Pembuatan Bir di Mesir Purba

Pembuatan Bir di Mesir Purba


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Bir di Mesir Purba

Bir kuno bukan hanya alkohol ringan tetapi juga berkhasiat. Keistimewaannya dalam diet orang biasa Mesir mencerminkan nilai makanannya sama seperti sensasi yang menggembirakan ketika meminumnya.

Pembuatan bir digambarkan pada sejumlah dinding makam, misalnya, pada Dinasti Kelima di Saqqara di makam Dinasti Keenam di Deir el Gebrawi di makam Kerajaan Tengah di Meir di makam Kerajaan Tengah dan di makam Dinasti Kelapan Belas .

Bir yang disebut heneket atau booza, adalah minuman yang popular di Mesir kuno, minumannya diperbuat daripada barli dan dibuat di rumah di beberapa kawasan. Ia telah dipanggil Mesir & # 8217 & # 8216 minuman kebangsaan & # 8217. Ia berkhasiat dan berkalori tinggi, mengandungi protein, vitamin B dan ragi hidup.

Semasa Mesir kuno, ada sebilangan besar bir yang berbeza, yang memerlukan pembuatannya dengan pelbagai ramuan atau dengan kaedah yang berbeza.

Beberapa jenis bir ini, di antaranya & # 8216 bir gelap & # 8217, & # 8216 bir bir & # 8217, & # 8216 bir hiasan & # 8217, & # 8216 bir & # 8217 bir & # 8217 dan & # 8216 bir pelindung & # 8217 mungkin disebutkan, pasti akan diseduh untuk majlis-majlis khas.

Roti dan bir adalah makanan terpenting di Mesir kuno. Ketika biji-bijian digiling halus, ia membuat tepung roti.

Untuk membuat bir yang paling umum, sepotong roti barli hancur di dalam air, dan kemudian bijirin malted, selebihnya dari kumpulan bir atau ragi lama ditambahkan.

Mash dipanaskan dengan lembut selama beberapa jam dan kemudian dibiarkan fermentasi selama satu hari atau lebih, bertambah kuat sehingga merosakkan sekitar hari kelima.

Bir dikeringkan setelah tempoh penapaian. Bir disimpan di tong sampah di bilik bawah tanah dan rumah kedai dan dimakan oleh orang kaya dan miskin.
Bir di Mesir Purba


Bir Kuno: Tapak Berusia 13,000 Tahun Mungkin Tempat Pembuatan Bir Tertua di Dunia

Bagi banyak orang, tidak ada yang lebih enak daripada segelas bir sejuk, sama ada dinikmati pada akhir hari kerja yang panjang atau ketika bersantai pada petang musim panas. Tetapi pembuatan bir & # x2014bukan memanggang roti & # x2014 boleh menjadi sebab nenek moyang kita mula menanam biji-bijian di tempat pertama.

Di dalam sebuah gua di Israel, para penyelidik dari Universiti Stanford telah menemui bukti operasi pembuatan bir yang paling awal diketahui, yang menurut mereka mungkin berlaku sebelum penanaman bijirin pertama.

Kedua-dua tonggak ini milik Natufians, sebuah kumpulan pemburu-pengumpul yang menjadikan wilayah Mediterranean timur sebagai rumah mereka lebih dari 10,000 tahun yang lalu.

Untuk kajian baru, yang diterbitkan di Jurnal Sains Arkeologi: Laporan, sebuah pasukan yang diketuai oleh Li Liu, seorang profesor arkeologi Cina di Stanford, menganalisis jejak dari mortar batu sejak sekitar 13,000 tahun. Mereka menemui mortar di kuburan Natufian di Gua Raqefet, berhampiran bandar Haifa yang moden.

Lebih banyak bukti bahawa bir datang sebelum roti.

Idea kontroversial bahawa bir, dan bukan roti, mengilhami domestikasi bijirin yang asli jauh dari teori baru. Sudah hampir sejak tahun 1950-an, dan telah mendapat tempat dalam beberapa tahun kebelakangan ini berkat penyelidikan yang menunjukkan bahawa orang Natufia menganggap bir sebagai bahagian penting dari perayaan yang sangat penting bagi masyarakat mereka.

