Semesta Imam Kuno: Peranan dan Kesannya dalam Konteks Penguburan — Bahagian I

Semesta Imam Kuno: Peranan dan Kesannya dalam Konteks Penguburan — Bahagian I


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pejabat pendeta sem atau setem Ptah, dewa pelindung para pengrajin di Memphis, Mesir Bawah, adalah pejabat yang berprestij. Dianggap sebagai seekor kucing suci dengan kaitan dengan kultus Heliopolitan melalui para imam yang memakai jubah yang dihiasi dari belenggu mereka, macan tutul banyak dicari binatang. Walaupun mereka tidak lagi ada di negara itu pada Zaman Kerajaan Baru, penghormatan tahunan dari Nubia memastikan bekalan binatang hidup dan kulit mereka tetap stabil; beberapa contoh gambaran simbolik macan tutul telah ditemui di makam raja dan bangsawan. Haiwan ini paling dikenali dengan imam sem dan upacara pengebumian.

Bantuan prosesi pengebumian dari makam Merymery, yang merupakan Pengawas Perbendaharaan Memphis, memperlihatkan para wanita berkabung, para imam dan pekerja berkepala yang dicukur membawa barang-barang penguburan ke kubur. Tokoh keempat (dari kiri) di daftar bawah adalah imam sem yang memakai jubah kulit macan tutul. Rijksmuseum van Oudheden, Leiden. (Foto: Rob Koopman / CC oleh SA 2.0 )

Upacara Kematian dan Pendeta Sem

Upacara Pembukaan Mulut (“wepet-er”) adalah bahagian terpenting dari upacara pengebumian dan dilakukan oleh imam sem sambil mengenakan jubah kulit macan tutul. Dr Geraldine Pinch menulis, "Kulit macan tutul yang asli atau buatan dipakai oleh para imam sem ketika mereka melakukan upacara pengebumian dan oleh Imam Besar Ra di Heliopolis, yang judulnya adalah" The Seer "." Dalam keterangannya mengenai pemandangan dari Makam Seti I di Thebes, Dr Emily Teeter menjelaskan pakaian para imam yang melakukan ritual Pembukaan Mulut lebih jauh, “Imam sem dapat dikenali dengan jubah kulit macan tutul dan rambutnya, yang mana dipakai di sidelock khas. "

“Para imam Sem adalah para pembalsem yang mumi jenazah dan membaca mantra sambil membungkus mumi. Para imam sem itu sangat dihormati kerana mereka bertanggung jawab atas ujaran mantra yang tepat yang akan menjamin kehidupan kekal bagi si mati, ”tulis sarjana Mesir, Joshua J. Mark.

Salah satu daripada banyak sketsa indah dari Kitab Orang Mati Hunefer, seorang jurutulis dari Dinasti ke-19 (pemerintahan Seti I). Sementara Anubis menyokong mumi Hunefer, imam sem yang memakai pakaian kulit macan tutul (kiri kanan), bersama dengan dua imam lain, melakukan ritual "Pembukaan Mulut". Muzium British .

Semasa mengambil bahagian dalam upacara pengebumian, imam sem itu memakai mantel kulit macan tutul yang menutupi sebahagian besar bahagian atas badannya yang telanjang dan memanjang ke bawah skirtnya. Jubah itu dipakai sedemikian rupa sehingga kepala macan tutul jatuh di atas dada imam. Ritual Pembukaan Mulut mengubah almarhum menjadi akh, semangat semula yang merupakan elemen penting dari konsep jiwa kuno Mesir. Melakukan upacara ini pada mumi membolehkan roh si mati bernafas, bercakap, melihat, mendengar, dan menerima persembahan makanan dan minuman.

Patung Firaun Djoser meninjau lubang di serdabnya, siap menerima arwah si mati dan juga persembahan yang dipersembahkan kepadanya. Dinasti ke-3. Saqqara. (Foto: Neithsabes / domain awam )

Ketika dilakukan di atas patung (atau keranda, dari periode Kerajaan Baru dan seterusnya), patung tersebut membolehkan patung itu berfungsi sebagai pengganti mayat si mati sekiranya jenazah mayat itu musnah atau dirusak. Untuk mengelakkan kejadian seperti itu, banyak kubur yang dibina semasa Kerajaan Lama termasuk patung orang mati yang ditempatkan di ruang tertutup atau bilik bawah tanah yang dikenali sebagai serdab. Imej menghantui patung Firaun Djoser dari Dinasti Ketiga yang menjulang dari serdab di kompleks nekropolis Piramid Langkahnya adalah salah satu yang paling terkenal di antara mereka semua.

