Memoir Jeneral Ulysses S. Grant

Memoir Jeneral Ulysses S. Grant


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kira-kira pukul lapan kami bermula dari titik debarkasi, berbaris di sisi. Setelah bergerak dengan cara ini sejauh satu mil atau satu setengah mil, saya berhenti di mana terdapat tanah rawa yang ditutup dengan pertumbuhan kayu yang lebat di depan kami, dan mengerahkan sebahagian besar kekuatan saya sebagai tukang perkelahian. Pada masa ini musuh mendapati bahawa kami bergerak ke arah Belmont dan menghantar pasukan untuk menemui kami. Segera setelah kami mulai mengantre, penembak-penembaknya ditemui dan pertempuran bermula. Ini terus berlanjutan, semakin sengit dan kuat, selama kira-kira empat jam, musuh dipaksa kembali secara beransur-ansur sehingga dia dihalau ke kemnya. Pada awal pertunangan ini, kuda saya ditembak di bawah saya, tetapi saya mendapat yang lain dari salah seorang kakitangan saya dan terus mengikuti kemajuan sehingga sungai itu sampai.

Petugas dan pegawai yang bertugas di Belmont kemudian ditembak untuk pertama kalinya. Veteran tidak boleh bersikap lebih baik daripada yang mereka lakukan hingga tiba di kem pemberontak. Pada ketika ini, mereka menjadi lemah semangat dari kemenangan mereka dan gagal meraih pahala penuh. Musuh telah diawasi dengan sangat dekat sehingga ketika dia sampai di tanah yang jelas di mana kemnya didirikan, dia mengundurkan diri dengan tergesa-gesa di tebing sungai, yang melindunginya dari tembakan kami dan dari pandangan. Mundurnya endapan ini pada saat terakhir memungkinkan pasukan Nasional memilih jalan tanpa halangan melalui abatis - satu-satunya pertahanan buatan musuh. Sebaik sahaja kem itu tiba, pasukan kami meletakkan tangan mereka dan mula menggegarkan khemah untuk mengambil trofi. Sebilangan pegawai yang lebih tinggi sedikit lebih baik daripada pegawai swasta. Mereka berlari dari satu kelompok lelaki ke kelompok yang lain dan pada setiap penghentian menyampaikan pidato singkat mengenai kesatuan dan pencapaian perintah.

Selama ini pasukan yang telah kami pertahankan selama empat jam, berbaring berjongkok di bawah tebing sungai, siap untuk datang dan menyerah jika dipanggil untuk melakukannya; tetapi mendapati bahawa mereka tidak dikejar, mereka menyusuri sungai dan datang di tebing antara kami dan pengangkutan kami. Saya melihat pada masa yang sama dua kapal uap yang datang dari sebelah Columbus menuju ke pantai barat, di atas kami, hitam - atau kelabu - dengan tentera dari geladak dandang ke bumbung. Beberapa orang saya terlibat dalam melepaskan tembakan dari senjata yang ditangkap pada kapal uap kosong di sungai, di luar jangkauan, bersorak pada setiap tembakan. Saya cuba menyuruh mereka mengarahkan senjata mereka ke kapal uap di atas dan tidak begitu jauh. Usaha saya sia-sia. Akhirnya saya mengarahkan pegawai saya membakar kem. Ini menarik api senjata musuh yang terletak di ketinggian Columbus. Mereka sebelumnya tidak melepaskan tembakan sebelumnya, mungkin kerana mereka takut memukul lelaki mereka sendiri; atau mereka mungkin menyangka, sehingga kem itu terbakar, bahawa itu masih milik rakan-rakan mereka. Kira-kira waktu ini juga, lelaki-lelaki yang kami pacu di tebing itu kelihatan berada di seberang sungai antara kami dan pengangkutan kami. Penggera "dikelilingi" diberi. Senjata musuh dan laporan dikelilingi, membawa pegawai dan orang terkawal sepenuhnya. Pada mulanya beberapa pegawai sepertinya berpendapat bahawa dikelilingi harus diletakkan dalam posisi putus asa, di mana tidak ada yang dapat dilakukan selain menyerah. Tetapi ketika saya mengumumkan bahawa kami juga telah memasuki jalan keluar dan dapat juga keluar, itu merupakan wahyu baru bagi pegawai dan tentera. Mereka membentuk garis dengan cepat dan kami kembali ke kapal kami, dengan orang-orang dikerahkan sebagai tukang perkelahian ketika mereka memasuki kem. Musuh segera ditemui, tetapi perlawanannya kali ini lemah. Sekali lagi Gabungan mencari perlindungan di bawah tebing sungai. Kami tidak dapat berhenti, bagaimanapun, untuk menjemput mereka, kerana pasukan yang kami lihat menyeberangi sungai telah turun dari waktu ini dan lebih dekat dengan pengangkutan kami daripada kami. Adalah bijaksana untuk membuat mereka berada di belakang kita; tetapi kami tidak lagi dicabul dalam perjalanan ke kapal.

