Ahli arkeologi menemui kubu Asiria dari pertempuran legenda

Ahli arkeologi menemui kubu Asiria dari pertempuran legenda

Kira-kira 3,000 tahun yang lalu semasa Zaman Besi, orang-orang Asiria adalah kekuatan utama di Timur Tengah dan Afrika Utara. Kekuatan tentera mereka amat menakutkan. Dan sekarang, penemuan arkeologi baru mendedahkan lebih banyak mengenai strategi pertahanan kerajaan yang dahulunya kuat ini.

Pasukan yang diketuai oleh Dr Alexander Fantalkin dari Universiti Tel Aviv telah mengumumkan penemuan salah satu projek pembinaan terbesar di seluruh lembangan Mediterranean: dinding lumpur dan batu besar yang bertarikh 8 ika abad SM, yang akan digunakan untuk mempertahankan pelabuhan buatan, kira-kira 3 batu dari yang sekarang menjadi kota Israel di Ashdod.

"Ini adalah pelabuhan kuno kota Filistin Ashdod. Kami mendapati terdapat sistem benteng yang sangat mengagumkan yang terdiri dari tembok bata lumpur setinggi 18 kaki. Dinding bata ini adalah inti dari sistem tanggul yang digabungkan menjadi kubu besar, berbentuk tapal kuda, melindungi dermaga buatan manusia, ”kata Dr Fantalkin.

Kemungkinan tembok ini dibangun di tengah-tengah beberapa konflik antara orang Asiria dan dua kerajaan Israel, serta tetangga Israel dengan orang Filistin. Satu pertempuran legenda berlaku antara orang Asiria dan pemberontakan Filistin yang dipimpin oleh seorang raja bernama Yamani. Prasasti Asyur mengungkapkan bahawa pada akhir abad ini, Yamani, raja pemberontak Ashdod, memimpin pemberontakan terhadap Sargon II, raja Empayar Asyur. Kerajaan Yehuda, di bawah Raja Hizkia, menolak ajakan Yamani untuk bergabung dalam pemberontakan.

"Setelah pemberontakan Filistin, orang Asiria menurunkan tentara pada tahun 712 SM, dan raja yang memberontak melarikan diri ke Mesir," kata Dr Fantalkin. "Orang Asyur menuntut orang Mesir mengekstradisi dia, seperti yang mereka lakukan. Seluruh urusan disebutkan dalam Alkitab dan sumber Asyur. (Kerana Gaza akan ditinggalkan dan Ashkelon menjadi sunyi sepi; Ashdod akan diusir pada siang hari dan Ekron akan dicabut. Zefanya 2: 4) Pemberontakan itu dijatuhkan secara paksa oleh orang Asyur dan kota Ashdod dihancurkan. "

Benteng-benteng itu nampaknya berkaitan dengan peristiwa-peristiwa ini, tetapi belum jelas bagaimana sebenarnya. Mereka mungkin dibangun sebelum atau sesudah pemberontakan Ashdod diberhentikan, baik atas inisiatif penduduk tempatan atau atas perintah orang Asyur. Yang jelas, bagaimanapun, adalah bahawa sejumlah besar waktu dan tenaga dilaburkan untuk membangun tembok dan tanggul dan pastinya itu adalah untuk alasan yang baik.


    Ahli Arkeologi Menemui Mereka Telah Menggali Kota Hilang Assyrian


    (Peter Pfälzner, Universiti Tübingen)

    Pada tahun 2013, ahli arkeologi dari Universiti Tübingen di Jerman memulakan penggalian di sebuah kota kuno Asiria di wilayah Kurdistan, Iraq moden. Walaupun mereka dapat mendirikan kota sejak 2800 hingga 2650 SM, mereka tidak pasti dengan tepat kota apa yang mereka gali, menurut Owen Jarus di LiveScience. Itu sehingga musim panas lalu. Ketika menggali di sebuah situs yang pernah menjadi istana, mereka menggali 92 tablet cuneiform yang tersembunyi di sebidang tembikar yang menunjukkan di mana, tepatnya, mereka bekerja: kota Mardaman yang hilang.

    Menurut siaran akhbar, kota ini pernah menjadi pusat komersial penting yang disebut dalam banyak tulisan. Sepanjang sejarahnya selama 1,000 tahun, Mardaman ditangkap, dimusnahkan dan dibina semula beberapa kali. Terutama, dalam rentang waktu itu, posisinya di jalur perdagangan antara Mesopotamia, Anatolia dan Syria, menjadikannya wilayah geografi yang diinginkan, dan berfungsi untuk sementara waktu sebagai ibu kota provinsi Mesopotamia dan pada satu ketika adalah kerajaannya sendiri yang mandiri.

    Tablet yang hancur itu diuraikan oleh Betina Faist dari University of Heidelberg, yang merupakan pakar bahasa Asiria. Dengan menggunakan gambar-gambar teks, dia mendapati bahawa ia berasal dari Kerajaan Asyur Tengah dan mengungkapkan bahawa Mardaman adalah kerusi pentadbiran wilayah Asyur yang sebelumnya tidak diketahui. Teks-teks tersebut adalah dokumen dari seorang gubernur provinsi bernama Assur-nasir, dan mereka menggambarkan beberapa kegiatan hariannya.

    Penemuan itu menambah coda untuk kisah panjang Mardaman. Pada saat ia muncul dalam catatan sejarah sekitar 2250 SM. itu sudah didirikan dan diratakan oleh Naram-Sin, yang memerintah Kerajaan Akkadian, kerajaan multi-nasional pertama dalam sejarah yang diketahui. Antara tahun 2000 dan 2100 SM ia adalah pusat perdagangan penting di pinggir Mesopotamia dan pusat kerajaannya sendiri, yang ditakluki pada tahun 1786 SM. oleh Shamshi-Adad I, yang memperoleh banyak Timur Dekat kuno, mewujudkan Empayar Mesopotamia Atas dan menyatakan dirinya sebagai "Raja Segala-galanya."

    Selepas itu Mardaman kembali merdeka dan menjadi kerajaan merdeka yang makmur lagi. Tetapi masa-masa yang baik tidak bertahan lama orang-orang Turukka dari Pergunungan Zagros yang berdekatan meratakan kota. Di sana Mardaman hilang dari sejarah yang tercatat sehingga tulisan-tulisan baru ditemui. "Teks cuneiform dan penemuan kami dari penggalian di Bassetki sekarang menjelaskan bahawa itu bukan akhir," kata Peter Pfälzner dari University of Tübingen, yang mengetuai penggalian, dalam siaran pers. "Kota ini wujud secara berterusan dan mencapai arti akhir sebagai tempat gubernur Asyur Tengah antara 1.250 dan 1.200 SM."

    Pfälzner menjelaskan bahawa tablet tersebut mungkin berbentuk pesanan dalam botol. Mereka dijumpai di dalam kapal tembikar yang dilapisi lapisan tanah liat tebal. "Mereka mungkin tersembunyi dengan cara ini tidak lama setelah bangunan sekitarnya hancur. Mungkin maklumat di dalamnya dimaksudkan untuk dilindungi dan disimpan untuk anak cucu. "

    Mardaman bukan satu-satunya bandar yang hilang di Iraq. Bulan lalu, pegawai mendedahkan bahawa artifak yang dijarah yang dibeli oleh Hobby Lobby kemungkinan berasal dari Bandar Sumerian yang hilang di negara itu yang bernama Irisagrig. Tahun lalu, para penyelidik juga mendedahkan bahawa mereka menggunakan analisis kuantitatif untuk mencari lokasi 11 kota Asyur yang hilang dengan menganalisis 12,000 tablet cuneiform dari para pedagang, yang memindahkan barang dagangan antara kota-kota tersebut dan kota-kota lain yang terkenal di Zaman Gangsa.


    Penggalian Baru Akan Memeriksa Jerman & # 8217s Legendary & # 8220Founding Battle & # 8221

    Pada tahun 9 M, kekuatan gabungan puak-puak Jerman yang sangat bebas yang diketuai oleh ketua tentera Arminius yang dilatih Rom menyerang dan menghancurkan tiga pasukan tentera Rom elit & # 160 selama tiga hari. & # 160 ketua-ketua dari & # 160 Belanda sekarang ke Poland & # 160 melawan Rom, yang tidak pernah dapat menyerap hutan belantara yang sangat berhutan di timur Sungai Rhine ke dalam kerajaannya.

    Pada tahun 1987, para penyelidik percaya bahawa mereka menemui tempat pertempuran legenda di Jerman barat laut. Sejak itu, mereka telah menggali banyak artifak yang menarik, tetapi masih belum ada bukti yang tidak dapat disangkal bahawa laman web berhampiran bukit Kalkri adalah tempat kemenangan Arminius & # 8217 & # 160 sejak pasukan Rom dan ketua bertempur di seluruh perbatasan. Sekarang, & # 160Deutsche Welle laporan, penyelidik ingin mendapatkan jawapan yang pasti. Datang bulan September, & # 160 Muzium Kalrika tempatan & # 160 akan melakukan penggalian baru besar di laman web ini dan juga memulakan projek tiga tahun untuk menganalisis profil metalurgi artifak yang ditemui di sana.

    Terdapat banyak bukti bahawa sesuatu berlaku di Kalkriese. Pada tahun 2006, & # 160Fergus M. Bordewich menulis di Smithsonian majalah & # 160 bahawa ahli arkeologi telah menemui lebih daripada & # 1605,000 artifak di kawasan itu, termasuk topeng perak & pemakai standard Rom & # 8217s, tombak, pasak khemah, alat perubatan dan bahkan tengkorak manusia yang terbelah oleh pedang. Terutama, mereka & # 39; menemui koin yang dicap "VAR", menunjukkan bahawa mereka diberi pingat & # 160 oleh ahli politik dan jeneral Publius Quinctilius Varus yang malang & # 160, yang jatuh di pedangnya semasa pertempuran dan bukannya membiarkan dirinya ditangkap.

    Namun, para penyelidik masih belum menemui senjata api mutlak bahawa ini adalah lokasi pertempuran yang terkenal. & # 8220Kami tidak & # 8217tidak mendapat bukti akhir bahawa kami tidak & # 8217tidak menjumpai apa-apa dengan prasasti pasukan ke-19 atau ke-18 atau ke-17, & # 8221 profesor Salvatore Ortisi dari Universiti Munich, yang akan memimpin penggalian, memberitahu DW. & # 8220Kami & # 8217 berharap ada helmet dengan prasasti atau plak dengan nama unit, atau baut artileri yang dicap. & # 8221

    Penggalian baru akan diperhatikan tanda-tanda kubu kubu yang terburu-buru yang dibina oleh orang Rom, beberapa di antaranya ditemui pada penggalian sebelumnya. & # 8220Ini menunjukkan bahawa kubu kubu yang ada di sana ada kem Rom yang ditakluki oleh orang Jerman, & # 8221 Ortisi memberitahu DW . & # 8220Ini sesuai dengan kisah sejarah pertempuran. & # 8221

    Ujian metalurgi yang akan berlangsung dalam beberapa tahun akan datang akan menyumbang bukti sejarah mereka sendiri dengan menentukan sama ada benda logam dari laman web itu berasal dari pasukan Varus & # 8217 atau jika ia datang dari tentera kemudian yang diketuai oleh komandan Rom & # 160Germanicus, yang mencuba untuk menenangkan wilayah.

    Walaupun pertempuran adalah mitos asas Jerman, David Crossland di Der Spiegel melaporkan bahawa banyak orang Jerman tidak mengetahui sejarah sebenar peristiwa itu. Itu & # 8217s kerana pada abad ke-18 dan ke-19 sebuah "kultus Hermann" sebagai Arminius & # 160 kemudian dikenali sebagai, & # 160 dikembangkan di Jerman, dengan legenda tanpa fakta mengenai suku-suku unggul orang-orang Jerman kuno yang disatukan oleh pahlawan yang membantu menyokong agresif nasionalisme dan perkauman yang menghasilkan Reich Ketiga. Sejak itu, "pertempuran pendirian" Jerman diturunkan, dan bahkan ulang tahun ke-2000 pertempuran pada tahun 2009 adalah perayaan yang tenang.

    Penyelidik berpuas hati tentang betapa berpengaruhnya Pertempuran Hutan Teutoburg. & # 8220Ini adalah pertempuran yang mengubah perjalanan sejarah, & # 8221 Peter S. Wells, ahli arkeologi dan pengarang Pertempuran yang Menghentikan Rom, memberitahu Bordewich. & # 8220Ia adalah salah satu kekalahan paling dahsyat yang pernah dialami oleh Tentera Rom, dan akibatnya adalah yang paling besar. Pertempuran itu menyebabkan terciptanya perbatasan militer di tengah-tengah Eropah yang berlangsung selama 400 tahun, dan ia mewujudkan sempadan antara budaya Jermanik dan Latin yang berlangsung selama 2.000 tahun. & # 8221

    Crossland, bagaimanapun, menunjukkan bahawa pasukan Germanicus dan Rom kembali ke daerah itu hanya enam tahun setelah pertempuran, dan terus memperoleh beberapa kemenangan besar, walaupun akhirnya mereka meninggalkan wilayah tersebut. Mitos Arminius sebagai grand uniter juga dibesar-besarkan. Bukti menunjukkan dia meyakinkan kira-kira lima suku untuk bertempur dengannya di Teutoburg. Setelah itu dia berusaha untuk menjadi raja, sebuah gagasan bahawa banyak orang di suku sendiri, Cherusci, tidak suka. Dia kemudian dibunuh oleh lawan politik.

    & # 8220Perjuangan menjadi ledakan besar negara Jerman dari segi mitos dan legenda. Tetapi dari segi sejarah sebenarnya, itu bukan perkara yang serupa. "Tillmann Bendikowski, seorang wartawan Jerman yang juga telah menulis sebuah buku mengenai mitos Hermann, memberitahu Crossland. & # 8220Ia biasanya orang Jerman mengatakan sejarah dunia dibentuk pada bahasa Jerman Kita tahu bahawa ini adalah satu pertempuran di antara banyak pihak dan terdapat pelbagai faktor di sebalik pengunduran Rom akhirnya ke Rhine. Setiap orang yang memerlukan mitos ini menganggapnya sebagai titik balik sejarah. Bagi banyak orang, ia tetap menjadi titik perubahan. ia & # 8217t & # 8221

    Di mana sahaja anda menghadapi kesan pertempuran untuk menghentikan penyebaran Empayar Rom & # 8217 ke tengah-tengah Eropah, perincian baru dari Kalkrian & # 160dig pasti akan menambahkan lebih banyak fakta kepada apa yang tetap menjadi & # 160 prestasi yang tidak dapat disangkal.

    Mengenai Jason Daley

    Jason Daley adalah seorang penulis yang berpusat di Madison, Wisconsin yang mengkhususkan diri dalam sejarah semula jadi, sains, perjalanan, dan alam sekitar. Karya beliau telah muncul di Cari, Sains Popular, Di luar, Jurnal Lelaki, dan majalah lain.


    Ahli arkeologi Menemui Goliath & # 8217s Village di Israel Selatan

    Ahli arkeologi telah menggali Tell es-Safi di Israel selatan selama lebih dari dua dekad tetapi penemuan yang ditemui pada musim lalu telah meyakinkan mereka bahawa laman web ini adalah lokasi Biblical Gath.

    "Saya telah menggali di sini selama 23 tahun, dan tempat ini masih dapat mengejutkan saya," kata Aren Maeir, seorang profesor arkeologi di Universiti Bar-Ilan yang mengetuai ekspedisi di Gath kepada Haaretz. "Selama ini kami mempunyai kota raksasa yang lebih tua ini yang bersembunyi hanya satu meter di bawah kota yang kami gali."