Mitologi dan Pendeta Leopard

Apa arti dan arti sebenarnya dari macan tutul dan kulit mereka yang memikat orang-orang Mesir kuno sehingga mereka memasukkannya ke dalam kepercayaan agama penting? Dr Emily Teeter menjelaskan mitologi di sebalik praktik ini, “Papyrus Jumilhac, yang berasal dari Zaman Ptolemaic (sekitar 300 SM), berusaha menjelaskan kepentingan kulit macan tutul melalui mitos yang mengaitkan perbuatan salah dewa Seth. Seperti yang diceritakan dalam papirus, Seth menyerang Osiris dan kemudian mengubah dirinya menjadi macan tutul. Dewa Anubis mengalahkan Seth dan kemudian memberi tanda pada pelirnya, maka jubah itu memperingati kekalahan Seth. " Oleh itu, dalam bahasa Mesir, hieroglif kepala macan tutul digunakan sebagai penentu atau singkatan untuk kata-kata yang berkaitan dengan 'kekuatan'.

Pegangan alabaster yang indah dari sudu kosmetik dalam bentuk macan tutul itu ditemui di Istana Malqata Amenhotep III di Thebes barat. Dinasti ke-18. ( Muzium Seni Metropolitan )

“Para pendeta Mesir kuno tidak berkhotbah, menafsirkan kitab suci, menginjil, atau melakukan layanan mingguan; tanggungjawab tunggal mereka adalah menjaga tuhan di kuil. Lelaki dan wanita boleh menjadi pendeta, melakukan fungsi yang sama, dan menerima gaji yang sama. Wanita lebih sering menjadi pendeta dewa perempuan sementara lelaki melayani lelaki, tetapi ini tidak selalu berlaku seperti yang dibuktikan oleh para imam dewi Serket (Selket), yang merupakan doktor dan perempuan dan lelaki, dan dewa Amun.

“Kedudukan Istri Tuhan Amun, yang dipegang oleh seorang wanita, akhirnya akan menjadi kuat seperti raja. Imam besar dipilih oleh raja, yang dianggap sebagai imam besar Mesir, orang tengah antara rakyat dan dewa-dewa mereka, dan oleh itu kedudukan ini memiliki otoritas politik dan agama. Keimamatan sudah terbentuk pada Zaman Dinasti Awal di Mesir (sekitar 3150-2613 SM) tetapi dikembangkan di Kerajaan Lama (sekitar 2613-2181 SM) pada masa yang sama dengan kompleks perkuburan besar seperti Giza dan Saqqara sedang dibangun , ”Jelas Joshua Mark.

[Arkib awam Muzium Seni Metropolitan dapat diakses di sini.]

(Baca Bahagian 2)


Para Penyembuh Kuil-kuil Mesir Kuno

Di Mesir kuno, para imam kuil juga terlibat dalam penyembuhan orang-orang dari penyakit mereka. (Imej: Chipdawes di Wikipedia Inggeris / Domain awam)

Imam sebagai Pakar Perubatan

Kita tahu bahawa di Mesir kuno para doktor datang dari kuil-kuil kerana gelaran yang mereka miliki — misalnya, tabib kuil Sekhmet atau tabib kuil Isis. Para imam / doktor ini sangat terkenal atau pandai dalam pekerjaan mereka sehingga raja-raja dari bangsa lain akan meminta rakan-rakan Mesir mereka untuk menghantar mereka pada ketika mereka tidak sihat.

Tetapi, di mana orang biasa pergi untuk penyembuhan? Sangat jelas bahawa doktor ini tidak mengunjungi rumah. Mereka tidak seperti doktor perjalanan. Mereka pada dasarnya adalah imam. Oleh itu, jika seseorang ingin disembuhkan, mereka harus pergi ke sebuah kuil di kuil-kuil di Mesir seperti klinik.

Dan Dendera adalah salah satu kuil yang dikaitkan dengan penyembuhan tersebut. Kuil ini, yang terletak di selatan Mesir, didedikasikan untuk Hathor yang juga terhubung dengan dewi Isis. Jadi, sekiranya anda sakit, anda boleh pergi ke kuil Dendera. Kuil ini mempunyai bilik-bilik kecil tempat tidur semalaman di tanah suci. Dan impian yang anda lihat di sana akan memberitahu anda bahawa apa yang perlu anda lakukan sekiranya anda ingin disembuhkan.

Ini adalah transkrip dari siri video Sejarah Mesir Purba. Tonton sekarang, di Wondrium.

Kuil Bukan Untuk Orang Biasa

Kuil Hathor di Dendera dikaitkan dengan penyembuhan. (Imej: Ijanderson977 / Domain awam)

Kuil sangat suci di Mesir kuno. Kami selalu diajar bahawa kami boleh pergi ke gereja atau rumah ibadat pada hari tertentu. Tetapi di Mesir, itu bukan amalannya. Kuil di Mesir bukan untuk orang biasa, bukan untuk orang biasa dengan cara apa pun. Kuil-kuil ini hanya untuk para imam.

Tempat-tempat ini rahsia dan istimewa. Jadi adalah masalah besar jika anda pergi ke kuil dan tidur malam. Sama seperti tidur di belakang gereja. Oleh itu, seseorang boleh mengharapkan beberapa impian yang hebat. Dan, itulah sebabnya amalan tidur di kuil untuk mendengar mimpi yang akan memberitahu mereka bagaimana untuk sembuh.

