Hari Ini Dalam Sejarah: 23/11/1936 - Kehidupan Pertama Diterbitkan

Hari Ini Dalam Sejarah: 23/11/1936 - Kehidupan Pertama Diterbitkan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Saksikan apa yang berlaku dalam sejarah pada 23 November dengan melihat video Hari Ini dalam Sejarah ini. Ia akan membolehkan lagu dimainkan dengan harga satu nikel. Pada 23 November 1945, Amerika Syarikat menghentikan catuan setelah Perang Dunia II. Walau bagaimanapun, catuan gula masih ada. Pada 23 November 1973, Yvonne Burke menjadi wanita pertama yang melahirkan anak ketika berada di Kongres. Pada 23 November 1936, terbitan pertama Life Magazine diterbitkan. Tujuan mereka adalah untuk melihat kehidupan dan melihat dunia. Photojournalism dapat menghantar mesej bahawa kata-kata tidak dapat.


Hampir semua orang Afrika pertama yang tiba di Dunia Baru adalah hamba. Mereka berasal dari beberapa wilayah di Pantai Barat Afrika.
Cara hidup mereka digambarkan oleh hamba sendiri, dalam beberapa kisah. Mereka terpaksa bekerja sama ada di ladang atau di bandar.

Perhambaan adalah masalah penting yang dihadapi oleh Gereja, kerana hamba diizinkan bertemu untuk melayani Kristian. Beberapa menteri Kristian, seperti J. D. Long, menulis menentang perbudakan.
Budak-budak pedesaan biasanya tinggal setelah upacara pemujaan biasa, di gereja atau di "rumah pujian" perkebunan, untuk menyanyi dan menari. Tetapi, hamba hamba tidak membenarkan menari dan bermain gendang, seperti biasa di Afrika. Mereka juga mengadakan pertemuan di tempat-tempat rahsia ("perjumpaan perkemahan", "pertemuan semak"), kerana mereka perlu bertemu satu sama lain dan berkongsi kegembiraan, kepedihan dan harapan mereka. Dalam perjumpaan di luar bandar, ribuan budak dikumpulkan dan mendengar pendakwah berkeliling, dan menyanyikan rohani, selama berjam-jam. Pada akhir 1700-an, mereka menyanyikan pendahulu spiritual, yang disebut "jagung ditties".

Jadi, di kawasan luar bandar, rohani dinyanyikan, terutama di luar gereja. Di bandar-bandar, sekitar tahun 1850, Protestant City-Revival Movement membuat genre lagu baru, yang popular untuk pertemuan kebangkitan yang dianjurkan oleh gerakan ini, khemah sementara didirikan di stadium, di mana para petugas dapat menyanyi.

Di gereja, pujian dan mazmur dinyanyikan semasa kebaktian. Sebahagian daripada mereka diubah menjadi lagu-lagu dari bentuk khas Afrika Amerika: mereka & quot; Dr Watts & quot;

Lirik spiritual negro sangat erat dengan kehidupan pengarang mereka: hamba. Sementara lagu-lagu karya hanya berhubungan dengan kehidupan sehari-hari mereka, rohani terinspirasi oleh pesan Yesus Kristus dan Berita Baiknya (Injil) Alkitab, "Anda dapat diselamatkan". Mereka berbeda dengan pujian dan mazmur, kerana itu adalah cara untuk berkongsi keadaan sukar menjadi hamba.

Banyak budak di kota dan di perkebunan berusaha lari ke "negara bebas", yang mereka sebut "rumahku" atau "Kanaan Manis, Tanah yang Dijanjikan". Negara ini berada di sisi utara Sungai Ohio, yang mereka sebut "Jordan". Sebilangan rohaniwan negro merujuk kepada Underground Railroad, sebuah organisasi untuk menolong hamba melarikan diri.