    Sisa tembok kota Gist Filistin. (Foto: Prof. Aren Maeir / Universiti Bar Ilan)

    Laman web ini telah menjadi tuan rumah peradaban manusia di banyak peringkat mulai dari sebuah perkampungan Arab yang dievakuasi pada tahun 1948 dan sebuah istana Salib abad pertengahan. Ahli arkeologi mula menggali pada tahun 1996 tetapi tidak pernah menemui bukti sebuah kota berdiri pada masa itu ketika seorang gembala muda bernama David berhadapan dengan raksasa Filistin yang berperisai dari kota Gath.

    Tetapi para ahli arkeologi sekarang pasti bahawa bandar di Tell es-Safi telah dihuni oleh orang Filistin sejak tahun 5000 SM. Penyelidik belum menemui bukti konklusif yang menamakan laman web itu secara eksplisit sebagai Gath tetapi Tell es-Safi adalah calon terbaik.

    "Tidak ada struktur kolosal yang diketahui di seluruh Levant dari masa ini - atau bahkan dari penjelmaan Philistine Gath kemudian," kata Maier kepada Haaretz.

    Bandar abad ke-11 SM sangat besar dan akan meliputi kawasan seluas 123.5 ekar.

    Tahun ini, ahli arkeologi menumpukan perhatian pada kawasan bertingkat di bahagian bandar. Mereka mendapati bahawa teras terletak di kubu tembok besar setebal empat meter. Mereka juga menemui bangunan yang lebih besar yang terbuat dari batu-batu besar dan batu bata yang dipecat. Berdasarkan tembikar yang dijumpai di lokasi, mereka bertarikh di bandar ini hingga abad ke-11 SM atau mungkin lebih awal.

    Ini menetapkan Gath sebagai kekuatan wilayah utama yang sudah ada pada Zaman Besi awal dengan cara yang sesuai dengan kisah Alkitab. Permukiman ini dihancurkan oleh Raja Aramean Hazael sekitar 830 SM seperti yang dijelaskan dalam buku II Raja.

    Walaupun banyak ahli arkeologi menegaskan bahawa kisah Alkitab tentang Goliath adalah rekaan, pada tahun 2006, Maier menyampaikan penemuannya tentang "Prasasti Goliath": prasasti Filistin dari pertengahan abad kesembilan SM, yang tertua yang pernah ditemui, yang terdapat di Tell es- Safi. Prasasti itu merangkumi dua nama, yang pertama terdiri dari empat huruf Semit: TWLA [font Ibrani, alef-lamed-vav-tav], yang menurut Maeir mungkin setara dengan nama Goliath. Walaupun ditulis dengan huruf Semit, namanya dikenali sebagai Filistin.

    Dalam laporannya, ahli arkeologi menegaskan bahawa prasasti itu tidak boleh merujuk kepada orang bersejarah yang sebenarnya bernama Goliath.

    "Maeir menekankan bahawa Goliath prasasti dari Gath bukan Alkitab Goliath," laporan itu dibaca. "Kebanyakan sarjana menganggap kisah Goliath sebagai legenda dan bukannya sejarah. Prasasti itu, bagaimanapun, memberikan konteks kehidupan nyata untuk kisah itu, dan itu menunjukkan bahawa nama Goliath mungkin beredar di Gath sekitar satu abad atau lebih setelah pertempuran legenda antara David dan Goliath, menurut kronologi Alkitab.


    Laman web dilarang untuk penyelidik

    Tapak ekspedisi itu terletak berhampiran bandar Faida, yang terletak berhampiran dengan Turki. Kerana konflik moden, laman web ini dilarang untuk penyelidik selama hampir setengah abad. Pasukan Britain telah mencatat puncak sekurang-kurangnya tiga batu pada tahun 1973, namun, ketegangan antara Kurdi dan rejim Baath di Iraq menghalang pekerjaan lebih lanjut selama bertahun-tahun. Ekspedisi pimpinan Morandi Bonacossi kembali lagi pada tahun 2012 tetapi pencerobohan ISIS sekali lagi menghentikan penyelidikan. Garis pertempuran utama antara Negara Islam dan pasukan Kurdi dilaporkan berjarak 20 batu dari lokasi tersebut.

    Ekspedisi oleh Morandi Bonacossi dan Hasan Ahmed Qasim dari Kurdistan Iraq & rsquos Dohuk jabatan antik melancarkan sepuluh bantuan yang terletak di tebing terusan sepanjang empat batu. Berdasarkan penelitian, ukiran tersebut memperlihatkan seorang raja (Sargon II) yang memperhatikan perarakan dewa-dewa Asyur, termasuk dewa Ashur yang menunggang naga dan singa bertanduk, bersama-sama dengan Mullissu di atas takhta yang didukung singa.

    Tokoh-tokoh lain seperti dewi cinta dan perang, Ishtar, Shamash, dewa matahari dan Nabu, dewa kebijaksanaan juga terdapat di relief tersebut. Menurut ahli arkeologi, tokoh-tokoh tersebut diukir untuk memberi penekanan kepada orang yang lewat bahawa kesuburan berasal dari kekuatan ilahi dan duniawi.


    Taman Gantung Ada, tetapi tidak di Babel

    Teks Yunani dan Rom melukis gambar-gambar terang di Hanging Gardens of Babylon yang mewah. Di tengah lanskap Babilon kuno yang panas dan gersang, tumbuh-tumbuhan yang rimbun seperti air terjun menuruni teras taman setinggi 75 kaki. Tumbuhan, tumbuh-tumbuhan dan bunga eksotik menyilaukan mata, dan aroma wangi melalui oasis botani yang menjulang tinggi dihiasi dengan patung dan tiang batu tinggi.

    Raja Babel Nebuchadnezzar II dikatakan telah membina Taman Gantung yang mewah pada abad keenam SM. sebagai hadiah untuk isterinya, Amytis, yang rindu dengan tumbuh-tumbuhan dan pergunungan yang indah dari media asalnya (bahagian barat laut Iran moden). Untuk menjadikan padang pasir mekar, suatu keajaiban kejuruteraan pengairan pasti diperlukan. Para saintis menduga bahawa sistem pam, roda air dan tangki air akan digunakan untuk menaikkan dan menghantar air dari Sungai Eufrat yang berdekatan ke puncak kebun.

    Walau bagaimanapun, banyak akaun Yunani dan Rom di Taman Gantung, ditulis sebagai abad kedua & # x2013 yang ditulis berabad-abad setelah kehancuran & # x2019s. Akaun langsung tidak ada, dan selama berabad-abad, ahli arkeologi memburu sia-sia kebun. Sekumpulan ahli arkeologi Jerman bahkan menghabiskan dua dekad pada pergantian abad ke-20 untuk mencuba tanda-tanda keajaiban kuno tanpa keberuntungan. Kekurangan peninggalan telah menyebabkan orang-orang skeptis bertanya apakah keajaiban padang pasir yang dimaksudkan itu hanyalah & # x201 fatamorgana sejarah & # x201D

    Walau bagaimanapun, Dr. Stephanie Dalley, seorang penyelidik kehormat dan sebahagian daripada Institut Oriental di Universiti Oxford England & # x2019s, percaya bahawa dia telah menemui bukti kewujudan Wonder of the Ancient World yang legendaris. Dalam bukunya yang akan segera dikeluarkan & # x201CThe Mystery of the Hanging Garden of Babylon: An Elusive World Wonder Traced, & # x201D yang diterbitkan oleh Oxford University Press, Dalley menegaskan bahawa alasan mengapa tidak ada jejak Taman Gantung yang pernah ada dijumpai di Babylon adalah kerana mereka tidak pernah dibina di sana sejak dulu.

    Dalley, yang telah menghabiskan dua dekad yang lebih baik untuk meneliti Taman Gantung dan mempelajari teks-teks kuno, percaya bahawa mereka dibina 300 mil ke utara Babylon di Nineveh, ibu kota kerajaan Asyur yang bersaing. Dia menegaskan raja Asyur, Sennacherib, bukan Nebuchadnezzar II, membangun keajaiban pada awal abad ketujuh SM, satu abad lebih awal daripada yang difikirkan sebelumnya oleh para sarjana.

    Menurut Universiti Oxford, Dalley, yang merupakan cendekiawan dalam bahasa Mesopotamia kuno, menemui bukti dalam terjemahan baru teks kuno Raja Sennacherib yang menggambarkan & # x201Taman istana miliknya sendiri & # x201D dan & # x201Pertimbangan untuk semua orang. & # X201D Dia juga menyebutkan skru penaik air gangsa & # x2014sama dengan skru Archimedes & # x2019 yang dikembangkan empat abad kemudian & # x2014 yang boleh digunakan untuk mengairi kebun.

    Penggalian baru-baru ini di sekitar Nineveh, berhampiran bandar Mosul Iraq moden, telah menemui bukti sistem saluran air yang luas yang menyampaikan air dari pergunungan dengan tulisan: & # x201CSennacherib raja dunia & # x2026Selalu jarak jauh, saya mengarahkan sebuah aliran air ke persekitaran Nineveh. & # x201D relief dari istana kerajaan di Nineveh menggambarkan sebuah taman yang rimbun yang disiram oleh saluran air, dan tidak seperti kawasan rata-rata Babilon, topografi yang lebih kasar di sekitar ibu kota Asyur akan membuat cabaran logistik dalam meningkatkan air ke kebun jauh lebih mudah untuk diatasi oleh peradaban kuno.


    Ahli arkeologi Menemui Kota Yang Hilang Di Padang Luar Bandar di Kansas

    Di Great Plains of Kansas, para penyelidik telah membuat penemuan yang inovatif dan tidak dijangka: sebuah bandar besar yang ditinggalkan berabad-abad yang lalu. Donald Blakeslee menemui beberapa tahun lalu Etzanoa yang hilang di Arkansas City, Kan, seorang antropologi Universiti Negeri Wichita, dan seorang profesor arkeologi. Profesor antropologi dan arkeologi Donald Blakeslee di salah satu lubang yang digali di Arkansas City, Kan.

    penduduk tempatan mendapati di bandar kecil itu di Kansas tengah-tengah panah dan lombong emas di bawah bandar, tembikar, dan barang-barang kuno lain di ladang dan sungai di kawasan itu selama beberapa dekad.

    Blakeslee menggunakan catatan yang baru diterjemahkan yang ditulis oleh penakluk Sepanyol yang datang ke seluruh dunia sekitar 400 tahun yang lalu untuk menunjukkan bahawa benda-benda itu pernah menjadi milik kota Etzanoa, yang hilang di Amerika.

    Kacie Larsen dari Wichita State University menggegarkan kotoran melalui kotak yang disaring untuk melihat artefak apa yang mungkin muncul.

    "'Saya fikir,' Wow, keterangan saksi mata mereka sangat jelas seperti anda berada di sana, '" kata Blakeslee kepada Times mengenai membaca akaun penaklukan. "Saya ingin melihat apakah arkeologi sesuai dengan keterangan mereka. Setiap detail sesuai dengan tempat ini. "

    Bandar Etzanoa dipercayai sekitar 1450 hingga 1700 dan menjadi rumah bagi kira-kira 20,000 orang. Blakeslee mengatakan bahawa bandar itu adalah penempatan kedua terbesar di Amerika Syarikat sekarang pada masa itu dan merangkumi jarak sekurang-kurangnya lima batu jarak antara sungai Walnut dan Arkansas.

    20,000 penduduk Etzanoa dikatakan tinggal di "rumah jerami dan berbentuk sarang lebah."

    Pada tahun 1541, penakluk Francisco Vazquez de Coronado datang ke kota dengan harapan dapat menemui emasnya yang luar biasa tetapi sebaliknya menemukan Orang Asli Amerika dalam kumpulan penempatan yang disebutnya sebagai Quivira.

    Enam puluh tahun kemudian pada tahun 1601, Juan de Oñate memimpin pasukan 70 penakluk dari New Mexico ke Quivira, juga berharap dapat menemukan emasnya tetapi mereka berlari ke sebuah suku yang disebut Escanxaques, yang memberitahu mereka tentang kota Etzanoa yang berdekatan.

    Oñate dan pasukannya tiba di bandar dan disambut dengan tenang oleh penduduk Etzanoa. Namun, keadaan dengan cepat menuju ke selatan ketika penakluk mula menyandera, yang kemudian menyebabkan penduduk kota melarikan diri dalam ketakutan.

    Kumpulan penakluk menjelajah kawasan yang luas lebih dari 2.000 rumah tetapi takut serangan dari orang-orang yang mereka lepaskan dan memutuskan untuk pulang.

    Dalam perjalanan pulang, mereka diserang oleh kira-kira 1,000 anggota suku Escanxaque dan pertempuran besar berlaku. Penakluk kalah dan pulang ke New Mexico, tidak pernah kembali ke kawasan itu lagi.

    Penjelajah Perancis datang hampir satu abad kemudian ke bahagian selatan Kansas tetapi tidak menemui bukti Etzanoa atau penduduknya. Adalah dipercayai bahawa penyakit itu menyebabkan kematian penduduk pada waktunya.

    Walau bagaimanapun, jejak orang dan bandar mereka tidak akan tersembunyi selama-lamanya. Blakeslee dan sekumpulan penggali menjumpai lokasi pertempuran kuno di kawasan kejiranan di Arkansas City dan menemui sisa-sisa pertempuran itu.

    Penduduk tempatan di kawasan itu telah menemui artifak dari kota yang hilang selama beberapa dekad tetapi tidak memahami mengapa sehingga bukti bandar itu sendiri ditemui oleh Blakeslee.

    "Banyak artifak telah diambil dari sini," Warren "Hap" McLeod, seorang penduduk Kota Arkansas yang tinggal di tempat di mana pertempuran berlaku, mengatakan kepada Times. "Sekarang kita tahu mengapa. Terdapat 20,000 orang yang tinggal di sini selama lebih dari 200 tahun. " Seorang penduduk tempatan mengatakan bahawa sejumlah besar artifak yang dimiliki orang-orang di kawasan ini sangat mengejutkan.

    Russell Bishop, bekas penduduk Kota Arkansas, menunjukkan kepala panah yang dijumpainya di kawasan itu ketika masih kecil. Profesor Donald Blakeslee dari Wichita State University menunjukkan periuk hitam yang digali oleh pelajar, Ieremia Perkins, di belakangnya.

    "Bos saya mempunyai seluruh ruang bawah tanah yang penuh dengan tembikar dan semua jenis artifak," kata Russell Bishop kepada Times. "Kami di luar sana bekerja dan dia akan mengenali titik hitam di tanah sebagai tapak unggun api kuno ... saya rasa tidak ada yang tahu betapa besarnya semua ini. Saya gembira mereka akhirnya sampai ke bawah. "

    Dataran Besar dianggap lama sebagai ruang kosong yang besar pada zaman kuno yang dihuni terutama oleh suku nomad. Tetapi penemuan Blakeslee mengenai Etzanoa dapat membuktikan bahawa beberapa suku di daerah itu tidak nomad dan sebenarnya lebih banyak bandar daripada yang dipercayai sebelumnya.

    Blakeslee juga telah menemukan bukti bahawa kota-kota yang hilang dan berskala besar dapat ditemukan di daerah-daerah berdekatan yang mungkin ada pada masa Etzanoa.

    Penemuan arkeologi terbaru ini membantu penyelidik mengisi kekosongan besar dalam sejarah awal Amerika.


    Ahli arkeologi menemui kubu Asiria dari pertempuran legenda - Sejarah

    Ketepatan dan Arkeologi Alkitab

    Setelah beribu-ribu tahun diteliti, Alkitab telah menghadapi ujian ilahi masa sebagai kesempurnaan bersejarah, arkeologi, falsafah dan spiritual.

