Perang Besar Gunner, Ian Ronayne

Perang Besar Gunner, Ian Ronayne


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Perang Besar Gunner, Ian Ronayne

Perang Besar Gunner, Ian Ronayne

Buku ini berdasarkan jurnal Clarence Ahier, seorang lelaki Jersey yang menjadi sukarelawan untuk Tentera Inggeris pada tahun 1915 dan berakhir di artileri. Ia ditulis sejurus berakhirnya perang, tetapi tidak pernah diterbitkan. Ia akhirnya ditemui oleh Sociéte Jersiaise, yang menghubungi Ian Ronayne. Dia telah menghasilkan teks sokongan dan melakukan sedikit penyuntingan pada teks asal Clarence.

Clarence mempunyai kerjaya ketenteraan yang berbeza-beza. Dia sampai di Front Barat pada April 1916. Pengalaman pertamanya dalam pertempuran besar berlaku di Somme. Sebilangan besar tahun 1917 dihabiskan di Ypres, dan Clarence bertempur dalam Pertempuran Ketiga Ypres pada akhir tahun. Pada musim bunga tahun 1918 dia terluka oleh gas, dan ini mengakhiri waktunya di Front Barat. Ketika akhirnya pulih, dia dihantar ke India untuk menjadi sebahagian dari pasukan pengawal Inggeris, menjalani masa ketegangan yang tinggi. Sebagai hasilnya, kami melihat tiga aspek yang berbeza dari pengalaman askar dalam Perang Dunia Pertama - pertama kehidupan artileri di Front Barat, kemudian nasib orang yang cedera dan akhirnya kehidupan anggota pasukan tentera Imperial ( dalam kes ini berlanjutan hingga awal perang pasca perang dan tekanan demobilisasi).

Jauh dari jurnalnya Clarence adalah tokoh yang agak kabur - kita tidak tahu banyak tentang kehidupannya sebelum perang atau kehidupannya setelah perang dan ironinya satu-satunya foto yang dapat dikenal pasti dengan selamat datang dari kad pengenalan Perang Dunia Kedua, yang dikeluarkan ketika Kepulauan Channel diduduki oleh orang Jerman.

Ronayne telah memilih untuk memasukkan jurnal Clarence dalam sejarah Perang Dunia Pertama yang lebih luas, dengan fokus pada bidang-bidang yang secara langsung mempengaruhi dirinya, dimulai dengan pecahnya perang dan keputusan untuk menjadi sukarelawan. Oleh itu, setiap pertempuran Clarence diletakkan dalam konteks perjuangan yang lebih luas, menjelaskan mengapa dia bertempur di mana dia berada dan kesan dari setiap pertempuran. Pendekatan yang sama diambil pada masanya di India, di mana gerakan kemerdekaan yang sedang berkembang diperiksa, seperti pembantaian Amritsar pada tahun 1919, yang berlaku semasa Clarence berada di India dan sangat mempengaruhi waktunya di sana. Bahagian mengenai ketegangan yang disebabkan oleh proses demobilisasi yang cukup buruk juga menarik.

Bab
1 - Adil dan Persegi
2 - Dengan raungan yang menakutkan
3 - Perjuangan Hebat
4 - Lebih dekat dengan Tuhanku kepada-Mu
5 - Seorang Lelaki Tiada Kos
6 - Dari Bahagian Depan dan Dua Sisi
7 - Tembakan Paling Mengerikan
8 - Terlalu Baik untuk Benar
9 - Kesengsaraan mutlak
10 - Perbarisan di Adriatik
11 - Tanah Nyamuk
12 - Sangat bermusuhan
13 - Empat Tahun, Satu Bulan dan Satu Hari

Pengarang: Ian Ronayne
Edisi: Hardcover
Halaman: 181
Penerbit: Pen & Pedang Tentera
Tahun: 2012



Pengarang serupa untuk diikuti

Dilahirkan pada tahun 1966, Ian Ronayne dibesarkan dan dididik di pulau Jersey.

Sekarang berkahwin dengan dua anak, dia membahagikan masa antara tuntutan

keluarga, pekerjaan, dan semangat untuk sejarah.

