Akta Imigresen 1917

Akta Imigresen 1917


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Akta Imigresen 1917 meningkatkan cukai kepala masuk menjadi $ 8. Orang-orang yang sekarang dikecualikan dari Amerika Syarikat termasuk: "semua orang bodoh, bodoh, orang yang berpikiran lemah, epilepsi, orang gila; orang-orang yang pernah mengalami satu atau lebih serangan kegilaan pada bila-bila masa sebelumnya; orang yang mempunyai rasa rendah diri psikopat perlembagaan; orang dengan alkoholisme kronik; orang miskin; pengemis profesional; gelandangan; orang yang menderita tuberkulosis dalam bentuk apa pun atau dengan penyakit berjangkit yang berbahaya atau berbahaya; orang yang tidak difahami dalam mana-mana kelas yang dikecualikan di atas yang didapati dan diperakui oleh pakar bedah pemeriksa sebagai cacat mental atau fizikal, kecacatan fizikal seperti sifat yang boleh mempengaruhi kemampuan makhluk asing itu untuk mencari nafkah; orang yang telah disabitkan atau mengaku telah melakukan kejahatan atau kejahatan lain atau salah laku yang melibatkan kekacauan moral; poligami, atau orang yang mengamalkan poligami atau mempercayai atau menyokong amalan poligami; anarkis, atau orang yang mempercayai atau menyokong melemparkan secara paksa atau kekerasan Kerajaan Amerika Syarikat ".

Aspek yang paling kontroversial dalam tindakan ini adalah cadangan untuk mengecualikan semua "makhluk asing berusia lebih dari enam belas tahun, yang secara fizikal mampu membaca, yang tidak dapat membaca bahasa Inggeris, atau beberapa bahasa atau dialek lain, termasuk bahasa Ibrani atau bahasa Yiddish." Percubaan untuk memperkenalkan ujian literasi telah diveto oleh Grover Cleveland pada tahun 1891 dan William Taft pada tahun 1913. Presiden Woodrow Wilson juga membantah klausa ini dalam Undang-Undang Imigrasi 1917 tetapi ia masih disahkan oleh Kongres.

Akta Imigresen 1924 lebih ketat. Di bawah akta ini hanya sekitar 150,000 orang dibenarkan memasuki Amerika Syarikat. Sebagai salah seorang pengkritiknya, Emanuel Celler, menunjukkan: "Kami takut kepada orang asing; kami tidak mempercayai mereka; kami tidak menyukainya. Di bawah akta ini, hanya seratus lima puluh ribu orang ganjil yang dibenarkan masuk ke Amerika Syarikat. Sekiranya anda berketurunan Anglo-Saxon, anda boleh memiliki lebih dari dua pertiga dari jumlah kuota yang diperuntukkan kepada rakyat anda. Sekiranya anda orang Jepun, anda tidak boleh masuk sama sekali. Itu tentu saja berlaku bagi orang Cina sejak 1880. Sekiranya anda orang Eropah selatan atau timur, anda dapat menggiring bola dan terus menderita. "

Penyebaran radikal dari dasar nasional kita yang berkaitan dengan pendatang di sini disajikan. Sejauh ini kami telah mengalu-alukan semua yang datang kepada kami dari negeri lain kecuali keadaan atau sejarah moral atau fizikalnya yang mengancam kebajikan dan keselamatan negara kita. Kami telah mendorong mereka yang datang dari negara-negara asing untuk memberikan banyak keuntungan kepada kami dan bergabung dalam pengembangan domain kami yang luas, dengan memperoleh balasan dalam berkat kewarganegaraan Amerika.

Pertumbuhan abad yang luar biasa, sebahagian besarnya disebabkan oleh asimilasi dan berjuta-juta warganegara angkat yang tegas dan patriotik, membuktikan kejayaan dasar murah hati dan bebas ini yang, sambil menjaga kepentingan rakyat, menuntut imigran kita hanya dari segi fizikal dan moral dan kesediaan dan kemampuan untuk bekerja.