    Mengapa Alkitab berbeza dengan semua buku lain yang pernah ditulis? Selain alasan utama keselamatan abadi dalam Kristus atau logika dan kebijaksanaan Kitab Suci yang menakjubkan, tidak ada buku lain dalam sejarah yang hampir sama dengan menawarkan data bersejarah dan arkeologi yang tepat tentang peradaban manusia. Alkitab juga menyediakan cetak biru untuk masa depan umat manusia. Sebagai peradaban, Alkitab mengajar kita bahawa cara terbaik untuk mengetahui masa depan kita, adalah dengan memperoleh perwakilan dan pemahaman masa lalu yang tepat.

    Bagi banyak orang yang ragu-ragu, Alkitab sering dinilai sebagai buku mitos yang tidak relevan yang digunakan oleh elit politik dan agama untuk menyesatkan orang jahil. Namun selama bertahun-tahun, ketika saya berkesempatan bertemu dengan mereka yang meragui Kitab Suci, saya selalu menemui satu perkara. Mereka seharusnya menyelidiki Alkitab lebih jauh.

    & ldquoPenuaan pertama dari segelas sains semula jadi akan menjadikan anda seorang ateis,

    tetapi di bahagian bawah gelas Tuhan sedang menunggumu. & rdquo

    - Werner Heisenberg, pemenang Hadiah Nobel

    Bagi mereka yang melakukan penyelidikan mendalam, mereka akhirnya mengalami perubahan hati yang mendalam. Untuk lebih banyak yang meneliti Kitab Suci dan mencerminkan sains dan sejarah, mereka akan mendapati bahawa Alkitab secara ajaib tepat. Sayangnya, bagi banyak pengkritik, mereka tidak pernah meluangkan masa dan usaha untuk mencapai ambang di mana mereka menemui logik dan bukti yang mereka tuntut perlukan.

    Penjajahan Rom ke atas Israel

    Sering diklaim bahawa ada sedikit bukti bahawa Kristus ada kerana tidak ada catatan mengenai Yesus dalam catatan rasmi Rom dan Yahudi. Sebenarnya, ini tidak mengejutkan kerana kehidupan dan pelayanan Kristus & rsquos terjadi pada era ketika Israel berada di bawah penjajahan Rom. Walaupun banyak wilayah menerima penaklukan Rom, ancaman pemberontakan di Israel selalu berada di permukaan sepanjang era abad pertama dan terutama berlaku semasa cuti Yahudi seperti Paskah. Oleh kerana itu, setiap orang yang mempersoalkan pihak berkuasa Rom atau pemimpin Yahudi yang mereka pasang jelas ditekan atau dibunuh.

    Kepemimpinan agama dan politik Yahudi pada masa Kristus berada di bawah kawalan atasan Rom mereka dan sering didorong oleh status atau keuntungan kewangan mereka sendiri kerana Kaabah telah berubah menjadi pasar agama. Beberapa pemimpin agama Yahudi di Sanhedrin melihat Yesus sebagai ancaman yang mendedahkan kerakusan dan kehausan mereka untuk berkuasa. Walaupun ada anggota Sanhedrin (seperti Joseph of Arimathea) yang menyokong pelayanan Yesus, Caiaphas (imam besar Yahudi) berkomplot untuk membunuh Yesus.

    Pemberontakan Yahudi (juga dikenali sebagai perang Yahudi-Rom) adalah sebab lain mengapa orang Rom akan menapis kehidupan Kristus. Pemberontakan ini akhirnya membawa kepada pemusnahan Rom terhadap Kuil Yahudi di Yerusalem pada tahun 70AD. Oleh itu, perkara terakhir yang ingin dilakukan oleh kepemimpinan Yahudi dan Rom adalah untuk mengesahkan pemimpin sekte agama Yahudi tempatan dengan mendokumentasikan kewujudan-Nya.

    Berbeza dengan apa yang banyak orang percaya, Kristus didokumentasikan dengan baik oleh beberapa ahli sejarah Rom dan Yahudi yang terkenal. Publius Cornelius Tacitus adalah senator dan sejarawan Rom yang terkenal yang mendokumentasikan Kristus dan hukuman mati oleh Pontius Pilate.

    Sejarawan abad pertama Titus Flavius ​​Josephus mendokumentasikan Yesus dan Yohanes Pembaptis dalam beberapa kesempatan.

    Menurut sejarawan Rom Eusebius, maharaja Hadrian menguburkan makam Christ & rsquos dengan sebuah kuil yang menghormati dewa Rom Venus dalam usaha untuk menghapus kewujudannya. Lokasi ini adalah pengetahuan umum bagi orang Kristian awal selama beberapa abad pertama setelah kebangkitan Kristus. Pada tahun 325 M, penguasa Rom Constantine the Great telah memindahkan kuil untuk memaparkan makam asli Christ & rsquos, yang dikenali hari ini sebagai Gereja Makam Suci. Berikut adalah dokumentari yang sangat informatif dari National Geographic mengenai penggalian makam Christ & rsquos baru-baru ini.

    Buku dan sarjana sejarah kami menerima bahawa Alexander the Great ada. Sementara itu, banyak yang masih ragu akan keberadaan Kristus, walaupun Yesus secara mengejut didokumentasikan oleh lebih banyak individu dalam sejarah. Memang benar bahawa Alexander Agung memimpin ribuan tentera untuk penaklukan tentera yang hebat yang tidak akan dipertikaikan oleh orang yang waras. Dengan sejumlah besar bukti arkeologi dan dokumentasi sejarah yang mengesahkan peristiwa Alkitab, tidak masuk akal jika menganggap bahawa kewujudan Kristus berasal dari dunia mitologi fiksyen.

    Pada era ini, persoalan yang lebih relevan adalah:

    & quotDengan pengaruh geopolitik yang besar

    dan status yang diperoleh Alexander the Great,

    betapa relevannya Alexander the Great hari ini

    berbanding dengan Yesus Kristus? & quot

    Dengan realiti dua bilion orang Kristian yang tinggal di Bumi pada masa ini dan falsafah Kristus yang menjadi asas bagi peradaban Barat kita sekarang, Yesus membuang bayangan yang telah meninggalkan Alexander Agung dalam kegelapan. Ajaran Kristus sangat mendalam, Dia dengan mudah dianggap sebagai orang yang paling berpengaruh dalam sejarah manusia. Amin!

    Hingga awal abad ke-20, kisah Perjanjian Lama tentang Babilon dan Yerikho dianggap mitos kerana tidak ada bukti fizikal tentang keberadaan mereka. Namun, lokasi kota-kota ini akhirnya ditemukan oleh ahli arkeologi seperti yang dijelaskan dalam Alkitab. Arkeologi moden bahkan menemui bukti bahawa tembok Jericho memang musnah dalam pertempuran yang dahsyat.

    Kisah Alkitab lain yang terkenal (melibatkan Babilon) yang banyak orang anggap sebagai mitos, adalah kisah Menara Babel kuno. Bahkan hari ini Encyclopedia Britannica secara tidak betul menyebut bangunan ini sebagai mitos. Pada hakikatnya, ahli arkeologi telah menjumpai lokasi itu dan memperoleh artifak terperinci dari abad ke-6 SM yang bahkan menyediakan lukisan. Berikut adalah pautan ke dokumentari bermaklumat dari Smithsonian mengenai lokasi Babylon dan Menara Babel.

    mv2.png / v1 / isi / w_160, h_146, al_c, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Menara% 20of% 20Babel% 20on% 20tablet.png "/>

    Tablet dipertingkatkan menunjukkan menara dan Nebuchadnezzar II (Tangkapan Skrin dari Saluran Smithsonian)

    Selama berabad-abad peradaban seperti orang Kanaan, orang Het, orang Asiria, dan orang Phoenician semuanya dianggap sebagai budaya mitos, hingga mereka juga ditemui oleh ahli arkeologi yang ingin tahu. Senario berulang dari akademik sekular yang terus menjadi rujukan dari akaun Alkitab & quotmythical & quot telah menjadi sangat basi dan ketinggalan zaman. Seolah-olah budaya sekular popular wujud dalam realiti penolakan alternatif.

    Salah satu penemuan arkeologi yang paling mendalam yang mengesahkan ketepatan bersejarah Alkitab adalah Gulungan Laut Mati. Ditemui di Gua Qumran di Gurun Judaean, harta karun ini yang mendedahkan dokumen yang merangkumi buku-buku Perjanjian Lama bertarikh dari abad ke-3 SM. hingga abad ke-1 M.

    mv2.jpg / v1 / fill / w_211, h_67, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Dead% 20Sea% 20Scrolls% 20 (Book% 20of% 20Isaiah) .jpg "/>

    Gulungan Laut Mati - Kitab Yesaya

    mv2.jpg / v1 / isi / w_213, h_48, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Dead% 20Sea% 20Scrolls% 20 (Book% 20of% 20Psalms) .jpg "/>

    Gulungan Laut Mati - Kitab Mazmur

    Penemuan Arkeologi Perjanjian Baru

    Penemuan baru yang mengesahkan ketepatan bersejarah Alkitab masih berlaku setiap tahun. Ketika bandar dan laman web berlokasi, mereka selalu sesuai dengan catatan dan keterangan yang terdapat dalam Alkitab. Seiring kemajuan teknologi arkeologi, kita harus menjangkakan banyak lagi laman web dapat ditemukan dengan cepat dalam beberapa tahun mendatang.

    Kolam Siloam, Jalan Ziarah dan Istana Raja Daud

    Pada tahun 2004 paip air pecah di kota Yerusalem dan kru penyelenggaraan perbandaran dihantar sambil ditemani oleh ahli arkeologi. Ketika mereka mula menggali, ahli arkeologi melihat sesuatu yang sangat penting. Mereka baru sahaja menemui tangga batu abad pertama. Penemuan yang tidak disengajakan ini membawa kepada penemuan yang sangat signifikan yang meliputi Kolam Suci Alkitab, Jalan Ziarah kuno dan apa yang dipercayai sebagai Istana Raja Daud & rsquos yang merangkumi anjing laut yang mengandungi nama-nama Ibrani dari banyak tokoh alkitabiah dari Rumah Daud.

    Dibangun oleh Raja Hezekiah, Jalan Ziarah melayani jemaah Yahudi ketika menaiki Kuil Yahudi kuno. Penemuan jalan raya kuno ini mengungkapkan khazanah arkeologi yang tidak terhitung jumlahnya dan komitmen terhadap Yerusalem sebagai sauh peradaban Barat.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_191, h_104, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Ziarah% 20Road% 20Jerusalem_JPG.jpg "/>

    Kota kuno Bethsaida telah hilang selama berabad-abad, tetapi baru-baru ini digali. Disebutkan dalam Lukas 9:10 sebagai tempat di mana Yesus memberi makan 5.000 orang dan dalam Yohanes 1:44 di mana ia dikenali sebagai rumah Andrew, Peter dan Philip. Gerbang kuno, sejak zaman Raja Daud, juga ditemukan di Bethsaida seperti yang dijelaskan oleh Alkitab.

    mv2.png / v1 / isi / w_180, h_115, al_c, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Bethsaida.png "/>

    Penyaliban di Givat Hamivtar

    Banyak skeptis Alkitab menyatakan bahawa individu yang disalibkan pada abad ke-1 Israel tidak akan melakukan pengebumian yang sewajarnya dan kemungkinan besar akan dibersihkan oleh binatang. Sebuah artefak tulang tumit yang disalibkan yang ditemui di Giv & rsquoat ha-Mivtar, sebuah kejiranan Yahudi di timur laut Yerusalem, membuktikan bahawa mangsa penyaliban Rom dapat menerima pengebumian Yahudi yang wajar dan terhormat.

    Penyaliban di Givat Hamivtar memberikan bukti yang jelas bahawa kisah Alkitab tentang penguburan Kristus adalah kebiasaan. Kisah penemuan ini bermula pada tahun 1968 ketika kontraktor bangunan secara tidak disangka-sangka menemui sebuah tapak perkuburan kuno yang mengandungi kira-kira 35 mayat. Satu mayat ditemui di sebuah batu kapur sepanjang 18 inci (atau kotak tulang), dan paku tujuh inci telah dipacu melalui tulang tumit kaki kirinya. Osuari ini mengandungi mayat yang disalibkan dengan nama Yehohanan, yang diperkirakan berumur antara 24 dan 28 tahun pada masa kematiannya. Contoh ini menunjukkan bahawa mangsa penyaliban dikebumikan, seperti yang dinyatakan oleh Injil.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_142, h_106, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Penyaliban% 20at% 20Givat% 20Hamivtar.jpg "/>

    Orang Kristian mengenali nama & quot Jesus of Nazareth & quot. Tetapi banyak sarjana sejarah moden telah mendakwa bahawa kota itu tidak wujud pada zaman Kristus. Ini kerana kurangnya penyebutan Nazaret dalam catatan sejarah di luar Alkitab hingga selepas abad ke-1 zaman Yesus.

    Nasib baik, pada bulan Disember 2009, ahli arkeologi dari Pihak Berkuasa Antik Israel, menemui sebuah rumah dari abad pertama Nazareth. Untuk memetik pengarah laman penggalian, Yardenna Alexandre: & ldquoPenemuan ini sangat penting kerana ia pertama kali mendedahkan sebuah rumah dari perkampungan Yahudi Nazaret dan dengan itu memberi penerangan mengenai cara hidup pada zaman Yesus. & Quot

    mv2.jpg / v1 / isi / w_180, h_115, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Nazareth% 2C_by_Fadil_Saba.jpg "/>

    Setelah memimpin perbicaraan Yesus dan memerintahkan penyalibannya, Pontius Pilate adalah gabenor kelima provinsi Rom di Judea, yang bertugas di bawah Kaisar Tiberius dari 26/27 hingga 36/37 Masihi. Malangnya ada sedikit tentang Pilate dalam catatan sejarah.

    & quotTIBERIEUM IUS PILATUS ECTUS IUDA & quot

    & ldquoKepada Tiberius & ndash Pontius Pilate, Prefektur Judea. & rdquo

    Bertarikh pada awal abad ke-1, ini adalah bukti langsung pertama yang mengesahkan kewujudan kepemimpinan Pontius Pilote pada masa penyaliban Yesus.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_99, h_168, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Pontius_Pilate_Stone.jpg "/>

    Ossuary of James (saudara Yesus)

    James, saudara Yesus, mati syahid sekitar tahun 69 Masihi ketika dia dibuang dari bumbung bait suci di Yerusalem. Meskipun pada awalnya dia dianggap skeptis akan ketuhanan saudaranya Yesus, dia akhirnya menjadi pemimpin inspirasi Gereja awal di Yerusalem.

    The Ossuary of James adalah penemuan arkeologi yang sangat menarik. Ditemui pada tahun 2002, terdapat tulisan ini: & ldquoYa & rsquoakov bar Yosef akhui di Yeshua & rdquo (& ldquoJames, anak Yusuf, saudara Yesus & rdquo)

    Pada mulanya ia dianggap sebagai pemalsuan, tetapi ahli paleografer mengesahkannya sebagai palsu pada tahun 2005 dan 2012.

    Cendekiawan Perjanjian Baru Ben Witherington dikutip: & ldquoJika, sepertinya mungkin, muara yang terdapat di sekitar Yerusalem dan bertarikh sekitar 63 Masehi memang kotak penguburan James, saudara Yesus, prasasti ini adalah kitab ekstra-alkitabiah yang paling penting bukti seumpamanya. & rdquo

    mv2.jpg / v1 / isi / w_180, h_59, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Ossuary% 20of% 20James.jpg "/>

    Di bawah sisa-sisa gereja berbentuk segi delapan dari abad kelima Masihi, ahli arkeologi (pada tahun 1968) menemui sisa-sisa gereja sebelumnya. Gereja ini dibina di sekitar sebuah rumah persendirian yang mengandungi grafiti Kristian abad pertama. Mengingat lokasi, tarikh, grafiti dan fakta bahawa sebuah gereja dibina di sekitar rumah abad pertama yang diabadikan ini, kemungkinan besar rumah asal Simon Peter.

