Sejarah Perang Saudara Syria dan pelarian Syria

Sejarah Perang Saudara Syria dan pelarian Syria


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Setiap hari kami menerima maklumat baru mengenai Pelarian Syria, tetapikita sebenarnya tahu apa kisahnya?

Media menunjukkan, kita melihat perdebatan berterusan mengenai mereka walaupun di rangkaian sosial dan kedudukan lawan dalam masyarakat mengenai sama ada mahu menolong mereka dan bagaimana melakukannya.

Untuk memahami sedikit lagi salah satu masalah terbesar hari ini dan semua sejarah kontemporari, kita mesti kembali ke tahun ini 1963, bila Krisis kemanusiaan ini lahir, yang membesar pada tahun 2011.

Sejarah Syria terkini

Sejak tahun 1963, negara ini diperintah tanpa gangguan oleh Pesta Ba'ath (Baath Arab Socialist Party), yang ditubuhkan pada tahun 1947 dan yang berkuasa setelah rampasan kuasa 1963 di Syria, yang dinamakan oleh Pemerintah sebagai "Revolusi 8 Mac”.

Untuk memahami revolusi ini, kita mesti pergi 1920 ketika Kerajaan Arab Bersatu muncul dari Syria, diperintah oleh Raja Faisal, dilahirkan sebagai kerajaan Arab bukan eksklusif Syria, mempertahankan nasionalisme Arab dan pan-Islam.

Menghadapi situasi ini, setelah Perang Dunia Pertama, Inggeris dan Perancis memeterai perjanjian dengan mana Mandat Perancis ditubuhkan di Syria dan Lebanon, mengubahnya menjadi koloni Perancis dengan watak feudal dan bergantung pada oligarki semi-liberal.

Ini menyebabkan a masyarakat kelas di mana 3,000 keluarga memiliki separuh daripada seluruh tanah di Syria, 2 pertiga petani tidak memilikinya, dan pendapatan dari dunia luar bandar sama sekali tidak sama, di mana 2% terkaya memiliki 50% dari pendapatan luar bandar; kelas menengah yang setara dengan 18% penduduk 25%, dan 80% penduduk yang tinggal memperoleh 25% dari pendapatan yang tinggal.

Sebuah ultimatum dari Inggeris pada tahun 1946 mengakhiri mandat Perancis, yang mengakibatkan Kemerdekaan Syria pada 17 April 1946.

Namun, golongan elit yang menguasai dan memerintah wilayah sebelum merdeka, terus berbuat demikian, sehingga mereka kehilangan kuasa setelah kekalahan dalam perang melawan Israel pada tahun 1948, di mana tentera mula meningkatkan kekuatannya, menghasilkan satu siri kediktatoran pada tahun-tahun berikutnya.

Dalam panorama sosial inilah Baathisme dilahirkan, menawarkan dirinya sebagai parti penyatuan di mana ia akan berpecah dengan kasta dan di mana ia dimaksudkan untuk menyatukan semua kelas sosial negara, dengan mempertimbangkan pada tahun-tahun berikutnya bagaimana untuk berkuasa, jika berpartisipasi dalam pilihan raya, atau tiba dengan serangan.

Oleh itu, anda dapat Revolusi 8 Mac, yang merupakan rampasan kuasa ketenteraan, walaupun mempunyai watak yang lebih mirip dengan pemberontakan popular terhadap oligarki, dan dari mana muncul beberapa kumpulan dengan ideologi yang berbeza yang merangkumi pan-Islam, nasionalisme Arab dan nasionalisme Syria.

Pada ketika itu, pihak Ba'ath mengambil alih kuasa dan setelah beberapa siri konflik dalaman dan perjuangan untuk mendapatkan kawalan, rampasan kuasa, Perang Enam Hari 1967 dan konfrontasi terakhir yang disebut "Revolusi Pembetulan”, Jeneral Hafez al-Assad merebut kekuasaan di Syria pada 13 November 1970, yang akan ditahannya hingga kematiannya pada tahun 2000, menjadi digantikan oleh anaknya Bashar al-Assad dan siapa yang menjaga negara pada masa ini.