Dalam dua puluh tahun terakhir, terdapat perubahan besar dalam perkadaran pelbagai kebangsaan yang berhijrah dari Eropah ke Amerika Syarikat. Pendatang dari Great Britain dan Ireland, dan dari Jerman dan Skandinavia telah menurun jumlahnya berbanding dengan pendatang dari negara-negara yang, hingga beberapa tahun kebelakangan ini, tidak mengirim pendatang ke Amerika. Pertumbuhan yang luar biasa dalam beberapa tahun kebelakangan dalam imigresen kami adalah dari Itali, dari Poland, Hungary, dan Rusia dan dari Eropah Timur.

Terdapat permintaan yang semakin meningkat dan terus aktif untuk perundangan yang lebih ketat. Permintaan ini terletak pada dua alasan, kedua-duanya sama pentingnya. Salah satunya adalah kesan terhadap kualiti kewarganegaraan kita yang disebabkan oleh pengenalan imigresen yang sangat luas dan praktikal ini, dan yang lain, kesan imigrasi ini terhadap kadar upah dan taraf hidup di kalangan pekerja kita.

Saya tidak akan berusaha untuk mempertikaikan soalan itu dengan anda, tetapi hanya akan menunjukkan jumlah orang yang akan dikecualikan sejak tahun 1886 sekiranya orang buta huruf berusia lebih dari empat belas tahun dibuang sekolah. Dalam tempoh itu, bilangan buta huruf yang, dengan pengakuan mereka sendiri, tidak dapat membaca atau menulis dalam bahasa apa pun, berjumlah 1,829,320.

Rang undang-undang tersebut mengandungi banyak pindaan yang berharga terhadap undang-undang imigresen sekarang yang akan menjamin kepastian yang lebih besar dalam mengecualikan pendatang yang tidak diingini. Tetapi saya tidak dapat membuat keputusan untuk menandatangani rang undang-undang yang dalam ketentuan utamanya melanggar prinsip yang, menurut pendapat saya, harus ditegakkan dalam menangani imigrasi kita. Saya merujuk kepada ujian literasi. Saya tidak dapat meluluskan ujian itu.

Sekatan seperti ini, yang diadopsi sebelumnya dalam sejarah kita sebagai Bangsa, secara material akan mengubah arah dan menyejukkan semangat kemanusiaan politik kita. Hak suaka politik telah membawa kepada negara ini banyak orang yang berakhlak mulia dan berkepentingan tinggi yang ditandai sebagai penjahat di tanahnya yang kurang bernasib baik.

Ujian literasi dan ujian dan sekatan yang menyertainya merupakan perubahan yang lebih radikal dalam dasar Bangsa. Hingga kini kami telah dengan murah hati membuka pintu kepada semua orang yang tidak terikat oleh penyakit atau ketidakupayaan untuk sokongan diri atau catatan peribadi dan anteseden yang mungkin menjadikannya ancaman terhadap keamanan dan ketenteraman kita atau hubungan baik dan penting kehidupan. Dalam RUU ini diusulkan untuk berpaling dari ujian sifat dan kualiti dan mengenakan ujian yang mengecualikan dan mengehadkan, ujian baru yang dinyatakan di sini bukanlah ujian kualiti atau watak atau kecergasan peribadi, tetapi ujian peluang. Mereka yang datang mencari peluang tidak boleh diterima kecuali mereka sudah memiliki salah satu ketua peluang yang mereka cari, peluang pendidikan. Objek sekatan tersebut, bukan pemilihan.

Pengesahan Akta Imigresen tahun 1924 berpunca daripada percampuran semangat dan emosi; campuran ketakutan dan kebencian, dipengaruhi oleh idealisme dan visi, yang terletak di sebalik motivasi kompleks tindakan Kongres. Kami takut dengan orang asing; kami tidak mempercayai mereka; kami tidak menyukai mereka. Sekiranya anda orang Eropah selatan atau timur, anda dapat menggiring dan terus menderita.


Akta Imigresen tahun 1924 (The Johnson-Reed Act)

Akta Imigresen tahun 1924 mengehadkan bilangan pendatang yang dibenarkan masuk ke Amerika Syarikat melalui kuota asal negara. Kuota tersebut memberikan visa imigrasi kepada dua peratus daripada jumlah orang setiap kewarganegaraan di Amerika Syarikat pada bancian nasional tahun 1890. Ini benar-benar mengasingkan pendatang dari Asia.