Beberapa tahun yang lalu, minat ini beralih ke Perang Dunia Pertama dan banyak lagi

khususnya mengenai penyertaan Jersey dalam konflik yang mengerikan itu. Dari

penyelidikan terperinci mengenai masa yang hampir dilupakan ini muncul buku pertama Ian,

'Kami: The Jersey Pals dalam Perang Dunia Pertama', serta sejumlah

artikel dan kajian termasuk yang diterbitkan di majalah UK terkenal

Hari ini, penyelidikan Ian mengenai Jersey dalam Perang Dunia Pertama berlanjutan


Kemas kini Pengarang

Sekiranya Perang Dunia Pertama tidak berlaku ketika itu, Channel Islander Clarence Ahier hampir pasti akan menjalani kehidupan yang tidak biasa. Tetapi, dan pada bulan Oktober 1915, pada usia dua puluh tiga tahun, Clarence meninggalkan rumahnya dan menawarkan diri untuk bergabung dengan Tentera Inggeris. Dia akan menghabiskan masa dua setengah tahun berikutnya untuk bertugas sebagai artileri di Front Barat.

Sekarang ini dengan sendirinya tidak luar biasa - berjuta-juta pemuda lain melakukan hal yang sama. Tetapi Clarence melakukan sesuatu yang membezakannya dari hampir semua orang sezamannya: sejak awal masa di depan, dia menyimpan jurnal yang ditulis dengan teliti.

Setelah bertahun-tahun tidak diperhatikan, jurnal itu baru-baru ini ditemui dalam koleksi efemera berdebu yang diserahkan kepada masyarakat sejarah tempatan. Ini terdiri dari sekitar dua puluh lima ribu kata dengan fokus pada pengalaman Clarence selama Pertempuran Somme, dalam pertempuran di sekitar Ypres, dan, setelah dia cedera untuk kali kedua, perjalanan ke India dan waktunya ke sana sebagai anggota dari pasukan pengawal. Teks penjelasan tambahan oleh Ian Ronayne meletakkan pengalaman Clarence dalam konteks perang yang lebih luas yang akan mengubahnya — dan dunia.

"Pengenalan yang sangat berguna untuk Perang Besar. . . Bacaan yang sangat baik. " -Sejarah Perang Dalam Talian


Perang Besar Gunner, Ian Ronayne - Sejarah

+ & pound4.50 Penghantaran UK atau penghantaran UK percuma jika pesanan selesai & pound35
(klik di sini untuk harga penghantaran antarabangsa)

Perlukan penukar mata wang? Lihat XE.com untuk harga langsung

Format lain yang ada - Beli Hardback dan dapatkan eBook secara percuma! Harga
EPub Perang Besar Gunner (9.2 MB) Menambah kepada bakul & pound4.99
Kindle Perang Besar Gunner (958.1 KB) Menambah kepada bakul & pound4.99

Sekiranya Perang Dunia Pertama tidak berlaku ketika itu, Channel Islander Clarence Ahier hampir pasti akan menjalani kehidupan yang tidak biasa. Namun, dan pada bulan Oktober 1915, yang baru berusia 23 tahun, Clarence meninggalkan rumahnya dan menawarkan diri untuk bergabung dengan Tentera Inggeris. Dia akan menghabiskan masa dua setengah tahun berikutnya untuk bertugas sebagai artileri di Front Barat.

Sekarang ini sendiri tidak luar biasa - berjuta-juta pemuda lain melakukan perkara yang sama. Tetapi Clarence Ahier melakukan sesuatu yang luar biasa, dan itu adalah sesuatu yang membebaskannya dari hampir semua sezamannya. Sejak awal masa di barisan depan, dia menulis kisah grafik dan pengalaman pengalamannya dalam perang.

Rancangan utama Clarence untuk jurnalnya yang ditulis dengan teliti tidak diketahui. Tetapi setelah bertahun-tahun tidak diperhatikan, ia baru-baru ini ditemui dalam koleksi efemera berdebu yang diserahkan kepada masyarakat sejarah tempatan.