Penyembuhan dengan Air

Kemudian ada juga penawarnya dengan air. Dan kita dapat mengatakan bahawa inilah asal-usul konsep air suci.

Kuil-kuil di Mesir ini mempunyai patung-patung yang disebut cippi. Patung-patung ini seperti stela atau stelae kecil, sesuatu dengan puncak bulat yang mempunyai ukiran Horus, Horus bayi yang, tidak diragukan lagi, akhirnya menjadi sangat kuat. Horus dilihat berdiri di atas buaya dan memegang kalajengking. Idea yang digambarkan di sini adalah bahawa Horus mempunyai segalanya di bawah kawalannya.

Oleh itu, untuk menyembuhkan seseorang, apa yang dilakukan para imam adalah mereka akan menuangkan air ke atas patung kecil ini. Air ini akan dikumpulkan di bahagian bawah patung. Sepatutnya air suci itu. Seseorang dapat disembuhkan setelah minum air suci ini.

Jadi, hanya dengan dikaitkan dengan patung itu, air menjadi ajaib. Tetapi itu adalah bahagian terpenting dalam proses penyembuhan.

Penyembuhan di Kuil Deir el-Bahri

Kuil di Deir el-Bahri adalah contoh tempat di mana seseorang boleh pergi untuk penyembuhan. Kuil itu didedikasikan untuk Ratu Hatshepsut. Itu adalah kuil yang indah di mana Ratu Hatshepsut telah meletakkan adegan obelisk dipindahkan dan ekspedisi ke Punt di dinding.

Berabad-abad setelah Ratu Hatshepsut meninggal, pada akhir sejarah Mesir, kuil ini digunakan sebagai klinik. Kita dapat menemui prasasti oleh orang Yunani di dinding di atas kuil yang memberi kita idea bahawa kuil-kuil ini memang digunakan untuk penyembuhan. Sebagai contoh, satu prasasti seperti itu mengatakan: & # 8220Saya datang ke sini, saya meminta pertolongan Tuhan dan saya sembuh. Perpisahan. & # 8221

Pakar Perubatan yang terkenal di Mesir Purba

Kuil-kuil ini di Mesir kuno dikaitkan dengan banyak doktor terkenal.

Imhotep, yang, sejak dinasti ketiga semasa Kerajaan Lama, adalah arkitek piramid tingkatan Zoser. Walaupun Imhotep adalah arkitek kerajaan, dia juga doktor kerajaan. Dia kemudian menjadi dewa dan diberi nama Asklepios, atau dewa penyembuh Yunani. Jadi dewa Imhotep yang dikaitkan dengan kuil ini. Kemudian ada seorang lagi doktor arkitek Amenhotep yang merupakan putra Hapu.

Oleh itu, di Mesir kuno, orang mengunjungi kuil bukan untuk berdoa, tetapi untuk sembuh. Orang ramai akan datang ke kuil-kuil untuk mencari restu para penyembuh terkenal. Itu adalah perkara terpenting yang harus dilakukan sekiranya mereka sakit, dan mungkin satu-satunya harapan mereka untuk sembuh.

Soalan Lazim mengenai Paus Penyembuh Kuil Mesir Purba

Tidak. Di Mesir kuno, orang biasa tidak dibenarkan masuk ke dalam kuil.

Di Mesir kuno, seseorang harus mengunjungi sebuah kuil untuk sembuh. Mereka harus tidur di kuil, dan impian mereka akan membantu mereka sembuh.

Terdapat patung-patung Horus di beberapa kuil Mesir kuno. Imam akan menuangkan air di patung-patung ini, dan air yang dikumpulkan di bahagian bawah dianggap ajaib dan membantu menyembuhkan mereka yang sakit.


Crete dan Yunani

  • Kulit Haiwan Pendeta & # 8217s
    Para pendeta Mesir memakai leopard kerana mereka percaya dengan memakai kulit pemangsa yang kuat akan memberi mereka kekuatan dan kekuatan yang sama. Pelikat itu dipakai oleh para imam dalam beberapa tindakan keagamaan seperti mumifikasi para bangsawan.
    “Para imam Sem adalah para pembalsem yang mumi jenazah dan membaca mantra sambil membungkus mumi. Para imam sem itu sangat dihormati kerana mereka bertanggung jawab atas sebutan mantra yang tepat yang akan menjamin kehidupan kekal bagi si mati, "tulis sarjana Mesir,Joshua J. Mark
  • .

  • Tortora, P. G. & amp Eubank, K. (2010). Tinjauan Kostum Bersejarah (Edisi ke-5). Buku Fairchild. 28 Apr 2020
  • 28 Apr jam 8:09 malam
  • Bagus, hebat! Saya suka anda menunjukkan beberapa contoh zaman moden. Saya rasa penampilan ini pasti ada dan dijadikan asas untuk banyak corak kreatif. 28 Apr 2020
  • 28 Apr jam 8:24 malam
  • Ini hebat! Saya tertanya-tanya apakah mereka berasal & # 8216togas & # 8217 berasal.

