Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah

Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Soviet memperkenalkan jet tempur moden pertama mereka iaitu Mig 15. Pesawat yang banyak meminjam reka bentuk Jerman, adalah yang pertama dalam siri panjang pesawat MIG yang dikembangkan oleh Soviet


Soviet & # 8217 Fighter Stopgap Jet Fighter

Yakovlev Yak-15 hanyalah Yak-3U berkuasa jet, tetapi terbang lebih baik dari yang diharapkan.

Pendekatan mudah Yakovlev untuk mengembangkan jet pejuang pertama Soviet Union berjalan dengan sangat baik.

Ketika Perang Dunia II hampir berakhir, semua pejuang utama kecuali Soviet Union sedang mempersiapkan pejuang berkuasa turbojet baru untuk penggunaan operasi. Keadaan itu tidak dapat diterima oleh diktator Soviet Joseph Stalin. Pada 9 April 1945, Stalin, melalui Dewan Komisaris Rakyat, mengeluarkan arahan kepada Yakovlev Design Bureau untuk membuat jet pejuang untuk tentera udara tentera, atau Voyenno-Vozdushnye Sily (VVS). Di Kesatuan Soviet pada masa itu, apa sahaja perintah "Bos" harus dilaksanakan secepat mungkin ... atau yang lain.

Walaupun telah menghasilkan beberapa pejuang perang Soviet terbaik, biro reka bentuk Aleksandr Yakovlev tidak mempunyai pengalaman dalam reka bentuk pesawat jet. Dia dan jurutera memutuskan bahawa cara tercepat untuk memenuhi syarat itu adalah dengan menyesuaikan pesawat tempur mesin piston yang ada pada kekuatan jet, dan calon terbaik adalah Yak-3U mereka. Diperkenalkan pada tahun 1944, Yak-3U adalah pengembangan semua logam dari pesawat tempur ringan Yak-3 kayu-dan-logam sebelumnya. Pada dasarnya varian ringan dari Yak-1, Yak-3 mempunyai prestasi yang sangat baik dan sangat disukai oleh pasukan pejuang VVS. Itu dianggap oleh banyak orang sebagai pesawat juruterbang sejati yang setanding dengan British Spitfire. Antara eksponen Yak-3 yang paling terkenal adalah sukarelawan Perancis Rejimen Normandie-Niemen, yang membawa Yak-3 mereka kembali ke Perancis bersama mereka pada akhir perang.

Mengubah Yak-3U menjadi jet pejuang terbukti sangat mengejutkan. Enjin omboh Klimov di hidung diganti dengan turbojet. Dihasilkan di Soviet Union sebagai RD-10, enjin jet adalah salinan turbojet Junkers Jumo 004 yang direkayasa terbalik yang digunakan di Messerschmitt Me-262. Mesin diatur untuk keluar di bawah badan pesawat dalam konfigurasi melangkah, yang dikenal dalam bahasa Rusia sebagai "redan. " Ini memberikan pesawat seperti tadpole penampilan jika dilihat dari sisi, walaupun dari atas hampir tidak dapat dibezakan dari Yak-3 yang asli.

Untuk melindungi kulit pesawat dari ledakan jet, bagian bawah pesawat belakang dilapisi dengan baja. Ujian tanah enjin awal dengan cepat menunjukkan bahawa pelindung haba terlalu pendek dan perlu dilanjutkan lebih jauh ke belakang. Roda ekor getah, yang telah dicairkan oleh panas, diganti dengan roller besi. Dua meriam 20mm Nudelman dengan 60 putaran per senapang dipasang di atas hidung prototaip, kemudian diganti dalam versi produksi dengan meriam Nudelman-Suranov NS-23 23mm.


Pesaing Yak-15, MiG-9, mempunyai dua kali kekuatan, dua kali berat dan dua kali masalah. (Muzium Angkasa Udara & Angkasa San Diego)

Pertama kali diterbangkan pada 24 April 1946, Yak-15 menjadi satu-satunya jet tempur Soviet kedua yang dibawa ke udara. Sebenarnya, kedua-dua prototaip Yak-15 dan MiG-9 yang bersaing terbang pada hari yang sama. Kisahnya mengatakan bahawa Yakovlev dan Artyom Mikoyan membalikkan duit syiling untuk menentukan jet mana yang akan mendapat kehormatan untuk melepaskan diri terlebih dahulu, dan bahawa Mikoyan memenangkan lemparan, jadi MiG-9 terbang beberapa minit sebelum Yak-15. Mikoyan dan pasangannya, Mikhail Gurevich, akan terus mendahului Yakovlev dalam bidang pengembangan pesawat tempur mulai hari itu.

Tidak seperti Yak-15, MiG-9 adalah reka bentuk yang benar-benar asli dan mempunyai dua mesin yang dipasang di badan pesawat. Beratnya dua kali lebih banyak daripada Yak, yang berarti prestasinya tidak lebih baik. Lebih-lebih lagi, MiG-9 mengalami kekurangan reka bentuk yang serius, beberapa di antaranya tidak pernah diperbaiki sepenuhnya. Contohnya, menembakkan senapangnya boleh menyebabkan mesin menyala.

Yak-15 adalah antara jet pejuang terkecil yang pernah dihasilkan, dengan lebar sayap 30 kaki 2 inci, panjang 28 kaki 6 inci dan berat maksimum dimuat hanya 5,800 paun. Ini mempunyai kelajuan tertinggi 500 mph, siling 43.800 kaki dan jarak hanya 320 batu. Yak-15 tidak pernah dilihat sebagai langkah sementara sehingga pesawat tempur jet yang lebih canggih dapat dikembangkan, tetapi terbukti sangat berguna sebagai pelatih peralihan untuk generasi pertama juruterbang jet Soviet. Ini membolehkan mereka mempelajari asas-asas terbang pesawat jet dalam pesawat yang mengekalkan ciri pengendalian Yak-3 yang sangat baik. Hasilnya, 280 contoh dihasilkan. Varian pelatih penukaran dua tempat duduk, yang diberi nama Yak-21, juga dikembangkan.

Kerana jarak pendek Yak-15 dan roda belakang yang canggung, Yakovlev dengan cepat memulakan kerja pada versi yang lebih baik. Hasilnya adalah Yak-17, pertama kali diterbangkan pada bulan Mei 1947, yang memperkenalkan ekor, roda tiga roda pendaratan yang lebih besar dengan roda hidung semi-retractable dan tangki bahan bakar ujung sayap, meningkat jarak hingga 446 batu. Sebanyak 430 Yak-17 dihasilkan sebelum Yak menyelesaikan siri redan pejuang dengan Yak-23.

Pertama kali diterbangkan pada tahun 1948, Roll-Royce Derwent-powered Yak-23 mewakili peningkatan yang berbeza daripada pendahulunya. Pesawat tempur itu mempunyai sayap baru, pesawat ekor setinggi, roda hidung dan persenjataan yang dapat ditarik sepenuhnya yang dipasang di bawah hidung, di mana kilat muncung tidak akan menutupi juruterbang. Pada saat uji coba, namun MiG-15 yang unggul sedang dalam pengembangan, sehingga produksi Yak-23 dihentikan setelah 310 contoh dibangun.

Yak-15 adalah salah satu dari hanya dua penyesuaian yang berjaya dari pejuang enjin omboh ke kuasa jet. Satu-satunya contoh lain ialah Saab J-21R Sweden, turunan de-Havilland Goblin dari J-21, pejuang penekan boom berkembar yang dikuasakan oleh enjin omboh Daimler-Benz DB 605. Hanya satu contoh Yak-15 yang bertahan hari ini, yang dipamerkan di Muzium Teknologi Vadim Zadorozhny di Moscow.

Ciri ini pada mulanya muncul dalam edisi Mac 2019 Sejarah Penerbangan. Langgan di sini!


Permulaan yang agak menjanjikan

Yevgeni Pepelyayev dilahirkan pada 18 Mac 1918 di Bodaybo, Irkutsk (Siberia Timur), anak seorang pekerja kereta api. Walaupun ketika dia belajar dan bekerja di masa mudanya dalam profesion ayahnya, dia merasa menarik untuk aeronautik sejak kecil, dan ketika kakaknya Konstantin mendaftar di angkatan udara Soviet, dia mencari pekerjaan di Odessa sebagai pembantu di aeroclubs kota , dengan niat untuk mengikuti langkah abangnya nanti.

Dia lulus pada tahun 1938 dari Sekolah Juruterbang Tentera ke-8 dan dihantar untuk berkhidmat di rejimen yang dikerahkan di Timur Jauh Soviet. Ketika pencerobohan Jerman ke Uni Soviet bermula pada bulan Jun 1941, dia meminta beberapa kali dipindahkan ke medan perang, dan permintaan itu lebih sering terjadi setelah kematian dalam pertempuran saudaranya Konstantin. Dengan pengecualian hanya dalam jangka masa pendek ketika dia bermain sebagai instruktur IAP ke-162 sekitar akhir 1943, permintaan tersebut selalu ditolak. Dan dalam keadaan ini, cuaca buruk mengurangkan peluang pertempurannya untuk mendapatkan penerbangan semula. Di salah satu daripadanya, Yak-7 miliknya diserang oleh pesawat Jerman dan mengalami kerosakan teruk, bahkan ketika Pepelyayev dapat kembali ke pangkalannya. Pada tahun 1945 unitnya, IAP ke-300, mengambil bahagian dalam operasi menentang Jepun di Manchuria, dan dia melakukan 30 serangan, tidak mendapat tentangan udara selama mereka.

Foto Yevgeni G. Pepelyayev diambil pada bulan Ogos 1945, ketika berusia 27 tahun, berpose di samping pejuang Yakovlev beberapa ketika selepas pengisytiharan perang Uni Soviet terhadap Jepun. Unitnya, IAP ke-300, menyokong kemajuan Tentera Merah mengatasi Manchuria. Dalam tempoh itu Pepelyayev terbang 30 pasukan, diedarkan antara misi pengiring dan misi pendatang. Namun, kerana kelemahan orang Jepun (ingat bahawa itu adalah hari-hari terakhir Perang Dunia II) hampir tidak ada pejuang musuh di udara, dan Pepelyayev mengakhiri perang tanpa penembakan dalam skornya. Itu akan berubah enam tahun kemudian.

Pada tahun 1947 dia lulus di VVS Academy dan dia berkahwin dengan teman wanita pertamanya, Maya. Walaupun kebolehan dan kemampuan komando penerbangannya tetap tidak dihargai - dia dinaikkan pangkat dari timbalan komandan skuadron menjadi timbalan komandan IAP ke-196 - pastinya tidak ada yang menunjukkan bahawa pegawai berusia 29 tahun ini akan menjadi salah satu pegawai tertinggi pertikaian selepas perang yang disebabkan oleh & quot; Perang Dingin & quot.


Gudang untuk melihat perang MiG-21 era perang

** KELEBIHAN APN UNTUK Ahad DEC. 14 ** Tayangan foto pada 11 Jun 2006 ketika Soviet membuat jet tempur MiG 21 yang dicat dengan warna kebangsaan Croatia semasa pertunjukan di Varazdin, Croatia. (Foto AP / Marko Jurinec) Marko Jurinec / AP

Ikon Perang Dingin, MiG-21 datang untuk melambangkan kekuatan ketenteraan Soviet Union ketika bertempur melawan Barat dalam konflik dari Vietnam ke Afrika dan Timur Tengah.

Sekarang, tepat 50 tahun setelah memasuki perkhidmatan, jet pejuang itu mendekati senja kariernya dalam perkhidmatan garis depan - dengan NATO, bekas pesaing utama Soviet Union.

Jet yang lasak dan tangkas memperoleh reputasi sebagai pencegat jarak jauh yang serba boleh dan berkesan dengan kos operasi yang rendah dan prestasi yang sangat baik. Sama seperti senapang automatik Kalashnikov AK-47 - satu lagi senjata yang kuat dan boleh dipercayai yang melambangkan kekuatan Soviet - MiG-21 memegang tempat yang unik dalam sejarah ketenteraan.

"Itu adalah salah satu pejuang terbaik yang pernah ada, sangat boleh dipercayai, dan merupakan cabaran sebenar bagi semua juruterbang yang memeranginya," kata David Ivry, mantan ketua Angkatan Udara Israel yang memerangi MiG-21 sebagai pemimpin skuadron pada tahun 1967 Perang Enam Hari dan sebagai komander dalam perang 1973 dan 1982.

MiG memperoleh nama mereka dari inisial pereka mereka, Artem Mikoyan dan Mikhail Gurevich. Dengan nama ikan Fishbed oleh NATO, MiG-21 mendapat kemasyhuran semasa Perang Vietnam, di mana ia digunakan oleh tentera udara Vietnam Utara untuk memintas pengebom Amerika.

Walaupun jumlahnya lebih banyak, Fishbeds kecil dapat menghindari radar dan menyerang formasi A.S. dengan serangan bertubi-tubi di mana banyak jet A.S., termasuk F-4 Fantom teratas, dijatuhkan atau dipaksa untuk membatalkan misi mereka.

"MiG-21 lebih ringan dan lebih tangkas daripada Phantom, yang memberikannya kesempatan yang lebih baik untuk bertahan dalam pertempuran anjing," tulis sejarawan penerbangan Rusia Vladimir Babich, yang menganalisis prestasi MiG di Vietnam.

Tentera Udara AS pertama kali memperoleh pandangan penting mengenai kemampuan MiG-21 setelah seorang juruterbang Iraq yang cacat membawa seorang ke Israel pada tahun 1966. Orang Israel juga memanfaatkan penemuan mereka semasa perang Enam Hari 1967, ketika serangan udara mengejutkan mereka menghancurkan tentera udara Arab di tanah.

Walaupun prestasi pesawat ditingkatkan selama bertahun-tahun, para pereka tidak pernah berjaya mengatasi kapasiti bahan bakar yang terhad, yang berasal dari ukuran kecil reka bentuk. Kelemahan lain adalah pembingkaian kaca depan tebal yang mengurangkan jarak pandang ke depan juruterbang, masalah serius semasa pertempuran udara.

Namun, lebih daripada 10,000 MiG-21 dibina, menjadikannya jet pejuang yang paling banyak dihasilkan yang pernah dibina.


Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah

Mikoyan-Gurevich MiG-15 & ldquoFagot-A & rdquo
Pesawat jet pejuang sayap tunggal mesin tunggal Soviet.