Jurnal lengkap terdiri daripada sekitar 25.000 kata, dengan fokus pada pengalaman Clarence semasa Pertempuran Somme, dalam pertempuran di sekitar Ypres, dan, setelah dia cedera untuk kali kedua, perjalanan ke India dan waktunya ke sana sebagai anggota dari pasukan pengawal. Ini akan disokong oleh teks penjelasan tambahan.

Ini adalah kisah yang baik dari perang artilariman biasa yang mendapat keuntungan dari perspektif dan penyelidikan yang dibawa oleh Ian Ronayne.

Paul Nixon

Nasib baik kerana bukan sahaja kisah Clarence Ahier disimpan dan kini tersedia, tetapi Ronayne telah memberikan banyak teks sokongan.

Buletin

A Gunner's Great War adalah kisah grafik dan pengalaman pengalaman seorang artileri di Front Barat. Buku yang menarik bagi mereka yang suka artileri dan WWI

Warisan Inggeris

Dilahirkan pada tahun 1966, Ian Ronayne dibesarkan dan dididik di pulau Jersey. Sekarang berkahwin dengan dua orang anak, dia membahagikan masa antara tuntutan keluarga, pekerjaan, dan semangat untuk sejarah.

Beberapa tahun yang lalu, minat ini beralih ke Perang Dunia Pertama dan lebih khusus mengenai penyertaan Jersey dalam konflik yang mengerikan itu. Hari ini, penyelidikan Ian mengenai Jersey dalam Perang Dunia Pertama berlanjutan di samping projek penulisan lebih lanjut.


"Gambaran grafik dan pengalaman pengalaman seorang artileri di Front Barat. Buku yang menarik bagi mereka yang suka artileri dan WWI ”(Warisan Inggeris).

Sekiranya Perang Dunia Pertama tidak berlaku ketika itu, Channel Islander Clarence Ahier hampir pasti akan menjalani kehidupan yang tidak biasa. Tetapi, dan pada bulan Oktober 1915, pada usia dua puluh tiga tahun, Clarence meninggalkan rumahnya dan menawarkan diri untuk bergabung dengan Tentera Inggeris. Dia akan menghabiskan masa dua setengah tahun berikutnya untuk bertugas sebagai artileri di Front Barat.

Sekarang ini sendiri tidak luar biasa - berjuta-juta pemuda lain melakukan hal yang sama. Tetapi Clarence melakukan sesuatu yang membezakannya dari hampir semua orang sezamannya: sejak awal masa di depan, dia menyimpan jurnal yang ditulis dengan teliti.

Setelah bertahun-tahun tidak diperhatikan, jurnal itu baru-baru ini ditemui dalam koleksi efemera berdebu yang diserahkan kepada masyarakat sejarah tempatan. Ini terdiri dari sekitar dua puluh lima ribu kata dengan fokus pada pengalaman Clarence selama Pertempuran Somme, dalam pertempuran di sekitar Ypres, dan, setelah dia cedera untuk kali kedua, perjalanan ke India dan waktunya ke sana sebagai anggota dari pasukan pengawal. Teks penjelasan tambahan oleh Ian Ronayne meletakkan pengalaman Clarence dalam konteks perang yang lebih luas yang akan mengubahnya — dan dunia.

"Pengenalan yang sangat berguna untuk Perang Besar. . . Bacaan yang sangat baik. " -Sejarah Perang Dalam Talian


Perang Besar Gunner, Ian Ronayne - Sejarah

Perlukan penukar mata wang? Lihat XE.com untuk harga langsung

Format lain yang ada - Beli Hardback dan dapatkan eBook secara percuma! Harga
Hardback Gunners Amatur Menambah kepada bakul & pound19.99
EPub Amatur Gunners (5.9 MB) Menambah kepada bakul & pound4.99

Setelah berlatih di St John's Wood di London dan di Exeter, Alexander Douglas Thorburn diposkan ke BEF di Perancis, bergabung dengan Bateri London (Howitzer) ke-2/22, Royal Field Artillery sebagai pegawai subaltern. Setelah berkhidmat di sektor Vimy Ridge, dengan bahagiannya, Bahagian ke-60 (2/2 London), dia menyeberangi Laut Tengah untuk bergabung dengan Tentera Inggeris di Salonika. Setelah bergerak lebih jauh pada pertengahan tahun 1917, Thorburn tiba di Palestin di mana dia melihat perkhidmatan dengan Bahagian ke-74 (Yeomanry) semasa kemajuan di Yerusalem. Langkah terakhir pada tahun 1918 membawa Kapten Thorburn sekarang kembali ke Front Barat untuk mengambil bahagian dalam Advance to Victory pada bulan-bulan penutupan perang.