Liu dan rakan-rakannya tidak mencari bukti pembuatan bir di Gua Raqefet, tetapi hanya menyiasat jenis makanan tumbuhan yang mungkin dimakan oleh orang Natufians. Ternyata, apa yang mereka dapati adalah bukti operasi pembuatan bir yang besar, yang disebut oleh Liu dalam satu pernyataan & # x201Rakaman alkohol buatan manusia tertua di dunia. & # X201D

Para penyelidik berpendapat penemuan mereka mungkin berusia antara 11,700 hingga 13,700 tahun, mendahului bukti pembuatan roti paling awal yang diketahui baru-baru ini ditemui di sebuah laman Natufian di Jordan Timur. Mereka percaya bahawa Natufians membuat dan memakan bir sebagai sebahagian daripada upacara ritual untuk orang mati mereka.

Jejak mikroskopik pati kuno yang diekstrak dari Gua Raqefet (kiri) dibandingkan dengan pati yang direplikasi dalam eksperimen pembuatan bir penyelidik & apos.

Pembuatan bir kuno dihidupkan kembali selangkah demi selangkah.

Malah peminum bir kraf yang paling berpengetahuan hari ini tidak akan mengenali bir kuno, yang pastinya lebih dekat dengan bubur nipis atau gruel yang diperbuat daripada pelbagai bahan, seperti gandum, barli, gandum, kekacang atau rami. Menurut kajian baru, Natufians mengikuti proses tiga langkah: Pertama, mereka menanam biji-bijian di dalam air, kemudian mengeringkan dan mengeringkannya, menghasilkan malt. Seterusnya, mereka menghaluskan dan memanaskannya, sebelum akhirnya menambahkan ragi liar dan membiarkan campuran tersebut diperam.

Untuk menguji teori mereka, para penyelidik sebenarnya mengaktifkan semula proses pembuatan bir kuno ini selangkah demi selangkah. Hasilnya, mereka percaya, sangat mirip dengan apa yang dibuat oleh orang Natufians.

& # x201CPenemuan ini menunjukkan bahawa membuat alkohol tidak semestinya hasil daripada pengeluaran lebihan pertanian, & # x201D kata Liu. & # x201CTetapi itu dikembangkan untuk tujuan ritual dan keperluan rohani, setidaknya sampai batas tertentu, sebelum pertanian. & # x201D


Bir di Mesir Purba

Bir Heqet & # 8211

Bir umumnya dikenali sebagai & # 8220Hqt & # 8221 (& # 8220heqet & # 8221 atau & # 8220heket & # 8221) kepada orang Mesir kuno, tetapi juga disebut & # 8220tnmw & # 8221 (& # 8220tenemu & # 8221) dan terdapat sejenis bir dikenali sebagai haAmt (& # 8220kha-ahmet & # 8221) Penentu kata Hqt (bir) adalah jag bir.

Bir Haamet & # 8211 Tenemu & # 8211 bir

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahawa bir sangat penting bagi masyarakat Mesir kuno. Bir dinikmati oleh orang dewasa dan kanak-kanak, merupakan minuman utama orang Mesir yang miskin tetapi juga merupakan pusat makanan orang Mesir yang kaya. Para dewa sering dijadikan persembahan bir, dan bir disebut dalam formula persembahan tradisional. Upah sering dibayar dalam bir (dan bekalan lain) dan pekerja yang tinggal di kampung pekerja di Giza menerima bir tiga kali sehari sebagai sebahagian daripada catuan mereka

Terdapat beberapa bukti bahawa sebagai makanan utama, bir Mesir kuno tidak terlalu memabukkan. Ia lebih berkhasiat, pekat dan manis. Namun, jelas bahawa bir juga boleh memabukkan seperti anggur Mesir, kerana para peserta dalam festival Bast, Sekhmet dan Hathor akan mabuk sebagai sebahagian dari penyembahan mereka kepada dewi-dewi ini. Mitos yang terkenal menceritakan bagaimana bir menyelamatkan manusia ketika Sekhmet (dalam peranannya sebagai & # 8220Eye of Ra & # 8221) ditipu minum bir berwarna yang dia anggap sebagai darah dan menjadi sangat mabuk, pingsan selama tiga hari! Walaupun ketiga dewi di atas berkait rapat dengan bir, Tjenenet adalah dewi bir kuno Mesir kuno.

menawarkan meja yang menggambarkan jag bir

Menurut legenda, Osiris mengajar orang Mesir kuno seni pembuatan bir, tetapi pembuatan bir secara tradisional, walaupun tidak secara eksklusif, adalah aktiviti wanita di mana wanita dapat memperoleh sedikit wang tambahan (atau barang tukar barang) untuk diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Bahan utama dalam bir adalah roti yang dibuat dari adunan ragi yang kaya mungkin termasuk malt. Roti itu dipanggang ringan dan dihancurkan menjadi kepingan kecil sebelum disaring melalui ayakan dengan air. Rasa ditambahkan dalam bentuk kurma dan campurannya ditapai dalam tong besar dan kemudian disimpan dalam balang besar.