Gambar Arkib 1,5

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot-A (15) dipamerkan (c.1989) di Pameran Udara MCAS El Toro 1989, MCAS El Toro, CA (Foto oleh John Shupek hak cipta & salinan Imej Skytamer 2001)

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot-A (Tentera Udara Korea Utara 079) dipamerkan (27/8/2003) di Muzium Udara Planes of Fame, Chino, California (Foto oleh John Shupek hak cipta & salinan Gambar Skytamer 2003)

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot-A (NX87CN, s / n 910-51) dipamerkan (11/10/2007) di Pameran Udara Bangsa 2007, Nellis AFB, Las Vegas, Nevada (Foto oleh hak cipta & salinan John Shupek 2007) Imej Skytamer)

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot-A (4048) dipamerkan (10/10/2012) di Muzium CAF, Falcon Field Airport, Mesa, Arizona (Foto oleh AFIA)

  • Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot
  • Peranan: Pejuang
  • Pengilang: Mikoyan-Gurevich
  • Penerbangan pertama: 30 Disember 1947
  • Pengenalan: 1949
  • Status: Pelatih dalam perkhidmatan
  • Pengguna utama: Angkatan Udara Soviet Angkatan Udara Soviet Angkatan Udara Rakyat Korea 41 yang lain
  • Nombor yang dibina:

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot adalah jet pejuang yang dikembangkan untuk USSR oleh Artem Mikoyan dan Mikhail Gurevich. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot adalah salah satu jet pejuang sayap yang berjaya, dan ia mendapat kemasyhuran di langit di Korea, di mana pada awal perang, ia mengalahkan semua pejuang musuh bersayap lurus dalam kebanyakan aplikasi. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot juga menjadi titik awal untuk pengembangan jet pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-17 Fresco yang lebih maju yang masih merupakan ancaman berkesan kepada pejuang Amerika semasa Perang Vietnam. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dipercayai merupakan pesawat jet paling banyak dihasilkan yang pernah dibuat, dengan lebih dari 12.000 dibina. Pengeluaran asing berlesen mungkin meningkatkan jumlahnya kepada lebih 18,000. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot sering disebut bersama dengan F-86 Saber Amerika Utara dalam senarai pesawat pejuang terbaik Perang Korea dan dibandingkan dengan pejuang era lain.

    Nama pelapor NATO dan USAF adalah seperti berikut:

Reka Bentuk dan Pembangunan & sup3

Pejuang turbojet Soviet pertama yang dikembangkan oleh Mikoyan-Gurevich adalah Mikoyan-Gurevich MiG-9 Fargo yang muncul pada tahun-tahun sejurus selepas Perang Dunia II. Ia menggunakan sepasang enjin BMW 003 Jerman yang direkayasa terbalik, yang telah digunakan secara eksperimen pada pesawat uji Messerschmitt Me.262A-1b, hanya beberapa yang pernah dibina. Mikoyan-Gurevich MiG-9 Fargo adalah reka bentuk yang menyusahkan yang mengalami masalah enjin dan kawalan yang lemah dan tidak boleh dipercayai. Dikategorikan sebagai jet pejuang generasi pertama, ia dirancang dengan sayap lurus seperti pejuang enjin piston sebelumnya yang menghadapi masalah prestasi ketika penampilan mereka menghampiri kelajuan suara.

Jerman tidak pernah mengembangkan turbojet yang baik dengan daya tuju lebih dari 2.500 lb yang membataskan prestasi reka bentuk jet Soviet. Menjelang tahun 1946, pereka Soviet kagum dengan mesin Rolls-Royce Nene. Menteri penerbangan Soviet Mikhail Khrunichev dan pereka pesawat A. S. Yakovlev mencadangkan kepada Perdana Menteri Joseph Stalin agar USSR membeli enjin jet canggih dari British. Stalin dikatakan telah menjawab, & ldquoApa orang bodoh yang akan menjual rahsianya kepada kita? & Rdquo

Namun, dia memberikan persetujuan terhadap proposal tersebut dan Mikoyan, pereka mesin Vladimir Klimov, dan yang lain pergi ke Inggris untuk meminta mesin tersebut. Yang mengejutkan Stalin, pemerintah Buruh Britain dan Menteri Perdagangannya yang pro-Soviet, Sir Stafford Cripps, bersedia memberikan maklumat teknikal dan lesen untuk mengeluarkan Rolls-Royce Nene. Enjin ini direkayasa terbalik dan dihasilkan sebagai Klimov RD-45, kemudian dimasukkan ke dalam Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot. Rolls-Royce kemudiannya berusaha menuntut & £ 207 juta yuran lesen, tanpa berjaya.

Untuk memanfaatkan mesin baru, Majlis Menteri memerintahkan Mikoyan OKB untuk membina dua prototaip untuk pencegah ketinggian hari yang maju untuk mempertahankan diri daripada pengebom. Ia mempunyai kelajuan tertinggi 621 mph dan jarak 745 batu.

Pereka di MiG's OKB-155 bermula dengan jet tempur Mikoyan-Gurevich MiG-9 Fargo sebelumnya. Pejuang baru itu menggunakan enjin rekaan British Klimov yang baru, dan mengaplikasikan sayap yang disapu dan paip ekor yang terus berjalan ke belakang. Jerman adalah negara pertama yang menyesuaikan Messerschmitt Me.262 mereka dengan sapuan sayap 18.5 & deg, tetapi ia diperkenalkan hanya untuk menyesuaikan pusat graviti mesin berat. Pengalaman dan penyelidikan lebih lanjut semasa Perang Dunia II kemudian membuktikan bahawa sayap yang disapu akan memberikan prestasi yang lebih baik pada kecepatan transonik. Pada akhir Perang Dunia II, Soviet merebut sebahagian besar industri pesawat Jerman. Pasukan MiG mengkaji banyak rancangan, prototaip dan dokumen ini, terutamanya penyelidikan dan reka bentuk sayap. Sayap yang disapu kemudian memberikan kelebihan prestasi yang menentukan berbanding jet pejuang bersayap lurus ketika diperkenalkan ke pertempuran di Korea

Apa yang muncul adalah sayap menyapu 35 & deg yang dipasang di tengah dengan anhedral sedikit ke bawah dan landasan ekor dipasang di ekor yang disapu. Penganalisis Barat menyatakan bahawa ia sangat menyerupai Focke-Wulf Ta.183 Kurt Tank, yang merupakan tindak lanjut sayap menyapu yang tidak pernah diterbangkan kepada Messerschmitt Me.262 yang dirancang semasa Perang Dunia II. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot mempunyai persamaan yang lebih kuat daripada F-86 Saber Amerika Utara yang juga menggabungkan penyelidikan Jerman, walaupun MiG baru mempertahankan penempatan sayap lurus dan sayap ekor Mikoyan-Gurevich MiG-9 Fargos sebelumnya, dan F-86 Saber Amerika Utara mewarisi sayap rendahnya dari FJ Fury Amerika Utara. Kedua-dua pesawat itu cukup mirip untuk mendorong pasukan AS melukis pesawat mereka dengan jalur terang untuk membezakannya. Soviet benar-benar menangkap rancangan dan prototaip untuk Focke-Wulf Ta-183. Majoriti jurutera Focke-Wulf, khususnya, Hans Multhopp, yang mengetuai pasukan pembangunan Ta-183, ditawan oleh tentera Barat. Telah dibahaskan bahawa pasukan reka bentuk The Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot mendapat inspirasi terhad dari Focke-Wulf Ta-183, tetapi dipertikaikan bahawa ia sangat dipengaruhi. Satu pandangan adalah bahawa Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot adalah reka bentuk asli yang mendapat manfaat daripada penyelidikan Jerman, tetapi dirancang, dirancang, direkayasa, dan dihasilkan oleh Soviet. Pesawat Mikoyan-Gurevich MiG-8 Utka yang tidak biasa, yang dibina tepat pada akhir Perang Dunia II oleh biro reka bentuk MiG juga memberikan pengalaman dalam penggunaan sayap yang disapu pada reka bentuk Mikoyan yang kemudian.

Prototaip yang dihasilkan ditetapkan sebagai Mikoyan-Gurevich I-310. Mikoyan-Gurevich I-310 adalah pejuang sayap yang bersih dengan sayap dan ekor 35 & deg, dan prestasi luar biasa, dengan kelajuan tertinggi lebih dari 1.040 km / jam (650 mph). Reka bentuknya menggunakan enjin tunggal yang diberi oleh pengambilan udara split-forward. Saluran membawa udara masuk di sekitar kawasan kokpit dan Kembali bersama di hadapan enjin. Pertarungan pertama ialah 30 Disember 1947. F-86 Saber Amerika Utara yang serupa pertama kali terbang hanya beberapa bulan sebelumnya pada Oktober 1947.

Pesawat tempur jet sayap pertama Rusia sebenarnya adalah Lavochkin La-160 yang kurang berkuasa yang sebaliknya lebih serupa dengan Mikoyan-Gurevich MiG-9 Fargo. Lavochkin La-168 yang mencapai produksi sebagai Lavochkin La-15 Fantail menggunakan enjin yang sama dengan MiG tetapi dengan sayap dan t-tail yang dipasang di bahu adalah reka bentuk persaingan utama. Akhirnya, reka bentuk MiG disukai untuk pengeluaran besar-besaran. Ditetapkan MiG-15, contoh pengeluaran pertama terbang pada 31 Disember 1948.Ia memasuki perkhidmatan Tentera Udara Soviet pada tahun 1949, dan kemudian menerima nama pelapor NATO "Fagot." Contoh pengeluaran awal mempunyai kecenderungan untuk meluncur ke kiri atau ke kanan kerana variasi pembuatan, jadi perapi aerodinamik yang disebut "nozhi" (pisau) dipasang untuk memperbaiki masalah, pisau disesuaikan oleh kru darat hingga pesawat terbang dengan betul.

Varian yang diperbaiki, Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B, mulai beroperasi pada awal tahun 1950 dengan enjin Klimov VK-1, versi RD-45 / Nene yang lebih baik, ditambah sedikit peningkatan dan peningkatan. Perbezaan yang dapat dilihat adalah lampu depan pada pemisah pengambilan udara dan brek udara tepi atas yang mendatar. Meriam 23 mm diletakkan lebih dekat bersama di bawah kereta mereka. Beberapa pesawat "bis" juga menggunakan garis keras sayap bawah untuk peluncur roket tanpa pemandu atau bom 50-250 kg (110-551 lb). Modifikasi pengebom tempur dijuluki "IB", "SD-21", dan "SD-5". Kira-kira 150 pesawat ditingkatkan menjadi spesifikasi SD-21 selama 1953-1954. Sejumlah pesawat yang tidak diketahui telah diubah menjadi spesifikasi "IB" pada akhir 1950-an.

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dapat dibilang memiliki kekuatan yang cukup untuk menyelam dengan kecepatan supersonik, tetapi tidak dapat melakukannya kerana tidak memiliki ekor "semua terbang". Akibatnya, kemampuan juruterbang untuk mengendalikan pesawat merosot dengan ketara ketika menghampiri Mach 1. Kemudian MiG memasukkan semua ekor terbang.

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot pada asalnya bertujuan untuk memintas pengebom Amerika seperti Boeing B-29 Superfortress. Ia juga dinilai dalam percubaan tempur udara-ke-udara palsu dengan Superfortress Boeing B-29 A.S. yang ditangkap, dan juga salinan B-29 Soviet, Tupolev Tu-4 Bull. Untuk memastikan pemusnahan pengebom besar seperti itu, The Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot membawa meriam: dua 23 mm dengan 80 pusingan per senapang dan satu 37 mm dengan 40 pusingan. Senjata-senjata ini memberikan pukulan yang luar biasa dalam peranan pencegat, tetapi kadar tembakan yang terhad dan halaju yang agak rendah menjadikannya lebih sukar untuk menjaringkan serangan terhadap pejuang jet musuh kecil dan bermanuver dalam pertempuran udara-ke-udara. 23 mm dan 37 mm juga memiliki balistik yang berbeza secara radikal, dan beberapa juruterbang PBB di Korea memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan dari peluru 23 mm melewati mereka sementara peluru 37 mm terbang ke bawah. Meriam dipasang ke dalam bungkus yang rapi yang dapat ditarik keluar dari bahagian bawah hidung untuk diservis dan dimuat semula, pada prinsipnya membolehkan pek yang sudah siap dihidupkan untuk pemulihan yang cepat.

Pelbagai varian Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dibina, tetapi yang paling biasa adalah pelatih dua tempat duduk MiG-15UTI (nama pelapor NATO "Midget"). Kerana Mikoyan-Gurevich tidak pernah menghasilkan secara besar-besaran versi latihan peralihan dari MiG-17 Fresco atau MiG-19 Farmer yang kemudian, MiG-15UTI Midget tetap menjadi satu-satunya pelatih jet maju Warsaw Pact hingga tahun 1970-an, peranan latihan utama dipenuhi secara eksklusif oleh Czechoslovak Aero L-29 Delfin dan pelatih jet L-39 Albatros. Poland, menggunakan jet TS-11 Iskra asli mereka dalam peranan latihan. Walaupun China menghasilkan versi pelatih dua tempat duduk untuk MiG-17 Fresco dan MiG-19 Farmer yang kemudian, Soviet berpendapat bahawa MiG-15UTI Midget cukup untuk keperluan mereka dan tidak menghasilkan versi pelatih mereka sendiri untuk pesawat tersebut.

Sejarah Operasi & sup3

Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dieksport secara meluas, dengan Republik Rakyat China menerima model MiG-15bis pada tahun 1950. MiG-15 Cina mengambil bahagian dalam pertempuran udara jet-versus-jet pertama semasa Perang Korea. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot sayap yang disapu dengan cepat terbukti unggul daripada jet angkatan udara barat generasi pertama, sayap lurus seperti Lockheed F-80 Shooting Star dan British Gloster Meteor, serta mesin omboh Amerika Utara P-51 Mustang dan Kerusi C4 Fought. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot Leftenan Pertama Semyon Fiodorovich Jominich menjaringkan kemenangan jet-vs-jet pertama dalam sejarah ketika dia merangkul Bintang Tembak Lockheed F-80C Frank Van Sickle, yang meninggal dalam pertemuan itu. USAF mengiktiraf kerugian atas tindakan pasukan Korea Utara). Hanya F-86 Sabre Amerika Utara, dengan juruterbang yang sangat terlatih, yang sesuai dengan MiG.

Pembaptisan api berlaku semasa fasa terakhir Perang Saudara China (1946-49). Pada bulan-bulan pertama tahun 1950, penerbangan Nasionalis China menyerang dari Taiwan kedudukan komunis di benua China, terutama Shanghai. Mao Zedong meminta bantuan ketenteraan USSR, dan IAD ke-50 (Bahagian Penerbangan Fighter Istibitelnaya Aviadiviziya) yang dilengkapi dengan Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B dikerahkan ke selatan Republik Rakyat China. Pada 28 April 1950, Kapten Kalinikov menembak Lockheed P-38 Lightning of the Kuomintang, menjaringkan kemenangan udara pertama Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot. Satu lagi diikuti pada 11 Mei, ketika Kapten Ilya Ivanovich Schinkarenko menjatuhkan Gabungan B-24 Liberator Li Chao Hua, komandan Kumpulan Udara ke-8 Tentera Udara Nasionalis.