Keadaan darurat di Syria

Keadaan darurat di Syria diaktifkan pada tahun 1963, pada saat itu pasukan keamanan mulai mengendalikan kebebasan bersuara, penahanan sewenang-wenangnya dimulai, dan ratusan orang ditangkap atas alasan politik atau tidak berhati-hati.

The pembela hak asasi manusia mereka dianiaya dan anggota minoriti Kurdi negara itu menghadapi diskriminasi yang tiada tandingannya.

Keadaan ini berlanjutan hingga tahun 2008, ketika keadaan mulai bertambah buruk di negara ini sehingga mencapai tahap yang sangat besar krisis kemanusiaan tahun 2011.

Perang Saudara Syria 2011

The 15 Mac 2011 Perang Saudara Syria bermula, yang masih ada hingga hari ini, dan yang pada awalnya mengalahkan Angkatan Bersenjata Syria terhadap kumpulan bersenjata pemberontak, yang dikenali sebagai pembangkang Syria.

Kemudian, banyak pemberontak ini bergabung dengan perjuangan Negara Islam, menakluki sebahagian besar wilayah Syria dan Iraq hingga 2017, ketika Syria melancarkan kempen besar-besaran melawan ISIS dengan merebut kembali wilayahnya.

Akan tetapi, tunjuk perasaan yang bermula pada bulan Mac 2011 sebagai sebahagian daripada Spring Arab dan bahawa mereka memulakan perang yang belum berakhir, ia mempunyai banyak lagi kesan dan bukan lagi konfrontasi antara Pemerintah dan pengganas, tetapi ia mempunyai konotasi yang lebih luas dan antarabangsa, di mana terdapat konflik kepentingan negara-negara asing, termasuk kepada kuasa besar.

Antara peserta konflik Kita dapati Kerajaan Syria, pembangkang dengan Majlis Nasional Syria, kumpulan Kurdi, kumpulan Islam, Amerika Syarikat, Eropah, Turki, Rusia, monarki Timur Tengah, Iran dan kumpulan Syiah seperti Hizbullah.

Kesemuanya adalah sebahagian daripada rangkaian hebat yang menyebabkan krisis kemanusiaan terbesar sejak Perang Dunia Kedua, di mana Syria adalah negara yang paling terjejas dan di mana hak asasi paling asas tidak dipenuhi sama sekali.

Pelarian Syria

Pada masa kini, jumlah pelarian Syria melebihi lima juta orang, di negara di mana setiap hari 6,000 orang meninggalkan negara mereka kerana perang, di mana lebih daripada 100,000 orang awam telah mati, termasuk 20,000 kanak-kanak dan hampir 15,000 wanita.

Turki adalah negara yang paling banyak menerima pelarian Syria setakat ini, di mana lebih daripada 2,800,000 orang Syria telah mendaftar di negara ini, diikuti oleh Lebanon dengan lebih dari 1 juta yang didaftarkan (dianggarkan ada 1,500,000) dan Jordan dengan hampir 650,000 terdaftar (anggaran, 1,265,000).

Ada juga ratusan ribu pelarian Syria berdaftar di Jerman, Serbia, Iraq, Mesir, Kanada, Algeria, Sweden, Sepanyol, Libya, Itali dan negara-negara lain di semua benua dunia.

Keadaan yang tidak berterusan ini menyebabkan pertumbuhan permintaan bantuan kemanusiaan kedua-duanya untuk membantu pelarian yang melarikan diri dari bahaya salah satu perang paling berdarah dalam beberapa tahun kebelakangan ini, dan untuk membantu mewujudkan kembali keamanan di negara mereka sendiri.

Inilah keadaan di Syria hari ini, yang masih menghadapi Perang Saudara yang berdarah tetapi yang penyebabnya harus kita analisis sejak abad ke-20, walaupun apogee itu terjadi dari tahun 2011.

Setelah mempelajari Sejarah di Universiti dan setelah banyak ujian sebelumnya, Red Historia dilahirkan, sebuah projek yang muncul sebagai alat penyebaran di mana anda boleh menemui berita-berita arkeologi, sejarah dan kemanusiaan yang paling penting, serta artikel menarik, rasa ingin tahu dan banyak lagi. Ringkasnya, titik pertemuan bagi semua orang di mana mereka dapat berkongsi maklumat dan terus belajar.


Video: Ustaz Azhar Idrus - Apa Sebenarnya Yang Berlaku Di Syria