Ujian Literasi dan "Zon Larangan Asiatik"

Pada tahun 1917, Kongres A.S. menggubal undang-undang imigrasi pertama yang sangat ketat. Ketidakpastian yang timbul terhadap keamanan nasional selama Perang Dunia I memungkinkan Kongres untuk meluluskan undang-undang ini, dan ini termasuk beberapa peruntukan penting yang membuka jalan bagi Undang-Undang 1924. Akta 1917 melaksanakan ujian literasi yang memerlukan pendatang berusia lebih dari 16 tahun untuk menunjukkan pemahaman asas membaca dalam bahasa apa pun. Ia juga meningkatkan cukai yang dibayar oleh pendatang baru semasa ketibaan dan membolehkan pegawai imigresen menggunakan lebih banyak kebijaksanaan dalam membuat keputusan mengenai siapa yang akan dikecualikan. Akhirnya, Undang-Undang tersebut dikecualikan dari kemasukan sesiapa sahaja yang dilahirkan di "Zon Larangan Asiatik" yang ditentukan secara geografi kecuali orang Jepun dan Filipina. Pada tahun 1907, Kerajaan Jepun secara sukarela membatasi imigrasi Jepun ke Amerika Syarikat dalam Perjanjian Tuan-tuan. Filipina adalah jajahan A.S., jadi warganya adalah warganegara A.S. dan boleh melakukan perjalanan bebas ke Amerika Syarikat. China tidak termasuk dalam Kawasan Larangan, tetapi orang Cina sudah ditolak visa imigrasi di bawah Akta Pengecualian Cina.

Ujian literasi sahaja tidak cukup untuk mencegah sebahagian besar pendatang berpotensi masuk, jadi anggota Kongres mencari cara baru untuk menyekat imigrasi pada tahun 1920-an. Pakar imigresen dan Senator Republikan dari Vermont William P. Dillingham memperkenalkan langkah untuk mewujudkan kuota imigrasi, yang ia tetapkan pada tiga persen dari jumlah populasi kelahiran asing dari setiap kewarganegaraan di Amerika Syarikat seperti yang tercatat dalam banci tahun 1910. Ini menjadikan jumlah visa yang tersedia setiap tahun untuk pendatang baru pada 350,000. Namun, hal itu tidak menetapkan kuota apa pun untuk penduduk Belahan Bumi Barat. Presiden Wilson menentang tindakan sekatan itu, lebih memilih dasar imigrasi yang lebih liberal, jadi dia menggunakan veto saku untuk mencegah berlakunya. Pada awal tahun 1921, Presiden Warren Harding yang baru dilantik memanggil Kongres kembali ke sesi khas untuk meluluskan undang-undang. Pada tahun 1922, akta ini diperbaharui selama dua tahun lagi.

Ketika perdebatan kongres mengenai imigrasi dimulai pada tahun 1924, sistem kuota begitu mapan sehingga tidak ada yang mempersoalkan apakah akan mempertahankannya, melainkan membincangkan bagaimana menyesuaikannya. Walaupun ada penyokong untuk menaikkan kuota dan membiarkan lebih banyak orang masuk, juara sekatan itu menang. Mereka membuat rancangan yang menurunkan kuota yang ada dari tiga hingga dua peratus dari populasi kelahiran asing. Mereka juga menolak tahun pengiraan kuota berdasarkan tahun 1910 hingga 1890.


Kongres AS mendorong Akta Imigresen (1917)

Pada akhir abad ke-19, inisiatif telah dilaksanakan di Amerika Syarikat yang meminta sekatan imigresen. Salah satu kriteria utama yang ingin mereka tetapkan kepada pendatang adalah ujian literasi. Terdapat lebih banyak percubaan untuk memperkenalkan undang-undang yang akan memperkenalkan literasi sebagai kriteria kemasukan asas untuk calon imigran, tetapi semuanya jatuh atas alasan teknikal atau kerana veto presiden AS. Sebagai contoh, Presiden Woodrow Wilson memveto tahun 1915 kerana dia merasakan bahawa diskriminasi terhadap orang yang tidak berpeluang mendapatkan pendidikan dengan demikian didiskriminasi.