Perang Korea (1950-1953)

  • 10 Februari 1952: Mejar George Andrew Davis, Jr., ace yang dikreditkan dengan 14 kemenangan, 10 disahkan oleh sumber Komunis, ditembak jatuh dan dibunuh. Identiti pemenang dipertikaikan antara Leftenan Pertama Mikhail Akimovich Averin dan Zhang Jihui.

  • 4 Julai 1952: Beberapa saat selepas menembak Leftenan Pertama MI Kosynkin, kapten masa depan, Kapten Clifford H. Jolley terpaksa dikeluarkan dari Saber F-86E Amerika Utara yang lumpuh setelah dikejutkan oleh Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot- Juruterbang B Leftenan Pertama Vasily Romanovich Krutkikh.

  • 7 April 1953: Kapten ace yang membunuh 10 orang, Harold E. Fischer ditembak jatuh ke atas Manchuria tidak lama selepas menyebabkan kerosakan pada China dan MiG Soviet di pangkalan udara Dapu di Manchuria. Identiti penyerang dipertikaikan antara Leftenan Pertama Grigoriy Nesterovich Berelidze dan Han Dechai.

  • 12 April 1953: Kapten Semyon Alekseyevich Fedorets, ace Soviet dengan lapan kemenangan, menewaskan Sabre F-86E Amerika Utara dari Norman E. Green, tetapi tidak lama kemudian diserang oleh ace Amerika yang paling atas Perang Korea, Kapten Joseph C McConnell. Dalam pertempuran anjing berikutnya, mereka saling menembak jatuh, mengeluarkan dan diselamatkan dengan selamat.

  • 20 Julai 1953: Semasa serbuan jauh ke Manchuria, dan setelah menembak jatuh dua MiG China, Majors Thomas M. Sellers dan Stephen L. Bettinger (yang kedua dengan lima pembunuhan) cuba mengejutkan dua Soviet Mikoyan-Gurevich MiG- 15 Fagots yang mendarat di Dapu. Pesawat terbang Soviet dengan mahir memaksa Amerika untuk melakukan tembakan, arah terbalik dan menembak kedua-duanya: Kapten Boris N. Siskov memaksa Bettinger untuk menyelamatkan dan pasukan sayapnya Leftenan 1 Vladimir I. Klimov membunuh Penjual Utama. Ini adalah kemenangan kelima Siskov, menjadikannya ace terakhir dalam Perang Korea. Itu juga merupakan F-86 Sabres Amerika Utara terakhir yang dijatuhkan oleh kapal terbang Soviet dalam perang.

Pada bulan Julai 1951, mayat Fikot Mikoyan-Gurevich MiG-15 yang terendam telah dikesan oleh pesawat pengangkut Tentera Laut Diraja dari Kemuliaan HMS (R62). Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot rosak, sekeping mesin kelihatan di belakang bahagian tengah, dan bahagian ekor terletak sekitar 350 meter. Bangkai kapal itu terletak di kawasan tebing lumpur dengan pasang surut dan di hujung saluran sempit yang sepatutnya dilombong, kira-kira 160 km di belakang garis depan. Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot diambil, diangkut ke Inchon dan kemudian ke Pangkalan Tentera Udara Wright-Patterson, Ohio.

Bersemangat untuk memperoleh MiG yang utuh untuk ujian tempur dalam persekitaran terkawal, Amerika Syarikat mencipta Operasi Moolah yang menawarkan hadiah AS $ 100,000 dan suaka politik kepada mana-mana juruterbang yang akan berpaling tadah dengan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagotnya. Franciszek Jarecki, juruterbang Tentera Udara Poland, membelot dari Poland yang dikuasai Soviet di sebuah Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot pada pagi 5 Mac 1953, yang membolehkan pakar udara Barat memeriksa pesawat tersebut untuk pertama kalinya.

Jarecki terbang dari Slupsk ke lapangan terbang di R & oslashnne di pulau Bornholm, Denmark. Seluruh perjalanan membawanya hanya beberapa minit. Di sana, pakar dari AS, yang dipanggil oleh pihak berkuasa Denmark, memeriksa pesawat dengan teliti. Menurut peraturan antarabangsa, mereka mengembalikannya dengan kapal ke Poland beberapa minggu kemudian. Jarecki juga mendapat hadiah $ 50,000 kerana menjadi yang pertama menyampaikan Fagot Mikoyan-Gurevich MiG-15 kepada orang Amerika dan menjadi warganegara AS.

Beberapa bulan kemudian, pada 21 Mei 1953, juruterbang Poland lain, Zdzislaw Jazwinski melarikan diri dengan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot ke Bornholm.

Yang lain akhirnya mengikuti contoh-contoh ini, seperti juruterbang Korea Utara Leftenan No Kum-Sok, yang mengaku tidak menyedari ganjaran sebanyak AS $ 100,000 ketika dia mendarat di Pangkalan Udara Kimpo pada 21 September 1953. Fagot Mikoyan-Gurevich MiG-15 ini sangat teruk diperiksa dan diuji oleh beberapa juruterbang ujian termasuk Chuck Yeager. Yeager melaporkan dalam otobiografinya The Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot mempunyai kesalahan pengendalian yang berbahaya dan mendakwa bahawa semasa lawatan ke USSR, juruterbang Soviet sangat tidak yakin dia telah menyelam di dalamnya, ini kononnya sangat berbahaya. Ketika kisah ini kembali kepada juruterbang Soviet, Yeager mengaku telah bercakap, mereka dengan marah mengecamnya. Sebenarnya, walaupun The Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot memang memiliki beberapa kebiasaan pengendalian dan, pada prinsipnya, dapat melampaui had penerbangan dalam selaman, brek udaranya dibuka secara automatik pada batas garis merah, menghalangnya daripada tidak terkawal. Pesawat Leftenan No kini dipamerkan di Muzium Nasional Tentera Udara Amerika Syarikat berhampiran Dayton, Ohio.

  • 16 Disember 1950: Seorang superfortress Boeing RB-29 USAF diturunkan di atas Primore (Laut Jepun) oleh dua juruterbang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot, Kapten Stepan A. Bajaev dan Leftenan 1 N. Kotov.

  • 19 November 1951: Juruterbang Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B, Leftenan Pertama A. A. Kalugin memaksa seorang USAF Douglas C-47 Skytrain yang telah menembusi ruang udara Hungary untuk mendarat di pangkalan udara di P & aacutepa.

  • 13 Jun 1952: dua tentera laut Mikoyan-Gurevich MiG-15 yang diterbangkan oleh Kapten Oleg Piotrovich Fedotov dan Leftenan 1 Ivan Petrovich Proskurin menembak seorang Superfortress Boeing RB-29A berhampiran Teluk Valentin, di atas Laut Jepun - kesemua 12 awak kapal mati.

  • 13 Jun 1952, urusan Catalina: Fagot Soviet Mikoyan-Gurevich MiG-15 yang diterbangkan oleh Kapten Osinskiy menembak jatuh pesawat pengintai Douglas DC-3 Tentera Udara Sweden yang dipandu oleh Alvar Almeberg berhampiran Ventspils di Laut Baltik. Ketiga-tiga awaknya binasa. Dari dua kapal terbang Catalina tentera Sweden yang melakukan pencarian dan penyelamatan berikutnya untuk Douglas DC-3 yang dijatuhkan, satu juga ditembak jatuh oleh Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot, tetapi kali ini tanpa kehilangan nyawa.

  • 7 Ogos 1952: Dua juruterbang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot, Leftenan 1 Zeryakov dan Lesnov menembak jatuh seorang Superfortress USAF Boeing RB-29 di kepulauan Kurile - semua kru sembilan meninggal dunia (jenazah salah seorang dari mereka, Kapten John R Durnham, dikembalikan ke Amerika Syarikat pada tahun 1993).

  • 18 November 1952: empat pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B melibatkan empat orang Panter Grumman F9F-2 di luar kapal induk USS Princeton berhampiran Vladivostok. Satu juruterbang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot, Kapten Dmitriy Belyakov, berjaya merosakkan Panther Gredman F9F-2 Gred David M. Rowlands dengan teruk, tetapi beberapa saat kemudian dia dan Leftenan 1 Vandalov diturunkan oleh Elmer Royce Williams dan John Davidson Middleton Juruterbang Soviet ditemui.

  • 10 Mac 1953, Pertempuran udara ke atas Merklín: Dua pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B dari Tentera Udara Czechoslovakia memintas dua Republik F-84G Thunderjets di atas ruang udara Czechoslovakia, dan Jaroslav & Scaronr & aacutemek menembak salah satu dari mereka Republik F-84 Thunderjet terhempas di wilayah Bavaria. Juruterbang AS menyelamatkan dengan selamat.

  • 12 Mac 1953: Tujuh pesawat tewas ketika Tentera Udara Diraja Avro Lincoln yang mereka naiki, ditembak jatuh oleh Tentera Udara Soviet Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot di koridor udara Berlin, berhampiran Boizenburg, 20 batu NE dari L & uumlneburg.

  • 29 Julai 1953: Dua pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B memintas Baju Super Bressing RB-50G berhampiran Gamov, di Laut Jepun, dan memerintahkan mereka untuk mendarat di pangkalan rumah mereka. Penembak RB-50 melepaskan tembakan dan menyerang MiG Leftenan 1 Aleksandr D. Rybakov. Rybakov dan Leftenan Pertama Leftenan Yuriy M. Yablonskiy kemudian menembak jatuh Superfortress Boeing RB-50. Salah seorang anggota kru (John E. Roche) diselamatkan hidup-hidup, dan mayat tiga yang lain ditemui. Baki 13 anak kapal menjadi hilang tindakan.

  • 17 April 1955: Juruterbang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot Korotkov dan Sazhin menembak jatuh Boeing RB-47E Stratojet di utara semenanjung Kamchatka - ketiga-tiga awak kapal mati.

  • 27 Jun 1955: Penerbangan El Al 402 ditembak jatuh oleh dua pesawat Bulgaria Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot setelah menembusi ruang udara Bulgaria. Kesemua 58 penumpang dan anak kapal tewas dalam serangan itu.

Krisis Terusan Suez (1956)

Mesir membeli segelintir pejuang fresco Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B dan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots MiG-17 pada tahun 1955 dari Czechoslovakia dengan tajaan dan sokongan Uni Soviet, tepat pada masanya untuk berpartisipasi dalam Krisis Terusan Suez . Menjelang pecahnya Konflik Suez pada Oktober 1956, empat skuadron Angkatan Udara Mesir dilengkapi dengan jenis tersebut walaupun beberapa juruterbang dilatih untuk menerbangkannya dengan berkesan.

Semasa pertempuran udara melawan Tentera Udara Israel, pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B Mesir berjaya menembak jatuh tiga pesawat Israel sahaja: Piper Cub dan Gloster Meteor F.8 pada 30 Oktober 1956, dan Dassault Ouragan pada 1 November yang kemudian melakukan pendaratan perut - kemenangan terakhir ini dijaringkan oleh juruterbang Mesir Faruq el-Gazzavi.

Krisis Selat Taiwan

Setelah Perang Korea berakhir, Komunis China mengalihkan perhatiannya ke China Nasionalis di pulau Taiwan. Orang Cina Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots beraksi di Selat Taiwan menentang Tentera Udara Nasionalis (CNAF), dan membantu memungkinkan pendudukan Komunis terhadap dua kumpulan pulau strategik. AS telah memberikan sokongan kepada Nasionalis sejak tahun 1951, dan mula menghantar Sabre F-86 Amerika Utara pada tahun 1955. Fagots F-86 Amerika Utara dan Fagots Mikoyan-Gurevich MiG-15 bertempur tiga tahun kemudian dalam Krisis Quemoy.

Vietnam mengendalikan sebilangan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots dan Mikoyan-Gurevich MiG-15UTI Midgets untuk latihan sahaja. Pejuang itu tidak melihat pertempuran terhadap pesawat Amerika pada peringkat awal Perang Vietnam.

Sepanjang tahun 1950-an, Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots Angkatan Udara Tentera Pembebasan Rakyat China (PLAAF) sering bertempur dengan pesawat Republik China (ROC) dan AS dalam pertempuran pada tahun 1958, seorang pejuang ROC Amerika Utara F-86 Sabre mencapai udara pertama- pembunuhan ke udara dengan peluru berpandu udara-ke-udara Sidewinder AIM-9 terhadap PLAAF Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot.

Kosmonot Soviet pertama Yuri Gagarin terbunuh dalam nahas semasa penerbangan latihan pada bulan Mac 1968 di Mikoyan-Gurevich MiG-15UTI Midget kerana penglihatan yang kurang baik dan komunikasi yang salah dengan kawalan darat.

Mikoyan-Gurevich MiG-17 Fresco

Fresco Mikoyan-Gurevich MiG-17 yang lebih maju sangat mirip dengan penampilan, tetapi menangani banyak batasan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot. Ia memperkenalkan sayap baru yang disapu dengan konfigurasi "penyapu kompaun": sudut 45 & deg berhampiran badan kapal, dan sudut 42 & deg untuk bahagian luar sayap. Prototaip pertama diterbangkan pada tahun 1953 sebelum berakhirnya perang Korea. Versi kemudian memperkenalkan radar, mesin dan peluru berpandu. Walaupun sudah usang sebagai jenis subsonik pada tahun 1965, pasukan kecil pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-17PF Fresco-D bangkit untuk menantang penyerang di Jambatan Thanh Hoa, jatuh atau merosakkan yang tidak dapat diperbaiki Republik F-105 Thunderchief dan Vought F-8 Pejuang supersonik tentera salib. Walaupun Vietnam kemudian menerbangkan petani Mikoyan-Gurevich MiG-19 supersonik yang lebih baru dan Pancing Ikan Mikoyan-Gurevich MiG-21, Fresco Mikoyan-Gurevich MiG-17 tetap berkesan, terus berlanjutan hingga akhir konflik. Itu adalah turunan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot yang pertama kali membawa kepada taktik dan latihan dogfight baru (termasuk penggunaan Douglas A-4 Skyhawk sebagai simulator Mikoyan-Gurevich MiG-17 Fresco) untuk mendapatkan kembali kelebihan American F-86 Sabers telah menikmati menentang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots di langit Korea. Petani Mikoyan-Gurevich MiG-19 adalah pengembangan lebih lanjut yang pada awalnya adalah Fresco Mikoyan-Gurevich MiG-17 yang dilengkapi dengan penyapu sayap dan ekor yang lebih tajamKembali, walaupun produk akhir akan sedikit menyerupai Mikoyan-Gurevich MiG-15 yang asli Fagot di luar hidung dan kokpit.