NEGRO SEMANGAT DAN LAGU KERJA

Semasa perbudakan dan selepas itu, pekerja dibenarkan menyanyikan lagu semasa waktu bekerja. Ini terjadi ketika mereka harus menyelaraskan usaha mereka untuk mengangkut pohon yang tumbang atau beban berat. Sebagai contoh, banduan biasa menyanyikan lagu & quotchain geng & quot, ketika mereka bekerja di jalan raya atau beberapa pembinaan. Tetapi beberapa & quotdrivers & quot juga membenarkan hamba menyanyikan lagu & quotquiet & quot, jika mereka tidak menentang pemilik hamba. Lagu-lagu seperti itu dapat dinyanyikan hanya oleh satu atau beberapa budak. Mereka digunakan untuk menyatakan perasaan pribadi, dan untuk saling bersorak.

SEMANGAT NEGRO DAN RAILROAD BAWAH

Kereta Api Bawah Tanah (UGRR) membantu hamba lari untuk membebaskan sebuah negara. Seorang buronan boleh menggunakan beberapa cara. Pertama, mereka harus berjalan pada waktu malam, menggunakan lampu tangan dan cahaya bulan. Apabila diperlukan, mereka berjalan ("bertaburan") di dalam air, sehingga anjing tidak dapat mencium bau jejak mereka. Kedua, mereka melompat ke kereta, di mana mereka dapat bersembunyi dan pergi. Kereta-kereta ini berhenti di beberapa "stesen", tetapi perkataan ini dapat berarti tempat di mana hamba harus pergi kerana ditugaskan.

Jadi, rohaniwan negro seperti "Wade in the Water", "The Gospel Train" dan "Swing Low, Sweet Chariot" secara langsung merujuk kepada UGRR.


Persatuan Sejarah Wisconsin | Terokai koleksi sejarah kami, selidik sejarah keluarga anda, ajar dan pelajari sejarah Wisconsin, pelihara harta benda bersejarah, derma, sukarelawan dan banyak lagi.

Wisconsin Historical Society menghubungkan orang ke masa lalu dengan mengumpulkan, memelihara, dan berkongsi cerita. Mengumpulkan sejarah seperti yang berlaku adalah langkah penting dalam menggunakan pelajaran masa lalu kita untuk memberitahu masa depan. Ketahui Lebih Lanjut

COVID-19 terus memberi kesan besar kepada semua kehidupan kita. Terokai sumber yang akan membawa anda dalam pengembaraan sepanjang masa untuk lebih memahami hari ini. Terokai Sejarah BESAR Berlaku


Ketahui Lebih Lanjut

  • Lawati Rosa Parks Papers untuk melihat kira-kira 7.500 item (manuskrip) serta 2,500 gambar yang berkaitan dengan kehidupan peribadi Parks & # 8217 dan aktivisme awam atas nama hak sivil bagi orang Afrika Amerika. Lihat siaran web, Koleksi Taman Rosa: Menceritakan Kisahnya di Perpustakaan Kongres, yang menyoroti item dari koleksi dan memberikan gambaran di sebalik bagaimana pasukan pakar Perpustakaan dalam pengkatalogan, pemeliharaan, pendigitalan, pameran dan latihan guru menjadikan warisan Taman Rosa tersedia untuk dunia.
  • Rujuk Panduan Penyelidikan dalam talian berikut:

Anne Bradstreet dan Dunia Baru

Anne Bradstreet, bersama suaminya dan ayahnya, dan yang lain seperti John Winthrop dan John Cotton, berada di Arbella, kapal utama sebelas yang berangkat pada bulan April dan mendarat di Salem Harbour pada bulan Jun 1630.

Pendatang baru termasuk Anne Bradstreet mendapati keadaan jauh lebih buruk daripada yang mereka jangkakan. Anne dan keluarganya agak selesa di England sekarang, kehidupan lebih sukar. Namun, sebagai puisi Bradstreet kemudian yang jelas, mereka "tunduk" kepada kehendak Tuhan.

Anne Bradstreet dan suaminya bergerak sedikit, tinggal di Salem, Boston, Cambridge, dan Ipswich sebelum menetap di 1645 atau 1646 di North Andover di sebuah ladang. Bermula pada tahun 1633, Anne melahirkan lapan anak. Seperti yang dia nyatakan dalam puisi kemudian, separuh daripadanya adalah perempuan, separuh lelaki:

Suami Anne Bradstreet adalah seorang peguam, hakim, dan perundangan yang sering tidak hadir dalam jangka masa yang lama. Pada tahun 1661, dia bahkan kembali ke England untuk merundingkan syarat piagam baru untuk jajahan dengan Raja Charles II. Ketiadaan ini menyebabkan Anne bertanggungjawab terhadap ladang dan keluarga, menjaga rumah, membesarkan anak-anak, menguruskan kerja ladang.