    Peter Walker, profesor Pengajian Alkitab di Sekolah Trinity untuk Kementerian, mengatakan:

    & ldquoGraffiti yang menyebut Yesus sebagai Tuhan dan Mesias. memberikan bukti kuat bahawa bilik itu digunakan sebagai tempat penyembahan Kristian & ndash hampir pasti kerana ia dipercayai bilik yang digunakan oleh Yesus, mungkin rumah Simon Peter (Lukas 4:38). Memandangkan tradisi awal berasal dari abad pertama, ini pastinya merupakan tempat di mana Yesus tinggal di rumah ketua rasulnya, Peter. & Rdquo

    Disebutkan dalam beberapa kesempatan dalam Alkitab, Yesus akan menghabiskan banyak waktu di rumah Petrus. Dia bahkan menyembuhkan banyak yang memerlukan ketika berada di rumah suci ini.

    & quotSetelah mereka meninggalkan rumah ibadat, mereka pergi bersama James dan John ke rumah Simon dan Andrew. Ibu mertua Simon & rsquos sedang tidur dengan demam, dan mereka segera memberitahu Yesus tentangnya. Oleh itu, dia menghampirinya, mengambil tangannya dan membantunya. Demam meninggalkannya dan dia mula menunggu mereka. Petang itu setelah matahari terbenam, orang-orang membawa kepada Yesus semua orang yang sakit dan iblis. Seluruh kota berkumpul di pintu, dan Yesus menyembuhkan banyak orang yang mempunyai pelbagai penyakit. Dia juga mengusir banyak setan, tetapi dia tidak akan membiarkan iblis berbicara kerana mereka tahu siapa dia. & Quot - Markus 1: 29-34

    Hari ini sebuah gereja moden wujud, digantung di atas laman web ini, dengan tapak penggalian dapat dilihat melalui lantai kaca.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_193, h_76, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Peter & # x27s% 20Rumah% 20in% 20Capernaum.jpg "/>

    Penemuan Arkeologi Perjanjian Lama

    Satu lagi penemuan arkeologi baru-baru ini ialah Kota Sodom. Disebutkan dalam Kitab Kejadian sebagai sebuah kota yang telah dimusnahkan oleh Tuhan karena kejahatannya yang saleh, bukti baru-baru ini menunjukkan bahawa ia mungkin diuapkan oleh asteroid yang membakar kota yang sesuai dengan kisah Alkitab. Saluran Sejarah membuat dokumentari berinformasi mengenai pemusnahan Sodom dan Gomorrah.

    Penemuan arkeologi dan pengesahan tarikh pemusnahan Sodom adalah penting kerana ia menandakan dan mengesahkan peristiwa tidak lama setelah Perjanjian Tuhan dengan Abraham dan kedatangan ke tanah Kanaan di mana keponakan Abraham (Lot) telah tinggal di bandar dari Sodom.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_180, h_115, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Sodom_and_Gomorrah% 20by% 20John% 20Martin.jpg "/>

    Penempatan orang Israel Pertama di Kanaan

    Sejak beberapa tahun kebelakangan ini para ahli arkeologi telah menemui tembok penempatan berbentuk kaki di lokasi di Lembah Jordan dan Gunung Ebal (di dataran tinggi tengah Israel). Pelbagai penempatan ini bermula sejak 3200 tahun yang lalu. Tepat pada abad ke-13 SM ketika kebanyakan sarjana sejarah percaya orang Israel pertama kali memasuki tanah Kanaan. Yang pertama dikenali sebagai Dua Belas Mata-mata (masing-masing dari dua belas suku Israel).

    Ahli arkeologi Israel, Adam Zertal, menjumpai kaki di sebelah timur laut Gunung Ebal yang terletak di utara bandar Nablus moden. Para sarjana telah mendalilkan bahawa laman Gunung Ebal abad ke-13 SM kemungkinan berkaitan dengan kisah alkitabiah tentang mezbah yang didirikan oleh Joshua di Gunung Ebal (Joshua 8: 31 & ndash35) dalam jangka waktu yang sama.

    Penaklukan Kanaan abad ke-13 berlaku setelah dua belas suku Israel bertanya-tanya di padang pasir Sinai selama 40 tahun setelah mereka diperbudak di Mesir.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_125, h_146, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Berbentuk Kaki% 20Settlements.jpg "/>

    Kredit: Projek Penggalian Lembah Jordan

    Tablet batu Mesir ini adalah rujukan yang paling awal diketahui untuk bangsa Israel. Berasal dari akhir abad ke-13 SM, ia merujuk kepada penempatan & lsquoIsraelite & rsquo di tanah kawasan perbukitan pusat Kanaan. tablet ini secara khusus bertarikh di bawah perintah Merneptah, raja Dinasti Mesir ke-19, yang memerintah sekitar tahun 1213 hingga 1203 SM.

    Tablet Merneptah Stele cukup signifikan, kerana ini adalah rujukan teks bukan Alkitab yang berkaitan dengan era tepat ketika bangsa Israel berada di masa awal. Tablet kuno ini sebagian besar merupakan kisah kemenangan penguasa Mesir Merneptah ke atas rakyat Libya dan sekutunya, tetapi 3 dari 28 baris terakhir berurusan dengan kempen yang berasingan di tanah Kanaan.

    Tablet itu ditemui pada tahun 1896 oleh Flinders Petrie di ibu kota Mesir kuno Thebes.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_104, h_163, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Merneptah% 20Stele% 20image.jpg "/>

    Ketika Napoleon menyerang Mesir pada tahun 1798, dia membawa pasukan ilmiah para sarjana dan pelukis untuk meninjau monumen-monumen tanah itu. Batu Rosetta sejauh ini merupakan penemuan terpenting mereka. Bertarikh pada zaman Ptolemy V (204 & ndash180 SM), tablet ini sebenarnya ditulis dengan tiga bahasa (Yunani, demotik, dan hieroglif). Penemuan arkeologi ini pada tahun 1799 adalah penemuan yang sangat penting kerana untuk pertama kalinya ia membenarkan sains moden menerjemahkan hieroglif. Ini juga menandakan permulaan kajian teks dan tatabahasa Mesir kuno dan menjadi asas bagi kajian Mesirologi moden.

    Batu Rosetta juga membolehkan ahli etimologi membaca hieroglif kuno yang berkaitan dengan Israel dan dan peristiwa alkitabiah. Memahami Merneptah Stele adalah contoh utama.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_108, h_144, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Rosetta% 20Stone% 20image.jpg "/>

    Ditemui pada tahun 1993 di Tel-Dan oleh Gila Cook, ahli pasukan arkeologi yang diketuai oleh Avraham Biran, tablet kuno ini memasukkan perkataan BYTDWD di atasnya. Ahli arkeologi di laman web memahami perkataan ini bermaksud & ldquo House of David & rdquo. Tablet batu itu juga bertarikh abad kesembilan SM dan kemudian ditutup oleh lapisan pemusnahan Asyur bertarikh 733/722 SM.

    Prasasti Tel Dan dilihat oleh kebanyakan sarjana sebagai didirikan oleh Raja Syria Hazael setelah dia mengalahkan Raja-raja Israel dan Yehuda. Prasasti itu terdapat dalam beberapa potong dan mengandungi beberapa baris bahasa Aram, bahasa Ibrani Israel yang berkait rapat dan juga dituturkan oleh kebanyakan orang Yahudi pada zaman Kristus ratusan tahun kemudian.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_142, h_130, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Tel% 20Dan% 20Inscription.jpg "/>

    Penaklukan Gath, Rumah Goliath Ditemui

    Salah satu daripada lima bandar utama orang Filistin, kota Gath, yang sekarang dikenali sebagai Tel es-Safi, disebut dalam Alkitab lebih kerap daripada kota-kota Filistin yang lain.

    Bukti arkeologi kedua-dua kemusnahan Raja Hazael Israel dan Raja Syria dari kota Gath Filistin kini telah digali.

    Yang mengejutkan, penggalian di Gath menunjukkan bahawa terdapat sebuah kota besar di bawah tahap yang telah dipelajari sebelumnya. Ini sekarang dianggap sebagai tinggalan kota asal Goliath, yang dibunuh oleh David dan dicatat dalam buku 1 Samual 17.

    Disebutkan dalam Yosua 11: 21-22, Gath digambarkan sebagai sebuah kota yang terkenal & ldquoAnakim & rdquo (makna & perlumbaan kuota raksasa & quot), sisa-sisa penduduk Kanaan awal di negeri ini.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_114, h_130, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / David% 20slays% 20Goliath% 20by% 20Michelangelo.jpg "/>

    Raja Soloman, Hazor, Gezer dan Megiddo

    Terletak dalam buku I Kings 9: 15-17, narasi alkitabiah mengatakan bahawa projek pembinaan Raja Salomo memperkuat penempatan Hazor, Gezer dan Megiddo.

    Bukti di lokasi Kota Gezer kuno menunjukkan masa lalu yang ganas. Ketika orang Israel kembali ke Kanaan setelah keluar dari Mesir, Gezer adalah sebuah kota di dekat dataran pesisir yang tidak dapat mereka menakluki.

    Gezer & rsquos King Horam dibunuh oleh Joshua ketika tenteranya pergi untuk membantu sekutu. Tetapi tidak sampai Salomo dan rsquos memerintah, beratus-ratus tahun kemudian, Gezer menjadi sebahagian daripada kerajaan Israel. Ini terjadi setelah Firaun Mesir menghancurkan kota dan memberikannya kepada Salomo sebagai mahar ketika menikahi puterinya.

    Ketiga-tiga lokasi ini telah digali secara menyeluruh yang memperlihatkan di mana pintu-pintu kota berskala besar dijumpai. Laman-laman web ini semuanya menunjukkan bukti pembinaan berskala besar dari abad ke-10 SM. ironinya apabila kronologi alkitabiah standard sesuai dengan zaman pemerintahan Raja Sulaiman. Yang menarik, tidak disebut dalam sumber bukan alkitabiah.

    mv2.jpg / v1 / isi / w_112, h_130, al_c, q_80, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Megiddo% 20ruins.jpg "/>

    Runtuhan abad ke-10 atau ke-9 SM di Megiddo, yang kini menjadi Tapak Warisan Dunia Unesco. (Gambar oleh Alamy)

    Yeremia 34 menjelaskan bagaimana raja Babel Nebukadnezar berperang melawan Yerusalem dan semua kota di sekitarnya. Bukti fizikal peristiwa ini disahkan oleh penemuan Lachish Letters.

    Kota Lachish terletak kira-kira dua puluh lima batu di barat daya Yerusalem dan merupakan salah satu laman utama dalam kisah Alkitab & rsquos mengenai penaklukan Israel terhadap Kanaan ketika ditakluki oleh Joshua sekitar tahun 1220 SM.

    Semasa era Perjanjian Lama, surat ditulis di atas kertas papirus, perkamen, tablet tanah liat atau pada tembikar yang pecah (dikenal sebagai potsherds). Ribuan potsherds, termasuk Surat Lachish, telah digali di seluruh Yehuda, Samaria dan Mesir.

    mv2.png / v1 / isi / w_108, h_108, al_c, usm_0.66_1.00_0.01, blur_2 / Lachish% 20on% 20a% 20map.png "/>

    Pada tahun 1935 dan sekali lagi pada tahun 1938, ahli arkeologi JL Starkey menggali 18 potsherds di menara gerbang Lachish (dikenali hari ini sebagai Tell ed-Duweir).

    Lachish dan Azekah adalah dua kota penting di Yudea yang duduk di bukit yang terpisah yang dapat berkomunikasi dengan lampu suar.

    Sebilangan Surat Lachish berisi tulisan mengenai lampu yang padam di kota Azekah yang berdekatan setelah pencerobohan oleh tentera Babilon yang ditakuti sekitar tahun 587 SM.

    Pada waktu ini orang Babilonia berbaris tepat di atas kota Lachish dan kemudian ke utara ke Yerusalem, membakar kota itu. Peristiwa-peristiwa ini kemudian dicatat dalam 2 Raja-raja 25: 1-21 dan Yeremia 39: 1-10.

    Untuk peristiwa dan lokasi yang tidak terkira dari zaman kuno Mideast, Alkitab tetap menjadi sumber yang sempurna untuk mencari catatan sejarah yang tepat dan kisah yang boleh dipercayai untuk kota-kota dan peradaban yang tidak terhitung jumlahnya yang telah hilang dari sejarah Barat.

    Sering kali diasumsikan oleh banyak orang bahawa ketika peristiwa alam atau kosmik digunakan untuk menjelaskan narasi Alkitab, peristiwa itu akan mengurangkan kisah Alkitab. Sebenarnya, kenyataannya sangat bertentangan, kerana Tuhan dapat dengan mudah menggunakan peristiwa alam atau kosmik untuk memajukan kehendak-Nya. Beberapa contohnya adalah kisah Alkitab tentang Bintang Betlehem atau pemusnahan Sodom dan Gomora.

    Sekiranya Sodom benar-benar dihancurkan oleh meteor atau asteroid, fakta ironis bahawa objek bintang mengembara selama ribuan (atau berjuta-juta) tahun melintasi luasnya angkasa lepas, ironisnya jatuh di lokasi dan waktu yang tepat di Bumi yang telah diperingatkan Tuhan kepada Banyak. Senario ini sama hebatnya dengan peristiwa yang dapat dibayangkan. Keajaiban semacam ini memberi contoh penguasaan mutlak Tuhan terhadap masa dan jangkauan alam semesta yang sangat besar.

    Sayangnya, Alkitab masih tidak mendapat pengiktirafan yang tepat dalam komuniti akademik sekular kerana ketepatan sejarah dan arkeologinya. Pada pendapat saya dan bagi mereka yang telah melakukan kajian menyeluruh, Alkitab dengan mudah merupakan dokumen sejarah terhebat yang pernah ditulis. Ini adalah sejarah peradaban moden yang paling dipercayai dari Timur Tengah kuno dan sangat inspirasi untuk budaya Barat hari ini.


    Nebuchadnezzar II

    Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

    Nebuchadnezzar II, juga dieja Nebuchadrezzar II, (dilahirkan c. 630 - meninggal dunia c. 561 SM), raja kedua dan terhebat dari Dinasti Kaldil Babilonia (memerintah c. 605–c. 561 SM). Dia terkenal dengan kekuatan ketenteraannya, kemegahan ibu kotanya, Babilon, dan bahagian pentingnya dalam sejarah Yahudi.

    Untuk apa Nebuchadnezzar II terkenal?

    Nebuchadnezzar II terkenal sebagai raja terhebat dari dinasti Kaldil Babilonia. Dia menakluki Syria dan Palestin dan menjadikan Babylon sebagai kota yang indah. Dia menghancurkan Bait Suci Yerusalem dan memulai Penawanan Babilonia penduduk Yahudi.

    Bagaimana Nebukadnezar II muncul dalam Alkitab?

    Yeremia dan Yehezkiel menggambarkan Nebukadnezar II sebagai alat Tuhan terhadap orang-orang yang zalim. Dia muncul paling menonjol dalam Kitab Daniel, di mana Daniel menafsirkan mimpi Nebukadnezar. Nebukadnezar direndahkan dua kali oleh Tuhan: ketika dia berusaha menghukum orang Israel kerana enggan menyembah berhala dan ketika Tuhan menghukumnya dengan kegilaan selama tujuh tahun.

    Adakah semua kisah yang diceritakan mengenai Nebuchadnezzar II benar?