Selepas perang, Thorburn menulis catatan mengenai perkhidmatan ketenteraannya antara tahun 1916 dan 1918, mencatat pengalamannya di Perancis, Yunani dan Palestin serta latihan awalnya di England. Dia juga menulis serangkaian pemerhatian mengenai kehidupan sebagai penembak semasa Perang Dunia Pertama. Kedua-dua catatan dan pemerhatian diterbitkan sebagai sebuah buku, Amatur Gunners, pada tahun 1933 oleh William Potter dari Liverpool. Hari ini, buku ini tidak lagi dicetak.

Sebagai tambahan kepada buku, yang mana jumlah salinannya masih ada, terdapat banyak surat peribadi yang ditulis oleh Thorburn ketika aktif melayani ibu, ayah dan saudara-mara yang lain. Surat-surat itu adalah milik satu-satunya cucu Thorburn.

Bersama-sama, buku dan surat-surat itu memberikan gambaran menarik tentang kehidupan seorang pegawai artileri Perang Dunia Pertama. Ditulis dengan gaya jujur, Thorburn menunjukkan kemahiran pemerhatian, penerangan dan penceritaan yang sangat baik. Walaupun Amatur Gunners itu sendiri layak dicetak semula, apabila digabungkan dengan surat peribadi Thorburn dan konteks sejarah dari pengarang Ian Ronayne, buku ini menawarkan gambaran unik mengenai pengalaman seorang penembak semasa Perang Besar.

Dikombinasikan dengan surat-surat peribadi Thorburn dan konteks sejarah dari pengarang Ian Ronayne, ini menawarkan gambaran unik mengenai pengalaman seorang penembak semasa Perang Besar.

Pos Petang Jersey

Menawarkan pengalaman unik penembak semasa Perang Besar.

Pos Jersey Petang

Dilahirkan pada tahun 1966, Ian Ronayne dibesarkan dan dididik di pulau Jersey. Sekarang berkahwin dengan dua orang anak, dia membahagikan masa antara tuntutan keluarga, pekerjaan, dan semangat untuk sejarah.

Beberapa tahun yang lalu, minat ini beralih ke Perang Dunia Pertama dan lebih khusus mengenai penyertaan Jersey dalam konflik yang mengerikan itu. Hari ini, penyelidikan Ian mengenai Jersey dalam Perang Dunia Pertama berlanjutan di samping projek penulisan lebih lanjut.


A Gunner & # x27s Great War: Seorang Artilleryman & # x27s Pengalaman dari Somme ke Benua Benua

Sekiranya Perang Dunia Pertama tidak berlaku ketika itu, Channel Islander Clarence Ahier hampir pasti akan menjalani kehidupan yang tidak biasa. Tetapi, dan pada Oktober 1915, pada usia dua puluh tiga tahun, Clarence meninggalkan rumahnya dan menawarkan diri untuk bergabung dengan Tentera Inggeris. Dia akan menghabiskan dua setengah tahun berikutnya bertugas sebagai artileri di Front Barat.

Sekarang ini sendiri tidak luar biasa - berjuta-juta pemuda lain melakukan hal yang sama. Tetapi Clarence melakukan sesuatu yang membezakannya dari hampir semua orang sezamannya: sejak awal masa di depan, dia menyimpan jurnal yang ditulis dengan teliti.

Setelah bertahun-tahun tidak diperhatikan, jurnal itu baru-baru ini ditemui dalam koleksi efemera berdebu yang diserahkan kepada masyarakat sejarah tempatan. Ini terdiri dari sekitar dua puluh lima ribu kata dengan fokus pada pengalaman Clarence selama Pertempuran Somme, dalam pertempuran di sekitar Ypres, dan, setelah dia cedera untuk kali kedua, perjalanan ke India dan waktunya ke sana sebagai anggota dari pasukan pengawal. Teks penjelasan tambahan oleh Ian Ronayne meletakkan pengalaman Clarence dalam konteks perang yang lebih luas yang akan mengubahnya — dan dunia.

