Adakah Sekutu pernah serius mempertimbangkan "Intervensi Utara" di Rusia semasa Perang Dunia II?

Adakah Sekutu pernah serius mempertimbangkan

Akhir Perang Dunia I, Britain dan Amerika melakukan Intervensi Utara di sekitar pelabuhan Rusia Murmansk dan Archangel untuk cuba mencegah penjajahan Rusia utara oleh Jerman atau Bolshevik (dengan itu membantu pihak anti-Bolshevik semasa Perang Saudara Rusia) .

Pada tahun 1941 dan 1942, Winston Churchill, paling tidak, mempertimbangkan Operasi Jupiter, pencerobohan yang dicadangkan ke Norway yang mungkin memerlukan kekuatan yang sebenarnya digunakan kemudian dalam Operasi Obor. Sebab pencerobohan Norway adalah untuk mendapatkan laluan penghantaran ke Murmansk dan Archangelsk untuk bantuan Lend Lease.

Adakah Churchill atau Roosevelt pernah mempertimbangkan dengan serius kemungkinan "Intervensi Utara" lain untuk menyelamatkan sekurang-kurangnya sebahagian daripada Rusia sekiranya berlaku kejatuhan Rusia di bahagian timur?


Tindak balas British terhadap ancaman Kejatuhan Soviet.

Perikatan Besar
Setelah bermulanya Operasi Barbarossa pada 22 Jun 1941, pihak Inggeris menyedari betapa pentingnya strategi bagi diri mereka agar Soviet Union terus berjuang selama mungkin. Churchill mengumumkan kepada dunia pada hari pencerobohan niat pemerintah Britain untuk menyokong USSR dengan segala cara yang mungkin untuk memerangi musuh bersama mereka. Dia kemudian menulis:

Kemasukan Rusia ke dalam perang sangat dialu-alukan tetapi tidak membantu kami dengan segera. Tentera Jerman begitu kuat sehingga nampaknya selama berbulan-bulan mereka dapat mempertahankan ancaman pencerobohan terhadap England dan pada masa yang sama menjunam ke Rusia. Hampir semua pendapat tentera yang bertanggungjawab berpendapat bahawa tentera Rusia akan segera dikalahkan dan sebahagian besarnya hancur.

Kekuatan pemerintahan Soviet, ketabahan rakyat Rusia, rizab tenaga manusia yang tidak terukur, ukuran besar negara mereka, kesukaran musim sejuk Rusia, adalah faktor yang akhirnya merosakkan tentera Hitler. Tetapi tidak satu pun dari semua ini terlihat pada tahun 1941. Presiden Roosevelt dianggap sangat berani ketika dia menyatakan pada bulan September 1941 bahawa front Rusia akan diadakan dan Moscow tidak akan diambil. Kekuatan dan semangat patriotisme rakyat Rusia membenarkan pendapat ini.

Bahkan pada bulan Ogos 1942, setelah lawatan saya ke Moscow dan persidangan di sana, Jeneral Brooke, yang telah menemani saya, berpegang pada pendapat bahawa Pergunungan Kaukasus akan dilalui dan lembangan Kaspia dikuasai oleh pasukan Jerman, dan kami mempersiapkannya dengan sewajarnya pada skala terbesar untuk kempen pertahanan di Syria dan Parsi. Sepanjang saya mengambil pandangan yang lebih tegas daripada penasihat ketenteraan saya mengenai kekuatan perlawanan Rusia. Saya yakin dengan jaminan Perdana Menteri Stalin, yang diberikan kepada saya di Moscow, bahawa dia akan memegang jawatan Kaukasus dan Jerman tidak akan mencapai Caspian dengan kekuatan apa pun. Tetapi kami mendapat sedikit maklumat tentang sumber dan niat Soviet sehingga semua pendapat sama sekali tidak lebih daripada dugaan.

Churchill, Vol.III, (hlm. 350-351)

Bantuan Penghantaran ke Rusia
Sebagai tindak balas segera terhadap pencerobohan itu, konvoi bekalan dan peralatan ketenteraan untuk Rusia diatur, mengalihkan sumber daya yang tidak ternilai dari pasukan ketenteraan Britain yang sudah diregangkan ke Soviet, dan pada bulan September kapal perang dan pesawat Inggeris dikerahkan ke Kutub Utara, berdasarkan Spitzbergen, Murmansk, dan Archangel, untuk melindungi konvoi Inggeris dan menyokong tentera laut Soviet.