Terdapat juga bukti bahawa bir diseduh dari barli dan emmer yang dipanaskan dan dicampurkan dengan ragi dan malt yang belum dimasak sebelum diperam untuk menghasilkan bir.

The glyph untuk kendi bir juga muncul dalam banyak perkataan, termasuk:

  • & # 8220hotepet & # 8221 & # 8211 semangkuk untuk persembahan roti
  • & # 8220iau sarapan & # 8221 & # 8211 sarapan
  • Pembuat bir & # 8220atkhu & # 8221 & # 8211
  • & # 8220sur & # 8221 & # 8211 minuman
  • & # 8220hemu & # 8221 & # 8211 pembayaran untuk pekerjaan
  • & # 8220ahut & # 8221 & # 8211 gif, makanan
  • & # 8220hotep netjer & # 8221 & # 8211 persembahan tuhan
  • & # 8220khabbit & # 8221 & # 8211 balang
  • & # 8220sejet & # 8221 & # 8211 balang bir
  • & # 8220henu & # 8221 & # 8211 harta benda, barang
  • & # 8220set khet & # 8221, & # 8220shahbu & # 8221 & # 8211 hidangan
  • & # 8220irtjet & # 8221 & # 8211 susu
  • & # 8220meher & # 8221 & # 8211 balang susu
  • & # 8220wedhu & # 8221, & # 8220hotep & # 8221 & # 8211 persembahan
  • & # 8220mesyut & # 8221 & # 8211 perjamuan

Bir juga terkenal dalam sastera dan ucapan Mesir. Contohnya dalam prasasti ini bertarikh sekitar 2200 SM & # 8230

& # 8220 Mulut lelaki yang puas dipenuhi bir & # 8221.

Berikut adalah dari Arahan Ani:

& # 8220 [ibumu] menghantar kamu ke sekolah ketika kamu sudah siap diajar menulis, dan dia menunggumu setiap hari di rumah dengan roti dan bir & # 8221.


Pembuatan Bir di Mesir Purba - Sejarah

Foto: Kementerian Antikuiti Mesir

Pada 13 Februari, Kementerian Barang Antik Mesir mengumumkan penemuan apa yang mungkin merupakan operasi pembuatan bir skala tertua. Di Abydos, Mesir Selatan, mereka menemui sisa lapan tong besar, masing-masing mengandungi berpuluh-puluh lembangan tembikar, yang menurut setiausaha jeneral Majlis Tertinggi Antiquities, Mostafa Waziri, digunakan untuk memanaskan biji-bijian dan air dalam proses mencipta bir. Penemuan itu berusia 5,000 tahun, kira-kira zaman Raja Narmeer, pemerintah pra-dinasti yang dikatakan telah menyatukan Mesir Hulu dan Bawah dengan damai.

Foto: Kementerian Antikuiti Mesir

Bir menonjol dalam Alkitab. Seperti yang dijelaskan oleh Michael Homan dalam & # 8220Adakah Orang Israel Minum Bir? & # 8221, mereka minum banyak bir. Yahweh minum dengan bebas, bahkan lebih pada hari Sabat (Bilangan 28: 7–10). Bir dinasihatkan sebagai rawatan untuk kemurungan (Amsal 31: 6). Dan kesusahan dapat didefinisikan sebagai bir yang terasa pahit (Yesaya 24: 9).

Usaha kerjasama ahli arkeologi Mesir dan Amerika dipimpin bersama oleh Matthew Adams dari New York University, dan Deborah Vischak, dari Princeton University. Abydos, tempat penemuan, adalah tanah perkuburan kuno di padang pasir, kira-kira 280 batu di selatan Kaherah.