USSR membina sekitar 12,000 Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots dalam semua varian. Ia juga dibina di bawah lesen di Czechoslovakia (sebagai S-102 dan S-103) dan Poland (sebagai Lim-1 dan Lim-2, dan SB Lim-1 dan SB Lim-2 dua tempat duduk).

Pada awal tahun 1950-an, Kesatuan Soviet menghantar ratusan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots ke China, di mana mereka menerima sebutan J-2. Soviet juga menghantar hampir seribu jurutera dan pakar Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot ke China, di mana mereka membantu Kilang Pesawat Shenyang China dalam membina pelatih Mikoyan-Gurevich MiG-15UTI Midget (ditetapkan JJ-2). China tidak pernah menghasilkan versi tempur satu tempat duduk, hanya JJ-2 dua tempat duduk.

Penamaan "J-4" tidak jelas beberapa sumber mendakwa pemerhati Barat secara keliru melabel China Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B sebagai "J-4", sementara TUDM tidak pernah menggunakan sebutan "J-4". Yang lain mendakwa "J-4" digunakan untuk Mikoyan-Gurevich MiG-17F Fresco, sementara "J-5" digunakan untuk Mikoyan-Gurevich MiG-17PF. Sumber lain mendakwa PLAAF menggunakan "J-4" untuk Mikoyan-Gurevich MiG-17A buatan Soviet, yang dengan cepat digantikan oleh Mikoyan-Gurevich MiG-17F (J-5s) buatan lesen. Apa yang pasti, adalah bahawa jangka hayat J-2 dan J-4 di PLAAF tidak lama, kerana mereka dengan cepat digantikan oleh J-5 dan J-6 yang lebih berkemampuan.

MiG-15: Versi pengeluaran pertama.

MiG-15P: Versi pemintas satu tempat duduk tunggal MiG-15bis.

MiG-15SB: Versi pengebom tempur satu tempat duduk.

MiG-15SP-5: Versi pemintas dua tempat duduk MiG-15UTI versi semua tempat.

MiG-15T: Versi penarik sasaran.

MiG-15bis: Versi pejuang tempat duduk tunggal yang diperbaiki.

MiG-15bisR: Versi pengintaian tempat duduk tunggal.

MiG-15bisS: Versi pejuang pengiring tunggal.

MiG-15bisT: Versi penarik sasaran tempat duduk tunggal.

MiG-15UTI: Pelatih jet kawalan dua tempat duduk.

J-2: (Jianjiji - pejuang) Petunjuk China untuk produksi pesawat tempur tunggal MiG-15bis USSR. [56]

JJ-2: (Jianjiji Jiaolianji - pelatih pejuang) Pengeluaran China pelatih jet dua tempat duduk MiG-15UTI. Dieksport sebagai Shenyang FT-2. [56]

BA-5: penukaran drone tanpa pemandu dari pejuang J-2. [56]

Lim-1: Pesawat jet Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot yang dibina di bawah lesen di Poland.

Lim-1A: Versi pengintaian buatan Poland The Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dengan kamera AFA-21.

Lim-2: MiG-15bis dibina di bawah lesen di Poland, dengan enjin Lis-2 (VK-1 berlesen).

Lim-2R: MiG-15bis versi pengintaian buatan Poland dengan tempat untuk kamera di bahagian depan kanopi.

SB Lim-1: Lim-1 Poland ditukar kepada setara dengan pelatih jet MiG-15UTI, dengan enjin jet RD-45.

SB Lim-2: Poland Lim-2 atau SBLim-1 ditukar menjadi pelatih jet dengan mesin jet Lis-1 (VK-1).

SBLim-2A atau -2Art: Versi pengintaian dua tempat duduk buatan Poland, untuk membetulkan artileri.

S-102:Pesawat jet Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot yang dibina di bawah lesen di Czechoslovakia, dengan mesin Motorlet / Walter M05 (berlesen RD-45).

S-103: Pesawat jet MiG-15bis yang dibina di bawah lesen di Czechoslovakia dengan mesin Motorlet / Walter M06 (VK-1 berlesen).

CS-102: Pelatih jet MiG-15UTI dibina di bawah lesen di Czechoslovakia.

Komet Raduga KS-1: Peluru berpandu anti-pelayaran yang dilancarkan udara.

Bekas Pengendali MiG-15 & sup3

Afghanistan: Tentera Udara Afghanistan.
Empat puluh dua, termasuk 38 MiG-15UTI, dihantar ke Tentera Udara Diraja Afghanistan dari 1951, berkhidmat hingga 1979.

Albania: Tentera Udara Albania.
Lapan puluh atau lebih telah berkhidmat dengan Tentera Udara Albania sejak tahun 1955, termasuk contoh yang dibina oleh Soviet, Czechoslovakia dan China. Peruntukan awal 10 pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot yang dihantar pada tahun 1955 diikuti oleh 24 pelatih MiG-15UTI mulai tahun itu dan seterusnya. Ini dilengkapkan oleh pelatih Avia CS-102 Cekoslowakia, dengan empat yang diperoleh. Penghantaran pejuang selanjutnya merangkumi 26 contoh MiG-15bis. Sebaik sahaja Albania beralih ke sokongan China, penghantaran 24 pejuang F-2 dan 15 pelatih FT-2 bermula dari tahun 1965. Pesawat ini tetap dalam perkhidmatan hingga akhir 1990-an.

Algeria: Tentera Udara Algeria

Angola: Angkatan Pertahanan Udara dan Udara Rakyat Angola

Bulgaria: Tentera Udara Bulgaria 78+

Kemboja: Tentera Udara Kemboja

Republik Rakyat China: Tentera Udara Tentera Pembebasan Rakyat Tentera Udara Tentera Laut Pembebasan Rakyat.
Diimport 654 pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dari Oktober 1950 hingga 1951. 18 pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot terakhir telah bersara pada tahun 1980. Mengimport 1460 pejuang MiG-15bis dari tahun 1952 hingga 1955. MiG-15bis telah bersara pada tahun 1986. Mengimport 357 pelatih MiG-15UTI dari tahun 1951 hingga 1958. China juga mengembalikan beberapa pejuang Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot dan MiG-15bis untuk bersama-sama pelatih. MiG-15UTI bersara pada tahun 1986.

Republik Kongo: Tentera Udara Congo

Cuba: Tentera Udara Cuba

Czechoslovakia: Tentera Udara Czechoslovak

Jerman Timur: Tentera Udara Jerman Timur

Mesir: Tentera Udara Mesir

Finland: Tentera Udara Finland.
Hanya mengendalikan MiG-15UTI.

Guinea: Guinea-Bissau Tentera Guinea-Bissau

Hungary: Tentera Udara Hungary

Indonesia: Tentera Udara Indonesia.
Memperolehi MiG-15nya pada tahun 1961. Digunakan MiG-15UTI dan Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot lain sebagai pelatih semasa penyediaan Operasi Trikora pada tahun 1962 di New Guinea Barat (sekarang Papua dan Papua Barat). Pesawat ini didarat pada tahun 1969 dan dikeluarkan dari perkhidmatan pada tahun 1970.

Iraq: Tentera Udara Iraq

Republik Khmer: Tentera Udara Nasional Khmer

Libya: Tentera Udara Libya

Mali:
Seorang pelatih Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagot UTI

Mongolia: Tentera Udara Mongolia.
Dihantar dan dikendalikan 4 MiG-15UTI sebagai pelatih pada tahun 1970.

Maghribi: Tentera Udara Diraja Maghribi

Mozambik: Ketenteraan Mozambik

Nigeria: Tentera Udara Nigeria
Dikendalikan MiG-15UTI sebagai pelatih.

Korea Utara: Tentera Udara Korea Utara.
Masih beroperasi MiG-15UTI sebagai pelatih.

Vietnam Utara: Tentera Udara Rakyat Vietnam

Pakistan: Tentera Udara Pakistan

Poland: Tentera Udara Poland Tentera Laut Poland

Romania: Tentera Udara Romania.
Mengendalikan sejumlah 514 Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots, Mikoyan-Gurevich MiG-15bis Fagot-B, Mikoyan-Gurevich MiG-15UTI Midget, S-102 dan CS-102 dari tahun 1952 hingga 1992.

Somalia: Kor Udara Somalia

Yaman Selatan: Tentera Udara Yaman Selatan

Kesatuan Soviet: Tentera Udara Soviet Pertahanan Anti-Udara Soviet

Sri Lanka: Tentera Udara Sri Lanka

Sudan: Tentera Udara Sudan

Republik Arab Syria: Tentera Udara Syria

Tanzania: Tentera Udara Tanzanian

Uganda: Tentera Udara Uganda

Amerika Syarikat: Tentera Udara Amerika Syarikat.
Pada tahun 1980-an, Amerika Syarikat membeli sejumlah Shenyang J-4 dan Shenyang J-5 dari China melalui Combat Core Certification Professionals Company pesawat ini digunakan dalam program "ujian ancaman bergerak" di Pangkalan Tentera Udara Kirtland, yang dikendalikan oleh Skuadron Ujian dan Penilaian "Topi Merah" ke-4477 Tentera Udara Amerika Syarikat.

Vietnam: Tentera Udara Rakyat Vietnam

Yaman: Tentera Udara Yaman

Banyak Mikoyan-Gurevich MiG-15 Fagots dipamerkan ke seluruh dunia. Di samping itu, mereka menjadi semakin umum sebagai pesawat sukan swasta dan burung perang. Menurut FAA, terdapat 43 Mikoyan-Gurevich MiG-15 milik persendirian di Amerika Syarikat pada tahun 2011, termasuk derivatif Cina dan Poland.


Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah

Biro reka bentuk Mikoyan-I-Gurevich adalah biro reka bentuk pesawat tentera Rusia terutamanya untuk pesawat tempur. Dahulu adalah biro reka bentuk Soviet yang diasaskan oleh Artem Mikoyan dan Mikhail Gurevich, yang dikenal sebagai 'MiG'. MiG-15 adalah salah satu jet pejuang sayap yang berjaya, dan ia mendapat kemasyhuran di langit Korea, di mana pada awal perang, ia mengalahkan semua pejuang musuh bersayap lurus dalam kebanyakan aplikasi. MiG-15 dipercayai merupakan salah satu pesawat jet paling banyak dihasilkan yang pernah dibuat, dengan lebih dari 12.000 dibina. Pengeluaran asing berlesen mungkin meningkatkan jumlahnya kepada lebih 18,000. MiG-15 sering disebut bersama dengan F-86 Saber Amerika Utara sebagai antara pesawat pejuang terbaik Perang Korea dan sebagai perbandingan dengan pejuang era lain. Nama pelaporan NATO adalah 'Fagot'.

Soviet memang mewarisi teknologi pemampat paksi Junkers 012 dan BMW 018 yang sangat maju dari pesawat dan kilang Luftwaffe yang mereka tangkap pada akhir perang. Jet itu, di kelas Rolls-Royce Avon kemudian beberapa tahun lebih awal daripada mesin Rolls-Royce Nene British yang ada sekarang. Seperti semua negara Sekutu, teknologi enjin jet Jerman dicari dan pelbagai enjin malah seluruh jet dihantar kembali ke negara masing-masing untuk ujian dan penilaian penerbangan, dengan teknologi untuk membantu meningkatkan program jet mereka sendiri. Pada akhir Perang Dunia II, Soviet merampas sebahagian besar aset industri pesawat terbang Jerman. Pasukan MiG mengkaji banyak rancangan, prototaip dan dokumen ini, terutamanya penyelidikan dan reka bentuk sayap dan Soviet telah menangkap rancangan dan prototaip untuk Ta-183. Sayap yang disapu kemudian terbukti mempunyai kelebihan prestasi yang menentukan berbanding jet pejuang bersayap lurus ketika diperkenalkan ke pertempuran di Korea. Perwakilan dari Kesatuan Soviet juga dihantar ke Britain untuk memperoleh teknologi enjin jet dan kagum Stalin, pemerintah Buruh Britain dan Menteri Perdagangannya, Tuan Stafford Cripps, bersedia memberikan maklumat teknikal dan lesen untuk pembuatan Rolls-Royce Nene. Mesin contoh dibeli dan dihantar dengan cetak biru. Untuk memanfaatkan mesin baru, Majlis Menteri memerintahkan Mikoyan OKB untuk membina dua prototaip untuk pencegah ketinggian siang yang maju untuk mempertahankan diri daripada pengebom. Kecepatannya mencapai 1.000 kilometer per jam (620 mph) dan jarak 1.200 kilometer (750 mi). Prototaip yang dihasilkan ditetapkan sebagai 'Saya-310'. I-310 adalah pejuang sayap-sayap dengan sapuan 35-darjah di sayap dan ekor, dengan dua pagar sayap dipasang pada setiap sayap untuk meningkatkan aliran udara di atas sayap. Reka bentuknya menggunakan Rolls-Royce Nene tunggal yang diberi makan oleh pengambilan udara split-forward. Saluran membawa udara masuk di sekitar kawasan kokpit dan kembali bersama di hadapan mesin. Penerbangan pertamanya adalah 30 Disember 1947 dan menunjukkan prestasi luar biasa, mencapai 1.042 kilometer sejam (647 mph) pada 3.000 meter (9.800 kaki). Pesawat pejuang sayap pertama Soviet Union sebenarnya adalah Lavochkin yang kurang bertenaga 'La-160' yang sebaliknya lebih serupa dengan MiG-9. Lavochkin La-168, yang mencapai produksi sebagai Lavochkin La-15, menggunakan mesin yang sama dengan MiG tetapi menggunakan sayap dan t-tail yang dipasang di bahu, itu adalah reka bentuk persaingan utama. Contoh pengeluaran awal mempunyai kecenderungan untuk bergolek ke kiri atau ke kanan kerana variasi pembuatan, jadi perapi aerodinamik disebut 'nozhi' (pisau) dipasang untuk memperbaiki masalah, pisau disesuaikan oleh kru darat hingga pesawat terbang dengan betul. Akhirnya, reka bentuk MiG disukai untuk pengeluaran besar-besaran. Ditetapkan 'MiG-15', contoh pengeluaran pertama terbang pada 31 Disember 1948. Ia memasuki perkhidmatan Tentera Udara Soviet pada tahun 1949. MiG dipersenjatai dengan satu meriam 37 mm dan dua 23 mm.