Bersedia untuk yang Terburuk
Pada awal bulan Julai 1941, tuntutan mendesak dibuat oleh Kabinet Perang terhadap komandan Britain yang baru di Timur Tengah, Jeneral Auchinleck, untuk memajukan rancangan serangan balik (Operasi CRUSADER) untuk merebut kembali lapangan terbang utama di Cyrenaica yang penting untuk memerangi Jerman bala bantuan ke Afrika, dan membawa Kempen Syria ke kesimpulan dan mengamankan Timur Dekat sebelum kejatuhan Rusia dan lonjakan aktiviti Jerman yang tidak dapat dielakkan terhadap Britain yang akan menyusul. (Churchill, Jilid III)

Prospek Kerjasama Ketenteraan
Pada 15 September 1941, hanya beberapa minggu setelah penjajahan bersama Anglo-Soviet di Iran membuka jalur komunikasi baru ke Rusia di Timur Dekat, Churchill menerima telegram dari Stalin yang mengandungi petikan yang mungkin mengejutkan berikut:

"Saya tidak syak lagi bahawa pemerintah Britain ingin melihat Kesatuan Soviet menang, dan mencari jalan dan kaedah untuk mencapai tujuan ini. Sekiranya, seperti yang mereka fikirkan, penubuhan front kedua di Barat pada masa ini mustahil, mungkin kaedah lain boleh didapati untuk menjadikan Soviet Union sebagai bantuan ketenteraan yang aktif?

"Sepertinya saya bahawa Britain boleh tanpa risiko mendarat di Archangel dua puluh lima hingga tiga puluh bahagian, atau mengangkut mereka melintasi Iran ke wilayah selatan USSR. Dengan cara ini dapat terjalin kerjasama ketenteraan antara tentera Soviet dan Britain di wilayah USSR. Situasi serupa berlaku semasa perang terakhir di Perancis. Pengaturan yang disebutkan akan menjadi pertolongan besar. Ini akan menjadi pukulan serius terhadap pencerobohan Hitler. "

Churchill, Vol.III, (hlm. 411)

Yang diperhatikan oleh Churchill, "Adalah sangat luar biasa bahawa ketua pemerintah Rusia dengan semua nasihat pakar ketenteraan mereka dapat melakukan hal yang tidak masuk akal seperti itu. Nampaknya tidak ada harapan untuk berdebat dengan seorang lelaki yang berpikir mengenai hal yang tidak benar."

Jawapan rasmi kepada Stalin, pada 17 September 1941, agak diplomatik:

"Semua kemungkinan teater di mana kami mungkin melakukan kerjasama ketenteraan dengan anda telah diperiksa oleh Staff. Kedua-dua sayap itu, utara dan selatan, pasti menyajikan peluang yang paling baik. Sekiranya kita dapat bertindak dengan berjaya di Norway, sikap Sweden akan terjejas dengan kuat, tetapi pada masa ini kami tidak mempunyai kekuatan atau penghantaran untuk projek ini. Sekali lagi, di selatan hadiah utama adalah Turki; jika Turki dapat diperoleh tentera lain yang kuat akan tersedia. Turki ingin datang bersama kami , tetapi takut, bukan tanpa alasan. Mungkin janji pasukan Britain dan bekalan bahan teknikal yang kekurangan orang Turki akan mempengaruhi mereka. Kami akan belajar dengan anda sebarang bentuk bantuan yang berguna, satu-satunya tujuan untuk membawa kekuatan maksimum terhadap musuh bersama. "

Churchill, Vol.III, (hlm. 412)

Angkatan Inggeris di Rusia?
Walaupun begitu, komando ketenteraan Britain pada masa ini mengharapkan pasukan Jerman sampai ke Kaukasus sekitar November 1941-Januari 1942 jika front Soviet runtuh, dan mereka ingin mengerahkan pasukan tentera divisi 2-3 di lereng gunung di hadapan Baku. Bahagian ke-50 dan ke-18 British ditugaskan untuk tugas ini dan disiapkan untuk dihantar ke Timur Tengah dengan kedatangan mereka di Baku yang dijangkakan sebelum Januari. Sepuluh skuadron pesawat juga ditugaskan untuk menyokong pasukan di sekitar Baku. Bahagian India akan diikuti kemudian. Pembahagian India yang ada di teater dianggap tidak sesuai untuk operasi itu. Ini adalah kekuatan maksimum yang dapat dibekalkan melalui jaringan jalan raya, dengan jalur kereta api disediakan untuk bekalan Soviet. Batasan pengangkutan melambatkan kedatangan bahagian British melepasi Mac dan akhirnya Churchill menentang pergerakan tentera Britain ke Rusia. Dia mendakwa Rusia tidak memerlukan lebih banyak pasukan, persediaan lebih penting, dan dia lebih suka melepaskan pasukan pengawal Soviet di Parsi sebagai alternatif, idea yang dengan cepat ditolak oleh Molotov. (Gwyer, Jilid III, Bahagian 1)