"Pengenalan yang sangat berguna untuk Perang Besar. . . Bacaan yang sangat baik. " -Sejarah Perang Dalam Talian


Inever mengenali Clarence Ahier. Dia meninggalkan kehidupan ini sejurus selepas saya tiba dan jauh sebelum minat saya dalam sejarah ketenteraan berkembang dari daya tarikan ingin tahu menjadi minat yang mendalam. Saya ingin berfikir bahawa semangat ini - dinyatakan secara terbuka untuk diketahui oleh semua orang pada masa itu - yang menyebabkan panggilan telefon itu beberapa tahun yang lalu dari perpustakaan Société Jersiaise. Jurnal askar Perang Dunia Pertama telah muncul dalam kotak peluang dan akhir yang disumbangkan - adakah saya ingin melihatnya? Ini adalah kali pertama saya menemui Clarence Percy Ahier dan jurnalnya. Melihat ke belakang, saya pasti gembira kerana kami diperkenalkan.

Jurnal asal Clarence Ahier membentangkan dirinya dengan baik kepada pembaca. Tulisan tangan dengan gaya yang berani dan terbaca dan dibina dari kalimat-kalimat yang bermakna dan seimbang, mengandungi perihalan yang jelas dan mendalam mengenai masanya sebagai askar Perang Dunia Pertama di Perancis dan Belgia dan, pada akhir perang, sebagai anggota pasukan pengawal di India Britain. Ia ditulis setelah perang berakhir, nampaknya pada akhir 1920-an atau awal 1930-an, ketika Clarence telah meninggalkan tentera dan kembali ke rumahnya di British Channel Island of Jersey. Sebab penulisannya tidak jelas. Adakah untuk merakam kenangan peribadi dari masa ini pengalaman yang kuat dan mengubah hidup semasa mereka tetap jelas? Atau mungkin tujuannya adalah untuk membagikannya kepada keluarga dan rakan-rakan, atau untuk menjaga keturunan. Mungkin rancangannya selalu menjadikan jurnal menjadi buku pada suatu ketika, tetapi untuk alasan yang tidak diketahui itu tidak pernah berlaku. Saya ingin berfikir bahawa ia adalah yang terakhir, dan oleh itu buku ini memenuhi cita-cita dan visi Clarence. Namun, soalan yang saya pertimbangkan semasa awal menulis buku ini adalah bagaimana cara terbaik untuk menyampaikan visi itu hari ini.

Apa pun niat Clarence, dia menulis di dunia yang jauh dari dunia yang kita tinggali sekarang, dan membahas khalayak yang sangat berbeza. Selama tahun 1920-an dan 1930-an, Perang Dunia Pertama masih segar di benak penduduk tidak ada yang perlu mengingatkan mengapa ia bermula, siapa yang memerangi, dan bagaimana ia selesai. Untuk menyampaikan jurnal kepada khalayak moden seluas mungkin pada awal abad kedua puluh satu memerlukan sesuatu yang lebih. Jawapannya - sekurang-kurangnya bagi saya - adalah meletakkan kisah kehidupan nyata Clarence mengenai Perang Dunia Pertama-nya di tengah-tengah sejarah konflik yang lebih luas dan lebih kontekstual. Ini akan membantu menjelaskan latar belakang, menghuraikan secara terperinci, meneroka mata pelajaran yang disebutkan dalam proses dan menganalisis sebab dan akibat. Mudah-mudahan, ini akan membuka jurnal, yang, sambil membaca yang menarik, menggoda di banyak bidang.