Ijazah adalah kain segi empat tepat yang lebih kecil yang dipakai oleh wanita, terutama di atas Ionic Chilton (jenis gaya tunik). Ijazah itu adalah bentuk pakaian luar, sejenis jubah, yang melilit di badan untuk mendapatkan kehangatan dan perlindungan. Diplax mendapat namanya dari kata Yunani ganda, umumnya besar untuk merangkul bahu chiton untuk kehangatan dan kesopanan. Kadang-kadang ia dirancang dengan corak geometri hiasan di sekitar sempadan atau dicelup dengan warna terang.

Hasiasi pada dasarnya adalah segi empat besar kain yang melilit badannya. Ia dipakai oleh lelaki dan wanita pada akhir abad ke-5, baik sendirian atau di atas chiton. Mudah dipakai dan dilepas, yang mungkin telah digunakan dalam acara atletik. Itu dibungkus dengan cara yang berbeza & # 8211 seperti yang digambarkan, sebagai selendang, jubah, atau bahkan penutup kepala.
Panjang pemakaiannya berbeza-beza. Lelaki boleh memakainya sama ada panjang atau pendek, tetapi tidak melewati pergelangan kaki. Wanita akan memakainya sepanjang pergelangan kaki. Ahli falsafah dan dewa-dewa yang lebih tua diperlihatkan memakai himasi tanpa chiton di bawahnya.

  • Tortora, P. G. & amp Eubank, K. (2010). Tinjauan Kostum Bersejarah (Edisi ke-5). Buku Fairchild.
  • Buku teks kami
  • Sinos, R. H., Oakley, J. H. (1993). Perkahwinan di Athens Purba. United Kingdom: University of Wisconsin Press.

Status kuno dengan topi Pilos

Pilos atau Pileus seperti yang dieja oleh orang Rom dipakai oleh semua jenis orang. Banyak yang memakainya adalah budak yang dibebaskan, Pelaut, dan orang biasa. Biasanya terbuat dari kain atau kulit. Seperti yang anda lihat di atas, ia mungkin berbentuk runcing atau topi sederhana di kepala.

A peplos (Greek: ὁ πέπλος) adalah pakaian sepanjang badan yang dijadikan pakaian khas untuk wanita di Yunani kuno pada tahun 500 SM (zaman Klasik). Itu adalah kain berbentuk tabung yang panjang dengan tepi atas dilipat kira-kira separuh, sehingga bahagian atas tiub itu sekarang dililit di bawah pinggang, dan bahagian bawah tiub berada di pergelangan kaki. Pakaian itu kemudian dikumpulkan di pinggang dan tepi atas yang dilipat disematkan di bahu. Bahagian atas tiub yang dilipat memberikan penampilan pakaian kedua.


Pertama kali diterbitkan pada tahun 1998. Jilid ini menyatukan untuk pertama kalinya dalam satu jilid karya-karya yang sangat penting mengenai agama Mesir kuno oleh Aylward Manley Blackman (1883-1956).

Jilid ini menyatukan untuk pertama kalinya dalam satu jilid karya-karya yang sangat penting mengenai agama Mesir kuno oleh Aylward Manley Blackman (1883-1956). Pengetahuan Blackman mengenai agama Mesir tidak ada bandingannya. Dia terkenal dengan siri kajiannya mengenai agama Mesir yang telah lama dianggap sebagai bacaan penting dalam subjek ini, dan yang membentuk isi koleksi ini. Tidak biasa, Blackman tidak menerbitkan tulisannya dalam bentuk buku, tetapi lebih suka menempatkannya dalam pelbagai penerbitan yang sangat sukar diperoleh. Kajian Blackman mengenai kepercayaan agama Mesir dan khususnya amalan keagamaan memberi tumpuan kepada bidang-bidang yang menjadi perhatian asas dan merupakan model biasiswa yang teliti, simpatik dan menembus. Mereka harus terus membaca untuk semua pelajar agama Mesir hingga abad berikutnya. Semua orang yang berminat dengan subjek harus menyambut jilid ini yang menjadikan tulisan Blackman dapat diakses dalam bentuk yang mudah. Bibliografi terpilih memberikan kemas kini dan kunci kepada karya terbaru mengenai topik yang dibincangkan oleh Blackman.


Imam Mesir Baru

Imam Mesir yang baru sering dipilih oleh Firaun. Selalunya, Firaun akan memilih saudara-mara untuk mengisi jawatan di kuil-kuil yang paling kuat dan berpengaruh. Para imam dipindahkan dan dipromosikan oleh Firaun. Para imam mempunyai syarat tertentu untuk dipenuhi semasa mereka menjalankan tugas. Kesucian ritual itu penting.

Mereka hanya dibenarkan memakai linen atau pakaian yang diperbuat daripada tanaman. Artikel pakaian yang dibuat dari haiwan tidak dibenarkan. Mereka diminta mencukur kepala dan badan setiap hari.