Pada 25 Oktober 1941, Churchill berkongsi beberapa pemikirannya dengan duta besar Britain, Sir Stafford Cripps di Moscow:

"Anda tentu saja benar mengatakan bahawa idea untuk menghantar" dua puluh lima hingga tiga puluh bahagian untuk bertempur di front Rusia "adalah satu kelewatan fizikal. Perlu lapan bulan untuk membangun sepuluh bahagian di Perancis, di seberang Saluran, ketika menghantar jumlahnya banyak dan kapal-kapal kecil. Dengan kesukaran yang paling besar, kami berjaya menghantar Bahagian ke-50 ke Timur Tengah dalam enam bulan terakhir. Kami kini menghantar Bahagian ke-18 dengan langkah-langkah luar biasa. Semua penghantaran kami dilakukan sepenuhnya , dan penjimatan hanya dapat dilakukan dengan mengorbankan konvoi pemeliharaan penting kami ke Timur Tengah atau kapal-kapal yang bergerak untuk membawa bekalan Rusia. Margin tempat kami tinggal dan membuat perang perang hanya dapat dipertahankan. Mana-mana pasukan yang dihantar ke Murmansk sekarang akan dibekukan dalam kegelapan untuk musim sejuk.

"Posisi di sayap selatan adalah seperti berikut: Rusia mempunyai lima bahagian di Parsi, yang ingin kita melegakan. Tentunya perpecahan ini harus mempertahankan negara mereka sendiri sebelum kita tersedak satu-satunya saluran bekalan dengan pengekalan pasukan kita ke arah utara. . Untuk meletakkan dua bahagian Inggeris yang bersenjata lengkap dari sini ke Kaukasus atau utara Caspian akan memakan masa sekurang-kurangnya tiga bulan. Mereka kemudian hanya akan jatuh dalam baldi. "

Churchill, Vol.III, (hlm. 413)

Kepentingan Inggeris Pertama!
Pada awal tahun 1942, dengan harapan serangan musim panas Jerman yang diperbaharui di Kesatuan Soviet, pasukan British di Iraq dan Parsi dipindahkan dari Komando India ke Komando Timur Tengah dan dilantik semula sebagai Tentera Darat ke-10 British yang bertugas mempertahankan bidang minyak penting Timur Dekat dan talian komunikasi ke Rusia. Pembangunan pelabuhan, jalan kereta api dan jalan raya diserahkan kepada kawalan Amerika, dan kedudukan pertahanan dan lapangan terbang dibina. Komitmen sokongan udara Britain dibuat untuk kedua-dua Turki dan Rusia jika diperlukan untuk memenuhi ancaman Jerman yang diperbaharui dan hubungan pertama dengan pasukan Jerman di Parsi dijangka sekitar pertengahan Ogos 1942, dengan kemungkinan usaha besar pada musim bunga 1943. Pada bulan Ogos 1942 Perintah Parsi dan Iraq diciptakan untuk memungkinkan Komando Timur Tengah memusatkan perhatian pada pertahanan Delta Nil dan Terusan Suez, dengan Abadan, yang kini berada di dalam Komando baru, diakui memiliki kepentingan strategik yang lebih tinggi daripada Mesir (Playfair, Vol III). Kekalahan Jerman di Stalingrad dan kejayaan Soviet mempertahankan Kaukasus telah menghilangkan ancaman Jerman terhadap kepentingan British di Timur Dekat pada awal tahun 1943 dan kemungkinan kekalahan Soviet dalam perang surut dengan ketara selepas masa itu.