Oleh itu, dengan kerangka dan pendekatan yang diselesaikan dan didaftarkan, persoalan utama yang tinggal adalah adakah dan berapa banyak untuk menyunting bahan asli Clarence agar sesuai dengan harapan moden. Nasib baik, jawapannya langsung. Kualiti penulisan dan isi yang terdapat dalam jurnal itu hanya memerlukan sedikit intervensi yang diperlukan, terbatas pada mengurangi pembacaan dengan menghapus beberapa tanda baca (Clarence nampaknya sangat menyukai koma dan titik koma), memperluas akronim yang tidak jelas, memperbarui beberapa perkataan kuno dan memberikan beberapa waktu dan tarikh, untuk memastikan konsistensi yang wajar. Hanya di beberapa tempat, satu perkataan telah ditambahkan atau dihapus untuk membantu pemahaman - dan hanya kerana Clarence nampaknya kehilangan sesuatu ketika menulis. Saya harap dia tidak akan keberatan.

Akhirnya, walaupun itu adalah nama pengarang yang muncul di sampul buku, tanpa sokongan dan bantuan orang lain tidak akan ada sampul dan buku. Dengan sentimen ini, saya ingin mengucapkan terima kasih secara rasmi kepada beberapa orang dan organisasi yang menjadikan penerbitan buku ini dapat dilaksanakan. Pertama, dan terpenting, kepada Société Jersiaise kerana membenarkan saya mengakses jurnal Clarence Ahier, dan terutama kepada Pegawai Pendidikan mereka, Anna Baghiani, kerana mempercayai Clarence sejak awal. Lebih banyak mengenai organisasi yang layak ini terdapat di bahagian belakang buku di bawah Sumber dan Bacaan Lanjutan yang Disyorkan. Kedua, kepada penerbit saya Pen & amp Sword Books, kerana mempunyai kepercayaan pada saya (dan Clarence) pada awal proses, dan sokongan dan nasihat mereka hingga akhir, dan kepada Martin Mace, editor Britain di Perang, atas semangat, dorongan dan sumbangannya yang tepat pada masanya. Ketiga, dan lebih dekat dengan rumah, Catherine Ronayne dan Ned Malet De Carteret untuk membaca dan maklum balas mereka yang bijaksana dan, terutama sekali, kepada rakan baik saya, Barrie Bertram atas kesabarannya dan pembuktiannya yang luar biasa.

Akhirnya, terima kasih saya ucapkan kepada Clarence Ahier dan lelaki dan wanita dari generasinya, kerana bertahan dengan apa yang mereka alami dan meninggalkan warisan yang kini kita nikmati. Pergi tetapi pasti tidak dilupakan.

BAB 1


AMATEUR GUNNERS Pengembaraan dan Surat Tentara di Perancis, Salonika dan Palestin

Amatir Gunners adalah memoir artileri Great War Alexander Thorburn yang jarang dan sangat lengkap yang berkhidmat di Vimy Ridge, Salonika, Palestin dan sebagai pendahuluan terakhir ke Gencatan Senjata di Perancis. Edisi baru buku Thorburn ini, pertama kali diterbitkan pada tahun 1933, mengandungi surat-surat tambahan yang ditulisnya dari perkhidmatan aktif kepada keluarganya.

Penerangan

Setelah berlatih di St John & # 8217s Wood di London dan di Exeter, Alexander Douglas Thorburn diposkan ke BEF di Perancis, bergabung dengan Bateri London London 2 (Howitzer), Royal Field Artillery sebagai pegawai bawah tanah. Setelah berkhidmat di sektor Vimy Ridge, dengan bahagiannya, Bahagian ke-60 (2/2 London), dia menyeberangi Laut Tengah untuk bergabung dengan Tentera Inggeris di Salonika. Setelah bergerak lebih jauh pada pertengahan tahun 1917, Thorburn tiba di Palestin di mana dia melihat perkhidmatan dengan Bahagian ke-74 (Yeomanry) semasa kemajuan di Yerusalem. Langkah terakhir pada tahun 1918 membawa Kapten Thorburn sekarang kembali ke Front Barat untuk mengambil bahagian dalam kemenangan ke arah kemenangan pada bulan-bulan penutupan perang.
Selepas perang, Thorburn menulis catatan mengenai perkhidmatan ketenteraannya antara tahun 1916 dan 1918, mencatat pengalamannya di Perancis, Yunani dan Palestin serta latihan awalnya di England. Dia juga menulis serangkaian pemerhatian mengenai kehidupan sebagai penembak semasa Perang Dunia Pertama. Kedua-dua akaun dan pemerhatian diterbitkan sebagai buku, Amatur Gunners, pada tahun 1933. Sudah lama tidak dicetak, buku ini kini muncul dalam edisi baru.
Sebagai tambahan kepada buku asalnya, edisi ini memuatkan sejumlah besar surat keluarga yang ditulis oleh Thorburn ketika dalam perkhidmatan aktif kepada ibu bapanya dan saudara-mara yang lain.
Bersama-sama, buku dan surat-surat itu memberikan gambaran menarik mengenai kehidupan seorang pegawai artileri Perang Dunia Pertama. Ditulis dengan gaya jujur, Thorburn menunjukkan kemahiran pemerhatian, deskriptif dan naratif yang sangat baik. Walaupun Amatur Gunners itu sendiri layak dicetak semula, dan apabila digabungkan dengan surat peribadi Thorburn & konteks sejarah dari editor Ian Ronayne, buku ini menawarkan gambaran unik mengenai pengalaman penembak semasa Perang Besar.