MiG-15 dieksport secara meluas, dengan Republik Rakyat China menerima model MiG-15bis pada tahun 1950. MiG-15 China mengambil bahagian dalam pertempuran udara jet-versus-jet pertama semasa Perang Korea. Di Kesatuan Soviet, juruterbang MiG-15 direkrut, dengan sukarelawan yang harus berusia lebih muda dari 27 tahun dan keutamaan diberikan kepada veteran WW2. Mereka membentuk GvIAP ke-29, yang membentuk inti unit Soviet, Fighter Aviation Corps ke-64 (IAK ke-64) untuk bertempur sebagai 'tenaga pengajar'. MiG-15 sayap yang disapu dengan cepat terbukti unggul daripada jet angkatan udara barat generasi pertama, sayap lurus seperti F-80 Shooting Star, F-84 Thunderjet dan British Gloster Meteor, serta bermesin piston F-51 Mustangs dan V4 Forsi Corsairs dengan MiG-15 Leftenan Pertama Semyon Fyodorovich Khominich mencatat kemenangan jet-vs-jet pertama dalam sejarah ketika dia menembak jatuh F-80C pada 1 November 1950. USSR tidak pernah mengakui bahawa juruterbangnya pernah terbang ke atas Korea semasa Perang Dingin. Orang Amerika yang memintas lalu lintas radio semasa pertempuran mengesahkan mendengar suara berbahasa Rusia, tetapi hanya pejuang Komunis China dan Korea Utara yang bertanggungjawab untuk penerbangan tersebut. Orang Amerika menyedari teknik lawan mereka yang mereka sebut 'honchos', dan dijuluki 'MiG Alley' laman banyak pertempuran udara di bahagian barat laut Korea Utara di mana Sungai Yalu mengosongkan ke Laut Kuning.
Kembali ke Atas MiG-15 selalu beroperasi secara berpasangan, dengan pemimpin penyerang dilindungi oleh sayap. Sebilangan besar komandan, juruterbang skuadron pertama dan juruterbang pada tahun 1951 adalah veteran tempur Perang Dunia II, dan telah disiapkan dan dilatih dengan baik. Tetapi dari Februari 1952, ketika juruterbang retak IAD 303 dan 324 sebagian besar digantikan oleh pemula, yang tidak berpengalaman dan tidak siap, F-86 Sabre dan juruterbang AS yang terlatih mereka akan terus maju hingga akhir perang. Satu-satunya kelebihan lain yang dimiliki juruterbang Saber adalah stesen radar Pulau Chodo, yang memberikan liputan radar MiG Alley. Pembentukan MiG yang besar akan menunggu di sisi sempadan China. Ketika pesawat PBB memasuki MiG Alley, MiG ini akan bergerak turun dari ketinggian untuk menyerang. Sekiranya MiG menghadapi masalah, mereka akan cuba melarikan diri dari perbatasan ke China. Skuadron Soviet MiG-15 beroperasi dalam kumpulan besar, tetapi formasi asasnya adalah kumpulan 6 pesawat, dibahagikan kepada 3 pasang, masing-masing terdiri dari pemimpin dan sayap sayap. Namun, misi utama MiG-15 bukanlah untuk memerangi F-86, tetapi untuk melawan pengebom USAF Boeing B-29 Superfortress. Misi ini ditugaskan kepada golongan elit Tentera Udara Soviet (VVS). Untuk mengatasi Mig-15, tiga skuadron pejuang USAF yang paling berkemampuan, F-86 Saber, tiba pada bulan Disember 1950. Walaupun siling perkhidmatan MiG lebih tinggi 50,000 kaki (15,000 m) berbanding 42,000 kaki (13,000 m) bersikap menguntungkan pada awal pertarungan anjing, dalam penerbangan tingkat tinggi, kedua-dua rekaan sayap menyapu mencapai kelajuan maksimum setanding sekitar 660 mph (1,100 km / jam). MiG15 naik lebih cepat, tetapi Saber berpusing dan menyelam lebih baik. MiG15 dipersenjatai dengan satu meriam 37 mm dan dua 23 mm, sementara Sabre membawa enam senapang berkaliber 0,50 (12,7 mm) yang ditujukan dengan tembakan senapan jarak jauh.
Kembali ke atas
Sebanyak 44 MiG-15 mengaku kemenangan dalam misi pada 12 April 1951, ketika mereka memintas formasi besar 48 B-29 Superfortresses, 18 F-86 Sabre, 54 F-84 Thunderjets dan 24 F-80 Shooting Stars menuju ke arah jambatan yang menghubungkan Korea Utara dan China Merah di atas sungai Yalu di Uiju. Apabila pertempuran berikutnya selesai, kapal terbang Soviet yang berpengalaman telah jatuh atau rosak sehingga tidak dapat diperbaiki 10 B-29As, satu F-86A dan tiga F-80Cs dengan kehilangan hanya satu MiG15. Pengebom strategik A.S. mengembalikan minggu 22-27 Oktober untuk meneutralkan aerodroma Korea Utara Namsi, Taechon dan Saamchan, membawa kerugian lebih lanjut kepada MiG-15. Pada 23 Oktober 1951, 56 MiG-15bis memintas 9 Superfortresses yang dikawal oleh 34 F-86 dan 55 F-84E. Walaupun rendahnya angka, pesawat udara Soviet menembak jatuh atau mengalami kerosakan sehingga tidak dapat diperbaiki lapan B-29As dan dua F-84E, kehilangan hanya satu MiG15 sebagai balasan dan menyebabkan orang Amerika memanggil hari itu 'Selasa Hitam'. Dari November 1951 hingga Januari 1952 kedua-dua pihak berusaha untuk mencapai keunggulan udara daripada Yalu, atau setidaknya berusaha untuk menafikannya kepada musuh, dan akibatnya intensitas pertempuran udara mencapai puncak yang tidak pernah dilihat sebelumnya antara MiG-15 dan F-86 juruterbang. Dalam tempoh dari November 1950 hingga Januari 1952, tidak kurang dari 40 juruterbang MiG-15 Soviet dikreditkan sebagai ace, dengan lima atau lebih kemenangan.
Angka-angka yang diberikan oleh sumber-sumber Soviet menunjukkan bahawa MiG-15 dari IAK ke-64 (pasukan pejuang yang merangkumi semua bahagian yang berputar melalui konflik) melakukan 60,450 pertempuran tempur siang hari dan 2,779 malam, melibatkan musuh dalam 1,683 pertempuran udara siang hari dan 107 pada waktu malam, mengaku telah menembak jatuh 1.097 pesawat PBB ke Korea, termasuk 647 F-86, 185 F-84, 118 F-80, 28 F-51, 11 F-94, 65 B-29, 26 Gloster Meteor dan 17 pesawat dari pelbagai jenis. Soviet VVS dan PVO adalah pengguna utama MiG-15 semasa perang, tetapi bukan satu-satunya yang digunakan oleh Angkatan Udara Rakyat China dan Korea Utara (dikenali sebagai 'Tentera Udara Bersatu'). Dari September 1952 hingga akhir perang, Tentera Udara Bersatu mengaku telah menembak jatuh 211 F-86, 72 F-84 dan F-80, dan 47 pesawat lain dari pelbagai jenis walaupun dalam proses itu kehilangan 116 pesawat udara China dan 231 pesawat: 224 MiG-15s, tiga La-11s dan empat Tupolev Tu-2s.
Kembali ke atas

Pada awal 1950-an, Kesatuan Soviet menyerahkan ratusan MiG-15 ke China, di mana mereka menerima sebutan J-2. Soviet juga menghantar hampir seribu jurutera dan pakar MiG-15 ke China, di mana mereka membantu Kilang Pesawat Udara Shenyang China dalam membina pelatih MiG-15UTI (ditetapkan JJ-2). China tidak pernah menghasilkan versi tempur satu tempat duduk, hanya JJ-2 dua tempat duduk. USSR membina sekitar 12,000 MiG-15 dalam semua varian. Ia juga dibina di bawah lesen di Czechoslovakia (sebagai S-102 dan S-103) dan Poland (sebagai Lim-1 dan Lim-2, dan SB Lim-1 dan SB Lim-2 dua tempat duduk).
Kembali ke atas


Lihat juga

  • 2x NR-23 23 mm (0.906 in) meriam di badan kiri bawah (80 pusingan per senapang, 160 putaran total)
  • 1x Nudelman N-37 37 mm (1,457 in) meriam di fuselage kanan bawah (jumlah 40 pusingan)
  • 2x 100 kg (220 lb) bom, kereta kebal, atau roket tanpa arah pada 2 titik sulit.
  • Pemuatan sayap: 240.8 kg / m 2 (49.3 lb / kaki persegi)
  • Teras / berat: 0,54 (0,544 lbf / lb)
  • Masa ke ketinggian: 5,000 m (16,000 kaki) dalam 2 minit
  • Kelajuan pelayaran: 850 km / jam (528 mph 459 kn)
  • Julat: 1,240 km (771 mi 670 nmi)
  • Siling perkhidmatan: 15,500 m (50,853 kaki)
  • Kadar pendakian: 51.2 m / s (10.080 kaki / min) di permukaan laut
  • Kelajuan maksimum: 1,059 km / j (658 mph 572 kn) di permukaan laut
  • Krew: 1 atau 2
  • Panjang: 10.08 m (33 kaki 1 inci)
  • Bahagian sayap: 10.08 m (33 kaki 1 inci)
  • Ketinggian: 3.7 m (12 kaki 2 inci)
  • Kawasan sayap: 20.6 m 2 (222 kaki persegi)
  • Kerosakan udara:TsAGI S-10 / TsAGI SR-3
  • Berat kosong: 3,630 kg (8,003 lb)
  • Berat kasar: 5,000 kg (11,023 lb)
  • Berat lepas landas maksimum: 6,105 kg (13,459 lb)
  • Kapasiti bahan api: 1,420 l (312,4 imp gal 375,1 gal AS)
  • Jana kuasa: Turbojet aliran sentrifugal 1 × Klimov VK-1, tujahan 26.5 kN (6,000 lbf)

Data dari OKB Mikoyan [79]


Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah

Oleh SLOBODAN LEKIC | BINTANG DAN STRIPES Diterbitkan: 18 Januari 2018

KAISERSLAUTERN, Jerman - Semasa Perang Dingin, pejuang MiG-21 dan senapang serangan Kalashnikov AK-47 melambangkan kekuatan Blok Soviet ketika menghadapi Barat di Eropah.

Walaupun MiG-21 - dijuluki Fishbed oleh NATO - tidak pernah melihat pertempuran dalam perang Pakta NATO-Warsaw, pejuang Soviet paling ikonik pada zaman jet sering berhadapan dengan pesawat perang Amerika dan Barat yang lain dalam perang panas di Vietnam, Timur Tengah dan Afrika .

Tetapi hampir 60 tahun setelah pertama kali memasuki perkhidmatan barisan depan dengan angkatan udara Soviet - dan 33 tahun sejak pengeluaran berhenti - pemintas mesin tunggal mencapai akhir talian di Eropah.

Walaupun kira-kira 14,000 contoh yang dibina oleh Soviet Union, China, India dan Czechoslovakia menjadikannya jet pejuang supersonik yang paling banyak dihasilkan dalam sejarah, kurang dari 10 sekarang masih dapat dipercaya di Benua.

Pangkalan ikan masih menjadi tentera di Kroasia dan Serbia, tetapi kedua-dua negara merancang untuk menghentikannya dalam dua tahun ke depan.

Anggota NATO Croatia mempunyai 12 pesawat model akhir Mig-21 dalam inventori tentera udara. Tetapi penganalisis ketenteraan Kroasia, Denis Kuljis mengatakan tidak lebih dari enam orang yang layak diperiksa, dan selebihnya sudah dapat kanibal untuk alat ganti.

"Itu adalah pesawat hebat semasa perang kemerdekaan Kroasia (1991-95)," kata Kuljis. "Tetapi ia tidak dapat menahan diri dari pejuang moden atau pertahanan anti-pesawat. Tidak ada peningkatan yang dapat mengatasinya. "

Dia mengatakan bahawa Kroasia akan segera memilih pengganti, kemungkinan besar Angkatan Udara A.S. F-16, untuk memastikan kebolehoperasian dengan sistem NATO.

A.S. pertama kali memperoleh pandangan penting mengenai kemampuan jet yang lasak dan lincah setelah seorang juruterbang Iraq yang cacat membawa satu ke Israel pada tahun 1966. Akhirnya, Tentera Udara menilai nilai skuadron penuh dari pelbagai model MiG-21.

Di Vietnam, mereka melakukan puluhan pembunuhan selama lapan tahun mereka bertempur melawan jet Tentera Udara A.S. dan Tentera Laut A.S. Walaupun jumlahnya lebih banyak, MiG kecil menghindari formasi radar dan penyergapan A.S. dengan serangan hit-and-run di mana beberapa A.S.jet, termasuk Fantom F-4 teratas, dijatuhkan atau dipaksa untuk melepaskan bom mereka dan membatalkan misi mereka.

MiG-21 dengan cepat memperoleh reputasi sebagai pencegat jarak jauh yang serba boleh dan berkesan dengan kos operasi yang rendah.

Prestasi pesawat ditingkatkan selama bertahun-tahun, tetapi pereka tidak pernah mengatasi kapasiti bahan bakar yang terhad dan kekurangan ruang untuk peralatan elektronik yang canggih. Kelemahan serius yang lain adalah kerangka kaca depan tebal yang mengurangkan penglihatan ke depan, masalah semasa pertempuran.

Walaupun terdapat kekurangan, pencegat Mach 2 bersayap delta dieksport secara meluas dan menjadi tulang belakang sekitar 50 tentera udara di Eropah, Afrika dan Asia. Ia digunakan dalam belasan konflik selama 30 tahun terakhir, lebih banyak daripada pejuang lain dalam sejarah.

Pada tahun 1970-an, A.S. memperkenalkan dua jet yang mengungguli MiG-21 - F-15 Eagles dan F-16 Fighting Falcons. Soviet menentang MiG-29 dan Sukhoi-27. Menjelang tahun 1980-an, Fishbeds yang sudah tua diturunkan menjadi tugas lini kedua, seperti pengintaian.

David Ivry, bekas ketua Angkatan Udara Israel yang memerangi MiG-21 sebagai pemimpin skuadron dalam Perang Israel Arab 1967 dan sebagai komandan pada tahun 1973 dan 1982, mengatakan pesawat itu merupakan cabaran sebenar bagi semua juruterbang yang memeranginya.

"Tetapi ketika generasi keempat F-16 dan F-15 memasuki layanan di Barat, mereka memiliki kelebihan dalam kemampuan manuver dan sistem senjata yang membuat MiG-21 lebih rendah dalam pertempuran. (walaupun) MiG-21, sebagai pesawat, tetap boleh dipercayai dan selamat untuk penerbangan, ”kata Ivry.