Ketika suaminya ada di rumah, Anne Bradstreet sering bertindak sebagai nyonya rumah. Kesihatannya sering buruk, dan dia mengalami penyakit serius. Kemungkinan dia menghidap tuberkulosis. Namun di antara semua ini, dia mendapat masa untuk menulis puisi.

Kakak ipar Anne Bradstreet, Pendeta John Woodbridge, membawa beberapa puisi ke England, di mana dia menerbitkannya tanpa pengetahuannya pada tahun 1650 dalam sebuah buku berjudul Muse Kesepuluh Sejak kebelakangan ini muncul di Amerika.

Anne Bradstreet terus menulis puisi, lebih memfokuskan pada pengalaman peribadi dan kehidupan seharian. Dia menyunting ("diperbaiki") versi sendiri dari karya-karya awal untuk penerbitan semula, dan setelah kematiannya, koleksi berjudul Beberapa Puisi termasuk banyak puisi baru dan edisi baru Muse Kesepuluh diterbitkan pada tahun 1678.

Anne Bradstreet juga menulis prosa, ditujukan kepada anaknya, Simon, dengan nasihat mengenai hal-hal seperti bagaimana membesarkan "Anak yang Beragam."

Cotton Mather menyebut Anne Bradstreet dalam salah satu bukunya. Dia membandingkannya dengan pencahayaan (wanita) seperti "Hippatia" dan Permaisuri Eudocia.

Anne Bradstreet meninggal pada 16 September 1672, setelah sakit selama beberapa bulan. Walaupun penyebab kematiannya tidak pasti, kemungkinannya adalah penyakit tuberkulosisnya.

Dua puluh tahun setelah kematiannya, suaminya memainkan peranan kecil dalam peristiwa-peristiwa sekitar perbicaraan penyihir Salem.

Keturunan Anne Bradstreet termasuk Oliver Wendell Holmes, Richard Henry Dana, William Ellery Channing, dan Wendell Phillips.


Pada Januari 1809, komuniti Afrika Amerika New York merayakan ulang tahun pertama larangan import hamba yang diluluskan oleh Kongres. Akan tetapi, perayaan itu adalah yang terakhir. Menjelang tahun berikutnya jelas bahawa undang-undang yang melarang perdagangan hamba asing adalah & neraka Baca Lagi (1809) William Hamilton, & # 8220Mutual Minat, Mutual Benefit, dan Mutual Relief & # 8221

Pada bulan Oktober tahun 1811, sebelum pengabdian rumah ibadat pertama untuk Presbyterians Afrika Amerika di Philadelphia, Pennsylvania, Pendeta John Gloucester, pengasas dan Pendeta, telah menyampaikan alamat berikut di seluruh kawasan sekitarnya dan semua ramah terhadap perjuangannya. Kos 200 & hellip Baca Lagi (1811) John Gloucester, "Pengabdian Gereja Presbiterian Afrika Pertama Philadelphia"


Mengenai Projek Cerita Rakyat dan Sejarah Hidup

Dalam Projek Penulis Persekutuan, bahan yang berkaitan dengan cerita rakyat dan kajian sosial-etnik dikumpulkan dan dibentuk melalui usaha John A. Lomax, Benjamin A. Botkin, dan Morton Royce. Kegiatan ini didokumentasikan dalam menulis pernyataan tradisional, ungkapan, lagu, karangan, cerita, dan sejenisnya, dengan kecenderungan ke arah kehidupan yang paling maju dan perintis. The Folklore Project memfailkan bahannya di bawah tajuk umum "tradisional" dan "sejarah kehidupan."