Perang Besar Gunner, Ian Ronayne - Sejarah

& quot Keluarga Saya dalam Perang Besar & quot oleh Ned Malet de Carteret
Diterbitkan pada 30 September 2014 oleh Reveille Press

Semasa Perang Dunia Pertama, pertempuran yang dilancarkan di laut sama berbahayanya dengan pertempuran di darat. Angkatan laut yang besar saling bertentangan di lautan besar dunia, dilengkapi dengan teknologi terkini yang dapat dihasilkan oleh negara perindustrian. Kos manusia sangat mengejutkan, bukan hanya pada mereka yang melayani, tetapi juga keluarga yang tinggal di rumah.

Keluarga Saya Dalam Perang Besar menceritakan kisah tiga ahli keluarga:

Midshipman Philip Reginald Malet de Carteret, RN, (terbunuh di HMS Queen Mary),
Midshipman John Malet Armstrong, RAN, (bertugas di HMAS Australia)
dan Kapten Harold Ackroyd, VC, MC, MD, RAMC (terbunuh di Battle of Passchendaele, 1917) yang bertugas di teater yang berbeza dari konflik 14-18.

Ditulis oleh keturunan langsung, kisah perang di laut dan darat dihidupkan dengan jelas melalui surat peribadi dan fakta sejarah.

Meneliti secara teliti, dengan ilustrasi dan gambar terperinci di seluruh, Keluarga Saya Dalam Perang Besar memberikan gambaran intim perang total, yang dilukis pada kanvas yang berbeza hingga ke neraka Front Barat yang ketara, namun sedikit mematikan.

Ned Malet de Carteret dilahirkan pada tahun 1961 di Jersey. Dia mendapat pendidikan di St. Michael's Preparatory School dan Canford School di Dorset. Sebahagian besar kariernya adalah dalam perkhidmatan kewangan, khusus dalam pembrokeran saham dan Pengurusan Pelaburan.

Ned adalah penyokong sejarah pulau dan keluarganya yang tidak kenal lelah dan kini berkhidmat sebagai Naib Pengerusi Jawatankuasa Penilaian Harga bagi Paroki St Helier.

Ned Malet de Carteret

& quot Keluarga Saya dalam Perang Besar & quot diterbitkan oleh Reveille Press dan kini boleh didapati dari pelbagai kedai, dengan harga & pound15.99 (RRP).

Buku pertama Liz Walton & quotA Guernseyman Melangkah ke Perang & quot
Diterbitkan pada 4 Ogos 2104 oleh Guernsey Museum Service

Kisah ini diceritakan dengan kata-katanya sendiri - menurut keluarga dia menulis & quotmemoirs & quot's war-nya dalam buku catatan ketika dia pulang pada tahun 1919, menyimpannya dan tidak pernah merujuknya lagi. Transkripsi buku nota menjadi inti buku ini.

Penulis kemudian meletakkan peristiwa yang dijelaskannya dalam konteks perang yang lebih luas dengan menggunakan bukti dari sumber seperti Batalyon War Diaries, Pergerakan Pergerakan dan senarai Sampingan serta sejarah perang yang lebih umum. Perkhidmatan Muzium Guernsey telah menyediakan foto-foto dari koleksinya untuk menggambarkan teks, yang kebanyakannya tidak dipamerkan kepada umum.