    Tidak ada bukti untuk kisah itu dalam kegilaan tujuh tahun Kitab Daniel tentang Nebuchadnezzar II. Nebuchadnezzar diberi kepercayaan membuat Taman Gantung Babylon untuk mengingatkan isterinya tentang tanah airnya, tetapi ahli arkeologi tidak menemui jejak kebun legenda ini.

    Nebuchadnezzar II adalah putera sulung dan pengganti Nabopolassar, pengasas kerajaan Chaldean. Dia terkenal dari prasasti cuneiform, Alkitab dan sumber Yahudi kemudian, dan penulis klasik. Namanya, dari Akkadian Nabu-kudurri-uṣur, bermaksud "Wahai Nabu, awasi pewarisku."

    Sementara ayahnya menolak keturunan kerajaan, Nebuchadnezzar mendakwa penguasa Akkadian milenium ketiga Naram-Sin sebagai nenek moyang. Tahun kelahirannya tidak pasti, tetapi tidak mungkin sebelum 630 SM, kerana menurut tradisi Nebuchadnezzar memulakan karier ketenteraannya sebagai seorang pemuda, muncul sebagai pentadbir tentera pada tahun 610. Dia pertama kali disebut oleh ayahnya sebagai bekerja sebagai buruh dalam pemulihan kuil Marduk, dewa utama kota Babylon dan dewa Babylonia nasional.

    Pada tahun 607/606, sebagai putera mahkota, Nebuchadnezzar memerintahkan tentera bersama ayahnya di pergunungan di utara Asyur, yang kemudian memimpin operasi bebas setelah Nabopolassar kembali ke Babilon. Setelah serangan orang Babilon di tangan Mesir pada tahun 606/605, dia bertugas sebagai panglima utama di tempat ayahnya dan dengan jeneral yang cemerlang menghancurkan tentera Mesir di Carchemish dan Hamath, dengan itu mendapatkan kawalan seluruh Syria. Setelah kematian ayahnya pada 16 Ogos 605, Nebuchadnezzar kembali ke Babel dan naik takhta dalam masa tiga minggu. Penyatuan pesatnya dan fakta bahawa dia dapat kembali ke Syria tidak lama kemudian mencerminkan cengkaman kuatnya terhadap kerajaan itu.

    Pada ekspedisi di Syria dan Palestin dari bulan Jun hingga Disember 604, Nebuchadnezzar menerima penyerahan negara-negara setempat, termasuk Yehuda, dan menawan kota Ashkelon. Dengan tentera upahan Yunani di tenteranya, kempen selanjutnya untuk memperluas kawalan Babilonia di Palestin diikuti dalam tiga tahun berikutnya. Pada kesempatan terakhir (601/600), Nebuchadnezzar bertempur dengan tentera Mesir, dengan kerugian besar sebaliknya ini diikuti oleh pembelotan beberapa negara bawahan, Yehuda di antaranya. Ini membawa gangguan dalam siri kempen tahunan pada tahun 600/599, sementara Nebuchadnezzar tetap di Babylonia untuk memperbaiki kehilangan kereta. Langkah-langkah untuk mendapatkan kembali kawalan dilanjutkan pada akhir 599/598 (Disember hingga Maret). Perancangan strategik Nebuchadnezzar muncul dalam serangannya terhadap suku Arab di barat laut Arab, sebagai persiapan untuk penjajahan Yehuda. Dia menyerang Yehuda setahun kemudian dan menawan Yerusalem pada 16 Maret 597, mengusir Raja Jehoiachin ke Babel. Setelah kempen Syria yang lebih singkat pada tahun 596/595, Nebuchadnezzar harus bertindak di Babylonia timur untuk menangkis serangan yang terancam, mungkin dari Elam (Iran barat daya moden). Ketegangan di Babylonia terungkap oleh pemberontakan pada akhir tahun 595/594 yang melibatkan unsur-unsur tentera, tetapi dia dapat menghentikannya dengan cukup tegas untuk melakukan dua kempen selanjutnya di Syria pada tahun 594.

    Kegiatan ketenteraan Nebuchadnezzar yang lebih jauh diketahui bukan dari catatan sejarah yang masih ada tetapi dari sumber lain, terutama Alkitab, yang mencatat serangan lain ke atas Yerusalem dan pengepungan Tirus (berlangsung selama 13 tahun, menurut sejarawan Yahudi, Flavius ​​Josephus) dan mengisyaratkan serangan terhadap Mesir . Pengepungan Yerusalem berakhir pada penangkapannya pada tahun 587/586 dan dalam pengusiran warga negara terkemuka, dengan pengusiran lebih lanjut pada tahun 582. Dalam hal ini dia mengikuti metode pendahulunya dari Asyur.

    Banyak dipengaruhi oleh tradisi kekaisaran Asiria, Nebuchadnezzar secara sadar menjalankan kebijakan pengembangan, menuntut pemberian pemerintahan universal oleh Marduk dan berdoa agar "tidak ada lawan dari cakrawala ke langit." Dari serpihan cuneiform ia diketahui telah mencoba menyerang Mesir, puncak dari kebijakan ekspansionisnya, pada tahun 568/567.

    Selain menjadi ahli taktik dan ahli strategi yang cemerlang, Nebuchadnezzar juga terkenal dalam diplomasi antarabangsa, seperti yang ditunjukkan dalam pengirimannya sebagai duta besar (mungkin Nabonidus, pengganti) untuk menjadi orang tengah antara orang Medes dan Lydia di Asia Kecil. Dia meninggal sekitar 561 dan digantikan oleh anaknya Awil-Marduk (Evil-Merodach dari 2 Raja).

    Kegiatan utama Nebuchadnezzar, selain sebagai panglima tentera, adalah pembangunan semula Babylon. Dia menyelesaikan dan memperluas kubu pertahanan yang dimulakan oleh ayahnya, membangun parit besar dan tembok pertahanan luar yang baru, membuka Jalan Prosesi dengan batu kapur, membangun kembali dan menghiasi kuil-kuil utama, dan memotong terusan. Ini bukan hanya untuk memuliakan dirinya sendiri tetapi juga untuk menghormati para dewa. Dia mengaku sebagai "orang yang menghormati orang-orang dewa besar" dan menghina para pendahulunya yang telah membangun istana di tempat lain daripada di Babel dan hanya melakukan perjalanan ke sana untuk Perayaan Tahun Baru.

    Sedikit yang diketahui tentang kehidupan keluarganya di luar tradisi bahawa dia mengahwini seorang puteri Median, yang merindukan kawasan asalnya yang ingin diciptakannya dengan mudah dengan membuat kebun meniru bukit. Struktur yang mewakili kebun gantung ini tidak dapat dikenali secara positif dalam teks cuneiform atau peninggalan arkeologi.

    Walaupun memainkan peranan penting dalam sejarah Yehuda, Nebuchadnezzar dilihat dalam tradisi Yahudi dalam pandangan yang disukai.Diklaim bahawa dia memberikan perintah untuk melindungi Yeremia, yang menganggapnya sebagai alat yang ditunjuk oleh Tuhan yang tidak boleh dipatuhi, dan nabi Yehezkiel menyatakan pandangan yang sama pada serangan terhadap Tirus. Sikap yang sepadan dengan Nebukadnezar, sebagai alat Tuhan terhadap orang-orang zalim, terjadi di Apocrypha pada 1 Esdras dan, sebagai pelindung yang harus didoakan, di Baruch. Dalam Daniel (Perjanjian Lama) dan di Bel dan Naga (Apocrypha), Nebuchadnezzar muncul sebagai seorang lelaki, yang awalnya ditipu oleh penasihat buruk, yang menyambut situasi di mana kebenaran menang dan Tuhan dibenarkan.

    Tidak ada sokongan bebas untuk tradisi dalam kegilaan Daniel selama tujuh tahun di Nebuchadnezzar, dan kisah itu mungkin timbul dari penafsiran teks yang kemudian berkaitan dengan peristiwa-peristiwa di bawah Nabonidus, yang menunjukkan eksentrik yang jelas dalam meninggalkan Babylon selama satu dekad untuk tinggal di Arabia.

    Pada zaman moden ini Nebuchadnezzar dianggap sebagai jenis penakluk yang tidak bertuhan, Napoleon dibandingkan dengannya. Kisah Nebuchadnezzar adalah asas opera Giuseppe Verdi Nabucco, sementara kegilaannya yang dimaksudkan adalah tema gambar William Blake "Nebuchadnezzar."


    Kandungan

    Situasi politik di Assyria Edit

    Pemerintahan Sargon didahului oleh pemerintahan dua raja Tiglath-Pileser III (r. 745-727 SM) dan Shalmaneser V (r. 727-722 SM). Sifat kenaikan Tiglath-Pileser ke takhta Assyria pada tahun 745 SM tidak jelas dan dipertikaikan. [5] Beberapa bukti, termasuk ada pemberontakan di Nimrud, ibu kota Empayar Asyur, pada tahun 746/745 SM, [5] [6] bahawa sumber-sumber kuno Asyur memberikan maklumat yang bertentangan mengenai keturunan Tiglath-Pileser , dan bahawa Tiglath-Pileser dalam prasastinya mengaitkan kenaikannya ke takhta semata-mata untuk pemilihan ilahi daripada pemilihan ilahi dan keturunan kerajaannya (biasanya dilakukan oleh raja-raja Asyur), telah ditafsirkan sebagai menunjukkan bahawa dia adalah seorang perampas. [5] Walaupun ada yang menyatakan bahawa Tiglath-Pileser bukan bagian dari dinasti kerajaan sebelumnya, dinasti Adaside yang bertahan lama, [7] tuntutannya mengenai keturunan kerajaan mungkin benar, yang bermaksud bahawa tidak kira sama ada dia merebut takhta atau tidak, dia adalah pesaing yang sah untuknya. [6]

    Walaupun pada masa Sargon dan penggantinya, Assyria diubah dari kerajaan yang berpusat di wilayah tengah Mesopotamia menjadi kerajaan yang benar-benar multinasional dan multi-etnik, asas-asas yang memungkinkan perkembangan ini diletakkan pada masa pemerintahan Tiglath-Pileser pembaharuan awam dan ketenteraan. Selanjutnya, Tiglath-Pileser memulakan siri penaklukan yang berjaya, menaklukkan kerajaan Babylon dan Urartu dan menakluki garis pantai Mediterania. Inovasi ketenteraannya yang berjaya, termasuk mengganti wajib militer dengan pungutan yang dibekalkan dari setiap provinsi, menjadikan tentera Asiria sebagai salah satu tentera paling berkesan yang berkumpul hingga saat itu. [8]

    Setelah pemerintahan hanya lima tahun, anak lelaki Tiglath-Pileser Shalmaneser V digantikan sebagai raja oleh Sargon, yang kononnya merupakan anak lelaki Tiglath-Pileser yang lain. Tidak ada yang diketahui mengenai Sargon sebelum dia menjadi raja. [9] Mungkin dilahirkan c. 762 SM, Sargon akan tumbuh dalam tempoh kerusuhan awam di Assyria. Wabah pemberontakan dan wabak menandakan pemerintahan raja Ashur-dan III yang tidak bernasib baik (r. 773-755 SM) dan Ashur-nirari V (r. 755-745 SM). Semasa pemerintahan mereka, prestij dan kekuasaan Assyria telah menurun secara dramatis, suatu trend yang hanya diterbalikkan selama masa Tiglath-Pileser. [1] Kejadian tepat mengenai kematian pendahulunya Sargon Shalmaneser V dan kenaikan Sargon ke takhta tidak sepenuhnya jelas. [9] Sering diasumsikan bahawa Sargon menggulingkan dan membunuh Shalmaneser dalam kudeta istana. [8]

    Banyak sejarawan menerima tuntutan Sargon sebagai putera Tiglath-Pileser, tetapi tidak percaya bahawa dia telah menjadi pewaris takhta yang sah sebagai barisan berikutnya setelah berakhirnya pemerintahan Shalmaneser. [10] Walaupun begitu, tuntutannya sebagai putera Tiglath-Pileser pada umumnya diperlakukan dengan lebih berhati-hati daripada tuntutan keturunan kerajaan Tiglath-Pileser sendiri. [11] Beberapa ahli Asyriolog, seperti J. A. Brinkman, percaya bahawa Sargon, sekurang-kurangnya, tidak tergolong dalam keturunan dinasti langsung. [12]

    Edit Penggunaan

    Sama ada Sargon merampas takhta Asyur atau tidak dipertikaikan. Bahwa dia akan menjadi perampas terutama didasarkan pada salah satu kemungkinan interpretasi makna di sebalik namanya (yang bermaksud "raja yang sah") dan bahawa banyak prasastinya jarang membincangkan asal usulnya. Ketiadaan penjelasan mengenai bagaimana raja masuk ke dalam silsilah raja-raja Asiria yang mapan bukan hanya ciri prasasti Sargon tetapi juga ciri prasasti kedua ayahnya yang seharusnya, Tiglath-Pileser, dan anak dan penggantinya, Sennacherib . Walaupun Tiglath-Pileser dikenal sebagai perampas, Sennacherib adalah anak lelaki dan pewaris Sargon yang sah. [13] Beberapa penjelasan telah ditawarkan untuk senyap Sennacherib terhadap ayahnya, yang paling diterima adalah bahawa Sennacherib adalah takhayul dan takut akan nasib buruk yang menimpa ayahnya. [14] Sebagai alternatif, Sennacherib mungkin ingin melancarkan periode baru sejarah Asyur, [13] atau mungkin merasa benci terhadap ayahnya. [15]

    Sargon kadang-kadang merujuk Tiglath-Pileser. Dia secara eksplisit mengidentifikasi dirinya sebagai putera Tiglath-Pileser hanya dalam dua dari banyak prasastinya dan merujuk kepada "bapanya yang diraja" di salah satu stelanya. [13] Sekiranya Sargon adalah putera Tiglath-Pileser, dia mungkin akan memegang beberapa jawatan pentadbiran atau ketenteraan yang penting semasa pemerintahan ayah dan saudaranya, tetapi ini tidak dapat disahkan kerana nama yang digunakan oleh Sargon sebelum dia menjadi raja adalah tidak diketahui. Ada kemungkinan bahawa dia memiliki beberapa bentuk peran pendeta sejak dia menunjukkan kasih sayang berulang kali terhadap institusi agama sepanjang pemerintahannya dan dia mungkin menjadi yang penting sukkallu ("wazir") kota Harran. Sama ada dia adalah putera Tiglath-Pileser atau tidak, Sargon ingin berdiri terpisah dari pendahulunya dan hari ini dilihat sebagai pengasas dinasti berkuasa terakhir Assyria, dinasti Sargonid. [16] Terdapat rujukan pada akhir tahun 670an, selama pemerintahan cucu Sargon, Esarhaddon, mengenai kemungkinan "keturunan bekas kerabat diraja" mungkin berusaha merebut takhta. Ini menunjukkan bahawa dinasti Sargonid tidak semestinya terhubung dengan baik dengan raja-raja Asyur sebelumnya. [17] Raja Babel menyenaraikan Sargon dan keturunannya yang terpisah secara dinamis dari Tiglath-Pileser dan Shalmaneser V: Tiglath-Pileser dan Shalmaneser dicatat sebagai "dinasti Baltil" (Baltil mungkin merupakan bahagian tertua dari ibu kota Asyur kuno Assur) , sedangkan orang Sargonid dicatat sebagai "dinasti Ḫanigalbat", mungkin menghubungkan mereka dengan cabang junior Assyria kuno dari keluarga kerajaan Asyur yang memerintah sebagai pengawal di bahagian barat Empayar Asyur dengan gelaran "raja Hanigalbat" . [18]