Kakitangan Projek Penulis menggambarkan sejarah kehidupan sebagai lakaran hidup, pengetahuan hidup, pengetahuan industri, dan pengetahuan pekerjaan. Cerita-cerita tersebut bertujuan untuk menggambarkan perjuangan orang biasa dengan perubahan kehidupan sehari-hari.

Persembahan Memori Amerika ini terhad kepada sejarah kehidupan Projek Folklore. Akaun serupa boleh didapati di bahagian Sosial-Etnik dari koleksi WPA yang mungkin didigitalkan pada masa akan datang.

Pada masa itu, Botkin mengatakan, pengetahuan dan narasi yang dikumpulkan harus dijadikan landasan bagi antologi yang akan membentuk potret komposit dan komprehensif dari pelbagai kumpulan orang di Amerika. Seluruh materi menyediakan konten mentah untuk dokumentari luas kehidupan desa dan kota, diselingi dengan kisah dan tradisi tradisi etnik, adat istiadat mengenai penanaman, memasak, perkahwinan, kematian, perayaan, rekreasi, dan berbagai macam narasi . Kualiti pengumpulan dan penulisan pengetahuan berbeza-beza dari negeri ke negeri, yang mencerminkan kemahiran penulis-penemu ramah dan penyeliaan yang mereka terima.


Sigmund Freud (1856-1939)

Sigmund Freud © Freud adalah pakar neurologi Austria dan pengasas psikoanalisis, yang mencipta pendekatan yang sama sekali baru untuk memahami keperibadian manusia. Dia dianggap sebagai salah satu pemikiran yang paling berpengaruh - dan kontroversial - abad ke-20.

Sigismund (kemudian berubah menjadi Sigmund) Freud dilahirkan pada 6 Mei 1856 di Freiberg, Moravia (sekarang Pribor di Republik Czech). Ayahnya seorang saudagar. Keluarga itu berpindah ke Leipzig dan kemudian menetap di Vienna, di mana Freud mendapat pendidikan. Keluarga Freud adalah Yahudi tetapi dia sendiri tidak berlatih.

Pada tahun 1873, Freud mula belajar perubatan di University of Vienna. Selepas menamatkan pengajian, dia bekerja di Vienna General Hospital. Dia bekerjasama dengan Josef Breuer dalam merawat histeria dengan mengingat kembali pengalaman yang menyakitkan di bawah hipnosis. Pada tahun 1885, Freud pergi ke Paris sebagai pelajar pakar neurologi Jean Charcot. Sekembalinya ke Vienna pada tahun berikutnya, Freud melakukan latihan swasta, yang mengkhususkan diri dalam gangguan saraf dan otak. Pada tahun yang sama dia berkahwin dengan Martha Bernays, dengan siapa dia mempunyai enam orang anak.

Freud mengembangkan teori bahawa manusia mempunyai ketidaksadaran di mana dorongan seksual dan agresif berada dalam konflik yang berterusan untuk ketuanan dengan pertahanan terhadap mereka. Pada tahun 1897, dia memulakan analisis intensif tentang dirinya. Pada tahun 1900, karya utamanya 'The Interpretation of Dreams' diterbitkan di mana Freud menganalisis impian dari segi keinginan dan pengalaman yang tidak sedar.

Pada tahun 1902, Freud dilantik sebagai Profesor Neuropatologi di University of Vienna, jawatan yang dipegangnya hingga tahun 1938. Walaupun pertubuhan perubatan tidak bersetuju dengan banyak teorinya, sekumpulan murid dan pengikutnya mula berkumpul di sekitar Freud. Pada tahun 1910, Persatuan Psikoanalitik Antarabangsa ditubuhkan dengan Carl Jung, rakan rapat Freud, sebagai presiden. Jung kemudiannya memutuskan hubungan dengan Freud dan mengembangkan teorinya sendiri.

Selepas Perang Dunia Pertama, Freud menghabiskan lebih sedikit masa dalam pemerhatian klinikal dan menumpukan perhatian pada penerapan teorinya terhadap sejarah, seni, sastera dan antropologi. Pada tahun 1923, ia menerbitkan 'The Ego and the Id', yang mencadangkan model struktur minda baru, dibahagikan kepada 'id,' ego 'dan' superego '.