MEWAH DAN PEMBELAJARAN DI NIL

Alami keindahan Piramid Giza yang hebat. Lihat Lembah Raja-raja Barat yang jarang dikunjungi. Terokai Lembah Ratu, Bangsawan dan Pekerja. Saksikan pemandangan Sungai Nil yang indah yang mengingatkan pada zaman kuno Mesir dan Alkitab. Dapatkan pengetahuan mengenai Koptik dan Mesir Islam. Lawati kuil Memphis, Saqqara, Abydos dan Dendera, Luxor dan Karnak.
Baca Lagi

Baca Lagi di Perpustakaan BAS

Ulangan 21: 18-21 menggambarkan kes sah seorang ibu dan ayah dengan anak yang memberontak yang tidak akan mendengarkan mereka. Apabila ibu bapa membawa anak mereka ke penatua kota, mereka mengumumkan bahawa anak lelaki itu bukan sahaja memberontak tetapi juga seorang pemalas dan pemabuk. Sekurang-kurangnya itulah yang diberitahu oleh terjemahan Inggeris. Anak lelaki itu kemudian dihukum mati dengan rajam, sehingga kejahatan dapat dibersihkan dari masyarakat dan semua orang Israel dapat mendengar dan takut.

Jarang sekali saya menemui karya seni yang membuat darah saya hampir sejuk dengan kegembiraan. Satu gambar seperti itu, yang diukir pada palet kosmetik batu kira-kira 5.000 tahun yang lalu, telah memikat para ahli Mesir sebagai contoh perwakilan kerajaan Mesir pertama yang sepenuhnya diartikulasikan - sehingga kelihatan sebagai simbol dinasti Mesir itu sendiri.

Orang Israel kuno, dengan kemungkinan pengecualian dari beberapa orang Nazir dan ibu mereka, dengan bangga minum bir — dan banyak. Lelaki, wanita dan juga kanak-kanak dari semua kelas sosial meminumnya. Penggunaannya di Israel kuno digalakkan.


Mengetahui Zon Pengeluaran Bir Vast

Mostafa Waziri, setiausaha agung Majlis Tertinggi Barang Antik, pada hari Sabtu mengumumkan bahawa bukti yang dikumpulkan dari kilang bir kuno berasal dari wilayah Raja Narmer. Walaupun Narmer sering dikira telah menyatukan Mesir pada awal Zaman Dinasti Pertama (3150 hingga 2613 SM), "Menes" dianggap sebagai raja pertama Mesir Kuno, dan majoriti ahli Mesir moden mengidentifikasi Narmer sebagai Menes.

Menurut sebuah artikel di Haaretz sepasukan ahli-ahli Mesir Amerika dan Mesir menemui "lapan unit pengeluaran besar," masing-masing panjangnya 20 meter (kira-kira 65 kaki) dan lebar 2.5 meter (16.4 kaki). Secara keseluruhan, terdapat 40 lembangan tembikar dalam dua baris yang mana sampel residu yang ditentukan telah digunakan untuk memanaskan campuran biji-bijian dan air untuk menghasilkan bir. Jelas, menurut Waziri, kemudahan itu "menghasilkan sejumlah besar puyuh di salah satu kota awal Mesir kuno."

Jenazah kilang bir kuno ditemui di Abydos, salah satu tapak arkeologi terpenting di Mesir. ( Konstantin / Stok Adobe)


Obsesi Mesir Purba dengan Bir

Bukti pertama bir yang dicatatkan berasal dari 7,000 tahun yang lalu di Iran moden. Orang Mesir kuno, bagaimanapun, adalah orang yang menyempurnakan proses pembuatan bir dan minuman ringan berwarna terang dianggap oleh banyak orang sebagai bir pertama yang tepat.

Orang Mesir kuno percaya bahawa dewa Osiris telah memberi mereka pengetahuan untuk membuat bir, sehingga menjadi objek yang digunakan dalam pemujaan agama.

Resit bir Alulu - c. 2050 SM dari bandar Sumeria Umma di Iraq kuno.

Orang Mesir sangat menyukai bir sehingga dibekalkan oleh negara untuk perayaan, dan bahkan ada seluruh festival yang didedikasikan untuknya yang disebut "Festival Mabuk."

Bir dinikmati oleh semua orang, malah kanak-kanak dari usia 2 tahun. Umumnya diterima bahawa bir jauh lebih selamat diminum daripada air, jadi bir adalah sebahagian daripada makanan seharian mereka. Terdapat bir yang akan diminum sepanjang hari dengan kandungan alkohol yang lebih rendah tetapi mempunyai nilai pemakanan yang tinggi dan sangat manis. Sudah tentu ada bir yang lebih kuat, tetapi ini disimpan untuk majlis-majlis khas.