    Terlepas dari keturunannya, penggantian dari Shalmaneser V ke Sargon kemungkinan besar terasa janggal. [19] Shalmaneser hanya disebut dalam salah satu prasasti Sargon:

    Shalmaneser, yang tidak takut kepada raja dunia, yang tangannya telah membawa sakril di kota ini [Assur], mengenakan rakyatnya, dia memaksakan pekerjaan wajib dan sebuah corvée yang berat, membayar mereka seperti kelas pekerja. Illil para dewa, dalam murka hatinya, menjatuhkan pemerintahannya dan melantik saya, Sargon, sebagai raja Asyur. Dia mengangkat kepala saya membiarkan saya memegang tongkat, takhta dan tiara. [19]

    Prasasti ini berfungsi lebih untuk menjelaskan kenaikan Sargon ke takhta daripada menjelaskan kejatuhan Shalmaneser. Seperti yang dibuktikan dalam prasasti lain, Sargon tidak melihat ketidakadilan yang dijelaskan sebenarnya telah dikenakan oleh Shalmaneser V. Prasasti lain oleh Sargon menyatakan bahawa pengecualian cukai dari bandar-bandar penting seperti Assur dan Harran telah dicabut "pada zaman kuno" dan kerja wajib dijelaskan akan dilakukan pada masa pemerintahan Tiglath-Pileser, bukan Shalmaneser. [19]

    Edit Nama

    Dua raja Mesopotamia kuno sebelumnya telah menggunakan nama Sargon Sargon I, seorang raja kecil Asyur abad ke-19 SM, dan Sargon Akkad yang jauh lebih terkenal, yang telah memerintah sebahagian besar Mesopotamia sebagai raja pertama Kerajaan Akkadia pada 24 hingga Abad ke-23 SM. [20] Sargon II yang berkongsi nama salah satu penakluk kuno terbesar Mesopotamia bukanlah nama kebetulan di Mesopotamia kuno yang penting dan sengaja. Sargon sendiri nampaknya telah menghubungkan namanya dengan keadilan. [21] Ini digambarkan dalam beberapa prasasti, seperti berikut, yang berkaitan dengan Sargon membayar mereka yang memiliki tanah yang dia pilih untuk membangun ibu kotanya Dur-Sharrukin pada:

    Sesuai dengan nama yang telah diberikan oleh dewa-dewa besar kepada saya - untuk menjaga keadilan dan hak, untuk memberi petunjuk kepada mereka yang tidak kuat, tidak mencederakan orang lemah - harga ladang di bandar itu [Khorsabad] yang saya bayar kembali pemiliknya. [21]

    Nama itu paling biasa ditulis Šarru-kīn (atau Šarru-kēn), dengan versi lain, Šarru-ukīn, hanya dibuktikan dengan prasasti dan surat kerajaan yang kurang penting. Arti langsung dari nama itu, berdasarkan persepsi diri Sargon, biasanya ditafsirkan sebagai "raja yang setia" dalam arti kebenaran dan keadilan. Alternatif lain ialah Šarru-kīn adalah pembiakan fonetik pengucapan kontrak Šarru-ukīn ke Šarrukīn, yang bermaksud bahwa hal itu harus ditafsirkan sebagai "raja telah memperoleh / menetapkan ketertiban", mungkin merujuk gangguan baik pada masa pemerintahan pendahulunya atau gangguan yang diciptakan oleh rampasan Sargon. Penyebutan konvensional moden dari nama, "Sargon", mungkin berasal dari ejaan namanya dalam Alkitab, srgwn. [3]

    Nama Sargon mungkin bukan nama kelahiran, melainkan nama takhta yang dia pakai ketika naik takhta. Kemungkinan besar ia memilih nama berdasarkan penggunaannya oleh raja Akkadian yang terkenal daripada penggunaannya oleh pendahulunya di Asyur. Dalam teks Assyrian akhir, nama Sargon II dan Sargon dari Akkad ditulis dengan ejaan yang sama dan Sargon II kadang-kadang disebut secara eksplisit sebagai "Sargon kedua" (Šarru-kīn arkû). Sargon seperti itu berusaha untuk mencontohi aspek raja Akkadian kuno. [4] Meskipun sejauh mana penaklukan Sargon kuno telah dilupakan pada zaman Kerajaan Neo-Asyur, penguasa legenda masih dikenang sebagai "penakluk dunia" dan akan menjadi model yang menarik untuk diikuti. [22]

    Tafsiran lain yang mungkin adalah bahawa nama itu bermaksud "raja yang sah" dan dengan demikian mungkin nama yang dipilih untuk menegakkan kesahihan raja setelah merebut takhta. [8] Sargon dari Akkad juga naik takhta melalui perampasan, memulai pemerintahannya dengan merebut kekuasaan dari penguasa kota Kish, Ur-Zababa. [4]

    Pemerintahan dan pemberontakan awal Edit

    Sargon sudah berusia setengah baya ketika menjadi raja, mungkin berusia empat puluhan, [23] dan tinggal di istana Ashurnasirpal II (r. 883-889 SM) di Nimrud. [24] Pendahulu Sargon, Shalmaneser V, telah berusaha untuk meneruskan ekspansiisme ayahnya tetapi usaha ketenteraannya lebih lambat dan kurang efisien daripada yang dilakukan oleh Tiglath-Pileser III. Terutama, pengepungan Samaria yang berpanjangan, yang telah berlangsung selama tiga tahun, mungkin masih berlanjutan pada saat kematiannya. Setelah Sargon naik takhta, dia dengan cepat menghapuskan kebijakan pajak dan buruh yang ada (dan yang dikritiknya dalam prasasti-inskripsi kemudiannya) dan kemudian mungkin akan segera menyelesaikan kampanye Shalmaneser. Samaria dengan cepat ditaklukkan dan melalui penaklukannya, Kerajaan Israel jatuh. Menurut prasasti Sargon sendiri, 27.290 orang Israel dideportasi dari Israel dan menetap kembali ke seluruh Kerajaan Asyur, mengikuti cara standar Asyur untuk menangani orang-orang musuh yang dikalahkan melalui penempatan semula. Penempatan semula khusus ini mengakibatkan kehilangan terkenal dari Sepuluh Hilang Suku Israel. [15] Sebagai alternatif dapat diterima bahwa Shalmaneser telah menyelesaikan pengepungan Samaria sebelum dia digulingkan oleh Sargon: Sargon menjadi penawan Samaria berasal dari prasasti Sargon sendiri, sedangkan Alkitab dan Babilon Babel menggambarkan kemenangan kepada Shalmaneser. [25]

    Pada mulanya, pemerintahan Sargon mendapat tentangan di wilayah Asiria dan di wilayah-wilayah di pinggiran kerajaan, [26] mungkin kerana dia menjadi perampas. [8] Di antara pemberontak awal yang paling produktif melawan Sargon adalah beberapa kerajaan yang sebelumnya merdeka di Levant, seperti Damascus, Hamath dan Arpad. Hamath, yang dipimpin oleh seorang lelaki bernama Yau-bi'di, menjadi kekuatan utama pemberontakan Levantine ini, tetapi berjaya dihancurkan pada tahun 720 SM. [26] Setelah Hamath dimusnahkan, Sargon melanjutkan dengan mengalahkan Damaskus dan Arpad dalam pertempuran di Qarqar pada tahun yang sama. Dengan perintah dipulihkan, Sargon kembali ke Nimrud dan memaksa 6.000–6.300 "orang Asyur yang bersalah" atau "warga yang tidak tahu berterima kasih", orang-orang yang telah memberontak di pusat kerajaan atau gagal menyokong kenaikan Sargon ke takhta, untuk pindah ke Syria dan membina semula Hamath dan bandar-bandar lain yang musnah atau rosak dalam konflik tersebut. [15] [26]

    Ketidakpastian politik di Assyria juga menyebabkan pemberontakan di Babylonia, sebuah kerajaan yang pernah merdeka di selatan Mesopotamia. Marduk-apla-iddina II, pemimpin Bit-Yakin, suku Kaldea yang kuat, merebut kekuasaan Babilon dan mengumumkan berakhirnya pemerintahan Asyur atas wilayah tersebut. Tanggapan Sargon terhadap pemberontakan ini adalah dengan segera menggerakkan tenteranya untuk mengalahkan Marduk-apla-iddina. Untuk mengatasi Sargon, raja Babel yang baru dengan cepat bersekutu dengan salah satu musuh kuno Assyria, Elam, dan mengumpulkan pasukan besar. Pada tahun 720 SM, orang-orang Asyur dan Elam (orang Babilonia yang tiba terlalu lama ke medan perang untuk benar-benar bertempur) bertemu dalam pertempuran di dataran di luar kota Der, medan perang yang sama di mana orang-orang Parsi dua abad kemudian akan mengalahkan pasukan raja Babilonia terakhir , Nabonidus. Tentera Sargon dikalahkan dan Marduk-apla-iddina berjaya menguasai Mesopotamia selatan. [26]

    Penaklukan Carchemish dan berurusan dengan Urartu Edit

    Pada tahun 717 SM, Sargon menaklukkan Kerajaan Carchemish yang kecil tetapi kaya. Carchemish diposisikan di persimpangan jalan antara Assyria, Anatolia dan Mediterania, mengendalikan persimpangan penting dari Efrat dan selama berabad-abad mendapat keuntungan dari perdagangan antarabangsa. Lebih jauh meningkatkan prestij kerajaan kecil adalah perannya sebagai pewaris yang diakui dari Kerajaan Het kuno milenium ke-2 SM, memegang posisi semi-hegemoni di antara kerajaan Anatolia dan Syria di bekas tanah Het. [26]

    Untuk menyerang Carchemish, yang sebelumnya merupakan sekutu Asyur, Sargon melanggar perjanjian yang ada dengan kerajaan, dengan alasan bahwa Pisiri, raja Carchemish, telah mengkhianatinya kepada musuh-musuhnya. Tidak banyak yang bisa dilakukan kerajaan kecil untuk menentang Asyur, dan oleh itu ia ditakluki oleh Sargon. Penaklukan ini memungkinkan Sargon mendapatkan harta pusaka besar Pisiri, termasuk 330 kilogram emas yang disucikan, sejumlah besar gangsa, timah, gading dan besi serta lebih dari 60 tan perak. [26] Perbendaharaan yang dijamin dari Carchemish begitu kaya dengan perak sehingga ekonomi Asiria berubah dari asasnya berdasarkan gangsa menjadi asas perak. [15] Ini memungkinkan Sargon untuk mengimbangi kenaikan kos penempatannya yang kuat dari tentera Asiria. [26]

    Kempen Sargon 716 SM menyaksikannya menyerang orang-orang Mannea di Iran moden, menjarah kuil-kuil mereka, dan pada tahun 715 SM, pasukan Sargon berada di wilayah yang disebut Media, menakluki penempatan dan kota-kota dan mengamankan harta dan tahanan untuk dikirim kembali ke Nimrud. [15] Selama dua kempen utara ini, telah terbukti bahawa Kerajaan Urartu utara, pendahulu Armenia kemudian dan musuh Asyur yang sering, menimbulkan masalah yang berlanjutan. Meskipun kerajaan telah ditekan oleh Tiglath-Pileser III, kerajaan itu belum sepenuhnya ditaklukkan atau dikalahkan dan telah bangkit kembali pada masa Shalmaneser V sebagai raja dan mulai melakukan serangan perbatasan berulang kali ke wilayah Asyur. [15]

    Serangan perbatasan ini berlanjutan hingga pemerintahan Sargon. Pada tahun 719 SM dan 717 SM, orang Urartia melakukan pencerobohan kecil di seberang perbatasan utara, memaksa Sargon untuk mengirim pasukan untuk menjauhkan mereka. Serangan skala penuh dibuat pada tahun 715 SM, di mana orang-orang Urartia berjaya merampas 22 kota sempadan Assyria. Walaupun kota-kota dengan cepat diambil kembali dan Sargon membalas dengan merobohkan wilayah-wilayah selatan Urartu, raja tahu bahawa serangan itu akan berlanjutan dan akan menghabiskan waktu dan sumber daya yang penting setiap kali. Untuk berjaya, Sargon perlu mengalahkan Urartu sekali, tugas yang mustahil bagi raja-raja Asyur sebelumnya kerana lokasi strategis kerajaan di kaki gunung Taurus ketika Asyur menyerang, orang Urartia biasanya hanya mundur ke gunung untuk berkumpul semula dan kemudian kembali. Meskipun Urartu adalah musuh Sargon, prasasti sendiri berbicara tentang kerajaan dengan hormat, menunjukkan kekaguman terhadap sistem komunikasi yang cepat, kudanya dan sistem salurannya. [15]

    Kempen menentang Urartu Edit

    Pada tahun 715 SM, Urartu telah dilemahkan oleh sejumlah musuhnya. Pertama, kempen Rusa I melawan orang Cimmer, orang Indo-Eropah yang nomad di Caucasus tengah, telah menjadi bencana, dengan tentera dikalahkan, panglima pimpinan Kakkadana ditangkap dan raja melarikan diri dari medan perang. Setelah kemenangan mereka, orang-orang Cimmer telah menyerang Urartu, menembus jauh ke dalam kerajaan sejauh barat daya Danau Urmia. Pada tahun yang sama, orang-orang Mannea, yang menjadi mangsa Urartu dan tinggal di sekitar Tasik Urmia, memberontak kerana serangan Asyur 716 SM terhadap mereka dan terpaksa ditindas. [27]

    Sargon mungkin menganggap Urartu sebagai sasaran yang lemah berikutan berita kekalahan Rusa I terhadap orang Cimmer. Rusa sedar bahawa orang-orang Asiria cenderung menyerang kerajaannya dan mungkin telah mengekalkan sebahagian besar bala tenteranya di Danau Urmia setelah kemenangannya ke atas orang-orang Mannaeans kerana tasik itu dekat dengan perbatasan Asiria. Karena kerajaan itu pernah diancam oleh orang Asyur sebelumnya, perbatasan selatan Urartu tidak sepenuhnya terbela. [27] Laluan terpendek dari Assyria ke pusat bandar Urartu melalui Kel-i-šin lulus di Pergunungan Taurus. Salah satu tempat terpenting di seluruh Urartu, kota suci Musasir, terletak tepat di sebelah barat lorong ini dan dengan itu memerlukan perlindungan yang luas.Perlindungan ini datang dari serangkaian kubu pertahanan dan semasa persiapannya menghadapi serangan Sargon, Rusa memerintahkan pembinaan kubu baru yang disebut Gerdesorah. Walaupun Gerdesorah kecil, berukuran sekitar 95 x 81 meter (311.7 x 265.7 kaki), ia diposisikan secara strategis di atas bukit kira-kira 55 meter (180.4 kaki) lebih tinggi daripada kawasan lain dan mempunyai dinding setebal 2.5 (8.2 kaki) dan menara pertahanan . [28] Satu kelemahan Gerdesorah adakah ia belum selesai sepenuhnya, baru mula dibina c. pertengahan Jun 714 SM. [29]

    Sargon meninggalkan Nimrud untuk menyerang Urartu pada bulan Julai 714 SM dan memerlukan sekurang-kurangnya sepuluh hari untuk mencapai Kel-i-šin lulus, sejauh 190 kilometer (118 batu). Walaupun hantaran itu merupakan jalan tercepat ke Urartu, Sargon memilih untuk tidak menerimanya. Sebagai gantinya, Sargon menggerakkan tenteranya melalui sungai Great dan Little Zab selama tiga hari sebelum berhenti di gunung besar Kullar (lokasi yang masih belum dikenali) dan kemudian memutuskan bahawa dia akan menyerang Urartu dengan laluan yang lebih panjang, melalui wilayah Kermanshah. Alasan di sebalik jalan ini mungkin bukan takut akan kubu kubu Urartu melainkan kerana Sargon tahu bahawa orang Urartia menjangka dia akan menyerang melalui Kel-i-šin lulus. [30] Tambahan pula, orang Asiria terutama pejuang dataran rendah tanpa pengalaman dalam peperangan gunung. Dengan tidak memasuki Urartu melalui lorong gunung, Sargon mengelakkan diri dari bertengkar di medan yang lebih berpengalaman oleh orang Urartian. [15]