Pada tahun 1933, Nazi secara terbuka membakar sejumlah buku Freud. Pada tahun 1938, tidak lama setelah Nazi mencaplok Austria, Freud meninggalkan Vienna ke London bersama isteri dan anak perempuannya, Anna.

Freud telah didiagnosis menghidap barah rahang pada tahun 1923, dan menjalani lebih dari 30 operasi. Dia meninggal kerana barah pada 23 September 1939.


Olaudah Equiano (sekitar 1745 - 1797)

Olaudah Equiano, c.1789 © Equiano adalah seorang penulis Afrika yang pengalamannya sebagai budak mendorongnya untuk terlibat dalam gerakan penghapusan Inggeris.

Dalam autobiografinya, Olaudah Equiano menulis bahawa dia dilahirkan di provinsi Eboe, di daerah yang kini berada di selatan Nigeria. Dia menggambarkan bagaimana dia diculik dengan adiknya pada usia 11 tahun, dijual oleh pedagang budak tempatan dan dihantar melintasi Atlantik ke Barbados dan kemudian Virginia.

Sekiranya tidak ada catatan bertulis, tidak pasti sama ada keterangan Equiano mengenai kehidupan awalnya adalah tepat. Keraguan juga berpunca dari kenyataan bahawa, di kemudian hari, dia dua kali menyenaraikan tempat kelahiran di Amerika.

Selain dari ketidakpastian mengenai tahun-tahun awalnya, semua yang dijelaskan oleh Equiano dalam autobiografinya yang luar biasa dapat disahkan. Di Virginia, ia dijual kepada seorang pegawai Tentera Laut Diraja, Leftenan Michael Pascal, yang menamainya 'Gustavus Vassa' setelah menjadi raja Sweden abad ke-16. Equiano mengembara lautan dengan Pascal selama lapan tahun, selama itu dia dibaptis dan belajar membaca dan menulis.

Pascal kemudian menjual Equiano kepada kapten kapal di London, yang membawanya ke Montserrat, di mana ia dijual kepada saudagar terkenal Robert King. Semasa bekerja sebagai deckhand, valet dan tukang gunting untuk King, Equiano memperoleh wang dengan berdagang di sebelah. Hanya dalam masa tiga tahun, dia menghasilkan wang yang cukup untuk membeli kebebasannya sendiri. Equiano kemudian menghabiskan banyak 20 tahun ke depan untuk mengembara ke dunia, termasuk perjalanan ke Turki dan Kutub Utara.

Pada tahun 1786 di London, dia terlibat dalam gerakan menghapuskan perhambaan. Dia adalah anggota terkemuka 'Anak-anak Afrika', sekumpulan 12 orang kulit hitam yang berkempen untuk penghapusan.

Pada tahun 1789 ia menerbitkan autobiografinya, 'Naratif Menarik Kehidupan Olaudah Equiano atau Gustavus Vassa, orang Afrika'. Dia melakukan banyak perjalanan untuk mempromosikan buku itu, yang menjadi sangat popular, membantu penghapusan, dan menjadikan Equiano sebagai orang kaya. Ini adalah salah satu buku terawal yang diterbitkan oleh seorang penulis kulit hitam Afrika.

Pada tahun 1792, Equiano mengahwini seorang wanita Inggeris, Susanna Cullen, dan mereka mempunyai dua anak perempuan. Equiano meninggal dunia pada 31 Mac 1797.


Kisah Sampul Pertama HIDUP & # 8217: Membina Empangan Fort Peck, 1936

& # 8220Jika mana-mana Pelanggan Piagam terkejut dengan apa yang ternyata menjadi kisah pertama dalam edisi pertama LIFE ini, & # 8221 yang ditulis oleh majalah & # 8217s dalam edisi 23 November 1936, & # 8220 dia tidak begitu terkejut seperti [kami]. Jurugambar Margaret Bourke-White telah dikirim ke Barat Laut untuk memotret projek berjuta-juta dolar di Lembangan Sungai Columbia. Apa yang diharapkan oleh editor adalah gambar pembinaan kerana hanya Bourke-White yang dapat mengambilnya. Apa yang diterima oleh editor adalah dokumen manusia mengenai kehidupan perbatasan Amerika yang, sekurang-kurangnya bagi mereka, merupakan wahyu. & # 8221

Oleh itu, lelaki dan wanita di belakang apa yang akan menjadi salah satu eksperimen paling lama - dan salah satu kisah kejayaan terbesar penerbitan Amerika abad ke-20 - memperkenalkan diri mereka, dan usaha perdana mereka, kepada dunia.