Rusia telah lama mengundurkan MiG-21, yang memperoleh namanya dari inisial pereka Artem Mikoyan dan Mikhail Gurevich.

Selepas kejatuhan Kesatuan Soviet dan Perjanjian Warsawa, bekas sekutu Eropah Timur bergabung dengan NATO, membawa lebih dari 200 MiG-21 ke dalam pakatan tersebut. Kecuali untuk segelintir yang dikendalikan oleh Croatia, semuanya telah bersara.

Alan Warnes, seorang editor Air Forces Bulanan, menyatakan bahawa MiG-21 adalah pejuang terakhir dari tahun 1950-an yang terus beroperasi dan tidak ada pejuang lain yang mencapai umur panjang seperti itu.


Soviets Memperkenalkan Mig 15 - Sejarah

STATUS HUBUNGAN SOVIET DENGAN MESIR DAN PALESTIN

Sejak pengusiran mereka dari Mesir pada Julai lalu, Soviet dengan berhati-hati memperkuat kepentingan mereka dan memperluas hubungan mereka ke seluruh Timur Tengah. Penyerahan ketenteraan ke Syria, Iraq, dan Yaman Selatan telah meningkat, dan Soviet telah melakukan usaha yang lebih kuat untuk memupuk negara Sudan dan Maghreb. Orang Rusia belum menggantikan kemudahan ketenteraan yang sebelumnya mereka kendalikan di Mesir, dan perbezaan asas antara kepentingan Soviet dan Arab terus membatasi kedekatan hubungan mereka.

Tidak ada yang lebih jelas daripada hubungan Moscow dengan Mesir dan Palestin. Soviet telah berusaha tetapi gagal meyakinkan rakyat Palestin untuk bersatu kerana lebih berkesan, menolak keganasan kerana ia tidak produktif, atau membuang harapan mereka untuk membubarkan Israel kerana tidak realistik. Sementara itu, kepahitan Mesir kerana penolakan Soviet berulang kali untuk memberikan jenis sokongan ketenteraan dan diplomatik yang diinginkannya, seperti juga ketidakpuasan di Moscow kerana kurangnya rasa syukur yang ditunjukkan oleh penerima bantuan nombor satu. Semua pihak yang terlibat, bagaimanapun, memiliki kepentingan untuk mencegah kemerosotan hubungan. Orang Mesir dan Palestin tidak dapat memperoleh tempat lain yang diberikan oleh Moscow, dan Soviet telah dapat memanfaatkan peranan mereka sebagai juara perjuangan Arab di seluruh Timur Tengah. Pengaturan ini dapat bertahan untuk beberapa lama.

Usaha Moscow untuk berdamai dengan AS dan pengusiran Kaherah terhadap penasihat tentera Soviet dari Mesir telah menambah ketidakpercayaan yang telah meresap hubungan Soviet-Mesir selama beberapa tahun. Walau bagaimanapun, kedua-dua pihak mempunyai kepentingan untuk bekerjasama. Bagi Moscow, Mesir tetap menjadi pusat graviti politik dunia Arab dan negara terkemuka dalam konfrontasi dengan Israel. Soviet tidak boleh meninggalkan rejim Sadat tanpa merosakkan hubungan mereka di seluruh dunia Arab. Namun, mereka telah menetapkan batasan tertentu pada sokongan mereka - penolakan senjata yang mungkin mendorong orang Mesir untuk kembali memusuhi - dan Moscow telah menyatakan ketidaksenangannya atas kritikan media Mesir terhadap Uni Soviet.

Orang Mesir telah menyesuaikan diri, dengan agak enggan, pada garis panduan ini. Mereka tidak mempunyai banyak pilihan jika mereka ingin mewujudkan sikap ketenteraan yang boleh dipercayai terhadap Israel. Usaha Mesir untuk membeli senjata canggih dari Eropah Barat belum berjaya, dan jelas bahawa Kaherah masih mahukan dan memerlukan sokongan politik, ekonomi, dan ketenteraan Soviet. Sebenarnya, ia menerima sejumlah besar bantuan ketenteraan dan ekonomi, walaupun tahap itu telah jatuh dari tahap tinggi dua tahun yang lalu. Moscow juga boleh diandalkan untuk menyokong kedudukan Mesir secara politik, di PBB dan di tempat lain.

Penyerahan ketenteraan Soviet ketika ini nampaknya dirancang untuk mengekalkan inventori senjata Kaherah daripada memperkenalkan sistem senjata baru. Enam puluh MIG –21 yang telah dikendalikan oleh Soviet di Mesir diserahkan kepada orang Mesir setelah pengusiran tersebut. Sejak itu, hanya tujuh pesawat pengebom MIG –21, 15 pesawat pengebom SU-17, dan dua helikopter yang dihantar. Walaupun peralatan peluru berpandu SA-6 yang dikuasai Soviet untuk mempertahankan Empangan Aswan dihantar kembali ke Uni Soviet setelah penggulingan Soviet, SA-6 untuk unit Mesir mula tiba di Alexandria pada bulan September yang lalu. Kargo lain yang dikenal pasti termasuk kereta kebal sederhana T-62, kapal induk berperisai, artileri, kenderaan, dan peralatan sokongan.

Kerjasama luar antara kedua-dua negara ini tidak dapat ditandingi oleh pemulihan kepercayaan bersama. Berikutan pengusiran itu, kedudukan Sadat dengan Kremlin hampir sama, dan tidak mungkin Soviet akan mempercayai dia lagi. Memang, kebanyakan tanda menunjukkan bahawa Soviet semakin tidak senang dengan pemerintahan Sadat. Moscow, sebenarnya, benar-benar prihatin bahawa Mesir, seperti yang dinyatakan oleh satu sumber, "meluncur ke kanan." Soviet kecewa, misalnya, ketika Perdana Menteri Sidqi - satu-satunya tokoh pro-Soviet yang masih ada dalam kepemimpinan - diberhentikan pada bulan Mac. Penangkapan pelajar dan pembebasan penulis juga mengganggu Soviet, yang cenderung menafsirkan peristiwa ini sebagai gerakan untuk membebaskan Mesir dari sentimen pro-kiri. Kemungkinan perpaduan Mesir dengan Libya pada bulan September juga membuat Moscow tidak selesa. Soviet membenci Qadhafi - Gromyko baru-baru ini membandingkannya dengan Hitler - dan menyedari bahawa kepentingan mereka mungkin tergugat jika penggabungan itu berlaku.

Ketidakpuasan terhadap Soviet semakin meningkat di Kaherah. Orang Mesir sangat kecewa dengan keutamaan yang diberikan oleh Moscow untuk memperbaiki hubungan dengan AS. Kemajuan rundingan perdagangan AS –Soviet, penangguhan cukai emigrasi, lawatan Brezhnev yang akan datang, semuanya telah mempengaruhi sensitiviti Mesir. Seorang Mesir dilaporkan [Page 197] telah meminta seorang pegawai Kedutaan Soviet, "Bagaimana kita dapat mengharapkan Soviet untuk mendukung pandangan kita di daerah itu ketika orang Amerika memberi mereka makan?"

Mengenai masalah Israel, orang Mesir menganggap jalan buntu sekarang tidak dapat ditoleransi dan lebih sukar untuk berubah setiap hari berlalu. Kaherah mahukan penaja yang akan mengambil tindakan tegas - menuju perdamaian atau perang - yang akan memulihkan wilayah Arab. Soviet tidak prihatin terhadap tanah Arab yang hilang dan pasti tidak mahu mengambil risiko konfrontasi dengan AS mengenai isu ini. Ketegangan Arab-Israel telah membantu Soviet membangun diri di Timur Tengah, dan Soviet tidak akan menghabiskan banyak tenaga diplomatik untuk melepaskan ketegangan ini kecuali mereka percaya ia akan mewujudkan peluang baru untuk memperluas pengaruh mereka.

Sukar untuk melihat bagaimana satu rundingan baru Soviet-Mesir dapat menyelesaikan perbezaan mereka. Sadat telah meminta pertemuan puncak sejak hari dia menggulingkan Rusia, tetapi Moscow tidak bertindak balas. Kini dikhabarkan bahawa Perdana Menteri Kosygin akan mengunjungi Mesir dan Syria pada bulan Jun atau Julai sehubungan dengan pembukaan rasmi projek bantuan ekonomi. Sekiranya Kosygin pergi ke Mesir, dia pasti akan menghadapi beberapa pertanyaan intensif mengenai niat Soviet, dan hasilnya dapat memperkuat kecurigaan bersama daripada menyumbang kepada peningkatan hubungan dua hala.

Kegiatan Fedayeen adalah elemen penting dalam persamaan Timur Tengah yang Soviet tidak dapat mengabaikan atau mengawalnya. Moscow tidak dapat mengabaikan orang-orang yang diberi makan kerana tujuan mereka - kepulangan penduduk Palestin yang terlantar ke tanah air mereka - mendapat sokongan emosi yang cukup besar di seluruh dunia Arab. Pengaruh Soviet dengan gerakan Palestin sedikit, bagaimanapun, kerana Moscow tidak akan menyokong pemusnahan Israel atau taktik pengganas.

USSR adalah sumber senjata utama bagi para pengguna makanan. Sejak tahun 1969, Moskow — yang menggunakan Mesir, Syria, dan Iraq sebagai perantara — telah menyediakan senjata api, senapang mesin, dan roket jenis bazooka, di samping latihan ketenteraan untuk petugas fedayeen terpilih. Pemimpin Fedayeen, Yasir Arafat telah melakukan empat perjalanan ke Uni Soviet untuk mencari senjata yang lebih berat dan pengakuan rasmi Moscow terhadap feedayeen sebagai gerakan pembebasan nasional. Soviet terus menolak permintaannya. Sebagai gantinya, Soviet telah menuntut agar sekumpulan organisasi feedayeen bersatu dan lebih menumpukan perhatian pada tindakan politik jika mereka mahukan sokongan Soviet yang serius.

Penolakan keganasan di Moscow tidak berdasarkan pada keruntuhan moral, tetapi pada kepercayaan bahawa taktik seperti itu pada umumnya tidak produktif dan boleh mengakibatkan akibat yang tidak dijangka dan sering tidak dapat dikendalikan. Dari sudut pandang Soviet, keganasan feedayeen membawa risiko yang melekat dalam memanaskan keadaan Timur Tengah, yang pada gilirannya dapat menjatuhkan Moscow ke dalam konfrontasi yang lebih suka dia hindari.

Soviet tidak di atas membangkitkan pasukan pengganas terhadap Barat dan terutama AS ada bukti yang mereka lakukan setelah serangan Israel di Beirut pada bulan April. Adalah tidak khas bagi Moscow untuk melepaskan peluang untuk menyalahkan nasib Arab terhadap AS dan dengan itu melemahkan peranan AS di Timur Tengah. Soviet berhati-hati untuk tidak mendorongnya terlalu jauh, bagaimanapun, kerana ia mungkin membahayakan inti program dasar luar Brezhnev - berdentum dengan AS.

Bukti menunjukkan bahawa Soviet telah menahan daripada mendorong ketenteraan feedayeen pada masa ketegangan yang tinggi. Selama pertempuran antara Pemerintah Lebanon dan Palestin, baru-baru ini, Soviet secara aktif berusaha untuk membatasi ruang lingkup masalah. Satu sumber melaporkan bahawa Duta Besar Soviet Azimov menyampaikan sepucuk surat kepada Arafat dari kepemimpinan Soviet yang menasihati para pemberi makan agar tidak mencari konfrontasi dengan Lebanon. Surat itu juga menjanjikan sokongan Soviet tambahan kepada para pemberi makan jika orang Lebanon berusaha menghancurkan mereka. Campuran sokongan yang berkelayakan ini melambangkan pendekatan Soviet terhadap para pemberi makan.

Di masa depan Soviet tidak mungkin memotong sokongan politik atau ketenteraan kepada rakyat Palestin, dan mereka juga tidak akan mengkritik gerakan itu secara keseluruhan. Beberapa orang Arab yang paling "progresif" di Timur Tengah sangat terlibat dalam kegiatan feedayeen, dan Soviet masih mempunyai harapan untuk membentuk kekuatan revolusioner ini menjadi bentuk yang lebih realistik. Sementara itu, Moscow tampak berdamai dengan pengaruh terbatas yang dimiliki oleh mereka dan akan berusaha memastikan bahawa tidak ada kekuatan asing lain - China atau Libya, misalnya - yang mendominasi pergerakan tersebut.


Kebenaran Mengenai MiG-29

MiG-29 Fulcrum di luar Pusat Perisikan Udara dan Angkasa Negara di Pangkalan Tentera Udara Wright-Patterson Ohio & # 8217s mempunyai sarang lebah & # 8217 yang tumbuh di hidungnya. Tayarnya, diangkat dari tanah dengan berdiri, terbelah dan hancur. Kotoran burung mengalir keluar dari radomnya. Pesawat ini memberikan kesan hadiah perang yang dipaparkan seperti kepala di tiang. Sebaliknya, ia adalah hadiah perang, yang diambil dalam kemenangan perang dingin. Ini adalah salah satu daripada 17 MiG-29 yang dibeli oleh pemerintah A.S. dari bekas negara Soviet Moldova pada tahun 1997, perjanjian yang membuat jet itu tidak dijual ke Iran. Gabungan yang longgar yang menggantikan Kesatuan Soviet tidak mampu menghentikan pembelian, dan menjadi satu lagi keji dalam kejatuhan Soviet. & # 8220Setiap penubuhan ketenteraan di mana-mana negara akan kecewa jika lawannya mendapat peluang untuk menilai dan menguji senjata paling moden, & # 8221 kata sejarawan penerbangan yang berpangkalan di Moscow, Sergey Isaev. & # 8220Saya tertanya-tanya betapa senangnya Gedung Putih dan Pentagon sekiranya Mexico, misalnya, malah berusaha menjual helikopter UH-60L Blackhawk kepada Persekutuan Rusia? & # 8221

Pemerolehan itu juga memberi penganalisis Barat, beberapa di antaranya bekerja di bangunan pusat kecerdasan nasional yang mengerikan ini, peluang untuk mempelajari pesawat tempur yang mereka lihat dari jauh selama 20 tahun. Ketika pertama kali muncul, pada tahun 1977, MiG-29, seperti nenek moyangnya yang sangat jauh, MiG-15, adalah wahyu yang mengejutkan: Soviet mengejar teknologi aeronautik A.S.