    Keputusan Sargon adalah mahal dalam perjalanan yang lebih lama dia harus menyeberangi beberapa gunung dengan seluruh pasukannya dan ini, digabungkan dengan jarak yang lebih jauh, membuat kempen memerlukan waktu lebih lama daripada serangan langsung. Kekurangan waktu memaksa Sargon untuk meninggalkan rencananya untuk menaklukkan Urartu sepenuhnya dan mengambil ibu kota kerajaan, Tushpa, karena kampanyenya harus diselesaikan sebelum bulan Oktober agar lereng gunung tidak terhalang oleh salji. [30]

    Sebaik sahaja Sargon sampai di tanah Gilzanu, dekat Tasik Urmia, dia berkhemah dan mula mempertimbangkan langkah selanjutnya. Jalan pintas Sargon Gerdesorah bermaksud bahawa pasukan Urartian harus meninggalkan rancangan pertahanan asalnya, dengan cepat mengumpulkan dan membangun kubu baru di sebelah barat dan selatan Tasik Urmia. [31] Pada titik ini, orang-orang Asyur telah berjalan melalui kawasan yang sulit dan tidak dikenal dan walaupun mereka telah diberi bekalan dan perairan oleh orang-orang Medes yang baru saja ditaklukkan, mereka kelelahan. Menurut catatan Sargon sendiri, "semangat mereka berubah menjadi pemberontak. Saya tidak dapat memberi kemudahan kepada keletihan mereka, tidak ada air untuk memuaskan dahaga mereka". Ketika Rusa saya tiba dengan tenteranya untuk mempertahankan negaranya, tentera Sargon menolak untuk berperang. Sargon, bertekad untuk tidak menyerah atau mundur, memanggil pengawal peribadinya dan memimpin mereka dalam serangan brutal dan hampir bunuh diri terhadap bahagian-bahagian terdekat tentera Rusa. Ketika bahagian tentera Urartian ini melarikan diri, seluruh tentera Asiria diilhami oleh Sargon secara peribadi memimpin pasukan itu dan mengikuti raja mereka untuk berperang. Orang Urartian dikalahkan dan mundur, dikejar ke arah barat oleh orang Asyur, jauh melewati Tasik Urmia. Rusa melarikan diri ke pergunungan daripada berlumba-lumba untuk mempertahankan ibu kotanya. [15]

    Setelah mengalahkan musuhnya dan takut bahawa tenteranya mungkin akan menyerang dia jika dia mengejar Rusa ke pegunungan atau mendorong mereka lebih jauh ke Urartu, Sargon memutuskan untuk berbaris kembali ke Asyur. [15] Dalam perjalanan pulang ke rumah, orang Asiria menghancurkan Gerdesorah (yang pada saat itu mungkin hanya dikawal oleh kru kerangka) dan menangkap dan menjarah kota Musasir. [31] Pegawai casus belli secara terang-terangan untuk menjarah kota suci ini ialah pemerintahnya, Urzana, telah mengkhianati orang Asyur tetapi alasan sebenarnya mungkin menjimatkan. Kuil besar kota ini, kuil Haldi (dewa perang Urartian), telah dipuja sejak akhir milenium ke-3 SM dan telah menerima hadiah dan sumbangan selama berabad-abad. Penjarahan Sargon terhadap kuil dan istana di kota menyebabkan raja memperoleh, antara harta karun lainnya, sekitar sepuluh tan perak dan lebih dari satu tan emas. [26] Menurut prasasti Sargon, Rusa bunuh diri setelah mendengar karung Musasir, walaupun ada beberapa bukti untuk keberadaannya yang terus berlanjutan. [15] [32]

    Pembinaan Dur-Sharrukin Edit

    Pada tahun 713 SM, kewangannya didukung oleh kempennya yang berjaya, Sargon memulakan pembinaan Dur-Sharrukin (Akkadian: Dur-Šarru-kīn, yang bermaksud "benteng Sargon"), yang bermaksud menjadi ibu kota barunya. Tidak seperti usaha raja-raja Asyur sebelumnya untuk memindahkan ibu kota (seperti pengubahsuaian Ashurnasirpal II Nimrud berabad-abad sebelumnya atau perpindahan Sennacherib ke Nineveh setelah kematian Sargon), Dur-Sharrukin bukanlah pengembangan kota yang ada tetapi pembinaan kota yang sama sekali baru . Lokasi yang diputuskan oleh Sargon, cukup dekat dengan Nimrud, itulah yang dianggap Sargon sebagai laman web yang sempurna untuk pusat Empayar Asyur. [26]

    Projek ini merupakan tugas yang sangat besar dan Sargon bermaksud bandar baru itu merupakan pencapaian terbesarnya. Tanah di mana bandar itu dibangun sebelumnya dimiliki oleh penduduk kampung di kampung Maganubba dan dalam prasasti pondasi dari kota itu, Sargon sendiri dengan bangga menuntut kredit kerana mengakui lokasi itu sebagai optimum dan menekankan bahawa dia membayar harga pasaran kepada penduduk kampung di Maganubba tanah mereka. Dengan kawasan yang diproyeksikan hampir tiga kilometer persegi, kota ini akan menjadi kota terbesar di Assyria dan Sargon memulakan projek pengairan untuk menyediakan air untuk sejumlah besar pertanian yang diperlukan untuk menampung penduduk kota. [26] Sargon sangat terlibat dalam projek pembinaan, selalu mengawasinya sambil juga mengadakan pengadilan di Nimrud dan menerima dan melayan utusan asing dari negara-negara seperti Mesir atau Kush. [15] Dalam satu surat kepada gabenor Nimrud, Sargon menulis berikut:

    Kata raja kepada gabenor Nimrud: 700 balai jerami dan 700 bungkus buluh, setiap bungkus lebih banyak daripada yang boleh dibawa oleh keldai, mesti tiba di Dur-Sharrukin menjelang bulan pertama Kislev. Sekiranya suatu hari berlalu, anda akan mati. [15]

    Walaupun inspirasi diambil dari tata letak Nimrud, rancangan kedua kota itu tidak sama. Walaupun Nimrud telah direnovasi secara luas oleh Ashurnasirpal II, itu masih merupakan permukiman yang telah berkembang dari waktu ke waktu secara organik. Bandar Sargon adalah simetri sempurna, tanpa mempedulikan pemandangan di sekitar tapak pembinaan. Semua yang ada di kota ini mempunyai dua platform gigentik (satu yang menempatkan gudang kerajaan, yang lain menempatkan kuil dan istana), tembok kota yang diperkaya dan tujuh gerbang kota yang monumental yang dibina sepenuhnya dari awal. Gerbang kota ditempatkan secara berkala tanpa memperhatikan jaringan jalan raya yang sudah ada di empayar. [26] Istana Sargon di Dur-Sharrukin lebih besar dan lebih dihiasi daripada istana semua pendahulunya. [26] Bantuan yang menghiasi dinding di dalam istana menggambarkan pemandangan penaklukan Sargon, terutama kempen Urartu dan karung Saras dari Musasir. [15]

    Kempen Sargon kemudiannya berbeza dalam kejayaan. Sargon berjaya menakluki Kerajaan Ashdod di Israel moden pada tahun 711 SM dan berjaya memasukkan kerajaan-kerajaan Syro-Hitt Gurgum (711 SM) dan Kummuhhu (708 SM) ke dalam Kerajaan Asyur. Kempen Sargon 713 SM di Anatolia tengah, bertujuan menaklukkan kerajaan kecil Tabal dan menjadikannya sebagai provinsi Assyria berjaya, tetapi provinsi itu hilang pada tahun 712 SM setelah pemberontakan berdarah, sesuatu yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Assyria. [26]

    Pengunduran Semula Babylon

    Kemenangan terbesar Sargon adalah kekalahannya pada tahun 710–709 SM dari saingannya Marduk-apla-iddina II di Babylon. [26] Sejak kekalahannya dalam usaha pertamanya untuk mengembalikan kekuasaan Assyria di selatan, Babylonia telah mewakili duri di sisinya tetapi dia tahu bahawa dia harus mencuba taktik lain daripada kaedah langsung yang dia gunakan sebelumnya. [15] Ketika Sargon berbaris ke selatan pada tahun 710 SM, pentadbiran kerajaan dan pengawasan projek pembinaannya diserahkan kepada putera dan putera mahkota, Sennacherib. [15] Sargon tidak segera berbaris ke Babel, malah berbaris di tepi tebing timur sungai Tigris sampai ia sampai di kota Dur-Athara, dekat sebuah sungai yang disebut orang Asyur Surappu. Dur-Athara telah dibentengi oleh Marduk-apla-iddina tetapi dengan cepat diambil oleh pasukan Sargon dan berganti nama menjadi Dur-Nabu dengan provinsi baru, "Gambulu", diisytiharkan sebagai menyusun wilayah di sekitar kota. Sargon menghabiskan waktu di Dur-Nabu, mengirim pasukannya dalam ekspedisi ke timur dan selatan untuk membuat orang-orang yang tinggal di sana tunduk pada pemerintahannya. Di tanah yang mengelilingi sungai yang disebut Uknu, pasukan Sargon mengalahkan tentara Aramean dan Elam, yang akan mencegah orang-orang ini membantu Marduk-apla-iddina. [33]

    Sargon kemudian berpaling untuk menyerang Babel sendiri, menggerakkan pasukannya ke arah kota dari tenggara. [15] Setelah Sargon melintasi Tigris dan salah satu cabang Efrat dan tiba di kota Dur-Ladinni, dekat Babilon, Marduk-apla-iddina menjadi ketakutan, mungkin kerana dia sedikit mendapat sokongan sejati dari orang-orang dan imamat Babilon atau kerana sebahagian besar tenteranya telah dikalahkan di Dur-Athara. [33] Kerana dia tidak ingin melawan orang Asiria, dia meninggalkan Babylon pada waktu malam, membawa banyak harta dan perabot kerajaannya (termasuk takhta) yang dapat dibawa oleh rombongannya. Harta karun ini digunakan oleh Marduk-apla-iddina dalam usaha mendapatkan suaka di Elam, dan menawarkannya sebagai sogokan kepada raja Elam, Shutur-Nahhunte II agar dapat diterima masuk ke negaranya. Walaupun raja Elamite menerima harta karun itu, Marduk-apla-iddina tidak diizinkan memasuki Elam kerana bimbang akan pembalasan orang Asyur. [15] [33]

    Sebaliknya, Marduk-apla-iddina tinggal di kota Iqbi-Bel, tetapi Sargon segera mengejarnya di sana dan kota itu menyerah kepadanya tanpa memerlukan pertempuran. Marduk-apla-iddina kemudian melarikan diri ke kota asalnya berhampiran pantai Teluk Parsi, Dur-Jakin. [15] [33] Kota ini dibentengi, parit besar digali di sekitar temboknya dan kawasan sekitarnya dibanjiri melalui terusan yang digali dari Efrat. Terpelihara oleh kawasan yang dilanda banjir, Marduk-apla-iddina mendirikan kemnya di suatu tempat di luar tembok kota, di mana mereka akan segera dikalahkan oleh tentera Sargon, yang telah melintasi kawasan banjir tanpa hambatan. Marduk-apla-iddina melarikan diri ke kota ketika orang-orang Asyur mulai mengumpulkan harta rampasan perang dari askarnya yang jatuh. [34] Setelah pertempuran, Sargon mengepung Dur-Jakin tetapi tidak dapat merebut kota itu. Ketika pengepungan berlarutan, rundingan dimulakan dan pada tahun 709 SM disepakati bahawa kota itu akan menyerah dan meruntuhkan tembok luarnya sebagai pertukaran untuk Sargon yang menyelamatkan nyawa Marduk-apla-iddina. [35]

    Akhir tahun Sunting

    Setelah penaklukan semula Babilon, Sargon diisytiharkan sebagai raja Babilon oleh warga kota dan menghabiskan tiga tahun berikutnya di Babylon, di istana Marduk-apla-iddina, [33] menerima penghormatan dan hadiah dari para penguasa yang berada jauh dari pusat kota empayarnya sebagai Bahrain dan Cyprus. [15] [26] Pada tahun 707 SM, [36] beberapa kerajaan Siprus dikalahkan oleh Tirus negara bawahan Assyria, dengan bantuan Assyria. Melalui kempen itu, yang tidak berfungsi untuk menetapkan pemerintahan Asyur di pulau itu, tetapi hanya untuk membantu sekutu mereka, orang Asyur memperoleh pengetahuan terperinci mengenai Cyprus (yang mereka sebut Adnana) untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka. [37] Setelah kempen berakhir, orang-orang Siprus, mungkin dengan bantuan batu Asiria yang dikirim oleh istana kerajaan, [38] menjadikan Sargon Stele. Tugu itu tidak dimaksudkan untuk dijadikan sebagai tuntutan tetap untuk memerintah pulau itu, melainkan sebagai penanda ideologi yang menunjukkan sempadan wilayah pengaruh raja Asyur. Batu itu berfungsi untuk menandakan penggabungan Cyprus ke dalam "dunia yang diketahui" (orang Asiria sekarang telah memperoleh pengetahuan yang cukup tentang pulau itu) dan kerana ia mempunyai gambaran dan kata-kata raja di atasnya, berfungsi sebagai perwakilan Sargon dan pengganti kehadirannya . [37] Sekiranya orang Asiria ingin menakluk Cyprus sendiri, mereka tidak akan dapat melakukannya. Mereka tidak mempunyai armada. [39]

    Sargon berpartisipasi dalam festival Tahun Baru Babilon, menggali terusan baru dari Borsippa ke Babilon, dan mengalahkan orang-orang yang disebut Hamarana yang telah menjarah kafilah di sekitar kota Sippar. [33] Sementara Sargon menetap di Babilon, Sennacherib terus bertindak sebagai bupati di Nimrud, Sargon hanya kembali ke pusat asiria ketika pengadilan dipindahkan ke Dur-Sharrukin pada tahun 706 SM. Walaupun kota itu belum selesai sepenuhnya, Sargon akhirnya dapat menikmati ibukota yang dia impikan untuk membangun untuk menghormatinya sendiri, walaupun dia tidak akan dapat menikmatinya lama. [15] [26]

    Pada tahun 705 SM, Sargon kembali ke wilayah Tabal yang memberontak, berniat untuk sekali lagi mengubahnya menjadi wilayah Assyria. Seperti kempennya yang berjaya melawan Babylonia, Sargon meninggalkan Sennacherib yang bertugas di wilayah Asiria dan secara peribadi memimpin tenteranya melalui Mesopotamia dan memasuki Anatolia. [15] [26] Sargon, yang nampaknya tidak menyedari ancaman sebenarnya yang diwakili oleh negara kecil seperti Tabal (yang baru-baru ini diperkuat melalui perikatan dengan orang Cimmer, orang yang akan kembali pada tahun-tahun kemudian untuk menyerang Asyur) , menyerang musuh secara peribadi dan menemui jalan keluar yang ganas, [40] mengejutkan tenteranya. Mayatnya tidak dapat dikembalikan oleh tentera dan hilang oleh musuh. [15] [26]