Kuil bersebelahan dengan tasik dari tempat mereka harus mandi air sejuk. Semasa bertugas di kuil, seorang imam harus mencukur semua rambut tubuhnya, bahkan alisnya. Mereka terpaksa mengamalkan pantang seksual.

Gulungan suci dibacakan dengan kuat oleh "Kher Heb", pendeta lektor, yang wajib membacanya langsung dari buku papirus yang terbuka di tangannya. Dia harus membacanya tepat seperti yang ditulis. Hem Netjar atau imam besar adalah untuk menjaga tuhan dan keperluan dewa, untuk bertindak sebagai hamba dewa.

Wanita dari keluarga bangsawan diterima sebagai "Hemet Netjers" yang sudah ada di Kerajaan Lama. Biasanya, mereka melekat pada dewi. Imam Besar juga disebut Nabi Pertama dan pada gilirannya dapat mewakilkan Nabi Kedua, Ketiga dan Keempat sebagai timbalan.

Keimamatan dibahagikan kepada empat phyles, iaitu kumpulan, dan setiap phyle bekerja satu bulan daripada tiga. Dewa itu, dalam bentuk patung, ditempatkan di sebuah kuil, naos, yang dibangun dari batu atau kayu dan terletak di ruang paling dalam kuil. Patung itu boleh dibuat dari batu, emas atau kayu berlapis emas, bertatahkan batu semi mulia.

Kemudian makanan dan minuman diletakkan di hadapan tuhan. Ini adalah paparan yang terbaik yang dapat dijumpai bersama daging, unggas panggang, roti, buah-buahan, sayur-sayuran, bir, anggur, dan segala sesuatu dalam jumlah besar, dari dapur, kebun, dan ladang kuil sendiri, dan kualiti unggul. Persembahan selalu merangkumi bunga.


Evolusi Imamat

Akan tetapi, pada waktunya, para imam mulai melayani diri mereka sendiri lebih dari satu sama lain. Ada bukti kecenderungan ini bermula di Kerajaan Lama Mesir, sesungguhnya, setelah penubuhan nekropolis kerajaan agung di Giza. Giza di Kerajaan Lama bukanlah dataran tinggi pasir yang sepi seperti sekarang ini, tetapi komunitas pekerja negeri, pedagang, pengrajin, dan imam yang berkembang pesat. Para imam ini bertanggung jawab untuk memberikan persembahan harian dan melakukan ritual yang memungkinkan perjalanan berlanjutan di akhirat raja-raja.

Salah satu faktor penyumbang keruntuhan pemerintah pusat pada akhir Kerajaan Lama adalah raja telah mengecualikan imamat dari membayar cukai. Para imam tidak hanya hidup dari persembahan yang diberikan kepada para dewa, tetapi dapat memperoleh keuntungan dari tanah yang mereka miliki, yang karunianya tidak dapat dicapai oleh perbendaharaan kerajaan. Tidak ada satu masa pun dalam sejarah Mesir di mana paradigma ini tidak jelas. Telah disarankan, dan kemungkinan besar, bahawa reformasi keagamaan Akhenaten (1353-1336 SM) di Kerajaan Baru lebih merupakan manuver politik untuk melemahkan kekuatan imamat daripada upaya tulus dalam reformasi agama.

Sebuah tugu yang menggambarkan firaun Mesir Akhenaten (1353-1336 SM) dan keluarganya menyembah cakera Aten atau matahari. / Wikimedia Commons

Pada masa Akhenaten, pemujaan Amun telah berkembang begitu kuat dan kaya sehingga mereka menyaingi raja. Kedudukan Tuhan & # 8217s Istri Amun, yang dipegang oleh wanita kerajaan di Kuil Karnak di Thebes, telah dimulai sebagai gelar kehormatan pada akhir Kerajaan Tengah Mesir (2040-1782 SM) tetapi, oleh Kerajaan Baru, adalah jawatan yang kuat, dan pada Zaman Pertengahan Ketiga (sekitar 1069-525 SM), puteri Raja Kashta (sekitar 750 SM), Amenirdis I, secara efektif memerintah Mesir Atas dari Thebes sebagai Isteri Tuhan & # 8217. Akhenaten, yang mungkin tidak cenderung secara mistik atau tidak layak secara politik seperti yang digambarkannya, menyedari bahaya pemujaan Amun menjadi terlalu kuat dan dengan demikian berusaha mencegahnya melalui pembentukan monoteisme.

Usahanya sia-sia, bagaimanapun, tidak hanya karena dia menentang tradisi keagamaan selama lebih dari 2.000 tahun tetapi, pada tingkat praktis semata-mata, terlalu banyak orang yang berhutang budi ke kuil dan pemujaan para dewa. Selepas kematiannya, puteranya Tutankhamun (sekitar 1336-1327 SM) menghapuskan agama ayahnya dan kembali ke jalan lama, dan pembaharuan ini diselesaikan oleh Horemheb (1320-1292 SM) yang menghapus nama Akhenaten & # 8217 dari sejarah dalam kemarahan pada ketidaksopanannya.