Dorongan lain untuk usaha mengekang imigrasi adalah ketakutan mencairkan identiti budaya Amerika. Pendatang dari Asia (yang disebut bahaya kuning) sangat takut dalam hal ini, kerana ada yang berpendapat bahawa dengan banyaknya mereka dapat menenggelamkan budaya Amerika sendiri. Satu undang-undang bahkan melarang wanita Cina memasuki wilayah AS.


4 pemikiran mengenai & ldquo Akta Imigresen 1917 & rdquo

Undang-undang Imigresen dan tindakan seterusnya yang diluluskan untuk menghalangi dan melarang pendatang ke Amerika agak menjengkelkan kerana ia menimbulkan pemisahan etnik dan kaum yang lebih mendalam di antara orang-orang yang sudah berpecah budaya. Sebagai generasi pertama Amerika Asia, saya merasa sukar untuk mempercayai keluarga saya boleh berhijrah ke Amerika pada awal abad ke-20 sekiranya mereka mahu juga, untungnya pilihan mereka untuk berhijrah ke Amerika adalah untuk mendapatkan suaka politik selepas Perang Vietnam, dan disambut baik dengan tangan terbuka, tetapi undang-undang imigrasi abad ke-20 yang diskriminasi terang-terangan sangat mengerikan.

Pos hebat! Saya yakin Akta Imigresen sememangnya menjadi penghalang bagi ribuan migran yang sedang mencari kehidupan yang lebih baik di Amerika Syarikat. Saya juga percaya bahawa undang-undang ini sepenuhnya separa dan diskriminasi kerana mereka memanggil sekumpulan individu & # 8220disukai & # 8221. Hanya kerana mereka mempunyai kekurangan tidak bermaksud mereka tidak berkemampuan seperti seseorang & # 8220didiharapkan & # 8221 untuk meneruskan kerjaya dan gaya hidup yang lebih baik.

Anda & # 8217 telah membuat bacaan yang sangat bermaklumat. Seperti yang disebutkan oleh thucthitran di atas, ujian literasi yang digunakan untuk masuk ke Amerika Syarikat mengingatkan kepada ujian literasi yang berlaku terhadap penduduk Afrika Amerika di negeri-negeri tertentu pada abad ke-20. Sangat menarik bagaimana ujian literasi telah digunakan untuk memisahkan populasi, dengan sengaja atau sebaliknya.

Ini sangat menarik. Senang melihat anda menyiarkan gambar dokumen dan bukannya gambar (walaupun itu bagus), dan kaitan anda dengan undang-undang 1917 dengan orang lain yang menggunakan ujian literasi sangatlah berharga. Terdapat juga sejumlah syarat mengenai kesihatan, yang secara berbeza diberlakukan terhadap kumpulan imigran yang berbeza.


Untuk maklumat lanjut

Lee, Erika. Di America's Gates: Imigrasi China Semasa Era Pengecualian, 1882-1943. Chapel Hill: University of North Carolina Press, 2007.

Ngai, Mae M. "Arkitek Perlumbaan dalam Undang-Undang Imigrasi Amerika: Pemeriksaan semula Akta Imigresen tahun 1924." Jurnal Sejarah Amerika 86.1 (1999): 67-92.

Tichenor, Daniel. Garis Pembahagi: Politik Kawalan Imigresen di Amerika. Princeton: Princeton University Press, 2002.


Akta Imigresen 1917-AS

Akta Imigresen tahun 1917 (juga dikenali sebagai Akta Literasi dan kurang kerap sebagai Akta Kawasan Larangan Asiatik) adalah tindakan imigresen yang paling banyak diluluskan oleh Amerika Syarikat sehingga masa itu. Ini adalah undang-undang pertama yang bertujuan untuk menyekat, bukan mengatur, imigran dan menandakan perubahan terhadap nativisme. Undang-undang mengenakan ujian literasi kepada pendatang, mewujudkan kategori baru orang yang tidak boleh diterima dan melarang imigrasi dari Zon Asia Pasifik. Ini mengatur kebijakan imigresen hingga dipinda oleh Akta Imigresen dan Kewarganegaraan 1952 yang juga dikenal sebagai Akta McCarran-Walter.