    Walaupun hubungan Sargon dengan ayahnya yang seharusnya Tiglath-Pileser III dan sepatutnya kakaknya Shalmaneser V tidak sepenuhnya pasti, dia dengan yakin diketahui mempunyai seorang adik lelaki, Sîn-ahu-usur, yang pada tahun 714 SM memimpin pasukan berkuda Sargon pengawal dan mempunyai kediaman sendiri di Dur-Sharrukin. Sekiranya Sargon adalah anak kepada Tiglath-Pileser, ibunya mungkin merupakan isteri pertama Tiglath-Pileser Iabâ. [16] Sekitar masa Tiglath-Pileser naik takhta, Sargon mengahwini seorang wanita dengan nama Ra'īmâ, yang merupakan ibu kepada sekurang-kurangnya tiga anaknya yang pertama. Dia juga mempunyai isteri kedua, Atalia, yang kuburnya ditemui di Nimrud pada tahun 1980-an. [1] Anak-anak Sargon yang terkenal adalah:

    • Dua anak lelaki yang lebih tua (tidak diketahui nama) Sargon dan Ra'īmâ, mati sebelum Sennacherib dilahirkan. [1]
    • Sennacherib (Akkadian: Sîn-ahhī-erība) [41] - putra Sargon dan Ra'īmâ, pengganti Sargon sebagai raja Asyur 705–681 SM. [1]
    • Ahat-abisha (Akkadian: Ahat-abiša) [42] - seorang anak perempuan. [1] Menikah dengan Ambaris, raja Tabal. Ketika Ambaris diturunkan semasa kempen Sargon pada tahun 713 SM di Tabal, Ahat-abisha mungkin terpaksa kembali ke Assyria. [42]
    • Sekurang-kurangnya dua anak lelaki yang lebih muda (nama tidak diketahui). [1]

    Sargon II adalah raja pahlawan dan penakluk yang memerintahkan pasukannya secara peribadi dan bermimpi menaklukkan seluruh dunia, mengikuti jejak Sargon dari Akkad. Sargon II menggunakan banyak gelaran kerajaan Mesopotamia kuno yang paling berprestij untuk menandakan keinginannya untuk mencapai tujuan ini, seperti "raja alam semesta" dan "raja empat penjuru dunia". Kekuasaan dan kehebatannya dinyatakan dengan gelaran seperti "raja besar" dan "raja perkasa". Sargon ingin dianggap sebagai seorang panglima perang yang berani dan maha kuasa selalu melemparkan dirinya ke dalam pertempuran, menggambarkan dirinya dalam tulisannya sebagai "pahlawan berani" dan "pahlawan perkasa". [43] Raja berusaha memproyeksikan gambaran ketakwaan, keadilan, tenaga, kepandaian dan kekuatan. [44]

    Walaupun prasasti Sargon mengandung tindakan pembalasan yang kejam terhadap musuh-musuh Assyria, seperti prasasti kebanyakan raja Asyur, mereka tidak mengandung sadisme terang-terangan (tidak seperti prasasti beberapa raja lain, seperti Ashurnasirpal II). Tindakan kejam Sargon terhadap musuh-musuhnya harus difahami dalam konteks pandangan dunia Asyur kerana Sargon menganggap dirinya telah dianugerahkan pemerintahan oleh para dewa, para dewa menyetujui kebijakannya, dan dengan demikian perang-perangnya adil. Musuh-musuh Asyur dipandang sebagai bangsa yang tidak menghormati dewa-dewa dan dengan demikian mereka diperlakukan dan dihukum sebagai penjenayah. [45] Sokongan para dewa diperkuat dalam prasasti Sargon sendiri, yang (seperti raja-raja Asyur lain) selalu dimulai dengan sebutan para dewa. [46] Ada situasi di mana Sargon menunjukkan belas kasihan (dan raja-raja Asyur lain mungkin tidak memiliki), seperti menyelamatkan nyawa orang-orang yang telah memberontak melawannya di tanah Asyur pada awal pemerintahannya dan menyelamatkan nyawa pesaingnya, Marduk-apla-iddina. [15] [26] Kekejaman yang paling kejam yang dijelaskan dalam prasasti Sargon tidak semestinya mencerminkan kenyataan walaupun ahli kitab akan hadir semasa kempennya, realisme dan ketepatan tidak sepenting propaganda (melayani kedua-duanya untuk memperkuat kemuliaan raja dan menakut-nakutkan Asyur musuh lain). [45]

    Walaupun eksploitinya mungkin dibesar-besarkan dalam prasastinya, Sargon tampaknya merupakan ahli strategi yang mahir. Raja memiliki jaringan mata-mata yang luas, berguna untuk kegiatan pentadbiran dan ketenteraan, dan menggunakan pengintai yang terlatih untuk pengintaian ketika berkempen. Oleh kerana kebanyakan negeri yang berbatasan dengan Kerajaan Neo-Asyur adalah musuh Sargon, sasaran kampanye harus dipilih dengan bijak untuk menghindari bencana. [47]

    Tidak seperti beberapa "penakluk besar" sejarah, seperti Alexander the Great, Sargon bukanlah pemimpin yang berkarisma. Pasukannya sendiri sepertinya takut kepadanya seperti musuh-musuhnya, dengan raja mengancam hukuman, seperti penindasan dan pembunuhan keluarga, untuk memastikan disiplin dan ketaatan. Oleh kerana tidak ada catatan mengenai hukuman yang benar-benar dilakukan, kemungkinan ini hanyalah ancaman. Tentera-tenteranya, terbiasa dengan tindakan-tindakan yang dilakukan terhadap musuh-musuh Sargon, mungkin telah melihat ancaman itu cukup dan tidak memerlukan contoh-contoh yang sebenarnya untuk dibuat untuk taat. Insentif utama untuk terus berkhidmat dalam tentera Asyur mungkin bukan rasa takut, melainkan rampasan perang yang sering berlaku setelah kemenangan. [48]

    Penemuan arkeologi Edit

    Meskipun tidak terkenal seperti Sargon dari Akkad, yang telah menjadi legenda bahkan pada zaman Sargon II, sejumlah besar sumber yang ditinggalkan dari pemerintahan Sargon II bererti bahawa dia lebih terkenal dari sumber sejarah daripada raja Akkadian. [49] Seperti semua raja Asyur yang lain, Sargon berusaha keras untuk memberikan kesaksian akan kemuliaannya, berusaha untuk mengatasi pencapaian pendahulunya, membuat catatan terperinci dan sejumlah besar prasasti kerajaan dan mendirikan stelae dan monumen untuk memperingati penaklukannya. dan tandakan sempadan kerajaannya.[50] Sumber-sumber lain untuk masa Sargon termasuk banyak tablet tanah liat sejak pemerintahannya, termasuk dokumen undang-undang dan pentadbiran dan surat peribadi. Secara keseluruhan, 1.155-1.300 surat telah dijumpai sejak zaman Sargon, walaupun banyak daripadanya tidak berkaitan dengan raja sendiri. [51]

    Penemuan semula Dur-Sharrukin dibuat secara kebetulan. Penemu, ahli arkeologi Perancis dan konsul Paul-Émile Botta pada mulanya menggali laman web berdekatan yang tidak memberikan hasil segera (tidak diketahui oleh Botta, laman web ini adalah ibu kota Nineveh yang kemudian dan jauh lebih besar) dan memindahkan penggaliannya ke desa Khorsabad pada tahun 1843. Di sana, Botta menemui runtuhan istana kuno Sargon dan sekitarnya dan menggali banyaknya bersama-sama dengan ahli arkeologi Perancis yang lain, Victor Place. Tempat digali hampir seluruh istana serta sebahagian besar bandar sekitarnya. Penggalian lebih lanjut dilakukan oleh ahli arkeologi Iraq pada tahun 1990-an. Walaupun banyak yang digali di Dur-Sharrukin ditinggalkan di Khorsabad, relief dan barang-barang artifak lain telah dibawa pergi dan kini dipamerkan ke seluruh dunia, terutama di Louvre, Institut Oriental University of Chicago dan Muzium Iraq. [24]

    Tapak di Khorsabad mengalami kerosakan yang besar semasa Perang Saudara Iraq 2014–2017, yang diduga dijarah oleh Negara Islam Iraq dan Levant pada musim bunga 2015 dan pada bulan Oktober 2016, laman web tersebut mengalami kerosakan ketika pasukan Peshmerga Kurdish melancarkan buldos dan dibina pos tentera yang besar di atas tinggalan arkeologi. [52]

    Warisan dan penilaian oleh sejarawan Edit

    Kematian Sargon dalam pertempuran dan kehilangan jasadnya adalah tragedi bagi orang Asyur pada waktu itu dan dianggap sebagai pertanda jahat. Untuk menanggung nasib ini, dipercayai bahawa Sargon entah bagaimana telah melakukan beberapa bentuk dosa yang menyebabkan para dewa meninggalkannya di medan perang. Takut akan nasib yang sama menimpanya, pewaris Sarg, Sennacherib segera meninggalkan Dur-Sharrukin dan memindahkan ibu kota ke Nineveh. [15] Reaksi Sennacherib terhadap nasib ayahnya adalah menjauhkan diri dari Sargon [53] dan nampaknya telah ditolak, enggan mengakui dan menangani apa yang terjadi padanya. Sebelum dia memulai proyek besar lainnya, salah satu tindakan pertama Sennacherib sebagai raja adalah untuk membina kembali sebuah kuil yang didedikasikan untuk dewa Nergal, yang terkait dengan kematian, bencana dan perang, di kota Tarbisu. [54]

    Sennacherib adalah takhayul dan menghabiskan banyak waktu untuk menanyakan kepada para pengedarnya apa dosa yang mungkin dilakukan oleh Sargon untuk menanggung nasib yang dia lakukan. [14] Kempen kecil 704 SM [55] (tidak disebutkan dalam catatan sejarah Sennacherib kemudian), yang dipimpin oleh pembesar Sennacherib dan bukannya raja sendiri, dikirim melawan Tabal untuk membalas dendam Sargon. Sennacherib menghabiskan banyak masa dan usaha untuk menyingkirkan citra Sargon. Imej yang dibuat Sargon di kuil di Assur dibuat tidak kelihatan dengan menaikkan tingkat halaman, isteri Sargon Atalia dikuburkan dengan tergesa-gesa ketika dia meninggal tanpa memperhatikan amalan penguburan tradisional (dan dalam keranda yang sama dengan wanita lain, ratu raja sebelumnya Tiglath-Pileser III), dan Sargon tidak pernah disebut dalam prasastinya. [56] Perlakuan Sennacherib terhadap warisan ayahnya menunjukkan bahawa orang-orang Asyur dengan cepat didorong untuk melupakan bahawa Sargon pernah memerintah mereka. [15] Setelah pemerintahan Sennacherib, Sargon kadang-kadang disebut sebagai nenek moyang raja-raja kemudian. Dia disebut dalam prasasti cucunya, Esarhaddon (r. 681–669 SM), [57] cucunya Shamash-shum-ukin (r. 668–648 SM di Babylonia) [58] dan cicitnya- cucu Sinsharishkun (r. 627-612 SM). [59]

    Sebelum penemuan semula Dur-Sharrukin pada tahun 1840-an, Sargon adalah sosok Assyriology yang tidak jelas. Pada masa itu, para sarjana Timur Dekat Kuno bergantung pada penulis klasik dan Perjanjian Lama Alkitab. Walaupun beberapa raja Asyur disebut di beberapa tempat (dan beberapa tampak sangat menonjol), seperti Sennacherib dan Esarhaddon, Sargon hanya disebut sekali dalam Alkitab. [60] Para cendekiawan bingung dengan penyebutan Sargon yang tidak jelas dan cenderung mengenalinya dengan salah satu raja yang terkenal, baik Shalmaneser V, Sennacherib atau Esarhaddon. Pada tahun 1845, Assyriologist Isidor Löwenstern adalah orang pertama yang menunjukkan bahawa Sargon yang disebutkan secara ringkas dalam Alkitab adalah pembangun Dur-Sharrukin, walaupun dia masih percaya bahawa ini adalah raja yang sama dengan Esarhaddon. [61] Pameran seni bina yang digali di Dur-Sharrukin dan terjemahan prasasti yang ditemui di kota pada tahun 1860-an membuktikan idea bahawa Sargon adalah raja yang berbeza dari yang lain. Dalam Edisi Kesembilan Encyclopædia Britannica (1886), Sargon mempunyai entri sendiri dan menjelang abad ini dia diterima dan diiktiraf sebagai pendahulunya dan penggantinya yang lebih terkenal sebelumnya. [62]

    Gambaran moden Sargon berasal dari prasasti sendiri dari Dur-Sharrukin dan karya penulis sejarah Mesopotamia yang kemudian. Hari ini, Sargon diakui sebagai salah satu raja terpenting Empayar Neo-Asyur melalui peranannya dalam mendirikan dinasti Sargonid, yang akan memerintah Asiria hingga jatuh sekitar satu abad setelah kematiannya. Melalui kajian projek bangunan terhebatnya, Dur-Sharrukin, dia telah dilihat sebagai pelindung seni dan budaya dan dia adalah pembangun monumen dan kuil yang produktif, baik di Dur-Sharrukin dan di tempat lain. Kempen ketenteraannya yang berjaya telah mengukuhkan warisan raja sebagai pemimpin dan taktik tentera yang hebat. [15]

    Tangga Sargon 707 SM dari Cyprus memberikan raja sebagai berikut:

    Sargon, raja agung, raja perkasa, raja alam semesta, raja Asyur, raja Babilon, raja Sumeria dan Akkad, raja keempat wilayah di bumi, kegemaran dewa-dewa besar, yang mendahului saya Assur, Nabû dan Marduk telah memberi saya sebuah kerajaan yang tak tertandingi dan telah menyebabkan nama saya yang mulia ini menjadi terkenal. [63]

    Dalam catatan pekerjaan pemulihan yang dilakukan ke istana Ashurnasirpal II di Nimrud (ditulis sebelum kemenangannya ke atas Marduk-apla-iddina II), Sargon menggunakan tajuk yang lebih lama berikut:

    Sargon, pengawas Enlil, pendeta Assur, terpilih Anu dan Enlil, raja perkasa, raja alam semesta, raja Asyur, raja empat perempat dunia, kegemaran dewa-dewa besar, penguasa yang sah, yang Assur dan Marduk telah memanggil, dan namanya yang telah mereka sampaikan kepada pahlawan perkasa yang terkenal, yang berpakaian teror, yang mengirimkan senjatanya untuk menjatuhkan musuh yang berani, sejak hari yang masuknya pemerintahan, belum ada pangeran sama dengan dia, yang tanpa penakluk atau saingan yang telah menguasai semua tanahnya dari terbit hingga matahari terbenam dan telah mengambil alih pemerintahan pemimpin-pemimpin Enlil yang berperang, kepada siapa Nudimmud telah memberikan kekuatan terbesar, yang tangannya telah menghunus pedang yang tidak tahan dengan pangeran yang mulia, yang berhadapan dengan Humbanigash, raja Elam, di pinggiran Dêr dan mengalahkannya yang tunduk dari tanah Yehuda, yang terletak jauh yang mengusir orang-orang Hamath, yang tangannya ditangkap Yau-bi'di, raja mereka yang memukul mundur orang-orang Kakmê, musuh-musuh jahat yang mengatur agar puak-puak Mannean yang berantakan yang menyenangkan hati negerinya yang memperluas perbatasan Asyur penguasa yang susah payah menjerat orang-orang yang tidak beriman yang tangannya menangkap Pisiris, raja dari Hatti, dan mengatur pejabatnya atas Carchemish, ibu kotanya yang mengusir orang-orang Shinuhtu, milik Kiakki, raja Tabal, dan membawa mereka ke Assur, ibu kotanya yang meletakkan kuknya di tanah Muski yang menaklukkan orang Manne, Karallu dan Paddiri yang membalas dendamnya yang menggulingkan Medes yang jauh hingga matahari terbit. [64]