Ahli Taurat di Mesir Purba

Ahli Taurat adalah orang penting di Mesir Purba. Mereka menjalankan fungsi pentadbiran dan keagamaan dan sangat dihargai kerana kemahiran mereka.

Peranan jurutulis adalah penting di Mesir Kuno. Mereka adalah bagian dari pasukan tugas besar yang membantu melacak cukai, banci dan projek bangunan. Memerlukan kemahiran yang tinggi untuk menjadi jurutulis dan mereka sangat dihargai di seluruh Mesir Kuno.

Menjadi Ahli Taurat di Mesir Purba

Bahagian yang paling penting dalam pekerjaan jurutulis adalah menyimpan rekod perjalanan peradaban Mesir Purba. Mereka juga menulis dan menyalin teks agama dan mengambil bahagian dalam kehidupan bait suci. Ada yang menjadi imam dan mengajar pelajar dalam seni tulis. Terdapat banyak kelebihan di Mesir Kuno dalam menjadi jurutulis. Ahli Taurat diberi peluang untuk menjalani kehidupan kelas atas yang kaya. Ahli Taurat Mesir Kuno tidak perlu mengambil bahagian dalam pekerjaan manual dan tidak perlu membayar sebarang bentuk cukai. Mereka dapat menjalani gaya hidup yang kaya dan sangat dihormati dalam kehidupan seharian.

Sekolah Scribal di Mesir Purba

Ahli-ahli Taurat biasanya dilatih dalam magang oleh ahli-ahli tulis yang lebih tua dan berpengalaman. Terdapat juga sekolah yang lebih kaya untuk dilatih untuk menjadi jurutulis di mahkamah. Ahli Tulisan diajar dua jenis tulisan. Satu jenis dianggap suci dan hanya boleh digunakan untuk tujuan keagamaan atau pengkebumian dan bentuk lain yang lebih umum untuk digunakan dalam pentadbiran. Mereka juga diajar matematik dan astronomi.

Firaun diharapkan celik dan sekurang-kurangnya mempunyai latihan asas menulis. Pengajian biasanya berlangsung selama empat tahun dan kemudian pelajar itu secara rasmi dapat dikenali sebagai jurutulis atau mendapat latihan lebih lanjut dalam bidang magang. Pelajaran dipelajari melalui bacaan dan penyalinan dari buku kecil arahan. Pelajar diberi potsherds untuk menulis pada awalnya, sekiranya kesalahan dilakukan. Hanya apabila mereka mencapai tahap kecekapan tertentu, mereka dibenarkan menggunakan papirus. Pelajar juga diharapkan dapat mengikuti latihan fizikal. Berenang, memanah dan mempertahankan diri diajarkan bersama dengan pelajaran.

Thoth: Dewa Taurat di Mesir Kuno

Thoth suci bagi para jurutulis Mesir Purba. Digambarkan sebagai Ibis atau babun, Thoth dikatakan telah mencipta tulisan dan dikatakan mempunyai kekuatan terhadap kata-kata. Ketika seseorang itu sakit, para penyihir menggunakan formula lisan, yang diberikan oleh Thoth untuk menyembuhkan orang yang sakit. Bagi orang Mesir Kuno kata-kata mempunyai kekuatan. Dia adalah salah satu daripada lapan Dewa yang asli yang menjadikan dunia menjadi wujud. Ketika seorang jiwa dinilai mengenai kesesuaiannya dengan kehidupan akhirat, Thoth dikatakan berada di sana merakam semuanya. Kepentingan Thoth dan tugasnya, menunjukkan betapa pentingnya ahli-ahli Taurat dalam mentadbir Mesir Kuno.


Para Imam Semesta Mesir Kuno: Peranan dan Kesannya dalam Konteks Pemakaman — Bahagian I - Sejarah

Mengapa mereka membina kuil?

Firaun Mesir membina kuil-kuil sebagai rumah bagi para dewa Mesir. Di dalam kuil-kuil, para imam melakukan ritual dengan harapan mendapat nikmat para dewa dan melindungi Mesir dari kekuatan kekacauan.

Terdapat dua jenis kuil utama yang dibina di Mesir Kuno. Jenis pertama disebut kuil Cultus dan dibina untuk menempatkan dewa atau dewa tertentu. Jenis kedua disebut kuil Mortuary dan dibina untuk menyembah firaun yang mati.

Lama kelamaan, kuil-kuil Mesir Kuno berkembang menjadi kompleks besar dengan banyak bangunan. Di pusat kuil itu terdapat ruang dalam dan tempat kudus yang menempatkan patung dewa. Di sinilah imam besar akan mengadakan upacara dan memberikan persembahan kepada dewa. Hanya imam yang boleh memasuki bangunan suci ini.

Di sekitar tempat kudus, bilik-bilik lain yang lebih kecil akan menempatkan dewa-dewa yang lebih rendah dan pendamping kepada dewa utama kuil. Di luar ruang dalaman terdapat bangunan lain termasuk dewan besar yang dipenuhi tiang dan gelanggang terbuka. Pintu masuk ke kuil sering mempunyai tiang tinggi yang berfungsi sebagai penjaga kuil.

