dari lapis lazuli. "Kami meneliti banyak kemungkinan senario di mana mineral ini mungkin tertanam dalam kalkulus (tartar dan plak yang terkumpul pada gigi dan fosil dari masa ke masa) gigi wanita ini," kata Radini.

"Berdasarkan pengedaran pigmen di mulut anda, kami membuat kesimpulan bahawa kemungkinan besar dia sendiri melukis dengan pigmen dan menjilat hujung berus semasa melukis"Kata pengarang bersama Monica Tromp dari Institut Max Planck.

Ringkasnya, ini itu boleh menjadi "bukti langsung seorang wanita, bukan hanya melukis, tetapi menggunakan pigmen yang sangat jarang dan mahal, dan di tempat yang sangat terpencil. Kisahnya dapat disembunyikan selama-lamanya tanpa menggunakan teknik ini dan membuat saya tertanya-tanya berapa banyak artis lain yang dapat kita temui di perkuburan abad pertengahan jika kita melihat dengan lebih dekat, ”jelas Warinner.

Lapis lazuli, pigmen yang didambakan seperti emas

Pigmen lapis lazuli, juga dikenal sebagai pigmen ultramarine, itu adalah salah satu bahan seni yang paling mahal pada Zaman Pertengahan Eropah. Tanah dan halus dari batu lapis lazuli, warnanya digunakan untuk mewakili langit dan jubah Perawan Maria.

Penggunaan pigmen ini dan batu, bersama dengan emas dan perak, disediakan untuk yang paling pakar. "Hanya jurutulis dan pelukis dengan kemahiran yang luar biasa yang akan dipercayakan penggunaannya," kata Alison Beach, sejarawan projek dan penyelidik di Universiti Negeri Ohio (USA).

Sejak asalnya di lombong Badakhshan di Afghanistan, lapis lazuli diperdagangkan ke darat ke kota-kota di Levant dan Mesir, dari mana ia dihantar ke Venice, pelabuhan masuk utama ke Eropah.

Dengan mengambil kira data sejarah ini, para pakar menyimpulkannya lapis lazuli yang dianalisis dalam kajian ini menempuh jarak lebih dari 6,000 kilometer untuk sampai ke destinasi terakhirnya, dalam komuniti agama wanita yang kecil di Jerman.

"Wanita ini dihubungkan dengan jaringan perniagaan global yang luas yang terbentang dari ranjau Afghanistan ke komunitinya di Jerman abad pertengahan, melalui metropolis komersial Mesir Islam dan Konstantinopel Bizantium. Ekonomi Eropah yang berkembang pada abad ke-11 mencetuskan permintaan untuk pigmen berharga dan indah yang menempuh ribuan batu melalui karavan dan kapal dagang sebelum memenuhi cita-cita kreatif artis wanita ini, ”jelas sejarawan dan pengarang bersama Michael McCormick , dari Universiti Harvard.

Walaupun Jerman terkenal sebagai pusat pengeluaran buku yang aktif dalam tempoh ini, sangat sukar bagi para sejarawan mengenal pasti sumbangan wanita pada masa itu. Sebilangan besarnya, pencarian yang kompleks ini disebabkan terutamanya oleh ketiadaan tanda tangan para seniman yang menghilangkan nama mereka dalam karya sebagai tanda kerendahan hati.

“Sekarang kita dapat kaedah baru untuk mengenal pasti artis dalam rekod arkeologi. Saya mengesyaki ini boleh menimbulkan banyak kejutan mengenai sejarah seni, baik di Eropah abad pertengahan dan di tempat lain, ”kata Warinner.

Rujukan bibliografi:

Warinner, C. et al. "Penglibatan awal wanita abad pertengahan dalam pengeluaran naskah yang disarankan oleh pengenalan lapis lazuli dalam kalkulus gigi", Januari 2019, Science Advances, DOI: http://advances.sciencemag.org/content/5/1/eaau7126.

Melalui Ikhlas


Video: Wanita Masa Kini Nissa Rengganis Penulis Cantik Yang Menginspirasi