Model pengebumian roti dan kilang bir, bertarikh dinasti ke-11, c. 2009-1998 SM. Kayu yang dicat dan dicat, berasal dari Thebes. Foto oleh Keith Schengili-Roberts CC BY-SA 2.5

Menurut Smithsonian, bir juga digunakan sebagai pembayaran tenaga kerja ada bukti bahawa pekerja manual akan mendapatkan bir sebagai bagian dari gaji harian mereka. Ia juga digunakan sebagai ubat, di mana dikatakan untuk mengubati penyakit perut, batuk dan arkeologi sembelit telah menemui lebih dari 100 resipi ubat dari Mesir kuno yang menggunakan bir sebagai bahan.

Walaupun beberapa bahagian dalam proses pembuatan bir tetap sama selama berabad-abad, resipi telah berubah sedikit. SmithsonianMag melaporkan, di Mesir kuno mereka belum menemui hop dan bir dibuat dengan merendam roti yang dimasak di dalam air kemudian memasukkannya ke dalam balang yang dipanaskan untuk diperam.

Hieroglif Mesir menggambarkan pencairan bir.

Resipi lain termasuk gandum fermentasi dan barli yang ditinggalkan untuk diperam dalam balang yang dipanaskan. Orang Mesir kuno akan menambah kurma dan ramuan untuk menambahkan rasa manis dan mendalam pada rasa.

Terdapat hierarki mengenai bir yang boleh diminum. Monarki dibekalkan dengan bir terbaik sementara yang lain bebas membuat sendiri di rumah, menjimatkan bir terkuat kerana mabuk.

Kejadian yang membimbangkan ketika kutukan Mesir kuno nampaknya menjadi kenyataan

Ketika peradaban Mesir menjadi lebih besar dan lebih kompleks, pembuatan minuman beralih dari menjadi aktiviti harian yang diselesaikan di rumah oleh wanita ke pengeluaran berskala lebih besar yang didorong oleh lelaki.

Menurut The National Geographic bir adalah ciri khas masyarakat Mesir sehingga ditambahkan sebagai sebahagian dari persembahan pengebumian bagi mereka yang cukup kaya untuk membelinya. Di makam Tutankhamun, misalnya, sebuah kendi ditemui berisi bir madu yang serupa dengan mead.

Replika bir Mesir kuno, yang diseduh dari gandum emmer oleh kilang bir Courage pada tahun 1996.

Semasa festival, kualiti bir lebih tinggi, dan dikatakan bahawa kejayaan festival ini dapat dinilai oleh berapa banyak bir yang dimakan dan seberapa mabuk para peserta ketika festival berakhir.

Sebagai bagian dari ritual keagamaan, kuil-kuil akan membuat bir mereka sendiri dan menggunakannya sebagai persembahan kepada para Dewa. Sekurang-kurangnya ada seorang dewi yang berkaitan secara jelas dengan bir dan pemujaan Sekhmet adalah tujuan utama Festival Mabuk.

Model pembuatan bir kayu Mesir di Mesir kuno, Muzium Mesir Rosicrucian, San Jose, California. Foto oleh E Micheael Smith Chiefio CC BY 2.5

Orang Mesir kuno diketahui menyebarkan amalan pembuatan bir ke seluruh kerajaan mereka, dengan penemuan arkeologi yang muncul di Israel dan bukti yang ditunjukkan di Yunani Kuno, walaupun didokumentasikan bahawa orang Yunani lebih suka anggur.

Bir telah dinikmati sepanjang sejarah oleh semua budaya. Proses asal meninggalkan biji-bijian untuk fermentasi di dalam air sangat sederhana sehingga kemungkinan teknik ini ditemui secara terpisah oleh budaya yang berlainan di seluruh dunia setelah mereka mulai menanam biji-bijian. Orang-orang Mesir Kuno mengambil proses sederhana ini dan membawanya ke bentuk seni yang menciptakan dewa-dewa dan ritual di sekitarnya dan sia-sia dalam proses itu.


Pengeluaran Proses Pembuatan Bir Mesir Purba

Kaedah kuno Mesir untuk menghasilkannya mungkin serupa dengan kaedah yang masih digunakan di Sudan hari ini: Gandum, barli atau millet digiling kasar. Satu perempat biji-bijian direndam dan dibiarkan di bawah sinar matahari sebentar, selebihnya dibentuk menjadi roti roti dan dipanggang ringan agar tidak memusnahkan enzim. Roti itu dipanggang ringan dan dihancurkan menjadi kepingan kecil sebelum disaring melalui ayakan dengan air.