Pada 5 Februari 1917, Kongres Amerika Syarikat meluluskan Akta Imigresen tahun 1917 dengan majoriti yang besar, mengatasi veto Presiden Woodrow Wilson pada 14 Disember 1916.

Tindakan ini menambah dan menyatukan senarai yang tidak diingini dilarang memasuki negara ini, termasuk: "pemabuk", "anarkis", "buruh kontrak", "penjenayah dan narapidana", "epilepsi", "orang yang lemah lembut", "orang bodoh", "Buta huruf", "bodoh", "orang gila" ...


1917 - Akta Larangan Asiatik

Akta Imigresen tahun 1917, juga dikenal sebagai Akta Kawasan Larangan Asiatik, menetapkan sebahagian besar Asia dan Kepulauan Pasifik sebagai kawasan di mana orang tidak dapat memasuki AS kecuali orang Filipina yang, dari tahun 1906, telah direkrut sebagai pekerja murah di Hawai 'Saya dan di daratan. Majikan dapat melakukannya kerana Filipina telah "diperoleh" dari Sepanyol pada tahun 1898 setelah Perang Amerika Sepanyol dan reda sebagai wilayah A.S. setelah hampir satu dekad pertempuran sengit yang dikenali sebagai Perang Amerika Filipina. Sebagai warga negara Amerika, orang Filipina bebas direkrut dan memasuki AS sehingga Kongres memilih, pada tahun 1936, untuk menjadikan Filipina sebagai Komanwel selama sepuluh tahun dan kemudian memberikan kemerdekaan. Namun, tindakan ini dilakukan dengan syarat hanya 50 orang Filipina setiap tahun yang dapat memasuki A.S. dan mengakhiri kemampuan barang dan buruh Filipina yang lebih murah daripada memasuki pasar A.S. secara bebas. Oleh itu, dengan semakan sederhana, pengecualian orang Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik tetap menjadi dasar rasmi Amerika sehingga Akta Imigresen dan Kewarganegaraan 1965.

Kerana keparahan dan panjangnya, hampir satu abad, dari masa pengecualian, pusat pemprosesan imigrasi di Pantai Barat sangat berbeza dengan Pulau Ellis di Pantai Timur di New York City. Di mana berpuluh-puluh juta pendatang, kebanyakan dari Eropah, melewati wajah Patung Liberty, Stesen Imigresen A.S. di Pulau Angel di California digunakan pada tahun 1910 hingga 1940 sebahagian besarnya untuk menahan orang dan mencegah imigrasi. Orang-orang Cina menjadi sasaran tertentu terutamanya setelah Undang-Undang Pengecualian Cina tahun 1882 diluluskan, diperpanjang, dan kemudian dibuat tetap. Salah satu tindak balas pendatang Cina adalah penemuan kewarganegaraan melalui penegasan kelahiran.

Mana-mana pendatang Cina yang dilahirkan di China oleh bapa yang merupakan warganegara A.S. boleh menuntut status warganegara dan dibenarkan memasuki negara ini. Pendatang yang bapanya bukan warganegara A.S. akan membeli kertas yang mengenal pasti mereka sebagai anak lelaki warganegara Cina Amerika. Kerana rekod rasmi hampir tidak ada, sebahagian besarnya disebabkan oleh gempa bumi dan kebakaran di San Francisco pada tahun 1906, "anak lelaki" dan "anak perempuan kertas" ini akan melalui proses soal siasat di Stesen Imigresen AS dan, jika mereka lulus, akan dibenarkan memasuki negara ini sebagai warganegara.