Kesimpulannya
Oleh itu, dari sudut pandang Inggeris, sebagai jawapan kepada pertanyaan yang diajukan, tidak kelihatan bahawa pihak Inggeris secara serius berniat untuk campur tangan secara fizikal ke wilayah Soviet di bahagian utara pada masa ketika Soviet tidak pasti. Sebaliknya, Inggeris nampaknya menganggap operasi di utara Kutub Utara sebagai sangat tidak praktikal. Di selatan mereka serius mempertimbangkan operasi penyaringan kecil di depan Baku, tetapi akhirnya mereka lebih memilih untuk menyokong tentera Soviet dengan bekalan dan bergantung pada komunikasi yang buruk melalui wilayah Kaukasus untuk membatasi serangan Jerman dan dengan itu membantu pertahanan mereka yang vital minat di luar.


Tindak Balas A.S. terhadap Ancaman Keruntuhan Soviet.

Menyedari Bahaya Kematian Hegemoni Jerman
Di seberang Atlantik, pemerintah Amerika Syarikat, masih mempertahankan sikap berkecuali, tetapi perlahan-lahan menuju ke arah penyertaan yang lebih besar dalam perang, juga memeriksa kembali respons mereka terhadap situasi strategik global yang sedang berkembang setelah mengamati kemajuan pencerobohan Jerman ke Uni Soviet. Pada awalnya terdapat penerimaan hampir bulat di kalangan Amerika bahawa Kesatuan Soviet akan cepat dikalahkan hanya dalam beberapa minggu atau bulan. Pada 18 Julai 1941, penganalisis perisikan G-2 Jabatan Perang AS meramalkan penjajahan Jerman ke Rusia hingga ke Danau Baikal atau pantai Pasifik pasti pada akhir 1941. Akan tetapi ketika peristiwa-peristiwa berkembang, pandangan muncul bahawa Soviet berpotensi bertahan lebih lama . Setelah lawatan Harry Hopkins ke Moscow pada bulan Ogos 1941, dia dan atase ketenteraan Amerika Kolonel Philip Faymonville menjadi yakin bahawa Kesatuan Soviet akan terus menentang dan akan bertahan dari pencerobohan Jerman, dan Presiden Roosevelt menerima nasihat mereka. Selepas itu, memelihara dan memanjangkan perlawanan Soviet dilihat sebagai kepentingan AS yang penting, dan menjaga hubungan yang membina dengan pemerintah Soviet menjadi pertimbangan politik yang penting (Stoler hal.50-54).

Menggerakkan untuk Kemenangan
Pada 18 Ogos 1941, tempoh perkhidmatan untuk pendaftaran ke Sistem Perkhidmatan Selektif AS damai dilanjutkan dari 12 bulan hingga 30 bulan. Rancangan Kemenangan, penilaian terkini mengenai keperluan ketenteraan masa depan, dikeluarkan pada bulan September 1941 dengan tujuan nasional yang dinyatakan untuk menghilangkan totalitarianisme dari Eropah. Keprihatinan strategik yang besar yang dihadapi Amerika Syarikat adalah kemungkinan bahawa Jerman dapat menduduki dan menggabungkan kedudukan dominan di seluruh wilayah Eurasia. Kirkpatrick menjelaskan bahawa "keadaan seperti itu akan memberi Amerika Syarikat dengan masalah ketenteraan yang paling sukar yang dapat dibayangkan, terutama jika ditumpaskan oleh bencana kejatuhan Kepulauan British. Dalam hal ini negara akan kehilangan satu-satunya kawasan yang tinggal di Eropah. dari mana ia dapat menjalankan operasi yang berkesan terhadap Jerman. " (Kirkpatrick, hlm.72)

Namun, pihak Inggeris menghadapi risiko yang sangat besar, dan analisis G-2 tidak dapat dengan yakin meramalkan kemenangan untuk United Kingdom, bahkan dengan kerjasama Amerika sepenuhnya. Kebalikan British di Timur Tengah, atau kejatuhan Rusia di depan itu, akan membolehkan Jerman menumpukan kekuatan ketenteraan yang sangat besar terhadap Inggeris. Bagi British, keadaan bergantung pada tiga isu: kemampuan Jerman untuk menang dengan cepat di Rusia tanpa mengalami kerugian yang berlebihan; kemampuan Jerman untuk menyusun semula kekuatan tentera dengan cepat setelah kemenangan itu; dan kemampuan Jerman untuk mengawal wilayah yang ditakluki dan mengeksploitasi sumber daya mereka dengan penggunaan kekuatan yang minimum. Setelah menggariskan prospek suram seperti itu, Smith menyimpulkan bahawa "dari sudut pandang jarak jauh, keadaan tidak putus asa bagi Great Britain, dengan andaian berlanjutan penentangan Rusia dan / atau penyertaan AS sepenuhnya dalam perang."