Roti hancur dan dicampur dengan biji-bijian yang direndam, yang telah difermentasi. Kemudian air dan sebilangan bir ditambahkan dan campuran dibiarkan untuk ditapai. Penapaian selesai, cairan itu tertekan. Sebagai agen perasa, mereka mungkin menggunakan kurma sebagai pengganti ramuan Gruit abad pertengahan atau hop moden.

Proses pembuatan bir Mesir Kuno ini telah digambarkan sejak tahun 2500 SM ketika roti dipanggang dengan acuan kecil, kerana ketuhar baru digunakan setelah tahun 2000 SM. Lapan jenama bir terkenal, tetapi penggunaan barli menjadi biasa pada zaman Hellenistik. Bir Nubian yang pahit, diseduh dengan cara yang serupa, tidak dapat disimpan lama. Bir Mesir, dengan pasteurisasi yang tidak diketahui, sering berubah menjadi buruk di iklim panas, dan firaun mati dijanjikan roti yang tidak hancur dan bir yang tidak menjadi masam.

Dengan pembuatan bir Mesir Purba, proses Pengeluaran bir skala besar nampaknya menjadi monopoli kerajaan. Kuil mempunyai kilang bir mereka sendiri, sementara pembuatan bir di bandar dan kampung diusahakan. Salah satu kilang bir paling awal yang ditemui beroperasi di Hierakonpolis pada pertengahan milenium ke-4 SM dan menghasilkan lebih daripada 1000 liter bir sehari. Orang Mesir kuno dan Nubia memerhatikan kesan yang menakjubkan dari bir yang mengandung tetrasiklin pada orang yang menghidap penyakit bakteria dan memutuskan bahawa minuman / makanan ini mesti menjadi salah satu pemberian dewa besar bagi umat manusia. Memang, kita tahu bahawa bir dihargai di seluruh Timur Tengah sebagai ubat dan bahan suci.


Kandungan

Industri bir moden di Mesir didirikan oleh ahli perniagaan Belgia pada tahun 1897, dengan penubuhan Crown Brewery di Alexandria dan kemudian Pyramid Brewery di Kaherah. Kedua-dua kilang bir menghasilkan dan menjual bir bernama Stella, masing-masing berdasarkan resipi yang sama sekali berbeza. Pada tahun 1937 Heineken International menjadi pemegang saham utama di kedua kilang bir. Pemerolehan ini bertepatan dengan sentimen nasionalis yang semakin meningkat dan dorongan politik untuk peningkatan penglibatan orang asli dalam perniagaan, atau pencerobohan. Di bawah hak milik Heineken, Pyramid Brewery mengambil nama Arab Al Ahram Brewery. [3] Pada tahun 1963 syarikat-syarikat tersebut digabungkan dengan nama Al Ahram Beverages Company (ABC), setelah dinasionalisasi oleh pemerintah sosialis presiden Mesir Gamal Abdel Nasser. Jenama Stella disatukan di bawah hak milik kerajaan dan terus dihasilkan secara besar-besaran. Pada tahun 1997 kerajaan menjual syarikat itu kepada ahli perniagaan Mesir Ahmad Zayat yang menyusunnya semula dan memperkenalkan rangkaian minuman bukan alkohol ke portfolio syarikat. Ia diperoleh sekali lagi oleh Heineken International pada tahun 2002. [3] Stella kekal sebagai bir paling popular di Mesir, dengan 47.5 juta liter dijual pada tahun 2016 (setara dengan sepertiga daripada jumlah penggunaan bir Mesir), [4] dan ABC, yang memasarkan Stella serta Birell tanpa alkohol (bir kedua paling popular di Mesir), menguasai 89 peratus pasaran bir Mesir. [5]

Hari ini syarikat menghasilkan pelbagai jenama bir tempatan dan antarabangsa, termasuk Heineken, Desperados dan Stella yang ikonik. [6] Pada tahun 2012 syarikat memperoleh keuntungan $ 300 juta dari penjualan bir sahaja. [7] Ini adalah salah satu dari dua kilang bir utama di negara ini, yang lain adalah Syarikat Minuman Antarabangsa Mesir (dikenali sebagai Egybev) yang dimiliki oleh Wadi Group dan pengusaha Mesir Samih Sawiris. [8]