Komuniti perisik A.S. pertama kali mengetahui mengenai pesawat Soviet baru dari foto satelit pada bulan November 1977, mengenai masa penerbangan pertama jet & # 8217. & # 8220Sederhana dengan melihat ukuran dan bentuknya, jelas bahawa Soviet sedang mengembangkan rakan sejajar dengan F-16 dan F / A-18 kami, & # 8221 kata Benjamin Lambeth, pengarang buku 1999 & # 160Kekuatan Udara Rusia & # 8217 dalam Krisis& # 160dan pada akhir 1970-an, seorang penganalisis pertahanan di RAND Corporation di Santa Monica, California. & # 8220Dari semua sumber intelijen dan kaedah yang kami miliki untuk mengumpulkan maklumat elektronik dan lain-lain, pemerintah AS telah mengetahui jumlah yang cukup banyak mengenai pesawat itu sejak awal, dan jelas bahawa kami harus melakukan sesuatu. & # 8221 Apa yang Tentera Udara yang dilakukan adalah untuk memulakan pengembangan teknologi stealth dan sistem elektronik yang dapat memburu dan menargetkan banyak pesawat sekaligus pada tahun 1981, ia mengeluarkan syarat formal pertama untuk teknologi pejuang generasi berikutnya, Advanced Tactical Fighter, yang akhirnya menjadi F-22 Raptor .

MiG-29 masih lagi suram sehingga pertukaran A.S.-Jerman tahun 1990-an membongkar rahsia mereka ke Barat. Lebih banyak wahyu datang dari MiG yang diimport dari Moldova yang ditarik ke pusat perisikan di Dayton, Ohio, di mana ia berada di luar dipamerkan. (USAF / Kakitangan Sgt Joshua Strang) Di & # 8220the Petting Zoo, & # 8221 koleksi di Pangkalan Tentera Udara Nellis di Las Vegas, penganalisis berpeluang untuk mengkaji kerentanan pesawat musuh, termasuk helikopter Mi-24 dan Mi-14 Rusia. (Jabatan Pertahanan) Seorang pelatih MiG-29 dijangkiti di atas pesawat C-17 untuk penghantaran dari Moldova ke Amerika Syarikat. (Jabatan Pertahanan) Di Naval Strike and Air Warfare Center di barat Nevada, sepasang F / A-18s bergelut dalam latihan. Dengan menggunakan taktik dan ciri penerbangan pesawat musuh, seperti MiG-29, juruterbang penceroboh (& # 8220adversaries, & # 8221 di Tentera Laut) mendemostifikasi pesawat musuh dan memberi pengalaman kepada juruterbang A.S. dalam terbang melawan mereka. (Ted Carlson) Tentera A.S. meninjau bangkai kapal Fulcrum yang ditembak jatuh pada tahun 1999 oleh pasukan NATO di Bosnia dan Herzegovina. (Tracy Trotter Tentera Darat AS / SPC) Dua Fulcrum (latar depan) muncul bersama penyerang F-16 dalam latihan Bendera Merah 1999 di Nevada. (USAF / Dengan hormat Peter Steiniger) Dengan nisbah tujahan-ke-berat 1.09 hingga 1, roket MiG-29UB Jerman jauh dari Pangkalan Udara Preschen (kelihatan di bawah). (Dr. Stefan Peterson) Bintang merah di sayap menandakan F / A & # 820918 Hornets ini sebagai pesawat musuh A.S. Berdiri di atas lanskap Virginia, & # 8220Fighting Omars & # 8221 VFC-12 berhadapan dengan skuadron pejuang lain dari pangkalan mereka di Naval Air Station Oceana. (Ted Carlson) Di Laage, Jerman, juruterbang JG 73 & # 8212dengan penglihatan peluru berpandu Archer yang terpasang di topi keledarnya & # 8212 jam tangan sebagai pasangan skuadron bersiap untuk berlepas dari latihan. (Dengan hormat Peter Steiniger) Pelayaran seret membantu melambatkan MiG & # 820929, mendarat (sekitar 155 mph) di pangkalan udara Minsk Mazowiecki di Poland. Mei lalu, dalam satu lagi ironi yang berkaitan dengan pejuang buatan Rusia, MiG-29 yang berpangkalan di Poland, Lithuania memintas dua tentera udara Rusia Su-27 di Laut Baltik, di mana tentera udara Poland berkongsi tugas rondaan dengan British Tentera Udara Diraja. (Lukasz Gronowski)

Pada tahun-tahun sejak itu, bit dan bait pertama kali berkumpul mengenai MiG-29 telah berubah menjadi gambaran yang lebih jelas, sebahagiannya kerana peluang untuk memeriksa 21 MiG Moldovan. Antara 20 dan 27 Oktober 1997, model Fulcrums & # 821214 garis depan C, enam A & # 8217 yang lebih tua, dan satu B dua tempat duduk tunggal & # 8212 dibongkar di Moldova dan bahagian yang diterbangkan oleh C-17 ke pusat perisikan nasional di Dayton, di mana mereka dianalisis oleh organisasi organisasi eksploitasi bahan asing. Apa yang berlaku selepas itu, NASIC & # 8217 tidak mengatakan. Pegawai komunikasi NASIC James Lunsford mengatakan, & # 8220Kami tidak mahu musuh kami mengetahui apa yang kami tahu. & # 8221 Beberapa Fulcrum yang boleh dibuat terbang mungkin pergi ke Pangkalan Tentera Udara Edwards di California untuk ujian. Sekurang-kurangnya satu contoh menemui Jalan Latihan Ancaman Pangkalan Tentera Udara Nellada & Nevada, yang dikenali sebagai Petting Zoo. Ia memaparkan banyak perkakasan buatan asing untuk diperiksa oleh profesional perisikan. Adapun selebihnya kerangka udara dan bahagian yang berkaitan: diklasifikasikan, kecuali untuk satu model awal A yang menempuh perjalanan 10 minit dari NASIC ke Muzium Nasional Tentera Udara A.S.

Di dalam muzium, kurator Jeff Duford dan saya memasuki galeri Perang Dingin seluas 40,000 kaki persegi, dan dia menunjukkan pameran & # 8220Checkpoint Charlie & # 8221. Pelatih Kompartemen Krew Angkasa Luar Angkasa NASA menguasai (dan-sekarang-di mana-mana-kita-let-it?) Mendominasi sebelah kiri hangar dan telah mendorong pesawat-pesawat lain ke dalam kereta api tema-ke-kanan. Di sini, Ohio & # 8217s MiG-29 kedua terletak di hidung-ke-hidung 45 darjah yang tidak logik berpasangan dengan Fairchild-Republic A-10 & # 8220Warthog yang tidak indah. & # 8221

Duford mengangkat tali pada penghalang sehingga kita dapat melihat lebih dekat. Tidak seperti Fulcrum moldering di luar NASIC, contoh ini telah dipulihkan dengan indah dan terletak pada keselesaan terkawal iklim, berjemur di bawah lampu klieg, yang menyerlah dalam pekerjaan cat yang baru diterapkan yang terasa seperti sentuhan sentuhan.

Mari hadapi: Jet Soviet jelek, dan MiG adalah beberapa pesalah terburuk. MiG-17 dan MiG-19 era Vietnam mewakili tren tabung dengan sayap-on-it yang berguna diikuti oleh MiG & # 820921, patung sudut dan kerangka yang rasional. Yang ini berbeza. MiG-29 yang cantik dan lancar kelihatan seperti kontemporari ekor kembarnya yang lebih besar, Eagle F-15 sisi papak, sehingga ballerina Bolshoi menyerupai bintang roller derby.Setelah galeri selesai, dua ikon keunggulan udara akan dipamerkan bersama, kata Duford, atau Fulcrum mungkin berpose dengan saingan yang lebih menarik, F-16. Di sebalik tabir, dia dan rakan kuratornya sedang merumuskan denah lantai yang akan memperlihatkan Fulcrum sebagai musuh yang pantas.

& # 8220Kami & # 8217 benar-benar bernasib baik kerana memiliki kerangka udara ini, & # 8221 kata Duford, sambil mengendalikan pengambilan MiG-29 & # 8217 dengan betul. & # 8220 Semasa kami mendapatkannya, ia mempunyai cat tentera udara Moldovan di atasnya. Ia dilakukan dengan sangat kasar. Ketika kakitangan pemulihan berpindah pasir di daerah ini, mereka dijangka akan menemui nombor bort [setara dengan nombor siri Angkatan Udara]. Semasa mereka berpasir, garis besar & # 821608 & # 8217 muncul. & # 8221

Apa yang dinyatakan oleh nombor, Duford menyedari, adalah bahawa MiG ini bukan hanya salah satu Fulcrums operasi pertama, bahagian dari pos pertama pejuang & # 8217 ke Pangkalan Udara Kubinka Moscow, tetapi juga salah satu yang pertama dipaparkan di luar Kesatuan Soviet. & # 8220Beberapa petunjuk lain membantu mengungkapkan asalnya, & # 8221 kata Duford. & # 8220Piring letupan senapang & # 8230. Hanya ada enam bukaan, yang merupakan petunjuk bahawa ia adalah pesawat awal. & # 8221 Bukti lain datang dari bagaimana angka itu dicat. Tidak seperti pesawat Tentera Udara A.S., di mana angka yang dicat diatur oleh spesifikasi turun ke milimeter, & # 8220on pesawat Rusia, jarak antara nombor boleh berbeza-beza, & # 8221 kata Duford. Dia meneliti foto-foto MiG-29 yang diambil di pameran udara 1986 di Kuoppio-Rissala, Finland. & # 8220Ia & # 8217 seperti cap jari. Melihat jarak nombor dan lokasinya, tidak ada pertanyaan & MiG telah dipamerkan di Kuoppio-Rissala.

Pada tahun 1986, Jukka Hoffren adalah seorang jurugambar tentera udara Finland yang ditugaskan ke pangkalan udara di Tikkakoski, kediaman Akademi Tentera Udara Finland. Tertarik dengan MiG baru, dia melakukan perjalanan ke Kuoppio-Rissala untuk debut antarabangsa Fulcrum & # 8217s. Sebelum tahun 1986, orang-orang bukan Soviet telah melihat pesawat tempur itu hanya dalam tembakan satelit kasar yang diterbitkan di Minggu Penerbangan & Teknologi Angkasa. & # 8220Pameran udara keseluruhan dibuat di sekitar MiG-29, & # 8221 Hoffren memberitahu saya melalui e-mel. Soviet berminat untuk memasarkan jet baru mereka ke angkatan udara Finlandia, yang mengoperasikan armada yang beragam, yang diciptakan oleh politik Finlandia pasca perang yang kompleks, berdasarkan perjanjian: Soviet MiG-21bis, Saab Draken Sweden, dan British Aerospace Hawk. Berbanding dengan MiG-21 yang berkebolehan, yang dibina di Tblisi, Georgia, dalam mod pembinaan yang paling baik dapat digambarkan sebagai & # 8220dilengkapi dengan tukul, & # 8221 Hoffren mengatakan, MiG baru itu mengejutkan. & # 8220Sebagai seseorang dapat menggambarkan MiG-21 sebagai & # 8216roket yang mempunyai sayap, & # 8217 MiG-29 benar-benar seorang pejuang anjing yang tangkas, dan sepertinya dengan mudah pertandingan, atau bahkan dapat mengalahkan, F-16. & # 8221

Melihat perkara sebenar, seperti yang dilakukan Hoffren di Finlandia, lebih bermaklumat daripada melihat gambar, tetapi anda tidak dapat mengetahui kapal terbang sehingga anda dapat menerbangkannya, dan pada bulan Disember 1989, Ben Lambeth mendapat peluang. Di Pangkalan Udara Kubinka pada 15 Disember, di langit yang suram, Lambeth menjadi penganalisis Barat pertama yang menerbangkan MiG-29 dan orang Barat pertama yang diundang untuk menerbangkan pesawat tempur di dalam ruang udara Soviet sejak akhir Perang Dunia II. (Seorang juruterbang pejuang tentera udara Kanada menerbangkan MiG di Pameran Udara Abbotsford Ogos 1989.)

Dua tahun selepas debut Kuoppio-Rissala, Soviet memamerkan Fulcrum di Farnborough Airshow 1988 di England, dan setahun kemudian di Paris Air Show 1989. Pada masa itu, Lambeth adalah penganalisis kanan di RAND. Dia pernah berkhidmat sebagai pakar ketenteraan Soviet di Central Intelligence Agency, dan dia adalah juruterbang awam yang bekerja di RAND mengenai perang udara taktikal untuk Angkatan Udara telah memberinya kesempatan untuk menerbangkan sejumlah jet berprestasi tinggi. Di Farnborough, dia bertemu dengan ketua juruterbang ujian Biro Reka Bentuk Mikoyan, Valery Menitsky, yang mengiringi rombongan juruterbang, juruteknik, dan personel sokongan untuk pameran Barat pertama Fulcrum & # 8217. Persahabatan terjalin.

& # 8220Saya telah menulis mengenai pesawat Soviet selama bertahun-tahun, & # 8221 kata Lambeth. & # 8220Ketika saya mendengar MiG-29 datang ke Farnborough, saya tidak dapat & # 8217 & # 39; mempercayainya. Dan saya tidak pernah menjangka saya akan mendapat nasib baik untuk menerbangkannya. Itu adalah sejenis drama perang dingin & # 8212a lelaki yang pernah bekerja di CIA untuk menerbangkan jet Soviet dengan bintang merah di atasnya. & # 8221 Lambeth memberitahu Menitsky bahawa dia suka menerbangkan MiG-29. & # 8220Melainkan jatuh dari kursinya sambil tertawa, dia mengatakan perkara itu mungkin berlaku. & # 8221 Waktu Lambeth & # 8217s bagus: Perdana Menteri Soviet Mikhail Gorbachev baru-baru ini memperkenalkan glasnost, dan, karena Soviet berharap dapat menjual pesawat tempur baru itu kepada pemerintah lain, mereka terbuka dengan cara baru untuk menunjukkan kemampuannya.

Cuaca di Kubinka pada musim sejuk itu buruk, jadi untuk penerbangan, di MiG-29UB, Menitsky mengambil tempat duduk depan, dan Lambeth naik ke belakang. Penerbangannya termasuk satu siri manuver Lambeth yang kebetulan terbang di Pengawal Nasional Hawaii Air F-15 di Pangkalan Tentera Udara Hickam, Honolulu, hanya beberapa minggu sebelumnya. Laporan Lambeth & # 8217s RAND, yang diterbitkan pada tahun 1990, adalah penilaian pertama yang tidak diklasifikasikan terhadap bekas pejuang misteri itu. Walaupun dia berhati-hati untuk menunjukkan bahawa dia tidak mempunyai latihan sebagai juruterbang ujian, atau sebagai juruterbang tempur, laporan Lambeth & # 8217s menggambarkan pengalaman MiG-29 dari kokpit.