Oleh itu, kesihatan Rusia menjadi perhatian utama, dan keadaan Soviet menentukan masa yang ada bagi Amerika Syarikat untuk bertindak menentang Jerman. Sekiranya Rusia kalah perang pada akhir 1941, orang Jerman mungkin memerlukan satu tahun penuh untuk menyusun semula angkatan bersenjata mereka untuk melakukan pencerobohan ke Kepulauan British. Jerman juga mungkin memerlukan satu tahun penuh untuk membawa ketenteraman yang cukup dari kekacauan wilayah-wilayah yang ditaklukkan agar dapat memperoleh keuntungan dari segi militer dan ekonomi dari mereka. Oleh itu, yang paling awal bahawa Paksi dapat melakukan pencerobohan ke atas Inggeris adalah musim bunga 1942, dengan musim bunga tahun 1943 merupakan tarikh yang lebih mungkin. Sementara itu, Amerika Syarikat perlu melindungi keamanan hemisfera barat sekiranya Rusia runtuh dan Inggeris mengalami pencerobohan atau setuju untuk merundingkan perdamaian.

'Masa Depan yang Tidak Diketahui dan Kehadiran yang Ragu: Menulis Rencana Kemenangan 1941', Charles E. Kirkpatrick (hlm. 71-72)

Apa sahaja yang diperlukan untuk memastikan Rusia terus berjuang
Pada bulan Oktober 1941, Lend Lease secara resmi diperpanjang ke Uni Soviet, walaupun bekalan dan peralatan Amerika telah dialihkan oleh Britain pada konvoi Artik mereka ke Uni Soviet sejak awal minggu pertama setelah pencerobohan Jerman. Bahagian Perancangan Perang AS (WPD) dan G-2 bersetuju pada bulan Oktober 1941 bahawa "faktor yang paling berpotensi dalam melemahkan potensi perang Paksi adalah operasi aktif yang berterusan di front Rusia. Setiap usaha mesti dilakukan untuk memanjangkan kempen ini. Ini seharusnya mempunyai keutamaan pertama. Penyelewengan di teater lain seperti Timur Tengah, Afrika, atau Norway hanya akan melibatkan sebahagian kecil pasukan Paksi. " Pada bulan Oktober WPD juga membalikkan desakan masa lalu untuk tidak memprovokasi Jepun, dan mengesyorkan berlanjutannya tekanan ekonomi sehingga menjadikan negara itu "tidak mampu melakukan operasi ofensif terhadap Rusia" dan sekutu lain di Pasifik dan Timur Jauh. G-2 melangkah lebih jauh dan sekarang mula memberi nasihat menentang sokongan AS untuk penyelesaian konflik antara Jepun dan China, dengan mendakwa bahawa "sangat mustahak" untuk memastikan tentera Jepun terlibat sepenuhnya di China untuk mencegah pembebasan pasukan untuk digunakan terhadap Rusia ( Stoler hlm.55).

Perkongsian Atlantik
Selepas Pearl Harbor, penyertaan penuh AS dalam perang menghilangkan sekatan mobilisasi, namun pilihan ketenteraan mereka dibatasi oleh kurangnya kesediaan, dan keperluan untuk bekerjasama dengan sekutu Britain mereka yang akan mengharapkan peranan dominan dalam operasi bersama di teater yang ada.

Pada awal tahun 1942, rancangan utama Britain yang ada untuk bertindak balas terhadap keruntuhan Soviet yang akan segera berlaku di depan Rusia adalah Operasi SLEDGEHAMMER, sebuah pencerobohan ke utara Perancis, yang bertujuan sebagai pengalihan untuk menarik pasukan Jerman dari Rusia. Itu adalah operasi yang agak kecil, dengan sedikit tindak lanjut yang dimaksudkan, yang tidak diharapkan dapat bertahan sebagai tindak balas utama Jerman jika Soviet dikalahkan. Setelah AS bergabung dalam perang, Jenderal Marshall mengemukakan versi baru Operasi SLEDGEHAMMER yang diperluas yang bertujuan untuk menjadi langkah yang lebih kekal ke Perancis, dengan kekuatan tindak lanjut yang signifikan. Namun perancang Britain tidak yakin bahawa salah satu operasi ini akan mengalihkan sejumlah besar pasukan Jerman dari Rusia, dan kedua-duanya kemungkinan akan gagal jika berhadapan dengan kekuatan penuh Wehrmacht setelah kekalahan Rusia. Operasi alternatif di Norway (Operasi JUPITER) juga dianggap tidak praktikal dan bahkan kurang bernilai sebagai penyelewengan yang bertujuan untuk membantu Rusia. Oleh itu, sesuai dengan rakan sekutu mereka, AS tidak melihat ke sisi utara Uni Soviet untuk campur tangan apa pun sebagai cara untuk membantu atau mengamankan bahagian Rusia setelah mereka memasuki perang. (Ross hal.28)