Bir bukan alkohol, seperti Birell yang disebutkan di atas dan Fayrouz berperisa buah, sangat popular di Mesir, kerana orang Islam yang taat cenderung menghindari pengambilan alkohol kerana larangan agama. Bir alkohol berperisa juga menjadi trendi sejak kejayaan pelancaran Desperados berperisa tequila pada tahun 2016. ABC menindaklanjuti dengan pelancaran beberapa versi berperisa buah dari jenama Meister Max berkekuatan tinggi mereka, pada tahun 2016, dan syarikat lain sejak itu mengikuti sesuai. Bir berperisa ini sangat digemari oleh orang Mesir yang lebih muda. [5]

Pada bulan Februari 2021, ahli arkeologi mengesahkan penemuan sebuah kilang bir di Abydos yang bermula pada zaman Raja Narmer yang memerintah dari tahun 3150BC – 2613BC. [9]

Jenis bir yang dikenali sebagai bouza (Arab Mesir: بوظة), berdasarkan barli dan roti, [10] telah dimakan di Mesir sejak bir pertama kali muncul di negara ini, mungkin seawal era Predynastik. [11] Walaupun berkongsi nama dengan boza, minuman bukan alkohol yang dimakan di Turki dan Balkan, ia bukan minuman yang sama. Bouza, dan bir secara umum, disebut sebagai mizr di Mesir, dan juga keshkab, semasa Zaman Pertengahan. Yang terakhir secara khusus merujuk kepada bouza yang menggunakan pudina, daun lemon, nigella, lada atau rue sebagai buah, yang secara historis dimakan di wilayah pesisir Mesir. [12] Minuman ini dibuat secara tradisional dari rumah, mengikuti kaedah penyediaan berusia 5.000 tahun [13] yang menyerupai gambaran pembuatan bir pada mural Mesir kuno. Kandungan alkohol dari bouza boleh mencapai hingga 7%, bergantung pada berapa lama ia dibiarkan untuk ditapai. [14] Selalunya dikaitkan dengan kelas pekerja dan dilihat sebagai alternatif yang murah untuk bir komersial. [10]


Reruntuhan Pembuatan Bir Industri yang digali di Kota Mesir Purba

Berabad-abad lamanya, bir adalah salah satu minuman tertua di Bumi, dan penemuan baru-baru ini yang dibuat di Mesir adalah bukti sejarah panjang minuman tersebut. Seperti yang dilaporkan oleh CNN, ahli arkeologi telah menggali sisa-sisa kilang bir industri di Abydos yang dibangun sekitar 3100 SM, yang menjadikannya kilang bir tertua yang terdapat di kota kuno, dan mungkin di dunia.

Orang Sumeria kuno adalah orang pertama yang menyeduh dan memanggang biji-bijian bijirin ke dalam bir, tetapi minuman itu juga berakar di Mesir. Bir adalah bagian besar dari budaya yang digunakan untuk perayaan, upacara keagamaan, dan sebagai jatah bagi pekerja yang membina piramid Giza.

Laman web yang ditemui di Abydos memberikan gambaran tentang bagaimana bir dibuat di Mesir Kuno. Brewery berusia 5000 tahun itu terdiri daripada lapan petak besar yang masing-masing mengandungi 40 periuk tanah liat. Pembuat bir akan memanaskan biji-bijian di dalam kapal dengan air untuk memecahnya menjadi komponen gula sederhana mereka. Proses ini mendorong penapaian, dan bertanggungjawab untuk membuat bir berbuih, beraroma, dan beralkohol.

Ahli arkeologi percaya kilang bir Abydos berasal dari pemerintahan Raja Narmer. Mereka mengatakan bir yang dibuat di sana mungkin telah digunakan dalam upacara penguburan suci untuk raja-raja pertama Mesir Kuno. Kemudahan itu cukup besar untuk pembuat bir untuk menghasilkan sebanyak 5900 gelen bir pada satu masa.

Abydos, yang terkenal dengan monumen dan kuilnya, telah menghasilkan beberapa penemuan arkeologi yang menarik dalam beberapa tahun kebelakangan. Pada tahun 2016, ahli arkeologi menemui pengebumian kapal pharaonic yang besar di kota kuno.


Tonton videonya: пиво дай