Sejak awal pertempuran, kami yang cedera telah dibawa ke rumah-rumah di belakang, berhampiran tempat penyahtinjaan. Saya sekarang mengatur pasukan untuk membawa mereka yang cedera ke kapal. Setelah beberapa lama berjalan, saya menunggang di jalan, bahkan tanpa pegawai, untuk mengunjungi pengawal yang telah saya pasang semasa perjalanan ke pengangkutan kami. Saya tahu musuh telah menyeberang dari Columbus dalam jumlah yang banyak dan mungkin diharapkan menyerang kami ketika kami sedang memulakan. Penjaga ini akan dijumpai terlebih dahulu dan, karena mereka dalam keadaan alami, akan dapat menahan musuh untuk waktu yang cukup lama. Terkejut saya kerana tidak ada seorang pun lelaki di parit. Dengan menaiki kapal, saya dapati pegawai yang telah memerintahkan pengawal dan mengetahui bahawa dia telah menarik kekuatannya ketika badan utama jatuh ke belakang. Pada mulanya saya memerintahkan pengawal itu untuk kembali, tetapi mendapati bahawa akan memerlukan sedikit masa untuk mengumpulkan lelaki itu dan membawa mereka kembali ke kedudukan mereka, saya membalas pesanan itu. Kemudian kerana takut bahawa musuh yang kami lihat menyeberangi sungai di bawah mungkin akan datang ke atas kami tanpa disadari, saya berlari keluar ke lapangan ke depan kami, masih sepenuhnya bersendirian, untuk memerhatikan sama ada musuh itu melintas. Ladang itu dibesarkan dengan jagung yang begitu tinggi dan tebal sehingga dapat memotong pandangan orang yang menunggang kuda, kecuali langsung di sepanjang barisan. Walaupun ke arah itu, kerana bilah jagung yang terlalu banyak, pemandangannya tidak luas. Saya tidak berjalan lebih dari beberapa ratus ela ketika saya melihat sekumpulan tentera bergerak melintasi saya tidak lima puluh meter jauhnya. Saya melihat mereka sebentar dan kemudian memusingkan kuda saya ke sungai dan mula kembali, pertama berjalan-jalan, dan ketika saya fikir diri saya tersembunyi dari pandangan musuh, secepat kuda saya dapat membawa saya. Ketika di tebing sungai, saya masih perlu menunggang beberapa ratus ela ke titik di mana pengangkutan terdekat terletak.

Ladang jagung di depan pengangkutan kami dihentikan di pinggir hutan lebat. Sebelum saya kembali, musuh telah memasuki hutan ini dan telah melepaskan tembakan pantas ke atas kapal. Orang-orang kami, kecuali butir-butir yang telah sampai ke depan setelah cedera, kini berada di dalam pengangkutan atau sangat dekat dengan mereka. Mereka yang tidak menaiki kapal terbang segera sampai di sana, dan kapal-kapal ditolak. Saya satu-satunya orang tentera Nasional antara pemberontak dan pengangkutan kami. Kapten kapal yang baru sahaja keluar tetapi belum memulakan, mengenali saya dan memerintahkan jurutera untuk tidak menghidupkan enjin; dia kemudian mengeluarkan papan untuk saya. Kuda saya kelihatan mengambil keadaan. Tidak ada jalan menuruni tebing dan setiap orang yang mengenal Sungai Mississippi tahu bahawa tebingnya, dalam keadaan semula jadi, tidak berbeza dari sudut tegak lurus. Kuda saya meletakkan kaki depannya di tebing tanpa ragu atau mendesak, dan dengan kaki belakangnya betul-betul di bawahnya, meluncur ke bawah tebing dan berlari di atas kapal, sejauh dua belas atau lima belas kaki, di atas satu papan geng. Saya turun dan pergi ke dek atas.

<-BACK | UP | NEXT->


Tonton videonya: Personal Memoirs of U. S. Grant by Ulysses S. GRANT read by Jim Clevenger Part 15. Full Audio Book