British lebih suka strategi periferal yang bertujuan untuk mengamankan pangkalan dan jalan laut ketika mereka membangun pasukan mereka, mengembangkan ancaman di seluruh benua yang bertujuan untuk meregangkan dan menyebarkan sumber daya logistik dan Jerman. Tentera AS menentang pendekatan ini, menginginkan strategi yang lebih langsung, tetapi kekurangan pasukan yang berpengalaman dan desakan Roosevelt agar pasukan AS melibatkan Jerman secara bermakna sebelum akhir tahun 1942 bermaksud mereka tidak mempunyai pilihan selain mematuhi pendekatan Inggeris, dan jadi ke selatan di mana usaha awal AS harus diarahkan. (Stoler, hlm.51)

Menjamin Yayasan
Kejayaan awal serangan Jerman di Rusia pada tahun 1942 memerlukan tindak balas dan AS menghadapi dua pilihan yang realistik; untuk melancarkan Operasi GYMNAST dan menyerang Afrika Utara Perancis, atau untuk menghantar tentera ke Timur Tengah untuk membantu tentera Inggeris di sana. Kemungkinan untuk mengirim dua pasukan tentera AS ke Timur Tengah telah dibincangkan, dengan syarat dua bahagian berperisai AS untuk bergabung dengan pasukan British di Iraq dan Parsi dipertimbangkan, dan AS memikul tanggungjawab untuk membangun dan menyelenggara pelabuhan, jalan raya, dan kereta api di Timur Dekat . Mereka juga mengembangkan pangkalan udara di Abadan di Parsi, dan sebuah pelabuhan dan pangkalan udara untuk pengebom di Massawa di Laut Merah, yang menjadi landasan untuk kehadiran yang diperluas di Timur Tengah atau Timur Dekat jika diperlukan (Playfair, Vol. III ). Bagaimanapun keputusan akhirnya dibuat untuk melaksanakan rancangan GYMNAST, yang sekarang dinamakan Operasi TORCH, dan menyerang Afrika Utara Perancis, untuk memajukan keamanan Atlantik dan Timur Tengah / Mediterania, untuk menyediakan komunikasi Amerika terus ke teater Eropah, dan untuk menolong Soviet dengan memperluas ancaman kepada kuasa-kuasa Paksi di seluruh Eropah selatan.

Bersedia untuk yang Terburuk
Kemasukan Jepun ke dalam perang mempersulit komitmen AS terhadap sekutu Britain mereka untuk mengutamakan teater Eropah dengan strategi Jerman Pertama. Setelah pengkhianatan di Pearl Harbor ada tekanan besar dari orang ramai dan dari dalam tentera AS untuk penekanan yang lebih besar pada perang melawan Jepun, namun ada kesepakatan umum bahawa Jerman hegemoni menimbulkan ancaman yang jauh lebih besar terhadap kepentingan AS secara luas. Walaupun begitu, walaupun tetap fokus pada Jerman, AS lebih suka menyembunyikan rahsia dari British rancangan mereka untuk menangani keruntuhan Soviet sepenuhnya, percaya bahawa Inggeris akan menganggapnya sebagai penolakan prinsip Jerman Pertama (Stoler, hlm.95 ). Ini menunjukkan, tanpa mempunyai perincian lebih lanjut mengenai rancangan AS yang ada, bahawa AS berniat untuk mengalihkan perhatian mereka ke teater Asia sekiranya berlaku keruntuhan Soviet sepenuhnya (Stoler, hlm. 80-83), mungkin menggunakan India dan China sebagai asas untuk memperluas operasi menentang pasukan Jerman di USSR, setelah menghilangkan ancaman dari Jepun. Dalam kes kekalahan total Soviet ini, yang mungkin sukar dibayangkan dengan pandangan belakang hari ini (tetapi mungkin tidak kelihatan sama sekali bagi banyak pihak dalam kalangan kepemimpinan AS ketika itu), nampaknya AS semestinya diharuskan untuk hantar pasukan tempur utama jauh ke wilayah Uni Soviet untuk terlibat dan mengalahkan Jerman secara langsung di tengah-tengah Eurasia, dengan atau tanpa sokongan dari sisa-sisa tentera Soviet yang kalah. Mungkin ketika Rencana Kemenangan Jenderal Wedemeyer pada bulan September 1941 (yang mengusulkan tentera AS sebanyak 215 bahagian) menyatakan tujuan AS untuk berperang adalah "menghilangkan totaliterisme dari Eropah" (Kirkpatrick, hlm.63), dia bermaksud.

