Kawah di bawah ais Greenland mungkin muncul pada zaman manusia

Kawah di bawah ais Greenland mungkin muncul pada zaman manusia



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Buat pertama kalinya pasukan saintis antarabangsa, yang dipimpin dari Muzium Sejarah Alam Denmark (University of Copenhagen), telah menemui sebuah kawah, yang dihasilkan oleh kesan meteorit, di bawah ais benua Bumi.

Ia terletak di barat laut Tanah Hijau, disembunyikan oleh glasier Hiawatha.

Penemuan itu berlaku pada tahun 2015 dan selama tiga tahun penyelidik telah berusaha untuk mengesahkan penemuan mereka, yang baru saja mereka keluarkan dalam jurnal tersebut Kemajuan Sains.

Dalam kajian tersebut mereka menjelaskan bahawa kawah berdiameter lebih dari 31 km, yang sesuai dengan area seluas seluruh wilayah metropolitan Madrid, dan menempatkannya di antara 25 kawah hentaman terbesar planet kita.

Kawah terbentuk ketika sebuah meteorit besi, selebar kira-kira satu kilometer atau 1.5 km merempuh kawasan GreenlandTetapi sejak itu ia tersembunyi di bawah hampir satu kilometer ais.

"Ia sangat terpelihara dengan baik dan itu mengejutkan, kerana ais glasier adalah ejen penghakis yang sangat berkesan yang akan dengan cepat menghilangkan jejak hentaman, tetapi itu bermaksud bahawa kawah ini mesti cukup muda dari sudut pandang geologi," jelas Profesor Kurt H. Kjær dari Pusat GeoGenetik di Muzium Sejarah Alam Denmark.

Antara tiga juta tahun hingga 12,000 tahun

Sehingga kini mustahil untuk secara langsung berjumpa dengan kawahTetapi ciri-cirinya menunjukkan bahawa ia terbentuk setelah lapisan es mulai menutupi Greenland. Ini menunjukkan bahawa berusia antara tiga juta tahun dan sedekat 12,000 tahun yang lalu, menjelang akhir zaman ais terakhir.

"Kami cenderung berpikir bahwa dampaknya terjadi pada bagian terakhir dari rentang waktu ini," tegas Kjær kepada Sinc, sambil menambahkan: "Manusia mungkin tidak melihat dampaknya, tetapi merasakan akibatnya, sebagai perubahan. iklim. Angin taufan dan gempa bumi akan terjadi dalam radius 500 km di sekitarnya.

Guru mengakui bahawa mereka telah mencuba pelbagai kaedah radiometrik untuk mencuba tarikh kawah, "tapi sayangnya biji-bijian yang digunakan tercemar."

Pasukannya, bersama dengan pakar lain, akan terus mengkaji dan membincangkan perkara ini, serta kemungkinan hubungan antara perlanggaran meteorit dan beberapa perubahan evolusi yang dapat dikesan pada populasi manusia kuno melalui DNA.

Kawah pertama kali ditemui pada bulan Julai 2015 semasa para penyelidik memeriksa topografi di belakang lapisan ais Greenland.

Pada masa itulah melihat kemurungan bulat yang besar di bawah Hiawatha Glacier"Kami segera mengetahui bahawa ini adalah sesuatu yang istimewa, tetapi pada masa yang sama menjadi jelas bahawa akan sukar untuk mengesahkan asalnya," kenang Profesor Kjær.

Di halaman Muzium Geologi di Kopenhagen, di sebelah tingkap Pusat GeoGenetik, meteorit besi seberat 20 tan ditemui ditemui di utara Greenland, tidak jauh dari Hiawatha Glacier. "Tidak sukar untuk menyimpulkan bahawa kemurungan itu mungkin merupakan kawah meteorit yang sebelumnya tidak dijelaskan, walaupun pada awalnya kita tidak mempunyai bukti," kata pengarang bersama Nicolaj K. Larsen, seorang profesor di Universiti Aarhus.

Radar ais kapal terbang yang kuat

Untuk mengesahkan kecurigaan mereka, pasukan itu menghantar pesawat penyelidikan Jerman dari Institut Alfred Wegener, untuk terbang di atas glasier Hiawatha dan memetakan kawah dan ais yang menutupinya, dengan radar ais baru yang kuat.

Joseph MacGregor, ahli glasiologi NASA yang terlibat dalam kajian ini, berkomentar: “Pengukuran radar glasier sebelumnya adalah bagian dari kajian NASA jangka panjang untuk memetakan perubahan es di Greenland. Apa yang benar-benar kami perlukan untuk menguji hipotesis kami adalah tinjauan radar lengkap yang berfokus pada lokasi tersebut. "

"Rakan-rakan kami di Institut Alfred Wegener dan University of Kansas melakukan hal yang tepat," tambahnya, "dengan sistem radar canggih yang melebihi semua jangkaan dan mencatatkan kemurungan dengan terperinci. Pelek bulat yang jelas, tonjolan pusat, lapisan ais yang diubah dan tidak terganggu, dan serpihan basal. Itu semua ada di sana ”.

Pada musim panas 2016 dan 2017, pasukan kembali ke kawasan tersebut ke peta struktur tektonik di batu berhampiran kaki glasier dan mengumpulkan sampel sedimen yang dicuci dari kemurungan melalui saluran air lebur.

"Sebilangan pasir kuarza yang 'dicuci' dari kawah mempunyai ciri ubah bentuk satah (pesawat disusun secara selari dalam bahan vitreous) yang menunjukkan adanya kesan ganas, dan ini adalah bukti yang meyakinkan bahawa cekungan di bawah glasier Hiawatha adalah kawah meteorit ”, menekankan Profesor Larsen.

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa kesan besar dapat mempengaruhi iklim Bumi secara mendalam, dengan akibat penting bagi kehidupan di planet kita selepas perlanggaran. Contohnya adalah contoh yang menghapuskan dinosaur. Oleh itu, penulis menganggap penting untuk menyelidiki kapan dan bagaimana kawah ini berlaku.

Langkah seterusnya adalah dengan tepat"Bersikeras Kjær, yang menyimpulkan:" Ini akan menjadi satu cabaran, kerana mungkin diperlukan untuk mendapatkan kembali bahan yang meleleh di bahagian bawah struktur, tetapi hasilnya akan sangat penting untuk fahami bagaimana kesan Hiawatha mempengaruhi kehidupan di Bumi”.

Rujukan bibliografi:

Kurt H. Kjær, Nicolaj K. Larsen, Joseph MacGregor et al. "Kawah berimpak besar di bawah Gletser Hiawatha di Greenland barat laut". Sains Kemajuan, November 2018. DOI: 10.1126 / sciadv.aar8173

Melalui Penyegerakan


Video: 3. Dawn of the Stone Age - OUT OF THE CRADLE 人類誕生CG. NHK Documentary