Dalam autobiografinya yang menarik pada tahun 1963, Potret Diriku, Bourke-White mengimbas kembali pengalaman sibuk bekerja untuk LIFE dalam isu debut, dan pada banyak tugas berikutnya untuk apa yang akan menjadi salah satu mingguan yang sangat diperlukan dalam 100 tahun terakhir:

Beberapa minggu sebelum permulaan, Harry Luce memanggil saya ke pejabatnya dan memberikan saya kisah indah di Barat Laut. Luce sangat aktif secara editorial pada masa awal majalah, dan selalu ada percikan tambahan di udara. Idea Harry & # 8217 adalah untuk memotret rantai empangan besar di lembah Sungai Columbia yang merupakan sebahagian daripada program New Deal. Saya singgah di New Deal, sebuah penempatan berhampiran Billings, Montana, di mana saya akan mengambil gambar pembinaan Fort Peck, sebuah empangan bumi yang terbesar di dunia. Harry menyuruh saya memerhatikan sesuatu dalam skala besar yang mungkin membuat penutup.

& # 8220Buru cepat, Maggie, & # 8221 katanya, dan saya pergi. Saya tidak pernah melihat tempat seperti New Deal, tapak pembinaan Empangan Fort Peck. Itu adalah titik penting di hamparan Montana utara yang panjang dan sunyi begitu primitif dan liar sehingga seluruh kota yang bengang seolah-olah membawa rasa hari-hari Gold Rush yang riuh. Itu diisi dengan jahitan dengan lelaki pembinaan, jurutera, tukang las, doktor dukun, penjahat bar, wanita mewah dan, seperti yang digambarkan oleh salah satu foto saya, satu-satunya tempat tidur yang terbiar di New Deal adalah yang rusak. Orang tinggal di treler, pondok, kandang apa sahaja yang mereka dapat dan pada waktu malam mereka menggantung di bar Bar X.

Ini adalah zaman pemuda LIFE & # 8217, dan perkara-perkara sangat tidak formal. Saya bangun setiap pagi bersedia untuk sebarang kejutan yang mungkin dibawa oleh hari itu. Saya menyukai laju tugas LIFE, kegembiraan melangkah ke ambang ke tanah baru. Semuanya dapat ditaklukkan. Tidak ada yang terlalu sukar. Dan jika anda mempunyai tarikh akhir yang sukar untuk bertemu, semuanya akan menjadi lebih baik. Anda menjawab ya untuk menghadapi tantangan tersebut dan menyusun ceritanya dengan sewajarnya, dan menemukan kegembiraan dan rasa prestasi dalam melakukannya. Dunia penuh dengan penemuan yang menunggu untuk dibuat. Saya merasa sangat beruntung kerana saya mempunyai outlet, outlet yang luar biasa, mungkin satu-satunya jenis ini di dunia pada masa itu, di mana saya dapat berkongsi perkara yang saya lihat dan pelajari.

Tidak lama selepas foto Margaret Bourke-White & # 8217 yang luar biasa dari hutan era Depresi Montana menghiasi halaman terbitan pertama LIFE itu - salah satu gambar & # 8220construksi yang monumental & # 8221 (seperti yang disusun oleh editor) sebagai penutup gambar untuk isu itu— LIFE.com menyajikan ciri Fort Peck Dam secara keseluruhan, bersama sejumlah foto Bourke-White yang tidak muncul dalam cerita sampul asal.