Membuat Amerika Sungguh Hebat
Membincangkan visinya mengenai dunia pasca perang dengan Sumner Welles pada bulan Ogos 1941, ketika beberapa orang melihat prospek survival Soviet jangka panjang, Presiden Roosevelt mencadangkan sebagai elemen yang dicadangkan Piagam Atlantik, untuk mengikat Amerika Syarikat dan Britain dasar pasca perang untuk melucutkan senjata secara paksa terhadap negara-negara agresif dan mewujudkan 'Pasukan Polis Antarabangsa' untuk menegakkan perlucutan senjata global. Ketika Welles menunjukkan bahawa ini mungkin termasuk melucuti senjata Uni Soviet, dia ingat bahawa Roosevelt hanya mengangkat bahunya (Wilson, hal.174-175). Masih mengejar ideanya tentang 'Pasukan Polis Internasional' pada akhir tahun 1942, Roosevelt menugaskan sebuah laporan untuk menentukan lokasi yang sesuai untuk penubuhan pangkalan udara dan kemudahan yang diperlukan "tanpa memperhatikan kedaulatan semasa" (Stoler, hal.138). Jelas bahawa niat Roosevelt, pada awal-awalnya tidak pasti, untuk memastikan bahawa penguasaan AS akan ditegaskan di seluruh dunia setelah perang, dan dapat diasumsikan, jika dalam proses mengalahkan pasukan Jerman, AS telah dipanggil untuk membebaskan sebahagian dari Uni Soviet bahawa ini akan berlaku dengan cara yang dirancang untuk memastikan bahawa USSR tidak muncul sebagai ancaman strategik kepada AS dalam dunia pasca perang.

Kesimpulannya
Walaupun kelangsungan hidup Kesatuan Soviet tetap tidak menentu, Amerika Syarikat membuat setiap pilihan terbuka, dan menggerakkan untuk memastikan setiap kaedah tersedia untuk mencegah penguasaan Jerman di Eurasia. Walaupun intervensi khusus di tanah Soviet nampaknya tidak diusulkan, ada sedikit keraguan bahwa jika terjadi situasi strategis, AS bersedia, bekerjasama dengan Inggris, untuk membebaskan semua wilayah yang diduduki Jerman dan membangun lingkungan strategis pasca perang melayani kepentingannya. Kekalahan tegas yang ditimbulkan oleh Jerman oleh Kesatuan Soviet pada akhir 1942 dan 1943, tentu saja, mengubah pandangan strategik secara dramatis, dengan kemenangan Soviet dalam perang menjadi semakin pasti, kemunculannya sebagai kekuatan global utama dalam dunia pasca perang memerlukan baru Visi AS yang tidak membenarkan pemecatan kedaulatan Soviet atau kepentingan, jadi prospek campur tangan AS di tanah Soviet dari masa itu menjadi praktikal tidak perlu dan tidak mungkin secara politik.


Sumber
Perang Dunia Kedua, Jilid III: Winston Churchill
(HotSWW) Strategi Besar, Jilid III, Bahagian 1: J.M.A. Gwyer
(HotSWW) Mediterranean dan Timur Tengah, Jilid II: Maj-Gen. I.S.O. Bermain adil
(HotSWW) Mediterranean dan Timur Tengah, Jilid III: Maj-Gen. I.S.O. Bermain adil
Tentera Amerika Syarikat dalam Perang Dunia II, Jabatan Perang: Ray S. Cline
Masa Depan yang Tidak Diketahui dan Kehadiran Yang Tidak Diragukan: Charles E. Kirkpatrick
Sekutu dan Penentang: Mark A. Stoler
Sidang Kemuncak Pertama: Theodore A. Wilson
Rancangan Perang Amerika 1941-1945: Steven T. Ross


Tidak, kerana operasi seperti itu akan sangat menggelikan

Pertama sekali, sejak permulaan Operasi Barbarossa, sebahagian besar pasukan darat Jerman selalu berada di Timur. Oleh itu, jika Soviet tidak dapat menahannya, beberapa bahagian yang dihantar oleh British dan / atau Amerika tentunya tidak dapat melakukan tugas itu. Sebagai baki, jumlah pasukan untuk Operasi Overlord adalah 39 bahagian, dan jaraknya jauh lebih pendek daripada pasukan Jerman yang jauh lebih lemah.

