Dalam mencari "misteri" Perbendaharaan Tomares: 53,000 syiling Rom dijumpai pada tahun 2016

Dalam mencari

Itu mungkin disembunyikan oleh "ketakutan" dalam penurunan "konflik" Tetrarki Rom dan barang siapa menguburkannya pasti akan mati tanpa memperoleh kembali kekayaannya

Yang tidak disangka-sangka selalu mempunyai berat badan tertentu kerana sifatnya yang merosakkan dan memberi kesan. Ini adalah faktor kejutan, seperti yang disebut oleh ahli strategi, walaupun banyak kali kejutan itu hanya berasal dari aspek yang tidak terkawal untuk dinamika manusia yang semakin teknikal.

Ini adalah kes «Harta Karun» 19 amphora penuh dengan syiling Rom yang ditemui di Tomares (Seville) pada 27 April 2016, dengan cara yang sungguh kebetulan dan santai.

Pada hari itu, sekumpulan pekerja menggali parit dengan backhoe loader sebagai sebahagian daripada kerja untuk mengubah kebun zaitun El Zaudín menjadi taman peri-bandar, ketika salah satu serangan sekop mekanik terkoyak dari permukaan bukan hanya bumi, batu dan akar, tetapi juga sisa-sisa seramik dan pelbagai duit lama.

Pihak berkuasa memberitahu, protokol perlindungan warisan sejarah melibatkan pengekstrakan tanah dari 19 amphora antik yang dimuatkan dengan duit syiling, kerana separuh dari bekas itu patah akibat serangan penyodok mekanikal.

Setelah disahkan bahawa amphorae mengandungi 600 kilogram syiling gangsa dicetak oleh Empayar Rom, penemuan "harta karun" yang luar biasa ini menjadi barang berita di seluruh dunia, menarik perhatian media seperti surat khabar Britain. Penjaga atau Telegraf, surat khabar Perancis Le Figaro atau L'Express atau rangkaian televisyen Amerika CNN, untuk menamakan beberapa contoh.

Penghantaran syiling secara besar-besaran

Media antarabangsa tidak memperhatikan kata sifat, melaporkan penemuan "pengiriman besar duit syiling Rom", "harta rampasan besar" syiling atau "harta karun yang ditemui secara kebetulan."

Kesan penemuan yang mengejutkan saat ini diterjemahkan menjadi harapan berterusan mengenai pemulihan apa yang sudah dikenal sebagai "Harta Tomares"Dan penyelidikan ilmiah yang dipromosikan untuk mengetahui sebanyak mungkin mengenainya.

Pada persidangan yang begitu teruk, baru-baru ini diadakan persidangan yang diketuai oleh profesor Arkeologi Universiti Sevilla Enrique Garcia Vargas, salah seorang pakar pasukan ilmiah yang dianjurkan untuk rawatan duit syiling dan penyelidikan arkeologi dan sejarah mereka.

Setelah 22,474 syiling kepunyaan amphora yang pecah oleh mesin backhoe pada hari penemuan telah dicipta pada bulan Disember 2017, García Vargas mengingatkan bahawa ia dikira bahawa "harta karun luar biasa" ini Itu terdiri daripada kira-kira 53,000 syiling gangsa, kerana bilangan tepatnya belum diketahui kerana sembilan ampor yang ditemui masih ditutup.

Pada masa persidangan, seperti yang diperincikan oleh profesor Arkeologi ini, pasukan ilmiah yang bertanggungjawab terhadap duit syiling telah membersihkan dan memulihkan 3,200 daripadanya dan telah membuat katalog secara keseluruhan dan secara numismatik sebanyak 2,850, menetapkan tahun 312 Masihi sebagai tarikh paling awal "penyembunyian" harta itu, sejak tahun itu adalah duit syiling paling baru di antara semua yang diperiksa setakat ini, menunggu untuk membuka amphorae yang masih tertutup.

Oleh itu, dan selalu berkat tarikh pencetakan duit syiling, kumpulan saintis yang bertanggungjawab dalam kajian mereka membingkai penguburan "harta karun" dalam tempoh Tetrarki Empayar Rom Bawah, sistem pemerintahan yang ditubuhkan oleh maharaja Ahli Diocletian pada tahun 293 setelah Kristus, membagi kekuatan antara dua ogos dan dua caesar.