Tetapi praktik itu segera memberi amaran kepada para pegawai untuk mencurigai semua orang masuk ke dalam bahasa Cina dan merancang soalan-soalan rumit yang jahat untuk menipu mereka agar mendedahkan tuduhan penipuan tersebut. Ini, pada gilirannya, menyebabkan industri pondok "buku bimbingan" yang besar dihafal oleh mereka yang ingin masuk. Calon pendatang menghafal perincian sepele seperti jumlah tingkap di bilik tidur belakang yang menghadap ke timur atau jumlah tangga batu di jalan antara pintu depan dan pokok persik di halaman. Akibatnya, anak lelaki dan anak perempuan yang disiapkan dengan baik berjaya menipu pegawai imigresen sementara beberapa anak asli warganegara dihantar pulang.

Memang, sementara pelbagai kumpulan kebangsaan memasuki A.S. melalui Pulau Angel, termasuk Rusia, Mexico, Korea, Jepun, dan Cina, kisah yang paling khas adalah pendatang Cina dan hari-hari, minggu, atau bulan-bulan interogasi mengerikan yang mereka lalui. Sebilangan pengalaman ini tetap ada ketika puisi-puisi yang diterjemahkan dalam bahasa Cina klasik diukir di dinding barak Angel Island.

Perang Dunia II menyaksikan berakhirnya Akta Pengecualian Cina 1882 secara rasmi. Pada tahun 1943, Kongres mengizinkan penduduk Tionghoa sekarang untuk membuat permohonan penaturalisasian dan mengizinkan seramai 105 orang Cina memasuki negara itu walaupun tidak seperti kumpulan “kewarganegaraan” yang lain, kuota itu digunakan untuk semua orang Cina yang masuk dari mana-mana negara, bukan hanya dari China.

Penolakan nasional untuk mengakui orang Asia Amerika dan Kepulauan Pasifik secara setara dengan orang-orang dari wilayah lain di dunia berlangsung sehingga berlakunya Akta Imigresen dan Kewarganegaraan 1965 yang berakhir hampir satu abad penuh pengecualian dan sekatan.


Pada 5 Februari 1917, Kongres meluluskan Akta Imigresen tahun 1917, juga dikenali sebagai Akta Kawasan Larangan Asiatik. Bertujuan untuk mencegah "tidak diingini" dari berhijrah ke A.S., tindakan tersebut terutama menyasarkan individu yang berhijrah dari Asia. Di bawah undang-undang tersebut, orang-orang dari "mana-mana negara yang tidak dimiliki oleh Amerika Syarikat yang berdekatan dengan benua Asia" dilarang berpindah ke AS. RUU ini juga menggunakan ujian literasi bahasa Inggeris dan kenaikan cukai sebanyak lapan dolar per orang untuk pendatang berusia 16 tahun tahun ke atas.

RUU baru ini tidak dimaksudkan untuk mempengaruhi imigran dari Eropah Utara dan Barat tetapi menargetkan imigran Asia, Mexico, dan Mediterania dalam usaha untuk mengekang migrasi mereka. Salah seorang pengarang rang undang-undang itu, Anggota Kongres Alabama John Burnett, menganggarkan akan mengecualikan kira-kira 40% pendatang Mediterranean, 90% dari mereka dari Mexico, dan semua pendatang India dan bukan Kaukasia.

RUU itu juga mengehadkan imigrasi orang yang mempunyai masalah mental dan fizikal, orang miskin, dan orang yang mempunyai rekod jenayah atau disyaki terlibat dalam pelacuran. Para penyokong mendakwa RUU itu akan mencegah pendatang tanpa izin memasuki negara ini dan dengan demikian "mempromosikan kemakmuran moral dan material" pendatang baru yang dibenarkan masuk.

Rang undang-undang tersebut tetap menjadi undang-undang selama 35 tahun, sehingga Akta Imigrasi dan Naturalisasi 1952 menghilangkan sekatan kaum dalam undang-undang imigrasi dan naturalisasi.