Terdapat juga peta yang dilukis khas yang menggambarkan di mana RGLI berada, bagaimana mereka melakukan perjalanan dan di mana mereka bertempur.

Buku ini diterbitkan oleh Guernsey Museum Service dan kini boleh didapati dari pelbagai kedai, dengan harga & £ 14,99

Perang Besar Jersey & # 146s oleh Ian Ronayne

Diterbitkan pada 30 Julai 2014 oleh Jersey Heritage

Ketika Britain mengisytiharkan perang terhadap Jerman pada 4 Ogos 1914, oleh persatuan perlembagaan, British Channel Island of Jersey juga memasuki konflik. Menjelang November 1918, ketika senjata akhirnya terdiam, Pulau telah mengirim ribuan orangnya untuk berkhidmat dalam pasukan Britain dan Perancis. Bersama dengan berjuta-juta orang lain, mereka mengalami kengerian konflik pertama era perindustrian moden ini. Pada penghujungnya, lebih dari seribu dari mereka mati, bertempur di darat, laut dan udara.

Namun, Perang Dunia Pertama mempengaruhi kehidupan lebih daripada sekadar tentera, pelaut dan tentera udara Jersey. Perubahan dalam masyarakat dan teknologi pada tahun-tahun menjelang tahun 1914 berarti orang-orang Pulau tidak lagi terasing dari dunia luar. Perang ini secara langsung akan mencabar mereka tidak seperti sebelumnya.

Perang Besar Jersey & # 146s menceritakan kisah penting tetapi sebelumnya yang dilupakan mengenai Jersey dan orang-orangnya antara tahun 1914 hingga 1918. Pembaca akan mengetahui tentang peranan Militia, tentera Perancis & # 146s, bagaimana POW Jerman wujud di Pulau, nasib & # 145 musuh asing & # 146, peluang untuk wanita dan kesan perang terhadap kehidupan seharian. Dan inti cerita adalah perjuangan empat tahun antara patriotisme dan produksi, hasilnya mempengaruhi kehidupan ribuan lelaki Pulau dan keluarga mereka hingga hari ini.

Ian Ronayne adalah sejarawan dan pengarang kelahiran Jersey yang pakar dalam sejarah ketenteraan. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, minat Ian & # 39; telah beralih ke pulau asalnya, dan warisan sejarahnya yang kaya timbul dari konflik dan pertahanan selama berabad-abad.

Buku pertamanya, yang terkenal & # 145Ours: The Jersey Pals in the First World War & # 146 diterbitkan pada tahun 2009. Buku itu diikuti pada tahun 2012 oleh & # 145Jersey War Walks & # 146 dan & # 145A Gunner & # 146s Great War & # 146, bersama dengan banyak artikel, ceramah dan lawatan berpandu.

Ian tinggal di Jersey bersama keluarganya, dan meneruskan kerjaya penyelidikan, penulisan dan pengajaran sejarah bersama dengan minat profesional yang lain.

Diterbitkan pada bulan November 2007, & quotGuernsey dan Perang Besar & quot adalah buku setebal 48 halaman yang merangkumi semua aspek penglibatan pulau itu dalam perang.

Dengan harga & £ 4,99 plus p & ampp, ia boleh dibeli dari Muzium & Galeri Guernsey dengan menghubungi:

Ditulis oleh David Mosely, diedit oleh Lynne Ashton, dengan banyak maklumat yang diberikan oleh Channel Islands Great War Study Group.

Diterbitkan oleh Guernsey Culture & amp Leisure Department dengan sokongan dari The Rothchild Group di Guernsey.

Direka dan dicetak dengan indah dan bacaan pertama.

Sekiranya anda ingin kami menerbitkan ulasan anda, sila hubungi pentadbir laman web kami

& quotDiex A & iumlx Tuhan Tolong Kami
Guernseymen Yang Berjalan 1914-1918 & quot

Taman Edwin Utama: 1992: 172 halaman (197 x 210mm)

Panduan pasti untuk Royal Guernsey Light Infantry. Sedang habis cetak


Tonton videonya: Бугарски цар насреде