Yang bekerja di kuil-kuil adalah para imam dan pendeta. Biasanya ada seorang imam besar yang ditugaskan oleh firaun. Imam besar melakukan ritual yang paling penting dan menguruskan perniagaan kuil. Bekerja sebagai imam dianggap pekerjaan yang baik dan merupakan kedudukan yang dicari oleh orang Mesir yang kaya dan berkuasa.

Para imam harus suci untuk melayani para dewa. Mereka mencuci dua kali sehari, mencukur kepala, dan hanya memakai pakaian linen paling bersih dan kulit macan tutul.

Para imam melakukan ritual harian di kuil-kuil. Setiap pagi imam besar akan memasuki tempat kudus dan mengurapi patung dewa dengan minyak dan minyak wangi yang suci. Dia kemudian akan meletakkan pakaian dan cat upacara di patung itu. Setelah itu dia akan membuat persembahan makanan seperti roti, daging, dan buah.

Ritual dan persembahan lain akan dilakukan sepanjang hari di tempat-tempat suci di luar tempat perlindungan dalam. Ritual kadang-kadang merangkumi muzik dan pujian.

Sepanjang tahun, kuil-kuil akan merayakan acara dengan perayaan. Banyak perayaan dibuka untuk masyarakat setempat dan bukan hanya para imam. Beberapa perayaan melibatkan perarakan besar di mana satu dewa akan mengunjungi kuil dewa lain.

Kompleks kuil yang lebih besar adalah pusat ekonomi utama di Mesir Kuno. Mereka mempekerjakan ribuan pekerja untuk membekalkan makanan, perhiasan, dan pakaian untuk persembahan serta banyak imam. Kuil-kuil itu sering memiliki tanah dan mengumpulkan biji-bijian, emas, minyak wangi, dan hadiah lain dari orang-orang yang ingin mendapatkan nikmat dari para dewa.


Para Imam Semesta Mesir Kuno: Peranan dan Kesannya dalam Konteks Pemakaman — Bahagian I - Sejarah

Agama dan imam menjadi pusat kehidupan seharian di Mesir kuno. Sejarah keagamaan yang panjang bermaksud bahawa peranan tersebut memainkan peranan penting dalam menjaga institusi agama, tradisi lama dan struktur sosial.

Mengerjakan tangga

Bagi kebanyakan imam, kehidupan dan tugas harian sangat bergantung pada jantina dan kedudukan mereka dalam hierarki imam.

Di puncak pokok itu adalah imam besar, atau 'sem imam', 'Nabi Pertama Tuhan'. Dia biasanya tua dan bijaksana, dan akan menjadi penasihat politik kepada firaun dan juga pemimpin agama.

Mentafsirkan alam semesta

Pada tahap berikutnya adalah imam yang mengkhususkan diri dalam melihat alam semesta dan menafsirkan pergerakannya. Sebilangannya adalah ahli horologi, mengukur jam pada siang hari. Yang lain mempelajari astrologi, satu disiplin yang penting bagi mitologi, seni bina dan perubatan Mesir. Pergerakan alam semesta menentukan waktu pembukaan kuil, penanaman tanaman dan tingkat sungai Nil.

Salah satu pekerjaan paling suci yang dapat dilakukan oleh pendeta adalah menjaga oracle, yang biasanya berbentuk patung. Kepentingan pekerjaan memerlukan para imam ini (dikenali sebagai 'stolists') untuk menjaga diri mereka semurni mungkin. Untuk melakukan ini, mereka akan mencukur seluruh rambut badan mereka.

Pencarian kesucian juga meluas ke akhirat. Stolis bertanggungjawab untuk memenuhi kebutuhan para dewa, menjadikan mereka tawaran makanan simbolik dan menutup kuil setiap malam.

Paderi sambilan

Jenis imam yang paling biasa disebut 'wab' atau 'lector'. Para imam ini sering mengurus pengebumian. Mereka biasanya digambarkan membaca doa atau membawa persembahan untuk si mati.

Sebilangan besar hanya bekerja sambilan, mungkin hanya satu bulan dalam setahun. Setelah mereka menyelesaikan tugas sebagai imam, mereka akan meneruskan kehidupan normal dan kembali ke pekerjaan mereka yang lain.

Peraturan permainan

Apa pun kedudukan mereka, semua imam harus mematuhi beberapa peraturan yang ketat. Mereka tidak boleh makan ikan (yang dilihat sebagai makanan petani) atau memakai bulu, kerana kebanyakan produk haiwan dipandang sebagai najis. Banyak imam mandi tiga atau empat hari dalam kolam suci untuk menjaga kebersihan diri dan imam lelaki biasanya disunat.