Kongres Mengetatkan Undang-Undang Imigresen 100 Tahun Lalu. Inilah Siapa Mereka Berpaling

Saya berusia 100 tahun yang lalu pada hari Ahad ini, pada 5 Februari 1917, bahawa AS meluluskan peraturan imigresen yang paling ketat pada masa itu. Dan ada sebab mengapa Akta Imigresen 1917 mempunyai banyak nama, seperti Akta Literasi dan Akta Kawasan Larangan Asiatik. Ini mengubah keadaan imigresen Amerika pada tahun 1910-an, dekad yang ditunjukkan dalam foto-foto yang dilihat di sini & malahan peraturannya akan menjadi lebih ketat pada tahun-tahun akan datang.

Undang-undang 1917, yang melewati beberapa veto oleh Presiden Woodrow Wilson, menaikkan cukai yang dikenakan kepada kebanyakan pendatang dewasa, dan juga mengenakan beberapa jenis sekatan kepada orang-orang yang dibenarkan datang ke A.S.

Dikecualikan dari kemasukan pada tahun 1917 bukan sahaja penjenayah yang disabitkan kesalahan, peminum alkohol kronik dan orang yang menghidap penyakit berjangkit, tetapi juga orang dengan epilepsi, anarkis, kebanyakan orang yang tidak dapat membaca dan hampir semua orang dari Asia, serta pekerja yang & # 8220 disebabkan, dibantu, didorong, atau diminta untuk berhijrah ke negara ini dengan tawaran atau janji pekerjaan, sama ada tawaran atau janji tersebut benar atau salah & # 8221 dan & # 8220 orang yang cenderung menjadi caj awam. & # 8221

Sebilangan sekatan tersebut diucapkan hampir secara lisan minggu ini kerana laporan bahawa Gedung Putih sedang mempertimbangkan untuk mengehadkan lagi imigresen untuk & ldquodeny kemasukan ke mana-mana makhluk asing yang kemungkinan akan menjadi tuduhan awam & # 8221 dan menyingkirkan & # 8220pekerjaan magnet & # 8221 menarik imigran, menurut Washington Hantar& # 8216 liputan draf pesanan eksekutif yang mungkin.


Akta Sekatan Imigresen

Dekad pembukaan abad ke-20 menyaksikan pergolakan yang semakin meningkat kerana semakin banyak pendatang yang datang ke pantai Amerika. Penentangan awal ditujukan terhadap Jepun, terutama di California, di mana banyak yang takut bahawa pasaran buruh dibanjiri. Krisis berkembang semasa pemerintahan Theodore Roosevelt dan Woodrow Wilson, dan berkembang sehingga perang menentang Jepun dibincangkan secara longgar sebagai jalan keluar. Kemudian, semasa Perang Dunia I, pengkritik imigrasi mengalihkan perhatian mereka kepada pendatang baru dari Eropah selatan dan timur. Bahasa, adat dan agama mereka berbeza dengan bahasa pendatang dari Eropah Utara dan Kepulauan Britain. Usaha dilakukan untuk melambatkan banjir dengan memberlakukan ujian literasi pada mereka yang ingin memasuki AS Wilson dua kali memveto tindakan ini, tetapi Kongres mengatasi vetonya, pada tahun 1917. Kongres juga bertindak untuk menolak masuknya orang yang disyaki anarkis, tindakan yang diminta oleh Bolshevik Revolusi di Rusia dan matlamat revolusi dunia yang diisytiharkan. Kecurigaan mengenai orang asing tersebar dalam Red Scare tahun 1919-20, ketika ribuan orang ditangkap kerana aktiviti revolusi yang nyata atau yang dibayangkan. Pembaharuan imigresen, yang kadang-kadang dikenali sebagai Akta Imigrasi Darurat tahun 1921, didorong oleh berita bahawa dalam 12 bulan sebelumnya lebih dari 800,000 orang asing telah memasuki Amerika Syarikat. Kongres bertindak balas dengan mewujudkan sistem kuota pertama yang memperuntukkan perkara berikut:

  • Imigrasi dari negara tertentu terhad kepada tiga peratus populasi negara itu yang tinggal di Amerika Syarikat, seperti yang dilaporkan dalam Banci Persekutuan 1910.
  • Kuota tahunan maksimum keseluruhan sebanyak 357,000 dikenakan.

Tonton videonya: Charlie Chaplin: The Immigrant 1917