Ingatan dan Surat Jeneral Robert E. Lee

 Ingatan dan Surat Jeneral Robert E. Lee



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Semua anak-anak di negara itu sangat setia kepadanya, dan tidak ragu-ragu mendekatinya, setelah mereka mengenalnya. Dia biasa memenuhi kegemarannya di antara anak-anak kecil di jalan, dan kadang-kadang mengangkat mereka di hadapannya untuk memberi mereka perjalanan di Traveller. Itulah rawatan terbaik yang dapat dia berikan. Terdapat kisah yang sangat indah yang diceritakan mengenai Virginia Lee Letcher, anak perempuannya, dan kakak herbaby, Fannie, yang masih dikenang di kalangan penduduk Lexington. Jennie diikuti oleh kakaknya yang gigih, dan semua pujukan dan perintah dari enam tahun gagal membuat adiknya pulang ke rumah. Fannie duduk di tepi jalan untuk cemberut, ketika Jeneral Lee datang menunggang. Jeannie segera menarik minatnya:

"Jeneral Lee, tidakkah kamu tolong membuat anak ini pulang ke rumah ibunya?"

Jeneral segera menunggang ke tempat Fannie duduk, bersandar dari pelana dan menariknya ke pangkuannya. Di sana, dia duduk dalam keadaan puas, dan dengan demikian dibawa pulang ke rumah. Ketika Puan Letcher bertanya kepada Jennie mengapa dia memberikan masalah kepada Jeneral Lee, dia mendapat balasan naif:

"Saya tidak dapat membuat Fan pulang, dan saya fikir DIA dapat melakukan apa saja." [Anak perempuan Gabenor John Letcher - Gabenor Perang Virginia]

Terdapat seorang anak lelaki yang tinggal bersama ibunya, yang berasal dari NewYork. Ayahnya telah terbunuh dalam tentera kita. Anak kecil itu, sekarang Kolonel Grier Monroe, dari kota New York, banyak mengejek rakan-rakannya yang memanggilnya "Yankee" ketika dia tahu dia bukan orang lain. Pada suatu hari dia berjalan ke pejabat ayahku di kolej, menyatakan begnya, dan meminta ganti rugi.

"Anak lelaki seterusnya yang memanggil anda 'Yankee' hantarkan dia kepada saya," kata Jeneral, yang, ketika dilaporkan, menyerang keganasan rakan-rakannya sehingga kesalahan itu tidak pernah berulang.

Ada seorang anak lelaki lain yang terbiasa memanjat di sebelah ayah saya di latihan kapel pagi, dan diperlakukan dengan baik sehingga, setiap kali dia melihat rakannya yang terhormat, dia langsung mengambil posisi di sebelahnya. Pada permulaan kuliah, yang diadakan di kapel, si kecil meluncur dari sisi ibunya dan diam-diam mencuri ke platform. Tidak lama kemudian, dia terletak di kaki presiden yang bermaruah itu, dan, sambil meletakkan kepalanya di atas lututnya, tertidur. Jeneral Lee dengan lembut tetap tidak bergerak, lebih suka menderita dari kedudukan yang dikekang daripada mengganggu tidur yang tidak bersalah. Anak lelaki ini sekarang adalah Pendeta Carter Jones dari Gereja Baptis.


Tonton videonya: Abdulrahman Hussain Anak Tercerdas di Dunia dari Mesir