Amenhotep III
Wang, wang, wang

Keimamatan di Mesir bermula dengan sederhana, dengan hanya beberapa kuil untuk dipelihara oleh para imam. Tetapi ketika kerajaan berkembang dan wang mulai masuk, jumlah kuil meningkat secara mendadak. Ini menjadikan imamat lebih penting dan jauh lebih kaya daripada sebelumnya. Khususnya, para imam yang bertanggungjawab terhadap dewa-dewa utama, seperti Amen Re, memiliki banyak kekuatan. Pada saat Amenhotep III berkuasa, mereka bisa dibilang lebih penting daripada firaun itu sendiri. Ini kerana hanya mereka yang dapat menafsirkan kehendak dewa dan firaun memiliki kewajiban untuk memenuhi kehendak itu.

Sesuatu yang baru di bawah cahaya matahari

Peningkatan kuasa imamat membantu menjelaskan mengapa Akenhaten memutuskan untuk membina ibu kota baru di Amarna dan menukar agama. Alih-alih menyembah banyak dewa, dia memutuskan bahwa satu-satunya dewa adalah Aten, dewa matahari, dan hanya firaun itu sendiri yang dapat menafsirkan kehendaknya.

Tetapi semangat agama Akenhaten membawa kerajaan ke ambang bencana. Setelah kematiannya, anaknya, Tutankhamen, mengecamnya sebagai bidah. Agama lama dibawa kembali dan, sekali lagi, para imam yang kuat dan kaya menguasai sebahagian besar negara.


Ke mana seterusnya:
Agama di Kerajaan Baru
Firaun - Akenhaten


Chantresses dan Chanters of the Temple

Sejak Kerajaan Baru, gelaran chantress kuil sangat dihargai dan dipegang oleh wanita berstatus sosial tinggi.

Keranda Chantress Temple Henettawy, dinasti ke-21, sekitar 1039-991 SM (New York, Muzium Metropolitan). Henettawy dikebumikan di kubur tua yang dijarah dan bahkan tidak dimumukan. Keranda dan kain mutiara Temple Chantress Ankhshepenwepet, dinasti ke-25, sekitar 690-656 SM (aus Theben, New York, Muzium Metropolitan).

Lelaki juga berperanan sebagai nyanyian dan pemuzik di kuil:

Keranda Ankh-Hap, Chanter, Ptolemaic time (London, Muzium British)

Makam lain penyanyi kuil lelaki telah ditemui di West Thebes pada tahun 2014. Ia termasuk dalam Zaman Pertengahan ke-3: Artikel dalam der Luxor Time.

  • Kees, H.: Die Hohenpriester des Amun von Karnak von Herihor bis zum Ende der & Aumlthiopenzeit (Probleme der & Aumlgyptologie IV) Leiden 1964, S. 29ff.
  • Strudwick, N .: Muzium British. Karya agung. Mesir Purba, 2012.
  • Wilkinson, R. H .: Kuil-kuil lengkap Mesir Purba, 2000.

Isteri & quotGod's Amun & quot

Judul & quothemet netjer net Imen & quot (Isteri Tuhan Amun) sudah muncul pada dinasti ke-18. Contohnya ratu Hatshepsut memegang gelaran itu. Pada zaman Teokrasi, tajuk itu mendapat kepentingan baru. Wanita pertama yang memegang pangkat ini mungkin Maatkare, anak perempuan Imam Besar - Raja Pinodjem I. Mungkin sejak Schepenupet I, "Wifes God's" terikat dengan kesucian. Mereka mempunyai fungsi keagamaan yang luas, akhirnya membayang-bayang para Imam Besar Amun. The & quotGod's Wifes & quot mengadopsi pengganti masing-masing. Mereka mempunyai rumah tangga yang besar termasuk anggota wanita dan lelaki untuk tujuan keagamaan dan pentadbiran. Perhaps this (re-)creation of the title and office had the aim to set a more religious counterweight, after the office of the High Priests had become a more political and military one. Maybe this was also the attempt to hinder the forming of priestly dynasties that could, in time, evolve into a concurrence to the pharao again. However, during the 8th century B.C. the "God's Wife" Schepenupet managed to take over the lordship in Upper Egypt. With Nitokris I., daugther of Pharaoh Psammetich (664-610 B.C.) the power of the "God's Wifes" reached its summit. Nitokris' successor even held the title and rank of a "First Servant of Amun" - fulfilling all ritual duties connected with the rank - and royal titles as well. With the Persian occupation of Egypt the political influence of the "God's Wifes" was gone, their religious prestige rested.

Ceremonial Clothing of a God's Wife - the feather crown is lost (Source: Pirelli, Queens of Ancient Egypt)

Sphinx of Schepenupet II. (Berlin, Neues Museum, Ägyptische Sammlungen)

A God's Wife with feather crown, Tomb of the God's Wife Amenirdis (Medinet Habu, 8th cent.B.C.)

Their last "cultural influence" unfolded in the late 19th century, when August Mariette, founder of the Egyptian Museum in Cairo, designed a character for an opera, based on the "God's Wife" Amenirdis. Later Guiseppe Verdi used this in his famous "Aida".


Tonton videonya: AL-FATIHAH, BERITA KEMATIAN PALING MENGGEMPARKAN MALAYSIA DAN SELANGOR!