Berikut adalah potret komuniti yang disatukan oleh keadaan, iaitu oleh FDR & # 8217s New Deal, di tempat yang tandus, dalam waktu yang sukar dibayangkan, dengan tujuan khusus untuk membina salah satu keajaiban kejuruteraan utama zaman ini. (Empangan Benteng Peck masih, hari ini, yang tertinggi dari semua empangan besar di sepanjang Sungai Missouri yang hebat.) Sementara itu, foto Bourke-White & # 8217s, menangkap skala besar projek berani dan ruang lingkup kemampuan manusia yang jauh lebih intim kerana mencari kegembiraan atau, paling tidak, semacam keseronokan dan persahabatan kasar di mana sahaja orang boleh, apa pun kemungkinannya.

Oleh itu, sementara pelanggan LIFE & # 8217s & # 8220charter & # 8221 dan editornya mungkin terkejut & # 8220 dengan apa yang menjadi kisah pertama & # 8221 dalam sejarah majalah & # 8217s, dalam retrospeksi kisah Bourke-White & # 8217s nampaknya, dengan nada keperwiraannya, fotografi yang mengagumkan dan tumpuannya pada manusia aspek usaha manusia super, pengenalan yang tepat untuk misi LIFE & # 8217 dan kaedahnya.

Pekerja di Benteng Peck Montana & # 8217s meletupkan wap pada waktu malam, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Di Wheeler, berhampiran Fort Peck, Montana, Frank Breznik (kiri) adalah undang-undang. Dia sebelum ini pernah menjadi jurujual pelancongan di Atlantic City.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Wheeler, Montana, adalah salah satu daripada enam bandar perbatasan di sekitar Fort Peck.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Kawasan panas terkini & # 8217 adalah sebuah bandar bernama New Deal.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Isu pertama HIDUP & # 8217 diisytiharkan, & # 8220Satu-satunya tempat tidur terbiar di New Deal adalah yang rosak. & # 8221

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Di bawah tanda & # 8220Tanpa Bir Dijual kepada Orang India & # 8221, seorang wanita melemparkan kembali minuman.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Kehidupan di bandar-bandar lembu tanpa lembu tidaklah murah pada zamannya.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Kolonel T. B. Larkin adalah ketua projek empangan.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Bar X, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Satu-satunya alkohol yang boleh dijual secara sah adalah bir di gelas, tetapi di Ruby & # 8217s Place dan yang lain seperti itu, minuman keras juga dijual di bar belakang.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Satu perempat dari Sungai Missouri akan melalui keluli & # 8220liner ini. & # 8221

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Mejar Clark Kittrell adalah orang No. 2 dalam projek Fort Peck Dam.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Ed & # 8217s Place, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Ruby, kedua dari kiri, adalah pengasas bandar Wheeler — dan wanita terkaya. Dia datang ke Montana dengan pengalaman di Klondike.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Minum di bar Finis, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Minum di bar Finis, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Puan Nelson mencuci New Deal, Montana, tanpa bantuan air yang mengalir.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Lelaki dan wanita di salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Sebuah bar di sebuah bandar berhampiran Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Sebuah bar di salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Sebuah bar di salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pekerja di salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Kayu dijual di salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Sebuah kedai kecantikan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Salah satu daripada beberapa bandar perbatasan berhampiran tapak Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Lelaki mengusahakan pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Pembinaan Empangan Fort Peck, Montana, 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE

Perlindungan LIFE pertama 23 November 1936.

Koleksi Gambar Margaret Bourke-White / The LIFE


Tonton videonya: Universal News, Volume 8, Release 473, Stories 1-9. July 6, 1936


Komen:

  1. Ghoukas

    Dia pasti ada hak

  2. Duane

    Saya rasa anda salah. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya. Tulis kepada saya di PM, kami akan mengatasinya.

  3. Meztirisar

    dan bagaimana untuk mengetahui - untuk pozon dan terlanggar?

  4. Ulger

    peliknya....

  5. Elric

    Mari kita bercakap, kepada saya adalah apa yang perlu diceritakan.

  6. Nile

    Saya fikir, anda tidak betul. Saya yakin. Saya boleh mempertahankan jawatan.

  7. Mitchell

    Saya mohon pengampunan anda yang campur tangan ... Saya faham soalan itu. Saya menjemput perbincangan.

  8. Caleb

    Keberanian sungguh!



Tulis mesej