Sebenarnya, antara duit syiling "Harta Tomares"Ada salinan yang dicetak oleh yang berbeza maharaja yang berlaku dalam tempoh "benar-benar konflik" ini dalam sejarah Rom kuno, kerana sebilangan wang kertas dari mana duit syiling ini dikeluarkan sesuai dengan bandar-bandar Empayar Rom "Sangat jauh" antara satu sama lain, seperti London, Lyon, Rome atau Treveris.

Disembunyikan dengan sengaja

Enrique García Vargas juga memberi jaminan bahawa penyiasat tidak ragu-ragu bahawa "harta karun" itu "sengaja disembunyikan", kerana penggalian arkeologi yang dilakukan di sekitar penemuan tersebut menunjukkan bahawa amphorae disimpan di bawah lantai "serambi" pembinaan "pedesaan" yang akan menjadi sebahagian daripada "eksploitasi pertanian", digabungkan dengan beberapa "penggunaan kediaman" memandangkan profil pelbagai serpihan seramik yang terdapat di kawasan ini.

"Di bawah trotoar kapur yang tidak ada yang memperhatikan" di beranda "bangunan pedesaan ini yang jauh dari kawasan perumahan", menurut Enrique García Vargas, harta karun itu akan benar-benar tidak diperhatikan, walaupun struktur ini akan dijarah antara babak kedua Abad ke-5 dan awal abad berikutnya.

Sejak saat itu, García Vargas menunjukkan perlunya jawaban mengenai "makna harta karun". "Mengapa mereka menyembunyikannya? Dan yang paling misterimengapa mereka tidak mendapatkannya kembali? ", Kata anggota pasukan penyelidik ini, menyedari bahawa tidak ada kepastian mengenai" alasan "untuk keterlaluan seperti itu tetapi mencadangkan beberapa hipotesis yang merupakan hasil dari konteks sejarah dan akal sehat.

Dengan cara ini, García Vargas ingat bahawa zaman Tetrarki adalah masa yang sangat "bermasalah" di Empayar Rom mengingat pembahagian kuasa, ketidakstabilan dan ketegangan politik, yang akan mengakibatkan "saat-saat ketakutan" bagi masyarakat pada masa itu, dengan kemungkinan harta itu disembunyikan untuk mencegah akibat dari situasi geopolitik.

Mengapa ia tidak pulih?

Mengenai "masalah besar mengapa harta karun itu tidak dipulihkan", García Vargas menyatakan bahawa, pada prinsipnya, ia "ditafsirkan" hanya bahawa barangsiapa yang menguburkannya akan "mati" tanpa terlebih dahulu mengumpulkan semua kekayaan itu.

Untuk tujuan ini, García Vargas menekankan bahawa duit syiling ini merupakan "kesaksian mengenai masa yang sangat bertentangan" Kerajaan Rom, dan juga "potret peredaran sebenar tembaga" dalam tempoh itu, memandangkan "sejumlah besar" syiling yang terkandung di amphoras dan kemungkinan bahawa penyelidikan mereka muntah.

Potensi "harta karun" ini sebagai sumber statistik dari aspek seperti "kadar pemotongan" syiling di Rom kuno atau "bagaimana wang diedarkan", menurut profesor Arkeologi ini, dengan demikian mendorong kita untuk "terus mempelajari" barang rampasan berharga ini tentang satu yang masih menimbang "masalah" saintifik untuk diselesaikan.

Dan seperti yang diperingatkan García Vargas, dengan sembilan amphora masih ditutup dan duit syiling gangsa sementara menunggu pemeriksaan dan penyiasatan, kronologi harta karun itu dapat diubah jika ada duit syiling yang bertarikh dari tarikh selepas tahun 312, sebagai contoh.

Oleh itu, tidak dikesampingkan bahawa ini "Harta karun luar biasa" dari 53,000 syiling Rom gangsa masih menyembunyikan kejutan baru, mengumpulkan lebih banyak perkara yang tidak diketahui dan terus membangkitkan minat dan harapan sebanyak yang telah diperolehi.

Imej: Junta de Andalusia

Wartawan Europa Press, kolaborator "Sevillanos de Guardia" di Onda Cero Radio dan penulis kolaborator di MRN Aljarafe.


Video: Memecahkan kebingungan GMAHK tentang misteri 144,000