Tidak lama lagi, Barat akan mengetahui semua tentang Fulcrum & # 8212 dengan mengendalikannya. Tiga bulan sebelum penerbangan Lambeth & # 8217, sekitar 7,000 pelarian Jerman Timur melakukan perjalanan ke Hungary dengan visa pelancong dan berkhemah di luar Budapest. Pada 10 September 1989, Hungaria secara rasmi membuka sempadannya dengan Austria, yang memungkinkan para pelarian masuk ke Jerman Barat. Menjelang tahun 1990, Jerman disatukan semula & pada hari selepas Krismas 1991, Kesatuan Soviet akan mengundurkan diri.

MiG-29 adalah satu-satunya pesawat tempur yang disatukan oleh pemerintah Jerman dari bekas pasukan Jerman Timur. & # 8220 Orang Jerman tidak ternilai, & # 8221 kata sejarawan NASIC, Rob Young. & # 8220 Orang Jerman mengajar kami lebih banyak mengenai MiG-29 [daripada yang kami dapat hasilkan]. Kami mempunyai jurusan dan letnan kolonel dalam program pertukaran. Ini serupa dengan MiG-15, kerana kita sedang melihat pemodelan dan simulasi, dan mengembangkan penilaian ancaman jauh sebelum kita menguasainya. & # 8221 Semasa Perang Korea, pendahulunya NASIC & # 8217s, Perisikan Teknikal Udara Pusat, menemui bahagian MiG-15 yang rosak dan mengkaji bangkai kapal untuk mengetahui lebih lanjut mengenai prestasi MiG & # 8217 yang mengubah permainan itu. Juruterbang ujian Angkatan Udara A.S. dapat terbang satu setelah juruterbang Korea Utara mengalami pembelotan pada bulan September 1953 (lihat & # 8220Jet yang Mengejutkan Barat, & # 8221 Disember 2013 / Jan 2014).

Pada tahun 1991, bekas Jerman Timur memiliki 29 Fulcrum yang berpusat di Preschen, berhampiran sempadan Poland. Ketika Tirai Besi jatuh, juruterbang dan juruteknik Jerman Barat mula menilai bekas musuh mereka untuk menentukan apakah mereka dapat disatukan ke dalam tentera udara Jerman yang baru & # 8212 dan akhirnya memulakan program latihan dengan bekas juruterbang Nationale Volksarmee Jerman Timur (NVA) sebagai tenaga pengajar.

Leftenan dan kapten Jerman Barat yang terbaik direkrut untuk masuk ke MiG. Pada tahun-tahun yang akan datang, Jagdgeschwader (Fighter Wing) 73, yang pindah ke Laage, dekat pantai Baltik, akan dipenuhi permintaan dari pasukan udara Barat dan angkatan laut yang berteriak untuk terbang melawan Fulcrum.

Peter & # 8220Stoini & # 8221 Steiniger adalah bekas juruterbang tempur Jerman Barat dan lulusan Latihan Juruterbang Bersama Euro-NATO berprestij di Pangkalan Tentera Udara Sheppard, Texas. Kembali ke Jerman, dia menerbangkan F-4F, versi eksport McDonnell Douglas Phantom yang legendaris, yang akan berlanjutan dalam perkhidmatan Jerman hingga 2013. Sebagai letnan pada tahun 1986, dia dan rakan-rakan juruterbangnya telah ditunjukkan foto satelit baru yang serius Reka bentuk Soviet. Lima tahun selepas penyatuan semula, dia menjalani sejarah yang nyata: Dia bukan sahaja juruterbang Fulcrum yang bersedia untuk misi, tetapi juga pegawai operasi JG & # 16073 & # 8217, sibuk menyelaraskan lawatan pertukaran. & # 8220Sebagai contoh, & # 8221 Steiniger berkata, & # 8220Saya akan memasangkan juruterbang F-16 yang muda ini neutral [manuver pejuang asas]. Kami mempunyai beratus-ratus misi seperti ini, dengan beribu-ribu pelajaran yang diperoleh dalam perbincangan dengan rakan sejawat kami [dalam pesawat Barat] tergantung pada kata-kata kami dan menatap pita video kami & # 8230 pada masa yang paling mengejutkan. & # 8221

Banyak Fulcrum & # 8217s sombong & # 8220 menunjukkan kepada kami apa yang anda dapat & # 8221 musuh & # 8212F-16 Fighting Falcon, F-15 Eagle, dan Tentera Laut AS F-14 Tomcat dan atlet F / A-18 Hornet di antara mereka & # 8212 kerana merendahkan, dan sering berdarah, setelah kusut Fulcrum pertama mereka. & # 8220Dengan beberapa pengalaman, anda dapat mengatasi jet mana pun, bahkan Vipers [F-16s] dan [high-angle-of-attack] Hornets, & # 8221 kata Steiniger. & # 8220Rangka udara yang bagus dalam kombinasi dengan satu senjata adalah pembunuh: The Archer dalam mod [sensor kunci]. & # 8221 Diperkenalkan pada pertengahan 1980-an, Archer AA-11 adalah pencari panas yang sangat mampu dengan jarak yang lebih besar daripada Sidewinder AS. & # 8220A lensa monokular sederhana di depan mata kanan saya membolehkan saya mengetuk kepala peluru berpandu ke musuh saya dengan sudut tinggi dari sasaran. & # 8221 Kemampuan Fulcrum & # 8217 untuk mengunci peluru berpandu walaupun hidungnya menunjuk jauh dari sasarannya & # 8220 menyiram banyak mata, & # 8221 kata Steiniger.

Seperti Fulcrum dalam pertarungan pisau, kebanyakan juruterbang Barat segera menemui kekurangannya. Mike Jaensch, bekas juruterbang F-16 dan lulusan Sekolah Senjata Tentera Udara dengan latar belakang pertahanan udara, kembali bertugas aktif pada tahun 1994 setelah dikendalikan dari American Airlines. Fasih berbahasa Jerman, dia memenangi tempat dalam sekumpulan kecil pilot pertukaran yang dikirim ke Laage pada tahun 1998 dengan skuadron MiG gabungan. Jaensch menyukai kekuatan dan kemampuan manuver MiG, tetapi merasa terhalang oleh radar dan sistem yang berkaitan. & # 8220Falsafah Soviet ialah pada dasarnya juruterbang adalah penggerak tongkat, & # 8221 katanya. & # 8220Tampaknya ia sangat berbeza dari yang biasa kita lakukan. Avionik adalah marginal. Falsafah yang sama bermaksud [Soviet] tidak melihat keperluan untuk menyampaikan maklumat kepada juruterbang. & # 8221 Oleh kerana sistem MiG & # 8217 tidak dapat menyampaikan ruang pertempuran yang kompleks kepada juruterbang, penyebaran pertempuran telah dipveto. Pada tahun 1998, pasukan NATO telah mempertimbangkan untuk mengirimkan Miage Laage ke Kosovo tetapi membatalkan idea itu. Pengendali Sistem Peringatan dan Kawalan Udara pasti menawarkan pengendalian khas MiG. & # 8220Dengan AWACS memanggil [maklumat] kepada tiga hingga enam rondaan udara tempur, mereka & # 8217 harus memberi kami maklumat tambahan, & # 8221 kata Jaensch. & # 8220Kami memutuskan bahawa kami akan mendapatkan lebih banyak jalan daripada bantuan. & # 8221 Selain itu, orang Serbia juga menerbangkan Fulcrum, menyukarkan pengenalan diri di udara.

Pada tahun 1996, Fred & # 8220Spanky & # 8221 Clifton menjadi juruterbang pertukaran MiG-29 Amerika pertama dengan JG 73. Sekolah Senjata memuji pada F-16, dengan ribuan jam di F-15, F-5, dan MiG-29 juga, dia mengalihkan pandangan analis kepada Fulcrum. & # 8220Merupakan mesin [manuver pejuang asas] yang hebat, & # 8221 katanya. & # 8220Tetapi dari empat pejuang itu, ia adalah pengendalian terburuk dari mana-mana yang saya terbang. & # 8221 Sebelum menjadi pemandu Fulcrum, Clifton mempunyai tugas pilot-sarjana pertama sebagai penyerang, menerbangkan Harimau F-5 dalam latihan intensif bertujuan untuk mengasah kemahiran juruterbang berpengalaman terhadap ancaman yang diketahui, termasuk MiG-29. Semasa dia bergabung dengan JG 73, itu adalah peluang unik untuk menilai silibus Stateside. & # 8220Saya dapat melihat apakah yang saya ajar sebagai juruterbang penceroboh itu betul, & # 8221 katanya. & # 8220Banyak yang kami pastikan melalui kecerdasan memang tepat. & # 8221 Ya, Fulcrum adalah pejuang anjing yang sangat berkemampuan, dan kemampuannya melepaskan tembakan tanpa mengira di mana hidungnya mengesankan. (Orang-orang Rusia kehilangan kelebihan tujuan pada tahun 2002, menurut Fred Clifton, ketika tentera AS menjatuhkan peluru berpandu AIM-9X dan Sistem Cueing Bersama Helmet Bersama.) beralih kokpit sesak, radar begitu, dan tidak banyak fleksibiliti: Ia tidak dirancang untuk melakukan banyak perkara selain memintas dan menembak musuh yang terbang tidak jauh dari lapangan terbangnya. Juruterbang blok timur dilatih untuk mengikuti pengendali darat dengan perlahan, sehingga sistem Fulcrum & # 8217s, termasuk tampilan head-up, tidak dikembangkan dengan sangat baik, dan kesadaran situasi yang diperoleh pilot sangat terbatas.

Doug Russell, juruterbang syarikat penerbangan yang melakukan pertukaran dengan JG 73 dan hari ini kadang-kadang menerbangkan MiG-29 berdaftar awam yang diperoleh dari Kyrgyzstan dan dimiliki oleh pengasas bersama Microsoft Paul Allen (Clifton kadang-kadang menerbangkan Fulcrum lain yang didaftarkan di AS, yang dimiliki oleh Air USA di Illinois), sangat menyukai waktunya di jet, tetapi mengatakan ia seperti hujung minggu di Vegas & # 8212 berat pada hedonisme, dengan sedikit nilai penebusan. & # 8220Kami berjaga-jaga dengan senjata langsung, tetapi kami tidak akan ke mana-mana, & # 8221 katanya mengenai masanya dengan Luftwaffe. & # 8220Sukar seperti orang Barat untuk menerbangkannya kerana anda tidak & # 8217 mempunyai tahap kesedaran & # 8230. Kami tidak akan pernah diundang untuk tarian. & # 8221 Russell percaya bahawa penganalisis NATO sangat berminat dengan MiG dan menekan pemerintah Jerman untuk terus menerbangkannya.

Tidak lama selepas Clifton tiba di JG 73, dia mengetahui bahawa analisis teknikal di Amerika Syarikat akan segera mendedahkan rahsia Fulcrum & # 8217 yang masih ada. Dalam perjalanan ke Pangkalan Udara Ramstein, dia telah menghadiri taklimat terperinci mengenai pembelian Tentera Udara A.S. dari MiG Moldovan. Diandaikan secara meluas bahawa Angkatan Udara akan melancarkan skuadron penyerang MiG & # 820929s, tetapi hanya sebilangan dari kerangka udara yang dibeli itu layak dipergunakan, dan kos untuk mendapatkan yang lain ke udara & # 8212 apatah lagi rasa malu kerana harus tawar-menawar dengan Persekutuan Rusia untuk bahagian & # 8212 menjadikan skuadron penyerang tidak praktikal.

Peter Steiniger menjalankan laman web yang dengan penuh semangat mencatat pengalaman MiG Jerman, dan penuh dengan foto-foto yang menakjubkan dan penghormatan yang tulus kepada Fulcrum. Namun Steiniger berkata: & # 8220Apakah saya mahu berperang dengannya? Tidak. Kecuali [sistem Pemanah AA-11], kokpit sangat memerlukan tenaga kerja. Keseluruhan penyediaan [kesedaran situasi di luar jangkauan visual] kita ada dalam kotak peta. & # 8221 Dengan kata lain, juruterbang harus meletakkan kepalanya ke bawah, mengeluarkan kertas, dan mencari tahu di mana dia berada.

Walaupun sebilangan kecil Fulcrum terus ditingkatkan & # 8212Poland & # 8217s MiG menerima komputer misi baru, teknologi navigasi, dan bahkan radio Rockwell Collins UHF / VHF & # 8212 tentera udara lain, kecuali sejumlah besar negara-negara bekas wilayah-wilayah Soviet, tidak pernah beratur untuk membeli Fulcrum selepas perang dingin. & # 8220MiG-29 benar-benar terdedah dengan kejatuhan Tirai Besi, & # 8221 kata Clifton. & # 8220Anda tidak melihat penjualan asing yang lebih jauh. Siapa & # 8217 yang membelinya? Tidak ada. & # 8221 Mengenai kebijaksanaan menaik taraf Fulcrum menjadi pejuang multi-peranan moden, berkaitan data, kata Clifton, & # 8220Pergi membeli F-16. Ia akan lebih menjimatkan, dan ia adalah kapal terbang yang lebih baik. & # 8221

Hari ini Rusia menawarkan untuk mengeksport MiG yang lebih baik, iaitu -35. & # 8220 Selama bertahun-tahun, orang Rusia mengubahsuai MiG-29. Mereka mengubahnya, memperbaikinya, & # 8221 kata Ben Lambeth. & # 8220MiG-35 kelihatan seperti MiG-29, tetapi mempunyai kemampuan yang jauh lebih banyak. & # 8221 Setakat ini ia hanya menarik satu bakal pelanggan: India. Jet baru itu dilaporkan akan bergabung dengan tentera udara Rusia pada tahun 2016. Tetapi perhatian penganalisis Barat & hampir pasti silibus Sekolah Senjata Tentera Udara & # 8212 kini tertumpu pada produk biro reka bentuk penerbangan yang berbeza.

Pada tahun 2010, orang Rusia menerbangkan rakan sejawatnya ke F-22 Raptor. Direka oleh Sukhoi dan berasal dari Su-27, Sukhoi T-50 adalah pejuang pelbagai peranan yang mungkin mempunyai elektronik untuk menyaingi F-22 & # 8217s. Menurut Lambeth, ia masih akan ketinggalan 10 tahun di belakang Raptor. & # 8220Satu kecurigaan yang meluas adalah bahawa ia tidak akan tersembunyi, & # 8221 katanya. & # 8220Terdapat terlalu banyak fitur di atasnya yang tampak signifikan-radar. & # 8221 Tetapi dari jarak ini sukar untuk menilai bagaimana prestasi T-50, atau bahkan sama ada Rusia akan meneruskan perkembangannya. Ini adalah misteri baru, dan tidak ada orang Barat yang akan dijemput dalam masa terdekat untuk mengambilnya.


Tonton videonya: WW2 MEMES Spongebob Compilation #1