Kedua, sebarang campur tangan harus dilakukan di sekitar Norway (Baltik berada di bawah kendali Jerman) dengan serangan kapal selam dan kapal terbang. Dari segi sejarah, serangan ini kadang-kadang mematikan, terutamanya kerana jarak udara Soviet terhad. Sekiranya kejatuhan Soviet, Jerman akan mempunyai peluang lebih besar untuk serangan itu.

Akhirnya, persoalannya adalah apa yang akan menjadi strategi? Dari segi sejarah, Britain dan AS mempunyai banyak keraguan mengenai Soviet Union. Ini mungkin terdengar sinis, tetapi alasan utama mereka membantu Soviet adalah untuk menyelamatkan nyawa orang-orang mereka sendiri. Jika tidak, Kesatuan Soviet adalah dunia yang berbeza dari segi ideologi dan budaya. Tetapi dalam kes keruntuhan Soviet, bukannya Soviet dikorbankan untuk menyelamatkan nyawa tentera British dan AS, kini tentera Britain dan AS harus berjuang (dan mati) untuk menyelamatkan Soviet.


Norway selalu menjadi faktor minat semasa perang untuk kedua-dua pihak, dan terutama untuk United Kingdom dan Jerman. Mereka bertempur di sana pada tahun 1940.

Norway adalah pantai terbuka yang luas di lautan Atlantik dan ia menyediakan jalan yang baik untuk kapal selam Jerman. Ini juga membantu mereka mendapatkan bekalan besi dari Sweden.

British memang mempertimbangkan tindakan menentang Norway, dan menerapkan beberapa tindakan seperti tindakan Komando di Lofoten dan Vägso. Ini menyebabkan Jerman memusatkan pasukan pertahanan yang lebih banyak di sana, dan ini menghambat tindakan Sekutu yang lebih jauh.

Itu untuk gambaran umum. Pergaduhan di Laut Mediterranean menjadi hamil dan British terlibat di sana dan bukannya di Norway (atau pada masa yang sama dengan Norway) kerana mereka sudah mengalami kesukaran untuk meyakinkan orang Amerika untuk terlibat dalam laut pinggiran Mediterranean.

Mengenai campur tangan khusus untuk mencegah atau bertindak sebagai cadangan sekiranya berlaku kejatuhan Rusia, selain masalah logistik dan strategik, ia mempunyai masalah: jika Sekutu terlibat dengan kuat di Norway, ia akan jauh dari pantai Inggeris dan jauh dari bahasa Inggeris -memegang Mesir: dengan itu, dengan pertahanan kedua-dua mata itu, mereka harus menyerang di tanah yang sukar: bukan idea yang bagus.

Mengenai perasaan sekutu khusus mengenai rancangan itu, anda harus ingat bahawa itu adalah idea pertama Churchill. Tetapi idea Itali juga ada, jadi saya mengesyaki bahawa Churchill benar-benar mahukan operasi periferi dan akhirnya mendapat satu kerana meninggalkan yang lain. Pasukan Khas Amerika-Kanada, yang seharusnya bertempur di Norway, berakhir di Itali.

EDIT: Untuk menambahkan perincian mengenai pertimbangan penyelesaian oleh Roosevelt dan Churchill:

  • Roosevelt tidak pernah menganggapnya layak: dia memihak Sledgehammer, di pantai Eropah.
  • Churchill selalu memilih penyelesaian Afrika Utara
  • Jeneral Amerika menganggap penyelesaian Afrika Utara sebagai masalah kerana terpaksa memperuntukkan kembali pangkalan logistik, tetapi akhirnya memahami perlunya bantuan di Afrika Utara dan bahaya Sledgehammer

Tonton videonya: 1ANUNNAKI: MOVIE YANG DI BAN SATU DUNIA.